Galaxy AI Versi Bahasa Indonesia Sudah Didukung Beragam Kosakata Slang Keseharian

Uli Febriarni
Sabtu 11 Mei 2024, 20:37 WIB
Proses pembelajaran Galaxy AI ketika ditambahkan bahasa baru (Sumber: Samsung)

Proses pembelajaran Galaxy AI ketika ditambahkan bahasa baru (Sumber: Samsung)

Galaxy AI pada perangkat Samsung saat ini mendukung 16 bahasa, termasuk Bahasa Indonesia.

Berkat adanya pembaruan bahasa dalam fitur di Galaxy AI, ada lebih banyak orang yang kini dapat meningkatkan kemampuan berbahasa yang dimiliki secara langsung. Baik itu dengan mengoptimalkan fitur on-device translation seperti Live Translate, Interpreter, Note Assist, maupun Browsing Assist.

Namun sesungguhnya, apa saja yang dilibatkan dalam pengembangan bahasa dalam AI?

Lewat artikel kali ini, bersama dengan tim Samsung R&D Institute Indonesia (SRIN), kita akan mempelajari bagaimana seseorang mengajarkan kecerdasan buatan (AI) untuk berbicara dalam bahasa baru. Mereka inilah yang baru-baru ini telah berhasil menambahkan Bahasa Indonesia ke dalam Galaxy AI.

Baca Juga: Honda Super Cub C125 Punya Warna Pearl Cadet Gray

Menurut Head of AI di SRIN, Junaidillah Fadlil, langkah pertama yang perlu dilakukan adalah menetapkan target.

AI yang hebat dimulai dari dua hal: data yang berkualitas dan relevan.

"Setiap bahasa menuntut cara yang berbeda untuk memproses data. Jadi, kami menggali lebih dalam untuk memahami kebutuhan linguistik dan keunikan dari Bahasa Indonesia," ujarnya, dalam pernyataan tertulis diakses Sabtu (11/5/2024).

Fadlil menjelaskan, pengembangan bahasa lokal harus didasarkan pada pemahaman dan ilmu pengetahuan. Sehingga penambahan bahasa ke Galaxy AI dimulai dengan merencanakan informasi yang dibutuhkan oleh tim, secara legal dan etis.

Diperlukan sumber daya yang besar untuk bisa merencanakan pengembangan banyak data, maka SRIN bekerja sama dengan para ahli linguistik di Indonesia.

"Tantangan ini membutuhkan kombinasi kreativitas, ketangkasan, dan keahlian dalam Bahasa Indonesia dan machine learning," imbuhnya.

Baca Juga: Akhir Pekan Masih Kerja: Kamu Pekerja Keras Atau Gila Kerja?

Baca Juga: Huawei Eyewear 2 Meluncur dengan Warna Hitam dan Bingkai Bergaya

Ia menilai, filosofi Samsung yang terus membuka ruang kolaborasi, memainkan peran penting dalam menyelesaikan pekerjaan ini, bersama dengan skala pekerjaan dan sejarah pengembangan AI yang mereka miliki.

Lebih dalam ia mengungkap, bagi tim, proyek penambahan Bahasa Indonesia pada Galaxy AI memiliki makna yang baru. Tim di SRIN mengaku bangga dengan pencapaian mereka, apalagi ini adalah proyek AI pertama mereka.

"Tentunya, ini bukan yang terakhir karena kami akan terus menyempurnakan dan meningkatkan kualitas model AI kami. Perluasan ini tidak hanya mencerminkan nilai-nilai kami, tetapi juga menghormati serta mengintegrasikan identitas budaya Indonesia melalui bahasa," demikian ia menutup pandangannya.

Tim Samsung R&D Institute Indonesia (SRIN) (sumber: Samsung)

Fitur-fitur Galaxy AI seperti Live Translate menjalankan tiga proses inti: pengenalan ucapan otomatis (automatic speech recognition/ASR), mesin terjemahan (neural machine translation/NMT), dan teks-ke-suara (text-to-speech/TTS). Masing-masing proses tersebut memerlukan kumpulan informasi yang unik.

Baca Juga: Spek Lengkap Vivo V30e: Pakai Prosesor Snapdragon 6 Gen 1

Pemimpin tim ASR, Muchlisin Adi Saputra, menjelaskan perihal Automatic Speech Recognition. Yang mana pengembangkan fitur ini membutuhkan rekaman suara yang mencakup beragam situasi di berbagai kondisi, dan setiap rekaman dilengkapi transkripsi teks yang akurat.

"Tingkat kebisingan rekaman suara yang bervariasi membantu mengakomodasi kondisi lingkungan yang berbeda. Tidak cukup hanya menambahkan suara lalu lintas jalan raya ke rekaman," ungkap Saputra.

Selain data yang mereka peroleh secara legal dari pihak ketiga, tim Saputra harus pergi ke kafe atau lingkungan kerja untuk merekam suara mereka sendiri.

Baca Juga: Google Izinkan Pengguna Pakai AI untuk Membuat Rencana Perjalanan Liburan

Baca Juga: Google Cloud Hadirkan Pelatihan Online Gratis Bersertifikat Global

"Hal ini memungkinkan kami untuk bisa menangkap suara-suara autentik yang unik dari kehidupan sehari-hari, seperti orang yang sedang memanggil atau ketikan keyboard," imbuhnya.

"Sifat bahasa yang dinamis dan selalu berubah juga harus dipertimbangkan. Kami perlu terus memperbarui bahasa slang terbaru dan cara penggunaannya. Kami banyak temukan dari media sosial," terangnya lebih jauh.

Dalam pengembangannya, Neural Machine Training juga membutuhkan data untuk melatih terjemahan.

Situasi itu kemudian membuat pemimpin Tim NMT, Muhammad Faisal, melihat bahwa menerjemahkan Bahasa Indonesia penuh dengan tantangan.

"Penggunaan makna kontekstual dan implisit yang luas bergantung pada petunjuk sosial dan situasional. Data yang digunakan harus berisi banyak teks terjemahan, sebagai referensi bagi AI untuk memahami kata-kata baru, kata-kata asing, kata benda, dan angka," tuturnya.

Faisal menyebut, semua informasi tadi dibutuhkan untuk membantu AI memahami konteks dan aturan komunikasi.

Baca Juga: Yellow.ai Lansir Orchestrator LLM: Kemampuan Percakapan Pelanggan yang Kontekstual

Sementara itu, Text To Speech (TTS) memerlukan rekaman yang melibatkan berbagai macam suara dan nada, dengan konteks tambahan tentang bagaimana setiap kata terdengar dalam situasi yang berbeda.

Terkait itu, pemimpin pengembangan fitur TTS, Harits Abdurrohman akan menerangkan lebih lanjut.

Rekaman suara yang baik mempercepat pekerjaan yang dilakukan, karena mencakup satuan bunyi terkecil yang diperlukan AI untuk membedakan makna, kata dia.

"Setelah mendapat rekaman suara yang baik pada fase awal, kami dapat fokus pada tahap selanjutnya, yaitu penyempurnaan model AI, agar dapat mengucapkan setiap kata dengan jelas," pungkas Harits.

Berkolaborasi dengan sejumlah pusat penelitian Samsung di seluruh dunia, turut membuat tim SRIN mampu dengan cepat mengadopsi praktik terbaik, dan mengatasi tantangan kompleks dalam menetapkan target data.

Selain itu, ketika tim SRIN bergabung dengan rekan-rekan di Bangalore, India, mereka mengamati tradisi lokal dan menjalin ikatan layaknya keluarga, membangun koneksi yang lebih dalam dan mengembangkan pemahaman mereka tentang kebudayaan yang berbeda-beda.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait
Techno

Galaxy AI Hadir di Sejumlah Ponsel Lama

Rabu 14 Februari 2024, 16:36 WIB
Galaxy AI Hadir di Sejumlah Ponsel Lama
Berita Terkini
Startup24 Mei 2024, 18:30 WIB

Cara Startup Accacia Menangkan Pasar Dekarbonisasi Properti

Accacia sedang menangani kebutuhan mendesak akan solusi berkelanjutan dalam dekabonisasi properti dengan SaaS bertenaga AI.
Accacia. (Sumber: istimewa)
Techno24 Mei 2024, 18:04 WIB

Acer Mengumumkan PC Copilot Plus Pertamanya, Laptop Swift 14 AI

Didukung oleh chip Snapdragon X, Swift 14 AI mengantarkan era kecerdasan buatan yang baru.
Acer Swift 14 AI. (Sumber: Acer)
Automotive24 Mei 2024, 17:27 WIB

Ducati Monster Edisi Khusus Ayrton Senna, Penghormatan untuk Pembalap Asal Brasil

Sepeda motor edisi terbatas bernomor yang didedikasikan untuk legenda Formula 1.
Ducati Monster edisi penghormatan untuk pembalap Ayrton Senna. (Sumber: Ducati)
Techno24 Mei 2024, 17:04 WIB

POCO F6 dan F6 Pro Rilis Global, Cek Spek dan Harganya

Ini adalah dua gawai baru yang dirilis oleh POCO.
POCO F6. (Sumber: POCO)
Hobby24 Mei 2024, 15:51 WIB

Leica Hadirkan Kamera D Lux 8, Rilis Awal Juli 2024

Leica hendak menyaingi Fujifilm dengan D Lux 8 yang modelnya ringkas.
Leica D Lux 8. (Sumber: Leica)
Techno24 Mei 2024, 15:32 WIB

Erajaya Active Lifestyle Hadirkan 3 Earbud Baru dari Nothing ke Indonesia

Konsumen yang ingin mencoba langsung bisa mengunjungi gerai Urban Republic dan Erafone terdekat.
CMF Buds Pro.
Techno24 Mei 2024, 15:09 WIB

Seseruan di Momen Liburan dengan Speaker Portabel JBL dan PartyBox Terbaru

Ada 5 model portable speaker baru dari JBL
Portable Speaker JBL Clip 5 (Sumber: JBL)
Hobby24 Mei 2024, 14:56 WIB

Sinopsis The Garfield Movie: Akhirnya Bertemu dengan Ayahnya

The Garfield Movie sudah tayang di bioskop-bioskop di Indonesia.
The Garfield Movie.
Techno24 Mei 2024, 14:30 WIB

Harga dan Spesifikasi Advan X Play, Perangkat Game Genggam Buatan Lokal

Advan X Play sudah tersedia di pasaran dan bisa dibeli.
Advan X Play. (Sumber: Advan)
Startup24 Mei 2024, 13:46 WIB

Di GrabMart Ada Beauty Store, Bisa Beli Make Up dan Skincare di Momen Tak Terduga

Produk yang dibeli lewat Beauty Store di GrabMart, akan sampai ke tangan konsumen dalam waktu satu jam.
Kampanye GrabMart Beauty Store (Sumber: Grab Indonesia)