Stetoskop Bertenaga AI Mampu Tingkatkan Deteksi Dini Gagal Jantung

Rahmat Jiwandono
Rabu 19 Juni 2024, 14:25 WIB
Ilustrasi stetoskop. (Sumber: freepik)

Ilustrasi stetoskop. (Sumber: freepik)

Techverse.asia - Stetoskop sudah ada di dunia selama hampir 200 tahun dan hingga kini masih dikalungkan di leher setiap dokter atau dimasukkan ke dalam saku jas lab. Alat ini berguna untuk penilaian terhadap suara detak jantung, apakah normal atau tidak.

Dengan stetoskop, dokter dapat mengetahui irama jantung yang tak teratur. Pemeriksaan awal dengan memakai stetoskop tanpa segala fitur tambahan berfungsi untuk mengetahui dengan cepat, apakah orang tersebut sakit dan perlu perawatan darurat untuk menyelamatkan nyawanya.

Dokter Spesialis Jantung dan Pembuluh Darah Anwar Santoso mengungkapkan peran stetoskop dalam mendiagnosis penyakit jantung serta pembuluh darah masih dibutuhkan oleh semua dokter yang melayani pasien.

Baca Juga: Apple Resmi Menghentikan Apple Pay Later, Ini Gantinya

"Peran stetoskop ini terutama untuk (diagnosis) penyakit katup jantung (katup mitral, katup aorta, katup trikuspid dan katup pulmonal); penyakit jantung kongenital, misalnya Atrial Septal Defect (ASD), Verticular Septal Defect (VSD), Tetralogy Fallot (TF), tricuspid atresia, pulmonal stenosis, dan penyakit jantung paru (Cor Pulmonale)," katanya.

Sementara itu, untuk penegakan diagnosis penyakit jantung koroner, mulai dari angina pektoris stabil sampai acute myorad infraction dan gagal jantung, yang merupakan komplikasi dari beragam penyakit jantung, peran stetoskop saja tak cukup besar.

"Buat penyakit jantung koroner dan gagal jantung, peran stetoskop tak cuma begitu besar. Kecuali stetoskop yang dilengkapi dengan teknologi kecerdasan buatan (AI), sehingga energi suara dari jantung dan paru akan ditransmisikan menjadi data digital," paparnya.

Baca Juga: New BMW 330i Touring M Sport Resmi Dipasarkan di Indonesia, Jumlah Terbatas

Ke depannya, tampak seperti grafik dan gambar yang disebut dengan phonocardiography. Bahkan dengan modalitas stetoskop tersebut bisa ditransformasikan energi energi suara itu tersebut menjadi gambar secara real-time serta dipindai (scan) lewat layar laptop atau smartphone.

Penyematan teknologi kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI) juga menjanjikan dalam diagnosis penyakit jantung. Salah satu pemakaian stetoskop pintar berteknologi AI. Menurut Anwar, AI-smart stethoscope akan menjadi keniscayaan dalam praktik kedokteran.

"Itu karena akan meningkatkan reabilitas dan akurasi diagnosis dengan stetoskop konvensional yang auskultasi dan mendengarkan suara jantung," paparnya.

Dijelaskannya, prinsip dari AI ialah mengumpulkan big data dari suara jantung dan bunyi murmur suara jantung dan akan ditangkap serta dianalisis dalam beragam algoritma dan juga dilakukan analisis bootstrapping. Dengan begitu, akan lebih meningkatkan akurasi pemakaian diagnosis secara auskultasi.

Baca Juga: AI Ultrasound dan Radiografi Digital dari Samsung Dukung Kerja Dokter Indonesia

"Dampak teknologi AI sangat bermanfaat untuk skrining oleh dokter layanan primer di Puskesmas dan klinik-klinik sebelum dirujuk ke rumah sakit," ujarnya.

Pemanfaatan stetoskop bertenaga AI sudah diuji coba di Inggris guna membantu dokter meningkatkan deteksi dini gagal jantung bagi pasien serta mengurangi biaya perawatan. Penelitian ini dilakukan di National Heart and Lung Institute and Center for Cardiac Engineering, Imperial College London, yang diterbitkan dalam sebuah jurnal.

Jurnalnya berjudul point-of-care screening for heart failure with reduced ejection fraction using AI during ECG-enabled stethoscope examination in London, UK: a prospective, observational, multicentre study.

Jurnal yang terbit di The Lancet Digital Health pada 5 Januari 2022 melaporkan bahwa para peneliti melakukan penggabungan algoritma stetoskop AI baru dengan EKG. Hasilnya, perangkat itu mampu mendeteksi gagal jantung dengan tingkat sensitivitas mencapai 91 persen dan spesifitas yang tinggi di angka 80 persen dibandingkan dengan tes diagnostik rutin yang invasif dan mahal.

Baca Juga: Indonesia Ternyata Masih Kekurangan Profesi Dokter

Temuan tersebut menyoroti potensi skrining penyakit jantung di tempat perawatan yang murah dan dilakukan secara non-invasif untuk diagnosis dan pengobatan lebih dini. Selanjutnya, teknologi kecerdasan buatan di atas dijajal secara nasional pada layanan kesehatan primer di Inggris guna membantu dokter dalam mengevaluasi gagal jantung.

"Proyek ini menilai apakah perangkat stetoskop AI berkemampuan EKG dapat meningkatkan diagnosis terhadap penyakit gagal jantung," kata dia.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Automotive20 Juli 2024, 16:43 WIB

Temukan Lebih Banyak Hidden Gems dengan Menjelajah Bersama Siskiu HE

Siskiu HE adalah sepeda listrik dari Polygon Bikes yang menawarkan tenaga kuat dan jangkauan jauh.
Siskiu HE (Sumber: Polygon Bikes)
Travel20 Juli 2024, 12:59 WIB

Desa Wisata Pesona Gunung Prau Patakbanteng, Sajikan Kecantikan Pegunungan Dieng

Gunung Prau adalah salah satu gunung di Jawa Tengah yang menjadi tujuan banyak pendaki di Indonesia, menjadi bagian dari Desa Wisata Pesona Gunung Prau Patakbanteng
Aktivitas bertani yang dilakukan warga Desa Patak Banteng (Sumber: BOB)
Travel20 Juli 2024, 12:36 WIB

Pasangan Panda Raksasa China di San Diego Zoo Siap Ditampilkan ke Hadapan Pengunjung

Pasangan panda tersebut adalah Yun Chuan dan Xin Bao, keduanya masih memerlukan adaptasi dan sejumlah persiapan sebelum dapat dilihat oleh pengunjung kebun binatang.
Yun Chuan, panda raksasa China yang akan debut tampil ke hadapan publik di San Diego Zoo (Sumber: San Diego Zoo Wildlife Alliance)
Culture20 Juli 2024, 11:17 WIB

Eksplorasi Syahdunya Alam dan Tradisi Banjarnegara dengan Hadir Ke Jenggawur Art Festival 2024

Jenggawur Art Festival 2024 Dilaksanakan pada 24,25, dan 26 Juli 2024.
Jenggawur Art Festival 2024 mengusung tema Nyawiji Migunani (Sumber: Jenggawur Art Festival)
Travel20 Juli 2024, 10:06 WIB

Kontingen Jepang di Olimpiade Paris 2024 Dapat Menu Spesial dari Ajinomoto dan Japan Airlines, Contek Resepnya

Menu tersebut akan disuguhkan di pesawat maupun lounge bandara, merupakan kerja sama Ajinomoto dan Japan Airlines.
Menu makanan lounge bandara Haneda dan Narita, bagi penumpang executive class Japan Airlines (Sumber: Ajinomoto)
Culture19 Juli 2024, 21:56 WIB

Selalu Ada Alasan Ke Yogyakarta, Misalnya Menghadiri Wayang Jogja Night Carnival 2024

Wayang Jogja Night Carnival #9 yang mengusung tema Gatotkaca Wirajaya ini akan berlangsung pada 7 Oktober 2024
Poster acara Wayang Jogja Night Carnival (WJNC) #9 (Sumber: Pmerintah Kota Yogyakarta)
Automotive19 Juli 2024, 19:52 WIB

Mitsubishi New Pajero Sport Ada 6 Tipe, Ini 2 Mesin yang Digunakan

Mitsubishi New Pajero Sport dipamerkan di GIIAS 2024 bersama dengan All New Triton.
Mitsubishi New Pajero Sport (kanan) dipajang di GIIAS 2024 yang dimulai pada 18-28 Juli 2024. (Sumber: Mitsubishi)
Automotive19 Juli 2024, 19:17 WIB

Mazda CX-60 Pro Siap Diniagakan di Indonesia, Cek Harga dan Spesifikasinya

CX-60 Pro termasuk kendaraan yang dipajang Mazda di GIIAS 2024.
Mazda CX-60 Pro siap mengaspal di Indonesia. (Sumber: Mazda)
Techno19 Juli 2024, 19:04 WIB

Tencent Hadirkan Aplikasi Yuanbao, Bisa Membuat Karakter 3D dari Foto Selfie Pengguna

Yuanbao dibangun di atas model bahasa besar (LLM) milik Tencent yang dikenal sebagai Hunyuan.
Kreasi karakter 3D menggunakan Yuanbao (Sumber: Tencent Yuanbao)
Automotive19 Juli 2024, 17:58 WIB

GIIAS 2024: LLumar PPF Umumkan 2 Kaca Film Baru, Ini Keunggulannya

Jkind menjadi distributor resmi untuk kaca film LLumar di Indonesia.
Kaca film LLumar. (Sumber: istimewa)