Tak Mau Bergantung dengan Nvidia, Microsoft Mulai Merancang Chip Khusus AI

Rahmat Jiwandono
Jumat 17 November 2023, 13:40 WIB
Microsoft membuat chip Azure Cobalt 100 untuk mendukung kecerdasan buatan. (Sumber : Microsoft)

Microsoft membuat chip Azure Cobalt 100 untuk mendukung kecerdasan buatan. (Sumber : Microsoft)

Techverse.asia - Microsoft telah membangun chip Artificial Intelligence (AI) khusus yang dapat digunakan untuk melatih model bahasa besar dan berpotensi menghindari ketergantungan yang mahal pada Nvidia. Microsoft juga telah membangun CPU berbasis Arm sendiri untuk beban kerja cloud.

Baca Juga: Instagram Tambahkan Fitur Baru, Termasuk Stiker AI Khusus hingga Alat Pengeditan Video

Perusahaan ini meluncurkan hasil kerja kerasnya di event Microsoft Ignite yang belum lama ini digelar, memamerkan Azure Maia AI Accelerator dan CPU Azure Cobalt. Chip Microsoft Azure Maia 100 AI dan CPU Azure Cobalt 100 yang didukung Arm akan tiba pada 2024.

Maia 100Maia 100

Maia 100 dapat digunakan untuk melatih dan menjalankan model AI, sedangkan Cobalt 100 dirancang untuk menjalankan beban kerja tujuan umum. Chip Azure Maia AI dan CPU Azure Cobalt keduanya dibuat sendiri di Microsoft, dikombinasikan dengan perombakan menyeluruh pada seluruh tumpukan server cloud untuk mengoptimalkan kinerja, daya, dan biaya.

Microsoft sedang membangun infrastruktur untuk mendukung inovasi AI, dan kami menata ulang setiap aspek pusat data kami untuk memenuhi kebutuhan pelanggan kami,” Scott Guthrie selaku Executive Vice President (EVP) Microsoft Cloud and AI Group, seperti dikutip dalam siaran pers, Jumat (17/11/2023). 

“Pada skala operasi kami, penting bagi kami untuk mengoptimalkan dan mengintegrasikan setiap lapisan infrastruktur untuk memaksimalkan kinerja, mendiversifikasi rantai pasokan kami, dan memberikan pilihan infrastruktur kepada pelanggan,” katanya.

Baca Juga: NVIDIA Berencana Membuat Tiga Chip Baru untuk China

Baik Maia 100 dan Cobalt 100 akan mulai diluncurkan awal tahun depan ke pusat data Azure, awalnya akan mendukung layanan AI Microsoft seperti Copilot, rangkaian produk AI generatif Microsoft, dan layanan Azure OpenAI, penawaran yang dikelola sepenuhnya oleh perusahaan untuk model OpenAI.

Dibangun dari bawah ke atas

pabrik Microsoft untuk membuat chippabrik Microsoft untuk membuat chip

Sebenarnya, chip AI khusus yang dibuat Microsoft bukanlah suatu kejutan. Rodanya telah digerakkan beberapa waktu lalu dan dipublikasikan. Pada April 2023, The Information melaporkan bahwa Microsoft telah mengerjakan chip AI secara rahasia sejak 2019 sebagai bagian dari proyek dengan nama kode Athena.

Dan lebih jauh lagi, pada 2020, Bloomberg mengungkapkan bahwa Microsoft telah merancang serangkaian chip berdasarkan arsitektur Arm untuk pusat data dan perangkat lain, termasuk perangkat keras konsumen (misalnya Surface Pro).

Yang pertama adalah Maia 100. Accelerator Maia 100 AI dari Microsoft, dinamai berdasarkan bintang biru terang, dirancang untuk menjalankan beban kerja cloud AI, seperti pelatihan model bahasa besar dan inferensi.

Baca Juga: NVIDIA Kembangkan Chip Flagship Terbaru, H200

Microsoft mengatakan bahwa Maia 100 - sebuah chip 5 nanometer yang berisi 105 miliar transistor - sekitar 30 persen lebih sedikit dari 153 miliar yang ditemukan pada pesaingnya yaitu AMD Nvidia, GPU AI MI300X. Ini dirancang khusus untuk tumpukan perangkat keras Azure dan untuk mencapai pemanfaatan maksimum perangkat keras secara absolut.

Perusahaan berjanji bahwa Maia 100 akan mendukung beberapa beban kerja AI internal (dan AI generatif) terbesar yang berjalan di Microsoft Azure, termasuk beban kerja untuk Bing, Microsoft 365, dan Azure OpenAI Service.

Kedua adalah Azure Cobalt 100. CPU Azure Cobalt 100, dinamai berdasarkan pigmen biru, adalah chip 128 inti yang dibuat berdasarkan desain Arm Neoverse CSS dan disesuaikan untuk Microsoft. Ini dirancang untuk mendukung layanan cloud umum di Azure dan dioptimalkan untuk memberikan efisiensi dan kinerja yang lebih besar dalam penawaran cloud native.

“Kami telah banyak memikirkan untuk tidak hanya menjadikannya (Azure Cobalt) berkinerja tinggi, namun juga memastikan kami memperhatikan manajemen daya. Kami membuat beberapa pilihan desain yang disengaja, termasuk kemampuan untuk mengontrol kinerja dan konsumsi daya per inti dan pada setiap mesin virtual,” jelas Rani Borkar selaku Kepala Sistem Perangkat Keras dan Infrastruktur Azure di Microsoft.

Baca Juga: OpenAI Berencana Membuat Chip Sendiri

Microsoft saat ini sedang menguji CPU Cobalt pada beban kerja seperti Microsoft Teams dan server SQL, lanjutnya, dengan rencana untuk membuat mesin virtual tersedia bagi pelanggan tahun depan untuk berbagai beban kerja.

Meskipun Borkar tidak akan terlibat dalam perbandingan langsung dengan server Graviton 3 Amazon yang tersedia di AWS, seharusnya ada beberapa peningkatan kinerja yang nyata dibandingkan server berbasis Arm yang saat ini digunakan Microsoft untuk Azure.

“Pengujian awal kami menunjukkan bahwa kinerja kami hingga 40 persen lebih baik dibandingkan yang saat ini ada di pusat data kami yang menggunakan server Arm komersial,” katanya. Tapi, Microsoft belum membagikan spesifikasi atau tolok ukur sistem lengkap.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno25 Juni 2024, 16:21 WIB

Upbit Optimistis Altcoin Tumbuh Positif Memasuki Semester Kedua 2024

Berbagai faktor dan tren yang diperkirakan akan mempengaruhi dinamika pasar ini.
Ilustrasi altcoin. (Sumber: coinpedia)
Techno25 Juni 2024, 16:04 WIB

Sudah Mau Beli Redmi Note 13? Tahan, Redmi Note 14 Kabarnya Meluncur September

Sejumlah bocoran menunjukkan Xiaomi Redmi Note 14 Series akan hadir ke pasar, dengan lebih dari tiga varian.
Redmi Note 13 Series. (Sumber: Xiaomi)
Techno25 Juni 2024, 15:48 WIB

Oppo Meluncurkan Reno 12 dan Reno 12 Pro untuk Pasar Eropa, Lihat Speknya

Seri Reno 12 akan diluncurkan di negara tambahan setelah debutnya di Eropa.
Oppo Reno 12 Series 5G. (Sumber: Oppo)
Startup25 Juni 2024, 15:09 WIB

Talenta Akselerator 2024 Resmi Bergulir, Taruh Perhatian pada Keberagaman dan Inklusivitas

Talenta Akselerator 2024: Transformasi Digital Indonesia Melalui Inovasi Startup.
Program Talenta Akselerator 2024 tahun kedua mulai bergulir kembali. (Sumber: istimewa)
Startup25 Juni 2024, 14:40 WIB

Atome Financial Raih Fasilitas Pinjaman Pertumbuhan, Dorong Ekspansi di Asia Tenggara

Fasilitas tersebut akan digunakan untuk mendorong ekspansi portofolio kredit yang menguntungkan dan produk baru.
Atome Financial.
Techno25 Juni 2024, 14:32 WIB

Vivo Bersiap Luncurkan X200 Pro

ivo X200 Pro muncul di database sebagai nomor model V2413
Vivo X100 (Sumber: Vivo)
Techno25 Juni 2024, 14:09 WIB

Gaya Hidup Sehat di Rumah Bukan Wacana Lagi, Aplikasi 'Fita' Ada di IndiHome TV

Layanan Fita di IndiHome TV memiliki sejumlah program kesehatan, meliputi latihan fisik, tips kesehatan, dan panduan nutrisi yang disusun oleh para ahli
aplikasi Fita (Sumber: Telkomsel)
Automotive24 Juni 2024, 18:42 WIB

VinFast Masuk Daftar Perusahaan Paling Berpengaruh Versi TIME100

VinFast masuk dalam daftar "Most Influential Companies" menurut TIME 100 edisi 2024.
VinFast masuk dalam kategori perusahaan disruptors versi majalah Time. (Sumber: istimewa)
Techno24 Juni 2024, 18:33 WIB

Linkedin Menghadirkan Sejumlah Fitur AI Generatif: Bantu Bikin Surat Lamaran Kerja

LinkedIn mengandalkan AI untuk melakukan pekerjaan mencari pekerjaan.
Linkedin tambahkan AI generatif untuk cari kerja atau kandidat yang cocok. (Sumber: Linkedin)
Hobby24 Juni 2024, 17:57 WIB

Diadaptasi dari Novel, Begini Sinopsis Film Catatan Harian Menantu Sinting

Catatan Harian Menantu Sinting fokus utamanya ialah persoalan marga patrilineal ala masyarakat Batak.
Poster film Catatan Harian Menantu Sinting. (Sumber: istimewa)