Konten AI Semakin Banyak, Kini Youtube Berikan Label Khusus

Rahmat Jiwandono
Rabu 15 November 2023, 10:48 WIB
Youtube menandai unggahan konten yang dibuat oleh AI. (Sumber : Youtube)

Youtube menandai unggahan konten yang dibuat oleh AI. (Sumber : Youtube)

Techverse.asia - Youtube hari ini mengumumkan pendekatannya terhadap penanganan konten yang dibuat oleh Artificial Intelligence (AI) di platformnya dengan serangkaian kebijakan baru seputar pengungkapan yang bertanggung jawab serta alat baru untuk meminta penghapusan deepfake, dan banyak hal lainnya.

Youtube mengatakan bahwa, meskipun sudah memiliki kebijakan yang melarang manipulasi media, AI mengharuskan pembuatan kebijakan baru karena potensinya menyesatkan penonton jika mereka tidak mengetahui bahwa video tersebut telah “diubah atau dibuat secara sintetis.”

Salah satu perubahan yang akan diterapkan adalah pembuatan persyaratan pengungkapan baru bagi pembuat konten Youtube. Kini, mereka harus mengungkapkan kapan mereka membuat konten yang diubah atau sintetis yang tampak realistis, termasuk video yang dibuat dengan alat AI.

Misalnya, pengungkapan ini akan digunakan jika para kreator mengunggah video yang tampak menggambarkan peristiwa dunia nyata yang tidak pernah terjadi, atau menampilkan seseorang mengatakan sesuatu yang tidak pernah mereka katakan atau melakukan sesuatu yang tidak pernah mereka lakukan.

Baca Juga: Youtube Music Kini Bisa Membuat Kaver Daftar Putar yang Ditenagai AI

Perlu diperhatikan bahwa pengungkapan ini terbatas pada konten yang 'tampak realistis', dan bukan merupakan persyaratan pengungkapan menyeluruh pada semua video sintetis yang dibuat melalui AI.

“Kami ingin pemirsa memiliki konteks ketika mereka melihat konten yang realistis, termasuk ketika alat AI atau perubahan sintetis lainnya digunakan untuk menghasilkannya. Hal ini sangat penting ketika konten membahas topik sensitif, seperti pemilu atau konflik yang sedang berlangsung,” kata juru bicara Youtube, Jack Malon.

Faktanya, konten yang dihasilkan AI adalah bidang yang sedang dicoba oleh Youtube. Perusahaan mengumumkan pada September tahun ini bahwa mereka sedang bersiap untuk meluncurkan fitur AI generatif baru yang disebut Dream Screen awal tahun depan yang memungkinkan pengguna Youtube membuat latar belakang video atau gambar yang dihasilkan AI dengan mengetikkan apa yang ingin mereka lihat.

Semua produk dan fitur AI generatif Youtube akan otomatis diberi label sebagai diubah atau sintetis.

Baca Juga: YouTube Akan Hapus Konten Misinformasi Medis

Perusahaan juga memperingatkan bahwa pembuat konten yang tidak mengungkapkan penggunaan AI mereka secara konsisten akan dikenakan penghapusan konten, penangguhan dari Program Mitra Youtube, dan hukuman lainnya.

Youtube mengatakan, akan bekerja sama dengan para pembuat konten untuk memastikan mereka memahami persyaratan sebelum ditayangkan. Namun disebutkan bahwa beberapa konten AI, meskipun diberi label, dapat dihapus jika digunakan untuk menampilkan 'kekerasan realistis' jika tujuannya adalah untuk mengejutkan atau membuat jijik pemirsa.

Namun, peringatan Youtube mengenai tindakan hukuman mengikuti kebijakan teguran yang diperlunak baru-baru ini. Pada akhir Agustus 2023, perusahaan milik Google ini mengumumkan bahwa mereka memberikan cara baru kepada pembuat konten untuk menghapus peringatan mereka sebelum berubah menjadi teguran yang dapat mengakibatkan penghapusan saluran (channel) mereka.

Perubahan ini memungkinkan para pembuat konten untuk mengabaikan peraturan Youtube dengan menentukan waktu kapan mereka akan memposting konten yang melanggar karena mereka sekarang dapat menyelesaikan kursus pendidikan untuk menghapus peringatan mereka.

Baca Juga: Cari Lagu, Ingat Nadanya Tapi Lupa Liriknya? Bersenandunglah, YouTube Akan Menemukannya

Bagi seseorang yang bertekad untuk memposting konten yang tidak disetujui, mereka kini tahu bahwa mereka dapat mengambil risiko tersebut tanpa kehilangan channel sepenuhnya.

Apabila Youtube mengambil sikap yang lebih lunak terhadap AI dengan mengizinkan pembuat konten membuat “kesalahan”, dan kemudian kembali memposting lebih banyak video, dampak buruk dari penyebaran informasi yang salah bisa menjadi masalah. Perusahaan juga tidak mengetahui dengan jelas seberapa konsisten aturan pengungkapan AI harus dilanggar sebelum mengambil tindakan hukuman.

Perubahan lainnya mencakup kemampuan bagi setiap pengguna Youtube untuk meminta penghapusan konten buatan AI atau konten sintetis atau diubah lainnya yang mensimulasikan individu yang dapat diidentifikasi - alias deepfake - termasuk wajah atau suaranya. Namun, perusahaan mengklarifikasi bahwa tidak semua konten yang ditandai akan dihapus, sehingga memberikan ruang untuk parodi atau sindiran.

Ia juga mengatakan bahwa mereka akan mempertimbangkan apakah orang yang meminta penghapusan dapat diidentifikasi secara unik atau tidak atau apakah video tersebut menampilkan pejabat publik atau individu terkenal lainnya, dalam hal ini mungkin ada batasan yang lebih tinggi.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait
Techno

YouTube Makin Ketat Memblokir Ad Blocker

Rabu 01 November 2023, 12:19 WIB
YouTube Makin Ketat Memblokir Ad Blocker
Berita Terkini
Hobby12 Juli 2024, 15:28 WIB

Sony Merilis Kamera ZV-E10 II dengan Sensor APS-C 26MP, Cek Harganya

Kamera ZV-E10 II baru dari Sony dirancang untuk mempengaruhi vlogger.
Sony ZV-E10 II. (Sumber: Sony)
Automotive12 Juli 2024, 15:23 WIB

VinFast akan Hadir di GIIAS 2024, Pengujung Bisa Test Drive 2 Mobil Listrik Ini

VinFast Siap Berpartisipasi dalam Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2024.
VinFast akan berpartisipasi di GIIAS 2024 pada 18-28 Juli 2024.
Automotive12 Juli 2024, 15:06 WIB

Pendaftaran NMAA Ultimate Builder Dibuka, Tampilkan 100 Mobil Hasil Modifikator Indonesia

NMAA Top 50 Curated Car berganti nama menjadi NMAA Ultimate Builder.
Pendaftaran NMAA Ultimate Builder 2024 resmi dibuka. (Sumber: istimewa)
Travel12 Juli 2024, 14:50 WIB

Pecinta Film, Ini 3 Destinasi Tempat Syuting Film Populer

Ini tiga destinasi unik yang melatari pembuatan berbagai film ternama.
Danau Brienz di Swiss. (Sumber: istimewa)
Travel12 Juli 2024, 14:11 WIB

Potensi Wisata Halal Indonesia Mencapai Miliaran Dolar, 2 Faktor Ini Harus Diperbaiki

Wisata halal jadi penentu destinasi negara bagi turis internasional.
Ilustrasi wisata halal. (Sumber: freepik)
Lifestyle12 Juli 2024, 11:22 WIB

Pakar Bilang Sumber Penyakit Bukan Berasal dari Makanan Namun Pikiran

Apabila banyak pikiran dan lelah biasanya mudah terkena penyakit.
Ilustrasi sakit. (Sumber: freepik)
Lifestyle12 Juli 2024, 10:43 WIB

ASICS Nimbus Mirai Rilis Global, Sepatu Lari yang Didesain untuk Didaur Ulang

ASICS mengajak para pelari untuk memulai perjalanan melingkar Nimbus Mirai barunya dengan mengembalikannya di akhir masa pakainya.
ASICS Nimbus Mirai. (Sumber: ASICS)
Lifestyle12 Juli 2024, 10:10 WIB

Lisa Jadi Bintang Tamu di Global Citizen Festival 2024, Penampilan Solo Pertamanya

Acara ini akan digelar di Kota New York, AS, pada 28 September.
Lisa BLACKPINK.
Techno11 Juli 2024, 16:20 WIB

Pembaruan AI Metavertu II, Serasa Punya Asisten Pribadi dalam Genggaman

Pembaruan AI pada Metavertu II menambahkan AI Intelligent Body dan Mobile Smart Body.
Metavertu II mendapatkan asisten suara AI (Sumber: Vertu)
Techno11 Juli 2024, 15:43 WIB

Chatbot AI iQIYI Mungkinkan Penonton Bercakap-cakap dengan Karakter Tayangan Favorit Mereka

Chatbot tersebut memungkinkan pemirsa terlibat dalam percakapan dengan karakter fiksi dari acara populer iQIYI, sehingga meningkatkan pengalaman interaktif bersama pengguna.
iQIYI luncurkan chatbot untuk karakter tayangan yang populer (Sumber: iQIYI)