Nvidia Mengakuisisi Run:ai, Perusahaan Startup Manajemen Beban Kerja AI

Rahmat Jiwandono
Kamis 25 April 2024, 13:52 WIB
Nvidia. (Sumber: Nvidia)

Nvidia. (Sumber: Nvidia)

Techverse.asia - Nvidia resmi mengakuisisi Run:ai, sebuah perusahaan yang berbasis di Tel Aviv yang memudahkan pengembang dan tim operasi untuk mengelola dan mengoptimalkan infrastruktur perangkat keras kecerdasan buatan (AI) mereka.

Meskipun demikian, persyaratan kesepakatan tidak diungkapkan secara publik, tetapi dua sumber yang dekat dengan masalah tersebut mengatakan bahwa harga yang harus dibayarkan oleh Nvidia sebesar US$700 juta atau setara dengan Rp11,334 triliun.

CTech melaporkan hari ini bahwa perusahaan-perusahaan tersebut sedang dalam negosiasi lanjutan yang memungkinkan Nvidia membayar lebih dari US$1 miliar untuk Run:ai. Rupanya, negosiasi berjalan lancar, kecuali ada kemungkinan perubahan harga.

Baca Juga: Qualcomm Snapdragon X Plus: Chip Laptop Entry Level

Nvidia mengatakan akan terus menawarkan produk Run:ai dengan model bisnis yang sama dan berinvestasi dalam peta jalan produk Run:ai sebagai bagian dari platform DGX Cloud AI Nvidia, yang memberi pelanggan perusahaan akses ke infrastruktur komputasi dan perangkat lunak yang dapat mereka gunakan untuk melatih model untuk generatif dan bentuk AI lainnya.

Server dan stasiun kerja Nvidia DGX serta pelanggan DGX Cloud juga akan mendapatkan akses ke kemampuan Run:ai untuk beban kerja AI mereka, khususnya untuk penerapan AI generatif yang berjalan di beberapa lokasi pusat data.

Run:ai telah menjadi kolaborator erat dengan Nvidia sejak tahun 2020 dan kami memiliki semangat yang sama untuk membantu pelanggan kami memaksimalkan infrastruktur mereka,” Omri Geller sebagai CEO Run:ai, mengatakan dalam sebuah pernyataan dilihat Techverse.asia pada Kamis (25/4/2024).

Baca Juga: Baidu Mulai Pesan Chip dari Huawei, Ingin Gantikan Chip Nvidia-nya Amerika?

Geller mendirikan Run:ai bersama Ronen Dar beberapa tahun lalu setelah keduanya belajar bersama di Universitas Tel Aviv di bawah bimbingan profesor Meir Feder, salah satu pendiri Run:ai yang ketiga. Geller, Dar, dan Feder lalu berupaya membangun platform yang dapat 'memecah' model AI menjadi beberapa bagian yang berjalan secara paralel di seluruh perangkat keras, baik di lokasi, di cloud publik, atau di edge.

Meskipun Run:ai hanya memiliki sedikit pesaing langsung, perusahaan lain menerapkan konsep alokasi perangkat keras dinamis pada beban kerja AI. Misalnya, Grid.ai menawarkan perangkat lunak yang memungkinkan data scientist melatih model AI di seluruh GPU, prosesor, dan lainnya secara paralel.

Namun pada awal berdirinya, Run:ai berhasil membangun basis pelanggan besar yang terdiri dari perusahaan-perusahaan Fortune 500 - yang kemudian menarik investasi VC. Sebelum akuisisi, Run:ai telah mengumpulkan modal sebesar US$118 juta dari para pendukung termasuk Insight Partners, Tiger Global, S Capital, dan TLV Partners.

Baca Juga: Nvidia Merilis G-Sync ULMB 2: Ingin Meminimalkan Keburaman Gerakan dalam Game

Dalam postingan blognya, Alexis Bjorlin, VP DGX Cloud Nvidia, mencatat bahwa penerapan AI di pelanggan menjadi semakin kompleks dan ada keinginan yang semakin besar di antara perusahaan untuk memanfaatkan sumber komputasi AI mereka secara lebih efisien.

Survei terbaru terhadap organisasi-organisasi yang mengadopsi AI dari ClearML, perusahaan manajemen model pembelajaran mesin, menemukan bahwa tantangan terbesar dalam penskalaan AI pada 2024 sejauh ini adalah keterbatasan komputasi dalam hal ketersediaan dan biaya, yang diikuti oleh masalah infrastruktur.

“Mengelola dan mengatur AI generatif, sistem pemberi rekomendasi, mesin pencari, dan beban kerja lainnya memerlukan penjadwalan yang canggih untuk mengoptimalkan kinerja pada tingkat sistem dan infrastruktur yang mendasarinya,” kata Bjorlin.

Baca Juga: Ingin Jadi 'AI University', UB Gandeng NVIDIA Resmikan AI Center

Platform komputasi akselerasi Nvidia dan platform Run:ai akan terus mendukung ekosistem solusi pihak ketiga yang luas, memberikan pilihan dan fleksibilitas kepada pelanggan. Bersama dengan Run:ai, Nvidia akan memungkinkan pelanggan memiliki satu fabric yang mengakses solusi GPU di mana saja,” tambahnya.

Run:ai adalah salah satu akuisisi terbesar Nvidia sejak pembelian Mellanox senilai US$6,9 miliar pada Maret 2019 lalu.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait
Techno

NVIDIA Kembangkan Chip Flagship Terbaru, H200

Selasa 14 November 2023, 19:28 WIB
NVIDIA Kembangkan Chip Flagship Terbaru, H200
Berita Terkini
Lifestyle28 Mei 2024, 17:31 WIB

Gripp Kolaborasi Bersama United Thai Rubber, Produksi Sandal Berkualitas Tinggi

Gripp menggandeng (UTR), produsen sandal berkualitas tinggi di Thailand.
Ilustrasi sendal Gripp. (Sumber: Gripp)
Techno28 Mei 2024, 17:08 WIB

Amazfit Bip 5 Unity Meluncur Global, Materialnya Terbuat dari Baja Tahan Karat

Meningkatkan Kesehatan dan Gaya di Setiap Langkahnya.
Amazfit Bip 5 Unity. (Sumber: Amazfit)
Automotive28 Mei 2024, 16:59 WIB

KIA EV3: Mobil Listrik SUV yang Punya Asisten Suara Berbasis ChatGPT

Kia EV3 baru akan memiliki asisten AI dengan DNA ChatGPT.
Kia EV3. (Sumber: KIA)
Techno28 Mei 2024, 15:47 WIB

Microsoft Mengumumkan PC Copilot Plus dengan Kemampuan AI Generatif

Ini adalah awal dari laptop Windows generasi baru, dan yang pertama ditenagai oleh Qualcomm.
Microsoft Copilot Plus PC. (Sumber: Microsoft)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:36 WIB

RM BTS Memainkan Berbagai Peran dalam Video Single Solo Come Back To Me

Klip tersebut disutradarai oleh pencipta 'Beef' yang dibintangi oleh aktris Korea Selatan Kim Minha.
RM BTS. (Sumber: Getty Images)
Techno28 Mei 2024, 14:23 WIB

Bocoran Render Samsung Galaxy Watch 7 Ultra, Tampilkan Peningkatan Desain yang Besar

Bocoran foto Samsung Galaxy Watch 'Ultra' ini juga memamerkan tombol tambahan.
Bocoran desain jam tangan pintar Samsung Galaxy Watch 7 Ultra. (Sumber: onleaks/smartprix)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:00 WIB

Casio G-SHOCK MRG-B2100B: Jam Tangan dengan Motif Latticework

Produk Seri 2100 Terbaru dari G-SHOCK yang Memiliki Bezel Oktagonal dan Desain Trendi
Casio G-SHOCK MRG-B2100B. (Sumber: Casio)
Techno28 Mei 2024, 13:02 WIB

Harga dan Spek Huawei Pura 70 Ultra Rilis Global, Smartphone Flagship

Gawai ini masuk dalam jajaran Huawei Pura 70 Series.
Huawei Pura 70 Ultra. (Sumber: Huawei)
Startup28 Mei 2024, 11:50 WIB

Startup Asal Surabaya Ini Mudahkan Pengusaha Daftar Mereknya Hanya Via Aplikasi

Startup Mebiso, memperkenalkan aplikasi pendaftaran dan perlindungan merek usaha realtime berbasis AI.
mebiso memiliki aplikasi yang memanfaatkan AI, dalam membantu memudahkan pendaftaran dan perlindungan merek (Sumber: mebiso)
Startup28 Mei 2024, 11:20 WIB

Startup Sewa Kendaraan Listrik Zypp Electric sedang Bersiap Ekspansi ke Indonesia

Startup Zypp Electric berbasis di India, telah mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara
Startup Zypp Electric berbasis di India, mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara, salah satunya Indonesia (Sumber: Zypp Electric)