X Berencana Mendirikan Kantor Moderasi Konten di Texas

Rahmat Jiwandono
Rabu 31 Januari 2024, 15:38 WIB
Logo Twitter sekarang jadi X, bukan burung biru lagi.

Logo Twitter sekarang jadi X, bukan burung biru lagi.

Techverse.asia - X menyatakan akan mempekerjakan 100 karyawan penuh waktu untuk kantor kepercayaan dan keselamatan baru di Austin, Texas, Amerika Serikat (AS), tim yang akan didedikasikan untuk moderasi konten.

Rencana tersebut muncul, hanya beberapa hari sebelum sidang yang dijadwalkan oleh CEO Linda Yaccarino pada 31 Januari 2024 di hadapan Komite Kehakiman Senat AS mengenai penanganan X/Twitter terhadap moderasi eksploitasi seksual anak.

Pusat kepercayaan dan keselamatan itu, dimana perusahaan berencana untuk mempekerjakan 100 karyawan tetap, akan fokus pada penghentian penyebaran materi eksploitasi seksual terhadap anak (CSE).

Baca Juga: The New York Times Bangun Tim untuk Mengeksplorasi AI di Ruang Redaksi

Langkah ini dilakukan lebih dari setahun setelah Elon Musk mengakuisisi perusahaan tersebut, yang menyebabkan dia mengurangi jumlah karyawan secara drastis, termasuk tim kepercayaan dan keselamatan, moderator, insinyur, dan staf lainnya.

X/Twitter memperbarui postingan blog tentang pendekatan moderasi CSE dengan menyebutkan kantor baru kemarin, meskipun tidak mengungkapkan apa yang akan dilakukan tim baru, atau kapan kantornya akan dibuka.

Kepala Operasi Bisnis X Joe Benarroch, mengatakan kepada Bloomberg bahwa tim tersebut juga akan membantu penegakan moderasi lainnya, seperti yang melarang ujaran kebencian dan adegan kekerasan.

Postingan pekerjaan moderasi konten untuk X di Texas mengatakan bahwa moderator akan menyelidiki masalah seperti spam dan penipuan dan memberikan dukungan kepada pelanggan.

Baca Juga: Canon Luncurkan 3 Lensa RF Terbaru di Indonesia, Cek Selengkapnya

Menurut Bloomberg, Benarroch menyebutkan bahwa X tidak memiliki lini bisnis yang berfokus pada anak-anak, namun investasi ini penting bagi perusahaan untuk terus menghentikan pelanggar menggunakan platformnya guna distribusi atau keterlibatan apapun kaitannya dengan konten CSE.

Elon Musk menghabiskan sebagian besar tahun pertamanya di X dengan mengambil langkah-langkah untuk mengubah platform tersebut menjadi benteng “kebebasan berpendapat,” dan menghapus tim moderasi konten yang telah dibentuk oleh Twitter sebelum pengambilalihannya.

Seperti Twitter, perusahaan ini memiliki sejarah yang sulit dalam memoderasi CSE dengan benar - sesuatu yang menjadi subjek gugatan keselamatan anak pada 2021 lalu.

Meskipun Elon Musk mewarisi masalah ini dari manajemen Twitter sebelumnya, serta banyak perjuangan lainnya, terdapat kekhawatiran bahwa masalah CSE akan semakin buruk di bawah kepemimpinannya - terutama mengingat adanya PHK pada anggota tim kepercayaan dan keselamatan.

Baca Juga: Berkonflik dengan Uni Eropa, Mantan Karyawan Twitter Peringatkan Elon Musk

Setelah mengambil kendali di X/Twitter, Elon Musk berjanji bahwa mengatasi masalah konten CSE adalah prioritas nomor satunya, tetapi laporan tahun 2022 oleh Business Insider menunjukkan bahwa masih ada postingan di mana orang-orang meminta konten tersebut. Perusahaan pada tahun itu juga menambahkan fitur baru untuk melaporkan materi CSE.

Namun, pada tahun lalu, Musk menerima kembali akun yang sebelumnya dilarang karena memposting gambar CSE, sehingga menimbulkan pertanyaan seputar penegakan kebijakan X.

Tahun lalu, investigasi yang dilakukan oleh The New York Times juha menemukan bahwa citra CSE terus menyebar di platform X bahkan setelah perusahaan tersebut diberi tahu, dan materi yang beredar luas dan mudah diidentifikasi oleh perusahaan juga tetap online.

Baca Juga: X Ingin Jadi Aplikasi Segalanya, Elon Musk Janjikan Pembayaran P2P Tahun Ini

Laporan ini sangat kontras dengan pernyataan X sendiri yang mengklaim bahwa perusahaan telah secara agresif menangani masalah ini dengan meningkatkan penangguhan akun dan perubahan pada penelusuran.

Selain itu, X juga menerbitkan postingan blog pada pekan kemarin yang merinci kemajuannya dalam memerangi CSE, mencatat bahwa mereka menangguhkan 12,4 juta akun pada 2023 untuk CSE, naik dari 2,3 juta pada 2022.

Mereka juga mengirimkan 850 ribu laporan ke Pusat Nasional untuk Anak Hilang dan Tereksploitasi (NCMEC) pada tahun lalu, lebih dari delapan kali lipat jumlah yang dikirim pada 2022.

Baca Juga: Elon Musk Butuh Uang Sebanyak Satu Miliar Dolar untuk Mendanai xAI

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Automotive02 Maret 2024, 21:08 WIB

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia
GWM Tank 500 HEV (Sumber: GWM via Carsales AU)
Techno02 Maret 2024, 19:19 WIB

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan
Timothy Astandu dan Eileen K, CEO & Co Founder Populix, kala menjadi narasumber diskusi di Yogyakarta (Sumber: Techverse.Asia | Foto: Uli Febriarni)
Startup02 Maret 2024, 18:17 WIB

Ini 3 Startup Asia Tenggara yang Berhasil Lampaui Target Bisnisnya

3 startup Asia Tenggara yang melampaui target pertumbuhan, dan mencapai profitabilitas pada 2023
tiga pemimpin startup di Asia Tenggara, dengan profitabilitas tinggi, dan mampu melampaui targetnya pada 2023 (Sumber: AC Ventures)
Startup02 Maret 2024, 15:37 WIB

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Tingkatkan Profit dan Ekspansi

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Profit dan Ekspansi
gedung Binar (Sumber: BINAR)
Automotive02 Maret 2024, 14:41 WIB

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO
Honda HR-V (Sumber: HONDA)
Lifestyle02 Maret 2024, 13:48 WIB

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi
(ilustrasi) korban perundungan (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:59 WIB

Harga Bitcoin Hampir Sentuh Rp1 Miliar, Saatnya Diversifikasi ke Aset Kripto

Bitcoin sebagai salah satu aset kripto terpopuler mencetak rekor terbaru.
ilustrasi bitcoin (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:38 WIB

Berselisih dengan Universal Music Group, TikTok Kehilangan Lebih Banyak Lagu

TikTok menonaktifkan semua lagu yang berhubungan dengan UMG.
Universal Music Group akan menghentikan lisensi musiknya ke TikTok (Sumber: Universal Music Group)
Techno01 Maret 2024, 19:09 WIB

Spek IT Active Watch Curve WR01, Harganya Enggak Sampai Sejuta

IT Active Watch Curve WR01 punya fitur lengkap untuk pemantau kebugaran.
Immersive Tech (IT) melansir smartwatch Active Watch Curve 01. (Sumber: istimewa)
Startup01 Maret 2024, 18:48 WIB

Startup Edtech ErudiFi Mengakuisisi Platform Doyobi

Startup Edutech ErudiFi Akuisisi Doyobi
Danacita, layanan pinjaman pendidikan untuk warga Indonesia yang diinisiasi oleh ErudiFi (Sumber: ErudiFi)