X Ingin Jadi Aplikasi Segalanya, Elon Musk Janjikan Pembayaran P2P Tahun Ini

Rahmat Jiwandono
Rabu 10 Januari 2024, 16:00 WIB
Elon Musk ubah Twitter jadi X. (Sumber: Getty Images)

Elon Musk ubah Twitter jadi X. (Sumber: Getty Images)

Techverse.asia - Elon Musk telah merinci visinya untuk transformasi X/Twitter, menjadi “aplikasi segalanya”, termasuk pembayaran, alat kreator, belanja, dan banyak lagi, sejak mengakuisisi media sosial tersebut lebih dari setahun yang lalu.

Sekarang, media sosial yang ada di bawah manajemen X Corp ini berkomitmen pada kerangka waktu. Dalam pengumumannya pada Rabu (10/1/2024), X membagikan peta jalannya untuk tahun depan, yang akan mencakup pengalaman yang didukung Artificial Intelligence (AI) atau kecerdasan buatan dan peluncuran pembayaran peer-to-peer (P2P), serta inisiatif lainnya.

Meskipun jangka waktu Elon Musk untuk meluncurkan produk tidak selalu sesuai, X telah bergerak maju untuk memperoleh lisensi yang diperlukan untuk menangani proses pembayaran selama beberapa bulan terakhir.

Pada Desember 2023, X telah memiliki lisensi untuk pemrosesan pembayaran di selusin negara bagian Amerika Serikat (AS), dan saat ini jumlahnya mencapai 14, dengan penambahan baru-baru ini di Arkansas dan Pennsylvania.

Baca Juga: ASUS ROG Mengumumkan Zephyrus G14 dan G16 yang Didesain Ulang Sepenuhnya

Dalam visinya, pengguna X akan dapat mengirim uang ke orang lain di platform dan mengekstrak dana tersebut ke rekening bank yang diautentikasi. Dia juga bermain-main dengan gagasan untuk menawarkan kepada pengguna rekening pasar uang dengan imbal hasil tinggi untuk mendorong mereka menyimpan lebih banyak uang mereka di X.

Dalam postingan blog X yang diterbitkan hari ini, perusahaan mengklaim akan meluncurkan pembayaran P2P tahun ini, guna membuka lebih banyak utilitas pengguna dan peluang baru untuk perdagangan, yang menunjukkan adanya keterkaitan dengan produk X lainnya, seperti bagi buat hasil pembuat konten dan belanja online.

Perusahaan juga menjanjikan investasi berkelanjutan pada pembuat konten, kemitraan konten, konten asli, iklan saluran penuh, dan keamanan merek.

Hal terakhir ini menjadi sumber kekhawatiran khusus bagi pengiklan X, yang mendapati bahwa meskipun ada tindakan X, iklan mereka ditempatkan di samping konten beracun atau perkataan yang mendorong pada kebencian, sehingga menyebabkan banyak orang menarik diri.

Baca Juga: Meta dan Doja Cat Gelar Konser VR

Elon Musk, ketika berbicara di sebuah acara pada November tahun llau, mengatakan kepada pengiklan yang menghentikan iklannya di platform tersebut dan menegaskan bahwa dia tidak peduli sama sekali, dan X telah beralih ke pengiklan skala kecil hingga menengah untuk mengisi kekosongan tersebut.

Namun begitu, perusahaan tersebut masih berusaha merayu pengiklan, seperti yang terungkap dalam postingan terbaru tentang inisiatif keamanan merek iklan video vertikal pada awal pekan ini.

Pengumuman X hari ini juga menunjukkan bahwa AI akan menjadi bagian dari masa depan platform, menyusul peluncuran pesaing ChatGPT Musk, yakni chatbot Grok yang telah dirilis.

Meskipun postingan tersebut tidak menjelaskan secara rinci, dikatakan bahwa AI akan digunakan untuk meningkatkan kekuatan pengguna X dan pengalaman periklanan, termasuk di bidang-bidang seperti meningkatkan penelusuran, meningkatkan iklan, dan mendorong tingkat pemahaman pelanggan yang baru, yang tampaknya untuk menjadi referensi samar-samar tentang alat iklan yang didukung AI.

Baca Juga: Meta Akan Sembunyikan Konten Self-Harm dan Gangguan Makan

xAI, perusahaan startup AI milik Musk, juga akan mendukung fitur-fitur yang dapat diakses oleh konsumen seperti lihat postingan serupa yang ada saat ini, serta fitur lihat postingan berbeda yang akan datang, yang akan mendorong orang untuk 'menantang perspektif mereka'.

Perusahaan juga memberikan informasi terkini mengenai kemajuannya selama setahun terakhir, yang mencakup peluncuran panggilan video, audio dan video berdurasi panjang, X Hiring (pencarian kerja), perluasan komunitas, Grok, alat pembuat konten, dan banyak lagi.

Dikatakan bahwa pengguna X telah menonton video selama 130 tahun selama 30 menit atau lebih dan terlibat dalam panggilan dengan durasi rata-rata 10 menit. Selain itu, kurang lebih 80 ribu pembuat konten telah menerima pembayaran melalui program bagi hasil X dalam waktu kurang dari satu tahun, tapi X tidak memberikan rinciannya.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Automotive02 Maret 2024, 21:08 WIB

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia
GWM Tank 500 HEV (Sumber: GWM via Carsales AU)
Techno02 Maret 2024, 19:19 WIB

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan
Timothy Astandu dan Eileen K, CEO & Co Founder Populix, kala menjadi narasumber diskusi di Yogyakarta (Sumber: Techverse.Asia | Foto: Uli Febriarni)
Startup02 Maret 2024, 18:17 WIB

Ini 3 Startup Asia Tenggara yang Berhasil Lampaui Target Bisnisnya

3 startup Asia Tenggara yang melampaui target pertumbuhan, dan mencapai profitabilitas pada 2023
tiga pemimpin startup di Asia Tenggara, dengan profitabilitas tinggi, dan mampu melampaui targetnya pada 2023 (Sumber: AC Ventures)
Startup02 Maret 2024, 15:37 WIB

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Tingkatkan Profit dan Ekspansi

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Profit dan Ekspansi
gedung Binar (Sumber: BINAR)
Automotive02 Maret 2024, 14:41 WIB

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO
Honda HR-V (Sumber: HONDA)
Lifestyle02 Maret 2024, 13:48 WIB

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi
(ilustrasi) korban perundungan (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:59 WIB

Harga Bitcoin Hampir Sentuh Rp1 Miliar, Saatnya Diversifikasi ke Aset Kripto

Bitcoin sebagai salah satu aset kripto terpopuler mencetak rekor terbaru.
ilustrasi bitcoin (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:38 WIB

Berselisih dengan Universal Music Group, TikTok Kehilangan Lebih Banyak Lagu

TikTok menonaktifkan semua lagu yang berhubungan dengan UMG.
Universal Music Group akan menghentikan lisensi musiknya ke TikTok (Sumber: Universal Music Group)
Techno01 Maret 2024, 19:09 WIB

Spek IT Active Watch Curve WR01, Harganya Enggak Sampai Sejuta

IT Active Watch Curve WR01 punya fitur lengkap untuk pemantau kebugaran.
Immersive Tech (IT) melansir smartwatch Active Watch Curve 01. (Sumber: istimewa)
Startup01 Maret 2024, 18:48 WIB

Startup Edtech ErudiFi Mengakuisisi Platform Doyobi

Startup Edutech ErudiFi Akuisisi Doyobi
Danacita, layanan pinjaman pendidikan untuk warga Indonesia yang diinisiasi oleh ErudiFi (Sumber: ErudiFi)