TikTok Tambahkan Serangkaian Fitur Berbasis AI Generatif, Cek Selengkapnya

Rahmat Jiwandono
Senin 27 Mei 2024, 18:21 WIB
TikTok tambahkan fitur Symphony Creative Studio bertenaga AI. (Sumber: TikTok)

TikTok tambahkan fitur Symphony Creative Studio bertenaga AI. (Sumber: TikTok)

Techverse.asia – TikTok adalah perusahaan teknologi terbaru yang memasukkan AI generatif ke dalam bisnis periklanannya, ketika perusahaan tersebut mengumumkan baru-baru ini bahwa mereka meluncurkan rangkaian AI bernama TikTok Symphony baru untuk merek. Alat ini akan membantu pemasar menulis skrip, memproduksi video, dan meningkatkan aset saat ini.

Suite ini mencakup generator video AI baru yang disebut Symphony Creative Studio. Alat tersebut dapat menghasilkan video yang siap digunakan untuk TikTok hanya dengan beberapa masukan dari pengiklan.

Studio ini juga menawarkan video siap pakai kepada merek untuk kampanye iklan berdasarkan aset TikTok Ads Manager atau informasi produk mereka.

Baca Juga: Vivo Y28 Meluncur di Indonesia, Adopsi Teknologi Star Helo

Lalu Symphony Assistant yang baru adalah asisten kecerdasan buatan yang dirancang untuk membantu pengiklan meningkatkan kampanye mereka dengan membantu mereka menghasilkan dan menyempurnakan skrip, dan memberikan rekomendasi mengenai praktik terbaik.

Misalnya, merek dapat meminta asistennya untuk menulis beberapa baris yang menarik perhatian untuk peluncuran lipstik barunya. Mereka juga dapat meminta asisten untuk menunjukkan kepada mereka apa yang sedang tren di TikTok atau menghasilkan beberapa ide untuk mempromosikan produk baru di industri tertentu.

Symphony Ads Manager Integration baru dari TikTok dapat membantu merek secara otomatis memperbaiki dan mengoptimalkan video merek saat ini. Alat ini dapat digunakan untuk mempercantik video yang telah dibuat oleh suatu merek agar lebih menonjol.

Selain itu, TikTok meluncurkan tujuan terpusat bagi para pemasar yang disebut TikTok One di mana mereka akan dapat mengakses hampir dua juta pembuat konten, menemukan mitra agensi, dan memanfaatkan alat kreatif TikTok.

Baca Juga: TikTok Menambahkan Label Secara Otomatis yang Dihasilkan AI Generatif di Aplikasinya

TikTok juga memperkenalkan solusi kinerja baru dengan bantuan AI prediktif untuk membantu pengiklan mendorong lebih banyak penjualan. Pengiklan akan dapat memasukkan anggaran dan sasaran mereka untuk menentukan aset materi iklan terbaik dan audiens yang tepat untuk kampanye mereka.

Halaman pencarian TikTok berbasis AI generatif

Di sisi lain, TikTok juga sedang menguji halaman hasil pencarian yang lebih tangguh, termasuk menggunakan AI generatif. Fitur tersebut tampaknya baru dan disebut sorotan pencarian.

Cuplikan hasil AI muncul di bagian atas beberapa halaman hasil pencarian, dan mengklik bagian tersebut akan membuka halaman baru dengan respons lengkap.

Halaman yang menjelaskan hasil pencarian tersebut menyatakan bahwa materi tersebut dibuat menggunakan ChatGPT, dan bahwa TikTok menampilkan konten tersebut 'ketika (algoritma) menganggapnya relevan dengan penelusuran Anda.' Sejauh ini fitur tersebut tampaknya terbatas: tidak semua pertanyaan memiliki jawaban AI.

Baca Juga: ByteDance Diam-diam Rilis 4 Aplikasi AI Generatif, Ditenagai oleh OpenAI

Ada juga fitur serupa yang disebut sorotan pencarian yang tidak diberi label sebagai buatan AI. Informasi tersebut juga muncul di bagian atas hasil pencarian, namun tidak jelas dari mana informasi tersebut berasal, seperti apakah informasi tersebut merupakan ringkasan video atau diambil dari tempat lain.

Sebagai bagian dari pengumuman ini, perusahaan mengungkapkan bahwa 61 persen pengguna telah melakukan pembelian baik secara langsung di TikTok atau setelah melihat iklan. TikTok juga mengatakan bahwa 59 persen pengguna menggunakan TikTok untuk memutuskan gim mana yang akan diunduh selanjutnya dan 52 persen pengguna bahkan meneliti mobil karena konten TikTok yang mereka lihat.

Meskipun TikTok meraih kesuksesan dengan bisnis iklannya dan mengembangkannya seiring dengan mengejar lebih banyak dana iklan, perusahaan tersebut menghadapi potensi rintangan di tahun depan. Nasib masa depan aplikasi tersebut di Amerika Serikat (AS) tidak pasti karena Presiden Joe Biden bulan lalu menandatangani UU yang akan melarang TikTok jika perusahaan induknya, ByteDance, tidak menjual aplikasi tersebut.

Jika aplikasi tersebut dilarang di Negeri Paman Sam, maka perusahaan teknologi dan startup lain mungkin mempunyai potensi untuk mendapatkan keuntungan karena ketidakhadiran aplikasi tersebut.

Baca Juga: TikTok Creator Rewards Program, Cuma Video Berdurasi 1 Menit Lebih yang Dibayar

 

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Travel15 Juni 2024, 19:38 WIB

Mengunjungi Antara Heritage Center, Wisata Sambil Belajar Sejarah Jurnalistik Indonesia

Antara Heritage Center dapat dikunjungi tanpa dipungut biaya
Menara gedung Antara Heritage Center, memiliki jam raksasa yang akan berbunyi kala pergantian waktu tiap satu jam (Sumber: Antara)
Lifestyle15 Juni 2024, 19:11 WIB

Pakaian dan Perhiasan Milik Mendiang Vivienne Westwood Dilelang

Agenda lelang dilakukan dalam dua jadwal: penjualan langsung pada 25 Juni 2024 dan lelang online yang berlangsung pada 14-28 Juni 2024
Beberapa koleksi Vivienne Westwood dalam lelang Christie's di London (Sumber: @christiesinc)
Techno15 Juni 2024, 17:20 WIB

Indosat Ooredoo Hutchison Bakal Berubah dari Perusahaan Telco Menjadi AI Native TechCo

Indosat Ooredoo Hutchison dan Google Cloud memperkuat kerja sama strategis, untuk menyiapkan pengalaman digital berbasis AI di seluruh Indonesia
Ilustrasi AI (Sumber: freepik)
Techno15 Juni 2024, 16:14 WIB

Samsung dan Tokoh Inside Out 2 Tampilkan Ilustrasi Emosi Sewaktu Kita Mencuci Baju

Kolaborasi yang dibarengi dengan menyambut perilisan Inside Out 2 ini, menunjukkan bagaimana fitur laundry terbaru Samsung membantu menghilangkan stres saat mencuci
Potongan video kampanye mencuci tanpa stress, kolaborasi Samsung, Disney, Pixar, bersama tokoh Inside Out 2 (Sumber: Samsung)
Hobby14 Juni 2024, 18:50 WIB

Dunia Games Kini Punya Fitur Live Streaming

Telkomsel meluncurkan platform Dunia Games versi terbaru yang kini dilengkapi dengan fitur Live Streaming.
Fitur Live Streaming di Dunia Games (Sumber: Dunia Games)
Techno14 Juni 2024, 18:20 WIB

Simak Spesifikasi HONOR 200 Lite, Ponsel dengan Tiga Kamera Belakang dan Layar Responsif Cahaya

HONOR 200 Lite dirilis bersamaan dengan dua produk lain dari jajaran yang sama, HONOR 200 dan HONOR 200 Pro.
HONOR 200 Lite 5G (Sumber: HONOR)
Techno14 Juni 2024, 17:52 WIB

Kamera HONOR 200 Series Diklaim Mampu Hasilkan Foto Potret Berkualitas Studio

Kualitas kamera HONOR Seri 200 dibangun oleh tim HONOR berkolaborasi dengan Studio Harcourt, rumah fotografi potret wajah legendaris Paris.
HONOR Seri 200 telah berkolaborasi dengan Studio Harcourt, rumah fotografi potret wajah legendaris Paris (Sumber: HONOR)
Lifestyle14 Juni 2024, 16:50 WIB

Simak Kelebihan Kirim Paket dengan Lion Parcel COD Ongkir

COD Ongkir membantu para online seller mengelola urusan logistik bisnisnya.
Lion Parcel terus promosikan layanan COD Ongkir (Sumber: @lionparcelid)
Automotive14 Juni 2024, 16:31 WIB

AITO Luncurkan Model Mobil M7 Ultra: Dijadwalkan Mengaspal ke Indonesia Tahun Depan dengan Merek Seres

Diperkirakan, AITO M7 Ultra akan diboyong ke Indonesia dengan membawa bendera merek Seres.
AITO M7 Ultra (Sumber: AITO)
Hobby14 Juni 2024, 16:10 WIB

Call of Duty: Black Ops 6 akan Hadir pada 25 Oktober 2024

Kampanye utama diatur setelah Perang Dingin di awal tahun 90an dan multipemain diluncurkan dengan 16 peta baru.
Call of Duty: Black Ops 6 (Sumber: null)