Meta Akan Sembunyikan Konten Self-Harm dan Gangguan Makan

Uli Febriarni
Rabu 10 Januari 2024, 13:30 WIB
fitur di Instagram, untuk mematikan tampilan konten berisikan self harm dan gangguan makan (Sumber: Meta)

fitur di Instagram, untuk mematikan tampilan konten berisikan self harm dan gangguan makan (Sumber: Meta)

Meta mengumumkan bahwa mereka akan mulai menyembunyikan postingan konten self harm (menyakiti diri sendiri, bunuh diri, dan eating disorder (gangguan makan).

Baca Juga: Yamaha WR 155 R Punya Desain dan Warna Baru, Biru dan Oranye

Baca Juga: Sydney Sweeney Ditunjuk Jadi Global Brand Ambassador Pertama Laneige

Laporan Fortune mengungkap, Meta memang tidak merekomendasikan jenis konten ini kepada remaja di tempat-tempat seperti Reels dan Explore. Tetapi kebijakan baru tersebut kemudian menegaskan: jenis konten demikian 'dipastikan' tidak akan ditampilkan di Umpan dan Cerita remaja, meskipun konten tersebut telah dibagikan oleh seseorang yang diikuti oleh mereka.

"Kami ingin remaja mendapatkan pengalaman yang aman dan sesuai usia di aplikasi kami," kata Meta, dikutip Rabu (10/1/2024).

(ilustrasi) Meta akan sembunyikan konten self harm dan eating disorder (sumber: freepik)

Pembaruan Pengaturan Rekomendasi Konten Instagram dan Facebook untuk Remaja

Meta menjelaskan, kontrol rekomendasi konten mereka dikenal sebagai 'Kontrol Konten Sensitif' di Instagram dan 'Kurangi' di platform Facebook. Opsi tersebut mempersulit orang untuk menemukan konten atau akun yang berpotensi sensitif, di tempat-tempat seperti 'Penelusuran' dan 'Jelajahi'.

Baca Juga: Sepekan 2024, Penjualan iPhone Anjlok di China

Pengaturan di Instagram, mengaktfikan fitur mematikan konten sensitif (sumber: Meta)

Meta menyatakan, asalkan para remaja tidak berbohong tentang usia mereka saat mendaftar ke Instagram atau Facebook, maka akun mereka ditempatkan pada pengaturan paling ketat di platform. Akun mereka juga akan diblokir dari pencarian istilah yang mungkin berbahaya.

"Ambil contoh seseorang yang memposting tentang perjuangannya yang sedang berlangsung dengan pikiran untuk menyakiti diri sendiri. Ini adalah sebuah cerita yang penting, dan dapat membantu menghilangkan stigma terhadap isu-isu ini. Tetapi adalah topik yang kompleks dan belum tentu cocok untuk semua generasi muda," ungkap Meta.

"Sekarang, kami akan mulai menghapus konten jenis ini dari pengalaman remaja di Instagram dan Facebook, serta jenis konten lain yang tidak sesuai usia," ujar perusahaan.

Menyembunyikan Lebih Banyak Hasil Pencarian Terkait Bunuh Diri, Menyakiti Diri Sendiri, dan Gangguan Makan

"Kini, saat orang-orang menelusuri istilah yang berkaitan dengan bunuh diri, menyakiti diri sendiri, dan gangguan makan, kami akan mulai menyembunyikan hasil terkait tersebut dan akan mengarahkan mereka ke sumber daya ahli untuk mendapatkan bantuan,

Meta memperluas perlindungan ini untuk menyertakan lebih banyak istilah. Pembaruan ini akan diluncurkan untuk semua orang dalam beberapa pekan mendatang.

Pengumuman Meta muncul ketika perusahaan tersebut menghadapi tuntutan hukum dari puluhan negara bagian Amerika Serikat, yang menuduh perusahaan merugikan generasi muda dan berkontribusi terhadap krisis kesehatan mental remaja. Yakni, dengan secara sadar dan sengaja merancang fitur-fitur di Instagram dan Facebook yang membuat anak-anak ketagihan pada platformnya.

Baca Juga: Semaai Raih Pendanaan Pra-Seri A, Banyak Dukungan Investor Baru

Direktur Eksekutif Kelompok Advokasi Online Anak-anak Fairplay, Josh Golin, menegaskan bahwa pengumuman Meta itu merupakan upaya putus asa lainnya untuk menghindari regulasi.

Menurut lembaga Fairplay, itu juga merupakan tamparan keras bagi para orang tua yang kehilangan anak-anak mereka karena dampak buruk online di Instagram.

"Jika perusahaan mampu menyembunyikan konten pro-bunuh diri dan gangguan makan, mengapa mereka menunggu hingga 2024 untuk mengumumkan perubahan ini?," kritik Josh.

Mendorong Remaja untuk Memperbarui Pengaturan Privasi dengan Mudah

Meta sekarang mengirimkan pemberitahuan baru bagi remaja pemilik akun di platform. Hal itu bertujuan untuk membantu memastikan remaja secara teratur memeriksa pengaturan keamanan dan privasi mereka di Instagram, dan mengetahui pengaturan lebih pribadi yang tersedia.

Jika remaja memilih untuk 'Aktifkan pengaturan yang direkomendasikan', Meta akan secara otomatis mengubah pengaturan mereka untuk membatasi siapa yang dapat memposting ulang konten, menandai atau menyebut mereka. Termasuk siapa saja yang bisa memasukkan konten mereka ke dalam Reels Remixes.

"Kami juga akan memastikan hanya pengikut mereka yang dapat mengirim pesan kepada mereka, dan membantu menyembunyikan komentar yang menyinggung," jelas perusahaan.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno26 Februari 2024, 18:12 WIB

TikTok Mulai Ditinggalkan Pengguna di Amerika Serikat

TikTok Mulai Ditinggalkan Pengguna di Amerika Serikat
Ilustrasi TikTok. (Sumber: Unsplash)
Techno26 Februari 2024, 16:38 WIB

Smart Connect, Hubungkan Perangkat Lenovo dan Motorola ke Satu Ekosistem

Smart Connect, Hubungkan Lenovo dan Motorola ke Satu Ekosistem Perangkat
Lenovo dan Motorola Smart Connect (Sumber: Lenovo/Motorola)
Lifestyle26 Februari 2024, 15:26 WIB

Prudential Punya Pilihan Asuransi yang Pas untuk Gen Milenial dan Z: PRUfuture

PRUfuture: Pilihan Asuransi yang Pas untuk Gen Milenial dan Z
Prudential meluncurkan PRUFuture (Sumber: Prudential)
Startup26 Februari 2024, 14:29 WIB

Raih Suntikan Investasi, Komerce Kembangkan Produk dan Akuisisi Pengguna Baru

Raih Suntikan Investasi, Komerce Kembangkan Produk dan Akuisisi Pengguna Baru
Komerce raih investasi tahap awal dari pendiri Bukalapak dan 500 Global (Sumber: komerce)
Startup26 Februari 2024, 14:00 WIB

Optimalisasi Huawei Cloud Stack di Aplikasi Neobank, Dorong Inklusi Keuangan

Bank Neo Commerce Dorong Inklusi Keuangan Lewat Optimalisasi Huawei Cloud Stack
aplikasi bank neo commerce yang terintegrasi Huawei Cloud Stack (Sumber: bank neo commerce dan huawei)
Techno26 Februari 2024, 13:50 WIB

Honor Magic 6 Pro Meluncur Global, Enggak Dijual di Amerika Serikat

Honor Magic 6 Pro diluncurkan secara internasional dengan pelacakan mata bertenaga AI.
Honor Magic 6 Pro. (Sumber: Honor)
Techno26 Februari 2024, 13:15 WIB

MWC 2024: Infinix Pamerkan Ponsel Gaming Dual-core Pertamanya

Infinix menetapkan tolok ukur baru dalam mobile gaming dengan peluncuran teknologi konsep tingkat andalan di MWC 2024.
Infinix mengumumkan ponsel gaming dual-core di event MWC 2024. (Sumber: Infinix)
Lifestyle26 Februari 2024, 13:03 WIB

Lawan Kerutan dan Double Chin dengan CELLBOOSTER

Lawan Kerutan dan Double Chin dengan CELLBOOSTER
produk CELLBOOSTER (Sumber: CELLBOOSTER)
Techno26 Februari 2024, 12:28 WIB

ASUS Zenfone 11 Ultra Rilis 14 Maret 2024, Spesifikasinya Mirip ROG Phone 8 Pro

ASUS mengumumkan acara peluncuran virtual Zenfone 11 Ultra.
ASUS Zenfone 11 Ultra akan dirilis pada Maret besok secara virtual di 3 negara. (Sumber: ASUS)
Techno26 Februari 2024, 12:03 WIB

Oppo A79 5G Sudah Dijual di Indonesia, Begini Spek Lengkap dan Harganya

Gawai ini dirancang untuk menghadirkan pengalaman audio visual dan kelancaran penggunaan dalam jangka panjang.
Oppo A79 5G. (Sumber: Oppo)