ByteDance Diam-diam Rilis 4 Aplikasi AI Generatif, Ditenagai oleh OpenAI

Rahmat Jiwandono
Senin 22 Januari 2024, 14:20 WIB
ByteDance. (Sumber: Istimewa)

ByteDance. (Sumber: Istimewa)

Techverse.asia - Perusahaan induk TikTok di China, ByteDance, diam-diam telah meluncurkan empat aplikasi kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI) generatif baru untuk pengguna di luar negara Tirai Bambu ini.

Keempat AI generatif itu adalah Cici AI, Coze, ChitChop, dan BagelBell, semua aplikasi tersebut diluncurkan dalam tiga bulan terakhir dan secara kolektif sudah memiliki jutaan unduhan.

Cici AI, ChitChop, dan Coze adalah platform pembuatan bot yang memungkinkan pengguna membuat dan berbagi chatbot mereka sendiri. Sedangkan, BagelBell menghasilkan plot dan teks cerita fiksi yang berubah berdasarkan pilihan pembaca.

Namun, ByteDance tidak membangun model bahasa besar (LLM) yang mendasarinya. Sebaliknya, aplikasi tersebut mengandalkan teknologi GPT OpenAI, yang diakses melalui lisensi Microsoft Azure, menurut juru bicara ByteDance Jodi Seth.

Di situs web aplikasi baru dan dalam persyaratan layanannya, ByteDance tidak disebutkan, yang kepemilikannya dilaporkan di sini untuk pertama kalinya.

Baca Juga: Asus Hadirkan 3 Laptop TUF Gaming F16, A16, dan A15

Tiga di antaranya dijalankan oleh Spring Pte. Ltd., anak perusahaan baru ByteDance, dan yang keempat dijalankan oleh Poligon Pte., anak perusahaan ByteDance yang pernah menerbitkan novel web erotis dan video game untuk ByteDance di masa lalu.

Cici dan ChitChop sebagian besar berfokus pada hiburan, menawarkan bot berdasarkan karakter fiksi dan teman romantis, sementara Coze menyediakan bot yang dimaksudkan untuk menyederhanakan tugas di tempat kerja. Cici adalah aplikasi paling populer sejauh ini, dengan lebih dari 10 juta unduhan di Google Play Store.

Aplikasi tersebut, dikombinasikan dengan peluncuran alat AI oleh perusahaan untuk menghasilkan video pendek dan dilaporkan adanya upaya untuk membuat generator gambar AI yang mirip dengan Midjourney dan Dall-E, tampaknya menjadi bagian dari upaya ByteDance untuk mengalahkan pesaingnya dalam lanskap AI generatif.

Sebab, Facebook telah meluncurkan lini chatbot berbasis selebriti pada September 2023 lalu, dan Snap menyematkan chatbot AI ke dalam Snapchat pada April 2023.

Baca Juga: TikTok Shop di AS Targetkan Pengembangan Bisnis hingga Miliaran Dolar

Setiap raksasa teknologi besar berupaya mengembangkan penawaran AI generatif mereka sendiri, dengan Microsoft membangun asisten AI untuk banyak perangkat lunaknya berkat kemitraan senilai US$10 miliar dengan OpenAI, Google meluncurkan model bahasa baru Gemini untuk bersaing dengan integrasi GPT-4 dan Amazon produk AI generatif, ke dalam speaker pintarnya, Alexa.

Dari empat aplikasi baru ByteDance, hanya Coze yang saat ini tersedia di Amerika Serikat (AS), dan tidak ada satu pun yang tersedia di Uni Eropa (UE). Merupakan hal yang lumrah bagi raksasa teknologi untuk menguji produknya terlebih dahulu di pasar yang lebih kecil dengan pengawasan peraturan yang lebih sedikit sebelum melakukan ekspansi ke AS dan UE.

Ketika ditanya tentang rencana ByteDance untuk aplikasi tersebut, Seth menggambarkannya sebagai masih dalam tahap pengujian, dan menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut tentang rencana perusahaan untuk aplikasi tersebut.

Namun, tidak jelas apakah aplikasi ini akan atau dapat diintegrasikan ke dalam TikTok, meskipun awal tahun ini ByteDance melakukan pengujian yang mengintegrasikan chatbot AI yang disebut Tako ke dalam aplikasi TikTok.

ByteDance memiliki sejarah dalam meluncurkan aplikasi pengujian secara bebas, lalu menghentikan aplikasi yang tidak sesuai. Sebelum TikTok memulai debutnya di AS, perusahaan tersebut meluncurkan (dan akhirnya menghentikan penggunaan) aplikasi trivia, aplikasi gif lucu, dan aplikasi agregator berita.

Baca Juga: Pemerintah Amerika Serikat Desak ByteDance untuk Jual TikTok, CEO Shou Zi Chew: Tidak Selesaikan Masalah

Penawarannya di seluruh dunia terus berkembang dan berubah; penawaran saat ini termasuk pesaing Whatsapp di Afrika, pesaing Spotify di Asia Tenggara, dan pesaing Twitter yang baru-baru ini dihentikan produksinya di Brazil.

Meskipun keempat aplikasi AI generatif ini berfokus pada pasar internasional, ByteDance juga telah meluncurkan aplikasi AI generatif di negara tersebut, dimulai dengan aplikasi chatbot AI Dou Bao. Aplikasi ini diluncurkan pada Agustus 2023, setelah ByteDance mendapat persetujuan dari pemerintah.

Peraturan di China mengharuskan bot yang diluncurkan di China 'mematuhi nilai-nilai inti sosialis' negara tersebut - yang sering kali berarti mengikuti pedoman sensor pemerintah.

Tidak mengherankan apabila ByteDance juga meluncurkan aplikasi AI generatif di pasar barat, mengingat lonjakan permintaan bot baru-baru ini, dan kesuksesan ByteDance dengan TikTok.

Namun langkah ini dapat menginspirasi pengawasan di masa depan dari regulator yang sudah khawatir bahwa pemerintah China dapat mengandalkan karyawan ByteDance untuk mengumpulkan informasi pribadi tentang orang asing, atau menggunakan kendali perusahaan atas pola makan informasi mereka untuk memberikan pesan-pesan pro-China kepada mereka.

Baca Juga: OpenAI Resmi Merilis GPT Store, Developer Bisa Buat Chatbot

Orang-orang sering kali memercayai bot dengan informasi pribadi yang sensitif, sehingga bot berpotensi menjadi sumber data berharga yang kaya, dan bot terkenal tidak mampu menjelaskan mengapa mereka memberikan respons seperti itu, sehingga menjadikannya saluran yang berpotensi efektif untuk memberikan pengaruh terselubung.

Keempat aplikasi ByteDance baru itu menggunakan kebijakan privasi dengan bahasa (juga terdapat dalam kebijakan aplikasi ByteDance lainnya) dengan memperhatikan bahwa aplikasi tersebut dapat berbagi informasi pengguna dengan entitas dalam grup perusahaan ByteDance lainnya.

Seth mengonfirmasi bahwa data pengguna untuk aplikasi ini dapat diakses oleh karyawan ByteDance di China, tergantung pada kontrol akses dan proses persetujuan perusahaan.

Regulator juga menyuarakan kekhawatiran mengenai Pemerintah China yang menggunakan AI untuk mencuri kekayaan intelektual dari perusahaan asing.

Pada Desember 2023, kami memberitakan bahwa ByteDance telah menggunakan model bahasa OpenAI yang besar untuk menciptakan model pesaingnya sendiri - sebuah pelanggaran yang jelas terhadap persyaratan layanan OpenAI. OpenAI kemudian menangguhkan akses ByteDance ke API-nya.

Baca Juga: Google Akan Hadirkan Bard Advanced yang Bertenaga Gemini Ultra?

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno26 Februari 2024, 18:12 WIB

TikTok Mulai Ditinggalkan Pengguna di Amerika Serikat

TikTok Mulai Ditinggalkan Pengguna di Amerika Serikat
Ilustrasi TikTok. (Sumber: Unsplash)
Techno26 Februari 2024, 16:38 WIB

Smart Connect, Hubungkan Perangkat Lenovo dan Motorola ke Satu Ekosistem

Smart Connect, Hubungkan Lenovo dan Motorola ke Satu Ekosistem Perangkat
Lenovo dan Motorola Smart Connect (Sumber: Lenovo/Motorola)
Lifestyle26 Februari 2024, 15:26 WIB

Prudential Punya Pilihan Asuransi yang Pas untuk Gen Milenial dan Z: PRUfuture

PRUfuture: Pilihan Asuransi yang Pas untuk Gen Milenial dan Z
Prudential meluncurkan PRUFuture (Sumber: Prudential)
Startup26 Februari 2024, 14:29 WIB

Raih Suntikan Investasi, Komerce Kembangkan Produk dan Akuisisi Pengguna Baru

Raih Suntikan Investasi, Komerce Kembangkan Produk dan Akuisisi Pengguna Baru
Komerce raih investasi tahap awal dari pendiri Bukalapak dan 500 Global (Sumber: komerce)
Startup26 Februari 2024, 14:00 WIB

Optimalisasi Huawei Cloud Stack di Aplikasi Neobank, Dorong Inklusi Keuangan

Bank Neo Commerce Dorong Inklusi Keuangan Lewat Optimalisasi Huawei Cloud Stack
aplikasi bank neo commerce yang terintegrasi Huawei Cloud Stack (Sumber: bank neo commerce dan huawei)
Techno26 Februari 2024, 13:50 WIB

Honor Magic 6 Pro Meluncur Global, Enggak Dijual di Amerika Serikat

Honor Magic 6 Pro diluncurkan secara internasional dengan pelacakan mata bertenaga AI.
Honor Magic 6 Pro. (Sumber: Honor)
Techno26 Februari 2024, 13:15 WIB

MWC 2024: Infinix Pamerkan Ponsel Gaming Dual-core Pertamanya

Infinix menetapkan tolok ukur baru dalam mobile gaming dengan peluncuran teknologi konsep tingkat andalan di MWC 2024.
Infinix mengumumkan ponsel gaming dual-core di event MWC 2024. (Sumber: Infinix)
Lifestyle26 Februari 2024, 13:03 WIB

Lawan Kerutan dan Double Chin dengan CELLBOOSTER

Lawan Kerutan dan Double Chin dengan CELLBOOSTER
produk CELLBOOSTER (Sumber: CELLBOOSTER)
Techno26 Februari 2024, 12:28 WIB

ASUS Zenfone 11 Ultra Rilis 14 Maret 2024, Spesifikasinya Mirip ROG Phone 8 Pro

ASUS mengumumkan acara peluncuran virtual Zenfone 11 Ultra.
ASUS Zenfone 11 Ultra akan dirilis pada Maret besok secara virtual di 3 negara. (Sumber: ASUS)
Techno26 Februari 2024, 12:03 WIB

Oppo A79 5G Sudah Dijual di Indonesia, Begini Spek Lengkap dan Harganya

Gawai ini dirancang untuk menghadirkan pengalaman audio visual dan kelancaran penggunaan dalam jangka panjang.
Oppo A79 5G. (Sumber: Oppo)