Terancam Diblokir, TikTok Resmi Gugat Pemerintah Amerika Serikat

Rahmat Jiwandono
Rabu 08 Mei 2024, 17:51 WIB
Ilustrasi TikTok. (Sumber: null)

Ilustrasi TikTok. (Sumber: null)

Techverse.asia - TikTok resmi menggugat pemerintah Amerika Serikat (AI) kaitannya dengan upaya memblokir UU yang akan melarang TikTok jika perusahaan induknya, ByteDance, gagal menjualnya dalam waktu satu tahun. Gugatan yang diajukan pada hari ini berargumen bahwa Rancangan Undang-undang (RUU) tersebut dianggap melanggar Konstitusi AS.

TikTok berpendapat bahwa UU itu melanggar komitmen Konstitusi AS terhadap kebebasan berbicara dan kebebasan individu.

Baca Juga: Realme C65 Hadirkan Teknologi Rainwater Smart Touch dan IP54, Dapat Dioperasikan Walau dalam Keadaan Basah

“Untuk pertama kalinya dalam sejarah, Kongres telah mengesahkan UU yang menjadikan satu platform pidato bernama dilarang secara permanen secara nasional, dan melarang setiap orang Amerika Serikat berpartisipasi dalam komunitas online unik dengan lebih dari satu miliar orang di seluruh dunia,” bunyi gugatan tersebut dikutip Techverse.asia, Rabu (8/5/2024).

“UU tersebut – UU Perlindungan Orang Amerika dari Aplikasi yang Dikendalikan Musuh Asing (UU) – tidak konstitusional,” lanjut bunyi gugatan itu.

Gugatan tersebut muncul dua minggu setelah Presiden AS Joe Biden menandatangani RUU tersebut, yang mencakup bantuan untuk Ukraina dan Israel. RUU tersebut memberi ByteDance waktu hingga 19 Januari 2025 guna menjual aplikasinya atau menghadapi larangan, sehingga kemungkinan pelarangan TikTok semakin mendekati kenyataan dibandingkan sebelumnya.

TikTok berpendapat bahwa pemerintah AS belum memberikan bukti yang mendukung klaimnya bahwa aplikasi tersebut menimbulkan risiko terhadap keamanan nasional.

Baca Juga: Resmi Rujuk, TikTok dan Universal Music Group Mengakhiri Perseteruan Mereka

“Pernyataan komite kongres dan masing-masing Anggota Kongres selama proses legislatif yang tergesa-gesa dan tertutup sebelum berlakunya undang-undang tersebut menegaskan bahwa paling banyak hanya terdapat spekulasi, bukan ‘bukti’, seperti yang disyaratkan oleh Amandemen Pertama,” demikian isi gugatan tersebut.

TikTok melanjutkan dengan mengatakan bahwa UU tersebut secara efektif berupaya untuk melarang aplikasi tersebut, dengan alasan bahwa tidak mungkin menjual TikTok dalam jangka waktu 270 hari yang telah diberikan. “Pemohon telah berulang kali menjelaskan hal ini kepada pemerintah AS, dan para sponsor UU tersebut sadar bahwa divestasi tidak mungkin dilakukan,” demikian isi gugatan tersebut.

“Tidak diragukan lagi: UU tersebut akan memaksa penutupan TikTok pada 19 Januari 2025, (dan) membungkam 170 juta orang Amerika yang menggunakan platform tersebut untuk berkomunikasi dengan cara yang tidak dapat ditiru di tempat lain,” terangnya.

Baca Juga: Dituduh Membuat Kecanduan, ByteDance Tarik Fitur Ini dari TikTok Lite di Uni Eropa

Bahkan jika ByteDance ingin menjual aplikasinya, pemerintah China kemungkinan akan memblokir penjualan tersebut karena harus menyetujui pengalihan algoritma TikTok. TikTok selanjutnya menyatakan bahwa penjualan secara teknologi tidak mungkin dilakukan, karena 'jutaan baris kode perangkat lunak' perlu dipindahkan ke pemilik baru.

Gugatan tersebut menyusul tuduhan yang diajukan oleh pemerintah AS selama empat tahun bahwa hubungan TikTok dengan China menimbulkan risiko keamanan nasional dan membeberkan informasi sensitif warga AS kepada pemerintah Tiongkok. TikTok membantah tuduhan ini dan mengatakan mereka telah menghabiskan US$2 miliar untuk melindungi data pengguna di AS.

Anggota parlemen juga berpendapat bahwa TikTok berpotensi mempengaruhi opini publik dengan memutuskan apa yang ditampilkan kepada pengguna di feed 'Untuk Anda' atau For You Page. Ketika pemerintah AS berupaya melarang TikTok di bawah pemerintahan Donald Trump, TikTok tengah mempertimbangkan untuk menjual operasinya di AS ke perusahaan di dalam negeri.

Baca Juga: TikTok di Amerika Serikat Terancam Dijual, Pengguna Diminta Bujuk Senator

Kandidat potensial termasuk Oracle, Microsoft dan Walmart, namun tidak satu pun dari kesepakatan ini yang membuahkan hasil. Kali ini, laporan mengindikasikan bahwa ByteDance lebih memilih menutup TikTok daripada menjualnya.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Lifestyle28 Mei 2024, 17:31 WIB

Gripp Kolaborasi Bersama United Thai Rubber, Produksi Sandal Berkualitas Tinggi

Gripp menggandeng (UTR), produsen sandal berkualitas tinggi di Thailand.
Ilustrasi sendal Gripp. (Sumber: Gripp)
Techno28 Mei 2024, 17:08 WIB

Amazfit Bip 5 Unity Meluncur Global, Materialnya Terbuat dari Baja Tahan Karat

Meningkatkan Kesehatan dan Gaya di Setiap Langkahnya.
Amazfit Bip 5 Unity. (Sumber: Amazfit)
Automotive28 Mei 2024, 16:59 WIB

KIA EV3: Mobil Listrik SUV yang Punya Asisten Suara Berbasis ChatGPT

Kia EV3 baru akan memiliki asisten AI dengan DNA ChatGPT.
Kia EV3. (Sumber: KIA)
Techno28 Mei 2024, 15:47 WIB

Microsoft Mengumumkan PC Copilot Plus dengan Kemampuan AI Generatif

Ini adalah awal dari laptop Windows generasi baru, dan yang pertama ditenagai oleh Qualcomm.
Microsoft Copilot Plus PC. (Sumber: Microsoft)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:36 WIB

RM BTS Memainkan Berbagai Peran dalam Video Single Solo Come Back To Me

Klip tersebut disutradarai oleh pencipta 'Beef' yang dibintangi oleh aktris Korea Selatan Kim Minha.
RM BTS. (Sumber: Getty Images)
Techno28 Mei 2024, 14:23 WIB

Bocoran Render Samsung Galaxy Watch 7 Ultra, Tampilkan Peningkatan Desain yang Besar

Bocoran foto Samsung Galaxy Watch 'Ultra' ini juga memamerkan tombol tambahan.
Bocoran desain jam tangan pintar Samsung Galaxy Watch 7 Ultra. (Sumber: onleaks/smartprix)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:00 WIB

Casio G-SHOCK MRG-B2100B: Jam Tangan dengan Motif Latticework

Produk Seri 2100 Terbaru dari G-SHOCK yang Memiliki Bezel Oktagonal dan Desain Trendi
Casio G-SHOCK MRG-B2100B. (Sumber: Casio)
Techno28 Mei 2024, 13:02 WIB

Harga dan Spek Huawei Pura 70 Ultra Rilis Global, Smartphone Flagship

Gawai ini masuk dalam jajaran Huawei Pura 70 Series.
Huawei Pura 70 Ultra. (Sumber: Huawei)
Startup28 Mei 2024, 11:50 WIB

Startup Asal Surabaya Ini Mudahkan Pengusaha Daftar Mereknya Hanya Via Aplikasi

Startup Mebiso, memperkenalkan aplikasi pendaftaran dan perlindungan merek usaha realtime berbasis AI.
mebiso memiliki aplikasi yang memanfaatkan AI, dalam membantu memudahkan pendaftaran dan perlindungan merek (Sumber: mebiso)
Startup28 Mei 2024, 11:20 WIB

Startup Sewa Kendaraan Listrik Zypp Electric sedang Bersiap Ekspansi ke Indonesia

Startup Zypp Electric berbasis di India, telah mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara
Startup Zypp Electric berbasis di India, mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara, salah satunya Indonesia (Sumber: Zypp Electric)