Lima CEO Media Sosial Disidang Soal Kekerasan Seksual Online Terhadap Anak, Meta dan Snap Minta Maaf

Uli Febriarni
Kamis 01 Februari 2024, 12:09 WIB
CEO media sosial bertemu dengan para senator (Sumber: Getty Images via TechCrunch)

CEO media sosial bertemu dengan para senator (Sumber: Getty Images via TechCrunch)

Lima CEO media sosial dimintai keterangan dalam sidang keamanan online bersama senat Amerika, mengenai keamanan online bagi anak-anak.

Lima CEO itu yakni CEO X Linda Yaccarino, Jason Citron dari Discord, Evan Spiegel dari Snap. Selanjutnya, turut hadir di hadapan Komite Kehakiman Senat yaitu pendiri Meta Mark Zuckerberg dan Shou Zi Chew dari TikTok.

Laporan TechCrunch mengungkap, Linda Yaccarino, Citron dan Spiegel memberikan kesaksian untuk kali pertama. Sedangkan Chew pernah menghadapi komite tahun lalu. Namun bagi Zuckerberg, sidang ini adalah rodeo kedelapannya, dan itu tidak mudah.

"Dalam sidang itu, Snap dan Discord mendapat kecaman karena memfasilitasi kejahatan pemerasan seks dan perdagangan narkoba yang mematikan. Sementara itu, Meta telah terlibat dalam daftar skandal berisiko tinggi terkait kesehatan mental remaja di platformnya," tulis laporan itu, dikutip Kamis (1/2/2024).

Baca Juga: Universal Music Akan Menarik Musik Mereka dari Platform TikTok, Dipicu AI dan Masalah Kompensasi Artis

Baca Juga: TikTok Ingin Konten Kreator Lebih Banyak Mengunggah Video Horizontal

Masalah lain yang dikuak adalah feed algoritma TikTok, disebut telah menampilkan konten yang berkaitan dengan tindakan menyakiti diri sendiri dan bunuh diri. Bagaimana dengan konten di X? X telah menjadi tempat berkembang biaknya supremasi kulit putih dan ekstremisme.

CEO Meta, Mark Zuckerberg dikerubungi awak media, saat meminta maaf kepada keluarga anak korban kekerasan seksual (sumber: Getty Images via TechCrunch)

Dalam momen paling dramatis dalam persidangan, Senator Josh Hawley (R-MO) memusatkan perhatian pada Zuckerberg, memintanya untuk meminta maaf kepada keluarga-keluarga tersebut.

"Ada keluarga korban di sini hari ini. Sudahkah Anda meminta maaf kepada para korban? Apakah Anda ingin melakukannya sekarang?," desak Hawley, mengingatkan Zuckerberg bahwa dia ada di televisi nasional.

Dalam momen yang jarang terjadi dalam sidang Senat, Zuckerberg berdiri, berbalik dan menghadap penonton untuk menyapa mereka secara langsung. Saat bersamaan, beberapa orang tua mengangkat foto anak-anak mereka yang telah meninggal.

"Saya minta maaf atas semua yang telah Anda lalui. Tidak seorang pun boleh mengalami penderitaan yang dialami keluarga Anda. Inilah sebabnya kami berinvestasi begitu banyak, dan akan terus melakukan upaya terdepan dalam industri, untuk memastikan bahwa tidak ada seorang pun yang harus mengalami hal-hal yang keluarga Anda harus derita," kata Zuck.

Baca Juga: Google Jalankan Inisiatif Berantas Misinformasi Pemilu 2024, Ada 3 Langkah Utama

Ruang sidang dipenuhi orang tua dari anak-anak korban eksploitasi online di media sosial.

Ketua Komite Kehakiman Senator, Dick Durbin, memulai sidang dengan video suram yang menampilkan korban eksploitasi anak dan orang tua mereka.

"Instagram Meta membantu menghubungkan dan mempromosikan jaringan pedofil. Hilangnya pesan-pesan Snapchat telah dikooptasi oleh penjahat yang memeras korban muda secara finansial. TikTok telah menjadi platform kutipan pilihan bagi predator untuk mengakses, melibatkan, dan mempersiapkan anak-anak untuk melakukan pelecehan. Dan prevalensi CSAM di X telah meningkat seiring dengan hilangnya kepercayaan dan keselamatan tenaga kerja perusahaan," demikian diungkap oleh Durbin, seperti dikutip dari rangkuman Engadget.

Selama sidang, banyak senator berbagi kisah pribadi tentang orang tua yang anaknya meninggal karena bunuh diri setelah dieksploitasi secara online.

"Tuan Zuckerberg, Anda dan perusahaan-perusahaan sebelum kami – saya tahu Anda tidak bermaksud demikian – tetapi tangan Anda berlumuran darah," kata Senator Lindsey Graham, dalam pidato pembukaannya.

Di tengah sidang itu, Spiegel juga diminta menyapa langsung orang tua korban.

"Tn. Spiegel, ada sejumlah orang tua yang memiliki anak yang bisa mengakses obat-obatan terlarang di platform Anda, apa yang Anda katakan kepada orang tua tersebut,", tanya Laphonza Butler.

"Saya sangat menyesal," jawab Spiegel.

Baca Juga: Tetap Disiplin Pakai Sunscreen Walau Musim Mendung Dan Sering Hujan

Baca Juga: X Berencana Mendirikan Kantor Moderasi Konten di Texas

Dengar pendapat serupa selama bertahun-tahun, namun demikian sejauh ini masih gagal menghasilkan undang-undang baru.

Tech Policy Press menunjukkan, saat ini terdapat lebih dari setengah lusin rancangan undang-undang yang berkaitan dengan keamanan online anak-anak yang telah diusulkan oleh para senator. Termasuk regulasi yang akan melarang perusahaan mengumpulkan atau memonetisasi data anak-anak tanpa izin.

Misalnya, Undang-Undang Keamanan Daring Anak atau Kids Online Safet Act (KOSA), yang mewajibkan platform untuk menciptakan lebih banyak fitur kontrol dan keselamatan orang tua, serta tunduk pada audit independen dan COPPA 2.0, versi revisi Undang-undang Perlindungan Privasi Daring Anak dan Remaja tahun 1998.

Para senator juga telah mengusulkan sejumlah rancangan undang-undang untuk mengatasi eksploitasi anak, termasuk UU EARN IT, yang saat ini sedang dalam tahap ketiga sejak tahun 2020, dan UU STOP CSAM. Tak satu pun dari mereka yang maju ke Senat untuk melakukan pemungutan suara.

Spiegel mengatakan bahwa Snap mendukung KOSA.

Shou dan Citron keduanya menolak untuk secara spesifik mendukung rancangan undang-undang yang ditanyakan kepada mereka, namun mengatakan mereka terbuka untuk diskusi lebih lanjut.

Zuckerberg menyarankan pendekatan yang berbeda. Ia mendukung persyaratan verifikasi usia dan kontrol orang tua di tingkat toko aplikasi, yang secara efektif akan mengalihkan beban ke Apple dan Google.

"Apple sudah memerlukan persetujuan orang tua ketika seorang anak melakukan pembayaran dengan sebuah aplikasi. Jadi sangatlah mudah untuk mengesahkan undang-undang, yang mengharuskan mereka untuk melakukan hal tersebut. Sehingga orang tua memiliki kendali kapan saja seorang anak mengunduh sebuah aplikasi," kata Zuckerberg.

Sementara itu Yaccarino, mengatakan X mendukung UU STOP CSAM. Dan ia berulang kali menyatakan bahwa X adalah perusahaan baru. Meski demikian, X sedang mempertimbangkan untuk menambahkan kontrol orang tua.

"Sebagai perusahaan yang baru berusia 14 bulan, kami telah memprioritaskan kembali langkah-langkah perlindungan dan keselamatan anak. Kami baru saja mulai membicarakan dan mendiskusikan bagaimana kami dapat meningkatkan kontrol orang tua," sebutnya.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno26 Februari 2024, 18:12 WIB

TikTok Mulai Ditinggalkan Pengguna di Amerika Serikat

TikTok Mulai Ditinggalkan Pengguna di Amerika Serikat
Ilustrasi TikTok. (Sumber: Unsplash)
Techno26 Februari 2024, 16:38 WIB

Smart Connect, Hubungkan Perangkat Lenovo dan Motorola ke Satu Ekosistem

Smart Connect, Hubungkan Lenovo dan Motorola ke Satu Ekosistem Perangkat
Lenovo dan Motorola Smart Connect (Sumber: Lenovo/Motorola)
Lifestyle26 Februari 2024, 15:26 WIB

Prudential Punya Pilihan Asuransi yang Pas untuk Gen Milenial dan Z: PRUfuture

PRUfuture: Pilihan Asuransi yang Pas untuk Gen Milenial dan Z
Prudential meluncurkan PRUFuture (Sumber: Prudential)
Startup26 Februari 2024, 14:29 WIB

Raih Suntikan Investasi, Komerce Kembangkan Produk dan Akuisisi Pengguna Baru

Raih Suntikan Investasi, Komerce Kembangkan Produk dan Akuisisi Pengguna Baru
Komerce raih investasi tahap awal dari pendiri Bukalapak dan 500 Global (Sumber: komerce)
Startup26 Februari 2024, 14:00 WIB

Optimalisasi Huawei Cloud Stack di Aplikasi Neobank, Dorong Inklusi Keuangan

Bank Neo Commerce Dorong Inklusi Keuangan Lewat Optimalisasi Huawei Cloud Stack
aplikasi bank neo commerce yang terintegrasi Huawei Cloud Stack (Sumber: bank neo commerce dan huawei)
Techno26 Februari 2024, 13:50 WIB

Honor Magic 6 Pro Meluncur Global, Enggak Dijual di Amerika Serikat

Honor Magic 6 Pro diluncurkan secara internasional dengan pelacakan mata bertenaga AI.
Honor Magic 6 Pro. (Sumber: Honor)
Techno26 Februari 2024, 13:15 WIB

MWC 2024: Infinix Pamerkan Ponsel Gaming Dual-core Pertamanya

Infinix menetapkan tolok ukur baru dalam mobile gaming dengan peluncuran teknologi konsep tingkat andalan di MWC 2024.
Infinix mengumumkan ponsel gaming dual-core di event MWC 2024. (Sumber: Infinix)
Lifestyle26 Februari 2024, 13:03 WIB

Lawan Kerutan dan Double Chin dengan CELLBOOSTER

Lawan Kerutan dan Double Chin dengan CELLBOOSTER
produk CELLBOOSTER (Sumber: CELLBOOSTER)
Techno26 Februari 2024, 12:28 WIB

ASUS Zenfone 11 Ultra Rilis 14 Maret 2024, Spesifikasinya Mirip ROG Phone 8 Pro

ASUS mengumumkan acara peluncuran virtual Zenfone 11 Ultra.
ASUS Zenfone 11 Ultra akan dirilis pada Maret besok secara virtual di 3 negara. (Sumber: ASUS)
Techno26 Februari 2024, 12:03 WIB

Oppo A79 5G Sudah Dijual di Indonesia, Begini Spek Lengkap dan Harganya

Gawai ini dirancang untuk menghadirkan pengalaman audio visual dan kelancaran penggunaan dalam jangka panjang.
Oppo A79 5G. (Sumber: Oppo)