Cara OpenAI Menyambut Pemilu 2024

Uli Febriarni
Rabu 17 Januari 2024, 23:10 WIB
cara OpenAI mencegah penyalahgunaan AI selama Pemilu 2024 (Sumber: freepik)

cara OpenAI mencegah penyalahgunaan AI selama Pemilu 2024 (Sumber: freepik)

OpenAI menegaskan komitmen mereka untuk melindungi integritas Pemilihan Umum 2024. OpenAI ingin memastikan teknologi mereka tidak digunakan untuk merusak proses ini. Namun, perusahaan meyakini bahwa hal itu memerlukan kolaborasi dari setiap sudut proses demokrasi.

"Kami ingin memastikan bahwa sistem AI kami dibangun, diterapkan, dan digunakan dengan aman," kata OpenAI, dikutip dari sebuah pernyataan, Rabu (17/1/2024).

Seperti teknologi baru lainnya, alat-alat kecerdasan buatan (AI) ini mempunyai manfaat dan tantangan. Perusahaan akan terus mengembangkan pendekatan mereka, seiring dengan pembelajaran lebih lanjut tentang cara alat digunakan.

Baca Juga: ASUS Zenbook S 13 OLED, Laptop 13,3 Inci Tertipis di Dunia

Baca Juga: Sam Altman Mulai Spill Tipis-Tipis GPT-5

"Kami memiliki upaya lintas fungsi yang didedikasikan untuk pekerjaan Pemilihan Umum 2024, menyatukan keahlian dari sistem keselamatan, intelijen ancaman, hukum, teknik, dan tim kebijakan untuk segera menyelidiki dan mengatasi potensi penyalahgunaan," lanjut perusahaan.

Berikut ini adalah inisiatif utama yang dilakukan OpenAI untuk mempersiapkan pelaksanaan Pemilihan Umum 2024, dalam menghadapi ancaman AI di tengah Pemilu:

  1. Mencegah penyalahgunaan

OpenAI berharap [dan bertujuan] agar masyarakat menggunakan alat mereka dengan aman dan bertanggung jawab.

Mereka berupaya mengantisipasi dan mencegah penyalahgunaan yang relevan, seperti deepfake yang menyesatkan, operasi pengaruh yang berskala besar, atau chatbot yang meniru identitas kandidat.

"Sebelum merilis sistem baru, kami menyusun ulang sistem tersebut, melibatkan pengguna dan mitra eksternal untuk mendapatkan masukan, serta membangun mitigasi keselamatan untuk mengurangi potensi bahaya," kata tulisan di kanal website resmi perusahaan itu.

Baca Juga: Agate Kembangkan 3D Games Lewat Sub Brand Ke-2: Vertx Break

Baca Juga: DayaTani Umumkan Raih Pendanaan Putaran Awal, Jadi Sinyal Positif Industri Agritech

Selama bertahun-tahun, perusahaan telah mengulangi alat untuk meningkatkan akurasi faktual, mengurangi bias, dan menolak permintaan tertentu.

"Alat-alat ini memberikan landasan yang kuat seputar integritas Pemilihan Umum bagi upaya kami. Misalnya, DALL·E memiliki batasan untuk menolak permintaan yang meminta pembuatan citra orang-orang nyata, termasuk kandidat," lanjut OpenAI.

Baca Juga: Hari Ini Galaxy AI Meluncur, Simak Yuk Sejarah Inovasi Ponsel Samsung dari Masa ke Masa

OpenAI secara berkala menyempurnakan Kebijakan Penggunaan untuk ChatGPT dan API, seiring perusahaan mempelajari lebih lanjut tentang cara orang menggunakan atau mencoba menyalahgunakan teknologi mereka.

"Kami tidak mengizinkan untuk membuat chatbot yang berpura-pura menjadi orang sungguhan (misalnya kandidat) atau institusi (misalnya pemerintah daerah)," jelas keterangan itu.

  1. Transparansi Seputar Konten yang Dihasilkan AI

Transparansi yang lebih baik seputar asal gambar, termasuk kemampuan mendeteksi alat mana yang digunakan untuk menghasilkan gambar.

Awal tahun ini, kami akan menerapkan kredensial digital Koalisi untuk Asal dan Keaslian Konten, sebuah pendekatan yang menyandikan detail tentang asal konten menggunakan kriptografi, untuk gambar yang dihasilkan oleh DALL·E 3,

OpenAI juga bereksperimen dengan pengklasifikasi sumber, alat baru untuk mendeteksi gambar yang dihasilkan oleh DALL·E.

  1. ChatGPT Semakin Terintegrasi dengan Sumber Informasi yang Ada

Pengguna akan mulai mendapatkan akses ke pelaporan berita real-time secara global. Termasuk atribusi, tautan, serta transparansi seputar asal usul informasi dan keseimbangan sumber berita.

  1. Meningkatkan Akses Terhadap Informasi Pemungutan Suara yang Otoritatif

The Independent pernah mengabarkan perihal CEO OpenAI, Sam Altman, mencemaskan teknologi kecerdasan buatan (AI) bisa merusak integritas Pemilu. 

Menurutnya, semua model AI yang bisa digunakan untuk persuasi dan manipulasi manusia harus punya izin. Perusahaan dan individu juga harus bisa menolak data dan hasil karya mereka digunakan untuk melatih komputer AI.

Baca Juga: Oppo Reno 11 Series Meluncur di Indonesia, Berapa Harganya?

Baca Juga: Rudaya~Connect the Art Platform: Aplikasi yang Menghubungkan Seniman dan Pencari Seniman

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno26 Februari 2024, 16:38 WIB

Smart Connect, Hubungkan Perangkat Lenovo dan Motorola ke Satu Ekosistem

Smart Connect, Hubungkan Lenovo dan Motorola ke Satu Ekosistem Perangkat
Lenovo dan Motorola Smart Connect (Sumber: Lenovo/Motorola)
Lifestyle26 Februari 2024, 15:26 WIB

Prudential Punya Pilihan Asuransi yang Pas untuk Gen Milenial dan Z: PRUfuture

PRUfuture: Pilihan Asuransi yang Pas untuk Gen Milenial dan Z
Prudential meluncurkan PRUFuture (Sumber: Prudential)
Startup26 Februari 2024, 14:29 WIB

Raih Suntikan Investasi, Komerce Kembangkan Produk dan Akuisisi Pengguna Baru

Raih Suntikan Investasi, Komerce Kembangkan Produk dan Akuisisi Pengguna Baru
Komerce raih investasi tahap awal dari pendiri Bukalapak dan 500 Global (Sumber: komerce)
Startup26 Februari 2024, 14:00 WIB

Optimalisasi Huawei Cloud Stack di Aplikasi Neobank, Dorong Inklusi Keuangan

Bank Neo Commerce Dorong Inklusi Keuangan Lewat Optimalisasi Huawei Cloud Stack
aplikasi bank neo commerce yang terintegrasi Huawei Cloud Stack (Sumber: bank neo commerce dan huawei)
Techno26 Februari 2024, 13:50 WIB

Honor Magic 6 Pro Meluncur Global, Enggak Dijual di Amerika Serikat

Honor Magic 6 Pro diluncurkan secara internasional dengan pelacakan mata bertenaga AI.
Honor Magic 6 Pro. (Sumber: Honor)
Techno26 Februari 2024, 13:15 WIB

MWC 2024: Infinix Pamerkan Ponsel Gaming Dual-core Pertamanya

Infinix menetapkan tolok ukur baru dalam mobile gaming dengan peluncuran teknologi konsep tingkat andalan di MWC 2024.
Infinix mengumumkan ponsel gaming dual-core di event MWC 2024. (Sumber: Infinix)
Lifestyle26 Februari 2024, 13:03 WIB

Lawan Kerutan dan Double Chin dengan CELLBOOSTER

Lawan Kerutan dan Double Chin dengan CELLBOOSTER
produk CELLBOOSTER (Sumber: CELLBOOSTER)
Techno26 Februari 2024, 12:28 WIB

ASUS Zenfone 11 Ultra Rilis 14 Maret 2024, Spesifikasinya Mirip ROG Phone 8 Pro

ASUS mengumumkan acara peluncuran virtual Zenfone 11 Ultra.
ASUS Zenfone 11 Ultra akan dirilis pada Maret besok secara virtual di 3 negara. (Sumber: ASUS)
Techno26 Februari 2024, 12:03 WIB

Oppo A79 5G Sudah Dijual di Indonesia, Begini Spek Lengkap dan Harganya

Gawai ini dirancang untuk menghadirkan pengalaman audio visual dan kelancaran penggunaan dalam jangka panjang.
Oppo A79 5G. (Sumber: Oppo)
Techno26 Februari 2024, 10:06 WIB

Xiaomi Watch 2 Kini Bisa Melihat Pratinjau Kamera Smartphone dari Pergelangan Tangan

Jam tangan ini menawarkan masa pakai hingga dua hari lebih.
Xiaomi Watch 2. (Sumber: Xiaomi)