Google Jalankan Inisiatif Berantas Misinformasi Pemilu 2024, Ada 3 Langkah Utama

Uli Febriarni
Kamis 01 Februari 2024, 11:38 WIB
melawan hoaks (Sumber: freepik)

melawan hoaks (Sumber: freepik)

Brand Marketing Manager Google Indonesia, Mauriel Makarim, menyebut ada dua kampanye yang dilakukan oleh platform mereka dalam mencegah sebaran misinformasi selama Pemilihan Umum Indonesia 2024.

Keduanya merupakan hasil kerja sama dengan berbagai pihak, seperti Komisi Pemilihan Umum (KPU), Badan Pengawas Pemilu, Kemenkominfo, Cek Fakta, Jigsaw, Mooshot, SAIL (Safer Internet Lab), dan masih banyak lagi.

Program-program kampanye pencegahan misinformasi tersebut antara lain:

  1. Recheck Sebelum Kegocek

Program utamanya adalah pre-bunking, memoderasi konten dengan membantu pemilih mendeteksi ciri informasi yang perlu diwaspadai.

Inisiatif ini diadakan untuk membantu masyarakat Indonesia, khususnya pemilih muda, agar dapat lebih mendeteksi misinformasi. Terutama, misinformasi seputar Pemilu 2024 yang akan digelar sebentar

"Inisiatif ini telah berhasil menjangkau 57 juta masyarakat Indonesia, sebanyak 74 persen di antaranya adalah kelompok usia Gen Z dan Millenials," ungkap Google, dalam keterangan resmi, dikutip Kamis (1/2/2024).

Baca Juga: Koleksi Terbatas DAJLIEN dari IKEA, Hadirkan Suasana Work Out di Rumah Tetap Bergaya

Menurut Google, Gen Z yang menonton inisiatif ini dapat lebih mengenali manipulasi gambar dan video, dibandingkan mereka yang tidak menonton video tersebut.

Selain memiliki kebijakan yang menyeluruh untuk mengatasi misinformasi di seluruh produk, Google menekankan, mereka terus berupaya untuk menghubungkan masyarakat Indonesia ke informasi otoritatif atau tepercaya dan kredibel.

Salah satunya, ditunjukkan apabila pengguna internet melakukan penelusuran dengan kata kunci Pemilu di Google Search (Penelusuran Google). Pengguna internet akan melihat tautan video debat resmi dari beragam sumber di beranda, tahapan, dan jadwal pemilu langsung di halaman pertama.

Baca Juga: 4 Kiat Utama Membangun Startup

Selain itu di beranda YouTube, secara berkala, akan ditampilkan informasi soal Pemilu yang akan mengarah ke situs KPU.

Lalu mulai sekarang, Google akan menyajikan informasi dari sumber otoritatif dan media nasional untuk mencari informasi kandidat peserta pemilu menggunakan kata kunci seperti cara memilih.

Country Marketing Manager Google Indonesia, Muriel Makarim, mengapresiasi kolaborasi yang baik dari berbagai mitra, untuk terus bersama memerangi misinformasi.

"Memastikan bahwa masyarakat Indonesia mendapatkan akses informasi kredibel yang tepat waktu, mewujudkan lingkungan online yang inklusif dan aman untuk semua," ujarnya.

  1. Pause Dulu

Kampanye yang satu ini, mengajak para pengguna YouTube untuk mem-pause konten yang ditonton sebelum melakukan share ke orang lain. Kemudian, mencari tahu terlebih dahulu, kredibel tidaknya sumber konten yang kita tonton.

"Kita pause dulu, kita pikir dulu, ini kira-kira kredibel atau bukan sebelum kita share ke semua orang," ucap Muriel.

Dengan mencari tahu dan memastikan sumber informasi, dapat menekan angka persebaran konten misinformasi dan hoaks mengenai Pemilu 2024.

  1. Kontrol Atas Penyebaran Konten AI

Terkait sebaran konten berbasis kecerdasan buatan (AI), Muriel Makarim menyatakan bahwa Google menunjukkan komitmen mereka dalam memberantas konten disinformasi AI dengan membuat fitur pendeteksi AI.

Salah satu fitur yang Muriel perkenalkan adalah alat pembuat watermark (tanda air) bagi foto yang dihasilkan AI.

Baca Juga: Universal Music Akan Menarik Musik Mereka dari Platform TikTok, Dipicu AI dan Masalah Kompensasi Artis

"Jadi, supaya masyarakat tahu apabila melihat sebuah image (gambar), ini image dibuat oleh AI atau image beneran," terangnya lebih lanjut.

Selain penyematan tanda air, Google juga memiliki alat pendeteksi SynthID. Perangkat lunak ini bisa membantu masyarakat dalam membedakan gambar yang diciptakan oleh AI. Fitur ini dianggap sangat berguna untuk memberantas konten disinformasi dengan tenaga AI.

Baca Juga: Industri Data Center di Indonesia Dilirik Uni Emirat Arab

Sebelumnya, Menteri Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia, Budi Arie Setiadi, meminta kepada pemangku kepentingan untuk berperan aktif menekan penyebaran konten negatif di ruang digital. Termasuk konten yang berkaitan dengan Pemilihan Umum 2024.

Budi menyebutkan, berdasarkan data yang dihimpun, hoaks terkait Pemilu mengalami kenaikan pada kurun waktu 1 Juli 2023 sampai 27 Januari 2024, mencapai total 2.852 konten, tersebar di berbagai platform.

Dari hasil pantauan Tim AIS Kementerian Kominfo, penyebaran konten negatif di platform Facebook sebanyak 1.224 konten, di X ada 953 konten, TikTok 411, Instagram 198, YouTube 36 dan Snack Video 30 konten.

Menjaga ruang digital adalah langkah penting di tengah tahapan Pemilu. Dengan demikian, informasi penting tentang Pemilihan Umum 2024 yang menyebar di berbagai platform, dapat menjadikan masyarakat mendukung pelaksanaan pesta demokrasi yang damai, aman dan kondusif.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait
Techno

Cara OpenAI Menyambut Pemilu 2024

Rabu 17 Januari 2024, 23:10 WIB
Cara OpenAI Menyambut Pemilu 2024
Berita Terkini
Automotive02 Maret 2024, 21:08 WIB

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia
GWM Tank 500 HEV (Sumber: GWM via Carsales AU)
Techno02 Maret 2024, 19:19 WIB

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan
Timothy Astandu dan Eileen K, CEO & Co Founder Populix, kala menjadi narasumber diskusi di Yogyakarta (Sumber: Techverse.Asia | Foto: Uli Febriarni)
Startup02 Maret 2024, 18:17 WIB

Ini 3 Startup Asia Tenggara yang Berhasil Lampaui Target Bisnisnya

3 startup Asia Tenggara yang melampaui target pertumbuhan, dan mencapai profitabilitas pada 2023
tiga pemimpin startup di Asia Tenggara, dengan profitabilitas tinggi, dan mampu melampaui targetnya pada 2023 (Sumber: AC Ventures)
Startup02 Maret 2024, 15:37 WIB

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Tingkatkan Profit dan Ekspansi

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Profit dan Ekspansi
gedung Binar (Sumber: BINAR)
Automotive02 Maret 2024, 14:41 WIB

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO
Honda HR-V (Sumber: HONDA)
Lifestyle02 Maret 2024, 13:48 WIB

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi
(ilustrasi) korban perundungan (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:59 WIB

Harga Bitcoin Hampir Sentuh Rp1 Miliar, Saatnya Diversifikasi ke Aset Kripto

Bitcoin sebagai salah satu aset kripto terpopuler mencetak rekor terbaru.
ilustrasi bitcoin (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:38 WIB

Berselisih dengan Universal Music Group, TikTok Kehilangan Lebih Banyak Lagu

TikTok menonaktifkan semua lagu yang berhubungan dengan UMG.
Universal Music Group akan menghentikan lisensi musiknya ke TikTok (Sumber: Universal Music Group)
Techno01 Maret 2024, 19:09 WIB

Spek IT Active Watch Curve WR01, Harganya Enggak Sampai Sejuta

IT Active Watch Curve WR01 punya fitur lengkap untuk pemantau kebugaran.
Immersive Tech (IT) melansir smartwatch Active Watch Curve 01. (Sumber: istimewa)
Startup01 Maret 2024, 18:48 WIB

Startup Edtech ErudiFi Mengakuisisi Platform Doyobi

Startup Edutech ErudiFi Akuisisi Doyobi
Danacita, layanan pinjaman pendidikan untuk warga Indonesia yang diinisiasi oleh ErudiFi (Sumber: ErudiFi)