Youtube Kini Izinkan Konten Menyusui dan Tarian Non-seksual untuk Dimonetisasi

Rahmat Jiwandono
Selasa 21 November 2023, 17:10 WIB
Ilustrasi Youtube. (Sumber: freepik)

Ilustrasi Youtube. (Sumber: freepik)

Techverse.asia - Youtube memperbarui pedomannya untuk memungkinkan jenis konten baru memonetisasi konten dewasa, termasuk video yang menampilkan ketelanjangan saat menyusui dan tarian grafis non-seksual. Platform ini memperbarui pedomannya pada minggu lalu dengan perubahan tersebut, yang juga akan diterapkan pada video game.

Sebelumnya, video menyusui di Youtube yang memperlihatkan areola terlihat tidak memenuhi syarat untuk memperoleh pendapatan iklan. Demikian pula, untuk video koreografi yang menampilkan twerking, grinding, atau penari yang mengenakan pakaian minim akan didemonetisasi berdasarkan kebijakan Youtube.

Dengan pembaruan baru ini, maka para pembuat konten kini dapat memperoleh lebih banyak pendapatan iklan pada konten menyusui yang menampilkan seorang anak dalam videonya, meskipun areolanya terlihat.

Baca Juga: Apple Vision Pro Dilaporkan Bakal Rilis pada Maret 2024

Kebijakan Youtube yang diperbarui menyatakan bahwa konten yang menampilkan seorang perempuan menunjukkan ekspresi tangan atau penggunaan pompa payudara dengan puting terlihat dan bayi di dalamnya kini memenuhi syarat untuk monetisasi.

Tetapi platform ini akan terus membatasi pendapatan iklan pada konten menyusui yang tidak menampilkan anak. Kebijakan tersebut juga mencatat bahwa video menyusui harus menyertakan referensi kontekstual tentang menyusui, seperti anak yang akan menyusui atau sedang menyusui aktif.

Platform video milik Google tersebut juga mengatakan bahwa mereka telah mendengar masukan tentang bagaimana video tentang menyusui dapat menjadi sumber daya yang berguna bagi orang tua, dan mereka ingin menawarkan kepada pembuat konten yang mengunggah konten ini kemampuan untuk memonetisasi konten mereka.

“Kami mendengar tanggapan bahwa bagi banyak orang tua, video tentang menyusui adalah sumber daya yang berguna saat mereka menjalani tahap menjadi orang tua. Kami berharap bahwa perubahan ini dapat memberi semua pembuat konten lebih banyak ruang untuk berbagi konten jenis ini dengan kelayakan untuk mendapatkan pendapatan iklan,” kata juru bicara Youtube Nate Funkhouser.

Baca Juga: Siapa Emmett Shear? CEO OpenAI yang Baru Pengganti Sam Altman

Sedangkan untuk perubahan bagian kedua, Youtube menghapus pembatasan pada konten yang berfokus pada gerakan tarian yang melibatkan grinding atau twerking, yang berarti konten semacam ini sekarang dapat memperoleh pendapatan iklan.

Secara khusus, hal tersebut mencakup tarian non-seksual yang melibatkan gerakan tubuh berirama, seperti twerking atau grinding, serta tarian yang menampilkan pakaian minim.

“Kami masih akan membatasi monetisasi pada video tari dengan pengambilan gambar yang disengaja dan berulang pada payudara, pantat atau alat kelamin, pakaian yang sangat minim, dan gerakan sensual yang meniru tindakan seksual termasuk membelai alat kelamin pasangan dansa dalam sebuah tarian,” papar Pemimpin Kebijakan Monetisasi Youtube, Conor Kavanagh.

Saat ini, pedoman ketelanjangan Youtube memperbolehkan payudara atau bokong ditutupi secara minimal, selama hal tersebut tidak menjadi fokus video.

Baca Juga: Youtube Memperluas Opsi Premium 1080 Piksel ke Lebih Banyak Perangkat

Meskipun ada perubahan baru ini, semua konten tetap harus mematuhi pedoman komunitas Youtube, dan untuk tujuan monetisasi, pedoman konten yang ramah pengiklan. Youtube pun sedang meninjau ulang konten yang kini memenuhi syarat untuk monetisasi dan mengaktifkan kemampuan untuk menampilkan iklan pada video yang dinilai memenuhi syarat.

Youtube secara berkala memperbarui pedoman konten yang ramah pengiklan, yang menguraikan konten apa saja yang layak dan tidak layak menerima potongan pendapatan iklan.

Misalnya, pada Maret 2022, platform tersebut mengatakan, “karena perang di Ukraina, konten yang mengeksploitasi, menolak, atau membiarkan perang tidak memenuhi syarat untuk monetisasi hingga pemberitahuan lebih lanjut.”

Pada 2017 lalu, sebagai bagian dari upaya perusahaan untuk menjadi lebih aman bagi merek untuk pihak pemasar, platform video tersebut mulai melakukan demonetisasi pada video dan saluran yang melanggar pedoman ramah pengiklan.

Baca Juga: Indonesia Kekurangan Talenta Digital, Kecerdasan Buatan Jadi Solusi?

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Hobby12 Juli 2024, 15:28 WIB

Sony Merilis Kamera ZV-E10 II dengan Sensor APS-C 26MP, Cek Harganya

Kamera ZV-E10 II baru dari Sony dirancang untuk mempengaruhi vlogger.
Sony ZV-E10 II. (Sumber: Sony)
Automotive12 Juli 2024, 15:23 WIB

VinFast akan Hadir di GIIAS 2024, Pengujung Bisa Test Drive 2 Mobil Listrik Ini

VinFast Siap Berpartisipasi dalam Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2024.
VinFast akan berpartisipasi di GIIAS 2024 pada 18-28 Juli 2024.
Automotive12 Juli 2024, 15:06 WIB

Pendaftaran NMAA Ultimate Builder Dibuka, Tampilkan 100 Mobil Hasil Modifikator Indonesia

NMAA Top 50 Curated Car berganti nama menjadi NMAA Ultimate Builder.
Pendaftaran NMAA Ultimate Builder 2024 resmi dibuka. (Sumber: istimewa)
Travel12 Juli 2024, 14:50 WIB

Pecinta Film, Ini 3 Destinasi Tempat Syuting Film Populer

Ini tiga destinasi unik yang melatari pembuatan berbagai film ternama.
Danau Brienz di Swiss. (Sumber: istimewa)
Travel12 Juli 2024, 14:11 WIB

Potensi Wisata Halal Indonesia Mencapai Miliaran Dolar, 2 Faktor Ini Harus Diperbaiki

Wisata halal jadi penentu destinasi negara bagi turis internasional.
Ilustrasi wisata halal. (Sumber: freepik)
Lifestyle12 Juli 2024, 11:22 WIB

Pakar Bilang Sumber Penyakit Bukan Berasal dari Makanan Namun Pikiran

Apabila banyak pikiran dan lelah biasanya mudah terkena penyakit.
Ilustrasi sakit. (Sumber: freepik)
Lifestyle12 Juli 2024, 10:43 WIB

ASICS Nimbus Mirai Rilis Global, Sepatu Lari yang Didesain untuk Didaur Ulang

ASICS mengajak para pelari untuk memulai perjalanan melingkar Nimbus Mirai barunya dengan mengembalikannya di akhir masa pakainya.
ASICS Nimbus Mirai. (Sumber: ASICS)
Lifestyle12 Juli 2024, 10:10 WIB

Lisa Jadi Bintang Tamu di Global Citizen Festival 2024, Penampilan Solo Pertamanya

Acara ini akan digelar di Kota New York, AS, pada 28 September.
Lisa BLACKPINK.
Techno11 Juli 2024, 16:20 WIB

Pembaruan AI Metavertu II, Serasa Punya Asisten Pribadi dalam Genggaman

Pembaruan AI pada Metavertu II menambahkan AI Intelligent Body dan Mobile Smart Body.
Metavertu II mendapatkan asisten suara AI (Sumber: Vertu)
Techno11 Juli 2024, 15:43 WIB

Chatbot AI iQIYI Mungkinkan Penonton Bercakap-cakap dengan Karakter Tayangan Favorit Mereka

Chatbot tersebut memungkinkan pemirsa terlibat dalam percakapan dengan karakter fiksi dari acara populer iQIYI, sehingga meningkatkan pengalaman interaktif bersama pengguna.
iQIYI luncurkan chatbot untuk karakter tayangan yang populer (Sumber: iQIYI)