AI Milik Apple Ingin Kalahkan GPT-4, Mampu Pahami Petunjuk Konteks

Rahmat Jiwandono
Kamis 18 April 2024, 17:35 WIB
(ilustrasi) kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI) (Sumber: Freepik)

(ilustrasi) kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI) (Sumber: Freepik)

Techverse.asia - Perkembangan baru Apple dalam bidang kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI) bertujuan guna mengambil produk GPT OpenAI dan dapat membuat interaksi pengguna dengan asisten virtual seperti Siri menjadi lebih intuitif.

Sistem ReaLM, yang merupakan singkatan dari Reference Resolution As Language Modeling dapat memahami gambar dan konten di layar yang ambigu serta konteks percakapan untuk memungkinkan interaksi yang lebih alami dengan AI.

Baca Juga: Samsung Gandakan Investasi Semikonduktornya di Texas Amerika Serikat Senilai Puluhan Miliar Dolar

Sistem Apple yang baru mengungguli model bahasa besar lainnya seperti GPT-4 dalam menentukan konteks dan merujuk pada ekspresi linguistik, menurut para peneliti yang menciptakannya.

Dan, sebagai sistem yang tidak terlalu rumit dibandingkan Model Bahasa Besar (LLM) lainnya seperti seri GPT milik OpenAI, para peneliti menyebut ReaLM sebagai pilihan ideal untuk sistem penguraian konteks yang dapat ada di perangkat tanpa mengorbankan kinerja.

Misalnya, si pengguna bisa meminta Siri untuk menampilkan daftar apotek setempat. Setelah melihat daftarnya, pengguna mungkin memintanya untuk "Hubungi yang di Jalan Pelangi" atau "Hubungi yang terbawah".

Dengan ReaLM, alih-alih menerima pesan kesalahan yang meminta informasi lebih lanjut, Siri dapat menguraikan konteks yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas tersebut dengan lebih baik daripada yang dapat dilakukan GPT-4, menurut peneliti Apple yang menciptakan sistem tersebut.

Baca Juga: Pembaruan GPT-4 Turbo, Lebih Pintar dan Banyak Data Masukan Baru

“Ucapan manusia biasanya mengandung referensi ambigu seperti 'mereka' atau 'itu', yang maknanya jelas (bagi manusia lain) mengingat konteksnya,” tulis para peneliti tentang kemampuan ReaLM disadur Techverse.asia, Kamis (18/4/2024).

“Mampu memahami konteks, termasuk referensi seperti ini, sangat penting bagi asisten percakapan yang bertujuan untuk memungkinkan pengguna mengomunikasikan kebutuhan mereka secara alami kepada agen, atau melakukan percakapan dengannya,” lanjutnya.

Sistem ReaLM dapat menafsirkan gambar yang tertanam dalam teks, yang menurut para peneliti dapat digunakan untuk mengekstrak informasi seperti nomor telepon atau resep dari gambar di halaman.

Teknologi GPT-3.5 dari OpenAI hanya menerima input teks, dan GPT-4, yang juga dapat mengontekstualisasikan gambar, adalah sistem besar yang sebagian besar dilatih pada gambar alami dan dunia nyata, bukan tangkapan layar - yang menurut peneliti Apple menghambat kinerja praktisnya dan menjadikan ReaLM sebagai yang pilihan yang lebih baik untuk memahami informasi di layar.

Baca Juga: Alibaba Luncurkan SeaLLMs, Diklaim Saingan ChatGPT

Apple telah lama dianggap tertinggal dibandingkan Microsoft, Google, dan Amazon dalam hal mengembangkan AI percakapan. Pembuat iPhone ini memiliki reputasi sebagai pengembang produk baru yang hati-hati dan disengaja - sebuah taktik yang berhasil dengan baik untuk mendapatkan kepercayaan konsumen, tapi mungkin akan merugikan mereka dalam perlombaan AI yang bergerak cepat," menurut laporan dari The Information.

Namun dengan bocoran kemampuan ReaLM, tampaknya Apple bersiap untuk memasuki persaingan kecerdasan buatan dengan sungguh-sungguh. Meski begitu, sampai saat ini masih belum jelas kapan atau apakah ReaLM akan diterapkan ke Siri atau produk Apple lainnya.

Di samping itu, Chief Executive Officer (CEO) Apple Tim Cook mengatakan dalam panggilan pendapatan baru-baru ini bahwa perusahaan bersemangat untuk membagikan rincian pekerjaan berkelanjutannya di AI pada akhir tahun ini.

“Kami terus menghabiskan banyak waktu dan upaya dan kami sangat bersemangat untuk membagikan detail pekerjaan berkelanjutan kami di bidang tersebut pada akhir tahun ini,” kata Cook.

Baca Juga: Apple Diam-diam Kembangkan Robot Rumahan, Bakal Jadi Lini Produk Baru?

Keseriusan Apple di bidang kecerdasan buatan sudah ditunjukkan dengan secara resmi mengakuisisi perusahaan startup yang berbasis di Kanada yaitu DarwinAI, yang berspesialisasi dalam teknologi berbasis visi untuk mengamati komponen selama produksi guna meningkatkan efisiensi.

Itu akan membantu Apple dalam upayanya menjalankan AI di perangkat, bukan sepenuhnya di cloud. “Hal ini dapat bermanfaat bagi Apple, yang fokus menjalankan AI pada perangkat, bukan di cloud,” tulis Bloomberg.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Lifestyle28 Mei 2024, 17:31 WIB

Gripp Kolaborasi Bersama United Thai Rubber, Produksi Sandal Berkualitas Tinggi

Gripp menggandeng (UTR), produsen sandal berkualitas tinggi di Thailand.
Ilustrasi sendal Gripp. (Sumber: Gripp)
Techno28 Mei 2024, 17:08 WIB

Amazfit Bip 5 Unity Meluncur Global, Materialnya Terbuat dari Baja Tahan Karat

Meningkatkan Kesehatan dan Gaya di Setiap Langkahnya.
Amazfit Bip 5 Unity. (Sumber: Amazfit)
Automotive28 Mei 2024, 16:59 WIB

KIA EV3: Mobil Listrik SUV yang Punya Asisten Suara Berbasis ChatGPT

Kia EV3 baru akan memiliki asisten AI dengan DNA ChatGPT.
Kia EV3. (Sumber: KIA)
Techno28 Mei 2024, 15:47 WIB

Microsoft Mengumumkan PC Copilot Plus dengan Kemampuan AI Generatif

Ini adalah awal dari laptop Windows generasi baru, dan yang pertama ditenagai oleh Qualcomm.
Microsoft Copilot Plus PC. (Sumber: Microsoft)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:36 WIB

RM BTS Memainkan Berbagai Peran dalam Video Single Solo Come Back To Me

Klip tersebut disutradarai oleh pencipta 'Beef' yang dibintangi oleh aktris Korea Selatan Kim Minha.
RM BTS. (Sumber: Getty Images)
Techno28 Mei 2024, 14:23 WIB

Bocoran Render Samsung Galaxy Watch 7 Ultra, Tampilkan Peningkatan Desain yang Besar

Bocoran foto Samsung Galaxy Watch 'Ultra' ini juga memamerkan tombol tambahan.
Bocoran desain jam tangan pintar Samsung Galaxy Watch 7 Ultra. (Sumber: onleaks/smartprix)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:00 WIB

Casio G-SHOCK MRG-B2100B: Jam Tangan dengan Motif Latticework

Produk Seri 2100 Terbaru dari G-SHOCK yang Memiliki Bezel Oktagonal dan Desain Trendi
Casio G-SHOCK MRG-B2100B. (Sumber: Casio)
Techno28 Mei 2024, 13:02 WIB

Harga dan Spek Huawei Pura 70 Ultra Rilis Global, Smartphone Flagship

Gawai ini masuk dalam jajaran Huawei Pura 70 Series.
Huawei Pura 70 Ultra. (Sumber: Huawei)
Startup28 Mei 2024, 11:50 WIB

Startup Asal Surabaya Ini Mudahkan Pengusaha Daftar Mereknya Hanya Via Aplikasi

Startup Mebiso, memperkenalkan aplikasi pendaftaran dan perlindungan merek usaha realtime berbasis AI.
mebiso memiliki aplikasi yang memanfaatkan AI, dalam membantu memudahkan pendaftaran dan perlindungan merek (Sumber: mebiso)
Startup28 Mei 2024, 11:20 WIB

Startup Sewa Kendaraan Listrik Zypp Electric sedang Bersiap Ekspansi ke Indonesia

Startup Zypp Electric berbasis di India, telah mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara
Startup Zypp Electric berbasis di India, mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara, salah satunya Indonesia (Sumber: Zypp Electric)