The New York Times Bangun Tim untuk Mengeksplorasi AI di Ruang Redaksi

Rahmat Jiwandono
Rabu 31 Januari 2024, 14:16 WIB
logo The New York Times (Sumber: The New York Times)

logo The New York Times (Sumber: The New York Times)

Techverse.asia - Media massa The New York Times akan mulai membangun tim untuk mengeksplorasi penggunaan kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI) generatif di ruang redaksinya.

Zach Seward, yang baru-baru ini dipekerjakan oleh publikasi tersebut untuk memimpin inisiatif AI generatif, memposting di Threads bahwa tim akan fokus pada pembuatan prototipe penggunaan AI generatif dan teknik pembelajaran mesin lainnya untuk membantu pelaporan dan bagaimana The New York Times disajikan kepada pembaca.

Postingan Seward mengatakan bahwa The New York Times berencana untuk mempekerjakan seorang insinyur pembelajaran mesin, seorang insinyur perangkat lunak, seorang desainer, dan beberapa editor untuk melengkapi inisiatif ruang redaksi AI.

Sejauh ini, The New York Times telah memposting daftar pekerjaan untuk direktur editorial asosiasi untuk inisiatif AI dan editor desain senior.

Baca Juga: iPhone Milik Jurnalis di India Terinfeksi Spyware Pegasus, Apple Menghadapi Tekanan Pemerintah

“Tim yang dipimpin oleh direktur editorial AI inisiatif, juga akan mencakup kolega dengan gabungan bakat teknik, penelitian, dan desain, yang bertindak sebagai semacam tim skunkworks di ruang redaksi.”

“Bersama-sama, mereka akan bermitra dengan tim lain di grup berita, produk, dan teknologi untuk membawa ide-ide terbaik mulai dari prototipe hingga produksi,” sebagian tercantum dalam daftar untuk direktur editorial asosiasi, inisiatif AI dilihat Techverse.asia pada Rabu (31/1/2024).

Dalam memo yang diposting setelah Seward direkrut, The New York Times mengatakan bahwa meskipun mereka bersemangat untuk menghadirkan alat AI ke perusahaan, mereka tetap yakin bahwa jurnalisme mereka akan selalu dilaporkan, ditulis, dan disunting oleh jurnalis ahli yang mereka miliki.

The New York Times memiliki hubungan yang sulit dengan AI generatif. Ini adalah salah satu organisasi berita pertama yang memblokir perayap web OpenAI agar tidak mengambil kontennya.

Baca Juga: Peretas Korea Utara Menyamar Jadi Jurnalis, Kumpulkan Informasi dari Akademisi dan Think Tank

Hal ini kemudian berkembang menjadi tuntutan hukum terhadap perusahaan AI dan Microsoft, investor terbesar OpenAI, dengan tuduhan bahwa ChatGPT mereproduksi artikel-artikelnya kata demi kata dan merusak hubungan publikasi dengan pembaca dan menghilangkan pendapatannya.

Tidak jelas apakah The New York Times akan bermitra dengan penyedia model AI atau membuat alatnya sendiri.

Banyak organisasi berita telah mulai menjajaki bagaimana (dan apakah) menghadirkan AI generatif, baik itu pembelajaran mesin generatif maupun 'tradisional' ke ruang redaksi.

Penerbit Politico dan Business Insider, Axel Springer menandatangani kesepakatan dengan OpenAI untuk berbagi konten dengan perusahaan AI dan mengeksplorasi cara menggunakan AI generatif dalam pelaporannya. Associated Press juga menandatangani perjanjian serupa.

Tentu saja, menggabungkan AI dan ruang redaksi selalu sulit. Sejauh ini, hal ini telah menyebabkan berkembangnya berita dan cerita palsu yang ditulis oleh AI dengan tulisan manusia palsu. Namun eksperimen ini mungkin berbeda. The New York Times masih memiliki jurnalis manusia yang menulis berita.

Baca Juga: TikTok Menjajal Fitur yang Membawa Tautan TikTok Shop ke Banyak Video

Bias

(AI) generatif telah mempercepat penggunaannya di berbagai bidang, termasuk jurnalisme. AI paling terlihat dalam jurnalisme ketika terjadi kesalahan. Beberapa redaksi telah menerbitkan artikel AI yang penuh dengan kesalahan atau saran yang menyinggung.

Ada kekhawatiran luas bahwa AI akan digunakan untuk menggantikan jurnalis dengan biaya yang murah. Namun, sebuah survei global baru menunjukkan bagaimana AI telah memasuki dunia bisnis, bahkan ketika para jurnalis mengkhawatirkan dampaknya dan hal ini tidak hanya melibatkan penulisan artikel.

Laporan tersebut diterbitkan pada minggu ini oleh JournalismAI, sebuah inisiatif dari Polis, lembaga pemikir jurnalisme London School of Economics and Political Science. Ini didukung oleh Google News Initiative.

Baca Juga: Twitter Tangguhkan Sejumlah Akun Jurnalis yang Meliput Elon Musk, Apa Penyebabnya?

Generating Change: sebuah survei global tentang apa yang dilakukan organisasi berita dengan kecerdasan buatan yang mencakup perspektif lebih dari 120 editor, jurnalis, teknologi, dan pembuat media dari 105 redaksi kecil dan besar di 46 negara.

Kendati demikian, JournalismAI tidak mengklaim bahwa survei tersebut mewakili seluruh industri global, tapi memberikan petunjuk tentang bagaimana pasar media menggunakan teknologi baru ini.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Automotive02 Maret 2024, 21:08 WIB

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia
GWM Tank 500 HEV (Sumber: GWM via Carsales AU)
Techno02 Maret 2024, 19:19 WIB

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan
Timothy Astandu dan Eileen K, CEO & Co Founder Populix, kala menjadi narasumber diskusi di Yogyakarta (Sumber: Techverse.Asia | Foto: Uli Febriarni)
Startup02 Maret 2024, 18:17 WIB

Ini 3 Startup Asia Tenggara yang Berhasil Lampaui Target Bisnisnya

3 startup Asia Tenggara yang melampaui target pertumbuhan, dan mencapai profitabilitas pada 2023
tiga pemimpin startup di Asia Tenggara, dengan profitabilitas tinggi, dan mampu melampaui targetnya pada 2023 (Sumber: AC Ventures)
Startup02 Maret 2024, 15:37 WIB

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Tingkatkan Profit dan Ekspansi

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Profit dan Ekspansi
gedung Binar (Sumber: BINAR)
Automotive02 Maret 2024, 14:41 WIB

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO
Honda HR-V (Sumber: HONDA)
Lifestyle02 Maret 2024, 13:48 WIB

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi
(ilustrasi) korban perundungan (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:59 WIB

Harga Bitcoin Hampir Sentuh Rp1 Miliar, Saatnya Diversifikasi ke Aset Kripto

Bitcoin sebagai salah satu aset kripto terpopuler mencetak rekor terbaru.
ilustrasi bitcoin (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:38 WIB

Berselisih dengan Universal Music Group, TikTok Kehilangan Lebih Banyak Lagu

TikTok menonaktifkan semua lagu yang berhubungan dengan UMG.
Universal Music Group akan menghentikan lisensi musiknya ke TikTok (Sumber: Universal Music Group)
Techno01 Maret 2024, 19:09 WIB

Spek IT Active Watch Curve WR01, Harganya Enggak Sampai Sejuta

IT Active Watch Curve WR01 punya fitur lengkap untuk pemantau kebugaran.
Immersive Tech (IT) melansir smartwatch Active Watch Curve 01. (Sumber: istimewa)
Startup01 Maret 2024, 18:48 WIB

Startup Edtech ErudiFi Mengakuisisi Platform Doyobi

Startup Edutech ErudiFi Akuisisi Doyobi
Danacita, layanan pinjaman pendidikan untuk warga Indonesia yang diinisiasi oleh ErudiFi (Sumber: ErudiFi)