Baru Akan Fokus ke Proyek AI Generatif, Media: Apple Lamban

Uli Febriarni
Kamis 29 Februari 2024, 13:44 WIB
CEO Apple Tim Cook, menyatakan bahwa jadwal peluncurkan produk AI Gen masih sama, tahun ini (Sumber: Outside Online)

CEO Apple Tim Cook, menyatakan bahwa jadwal peluncurkan produk AI Gen masih sama, tahun ini (Sumber: Outside Online)

Sejumlah media mengkritik Apple, menyebutnya sebagai perusahaan teknologi yang lamban dalam mengembangkan kecerdasan buatan (AI) untuk perangkat mereka.

Diketahui, divisi kecerdasan buatan Apple kini mulai berfokus pada proyek AI generatif, yang detail informasinya baru akan dibagikan lebih banyak oleh Apple pada akhir tahun ini. Demikian menurut pernyataan CEO Apple Tim Cook, dikutip ulang lewat Engadget, Kamis (29/2/2024).

Cook membuat pernyataan tersebut dalam rapat pemegang saham tahunan perusahaan hari ini, pekan yang sama dengan momen perusahaan dilaporkan membatalkan proyek Apple Car (Project Titan).

"Apple, tidak seperti kebanyakan pesaing teknologi besarnya, lamban dalam berinvestasi dan meningkatkan GenAI (AI generatif)," ulas TechCrunch.

Baca Juga: Mobil Hidrogen Hyundai Nexo Punya 3 Tangki, Akankah Mengaspal di Indonesia?

Selama kurun pendapatan Q1 perusahaan, Cook mengatakan Apple bekerja secara internal dengan GenAI. Tetapi, mengambil pendekatan yang lebih lambat dan lebih hati-hati terhadap inkarnasi teknologi yang dihadapi pelanggan.

"Faktanya, Apple hanya secara singkat menyebutkan GenAI dalam konferensi pers dan pengumuman baru-baru ini, seperti ketika Apple memperkenalkan fitur koreksi otomatis dan prediksi teks baru di iOS pada musim gugur lalu," lanjut media itu.

Mark Gurman dari Bloomberg melaporkan bahwa, Apple berencana untuk meningkatkan alat pencarian bawaan Siri dan iOS, Spotlight, dengan model GenAI, dengan tujuan memungkinkan keduanya menjawab pertanyaan yang lebih kompleks dan menangani percakapan multi-putaran yang canggih.

Apple juga dikatakan sedang menjajaki fitur-fitur yang didukung AI, untuk memungkinkan pengguna membuat slide presentasi secara otomatis di Keynote dan daftar putar di Apple Music, serta saran pengkodean yang didukung GenAI di Xcode, platform pengembangan aplikasi perusahaan.

Beberapa di antaranya mungkin hadir di versi iOS, macOS, dan iPadOS berikutnya, yang diperkirakan akan didemonstrasikan di Apple’s Worldwide Developer Conference musim panas ini.

Baca Juga: ZTE Nubia Pad 3D II Dilansir di MWC 2024, Gabungkan 5G dan AI

"Apple lebih lambat dalam meluncurkan AI generatif, yang dapat menghasilkan respons mirip manusia terhadap perintah tertulis, dibandingkan pesaingnya seperti Microsoft dan Google Alphabet," kata artikel Reuters.

Pada 28 Februari 2024, Cook berargumentasi bahwa AI sudah bekerja di belakang layar dalam produk-produk Apple. Namun ia mengatakan, ada lebih banyak berita mengenai fitur-fitur AI yang eksplisit pada akhir tahun ini.

Pemegang saham Apple meminta perusahaan tersebut untuk mengungkapkan lebih banyak informasi, tentang bagaimana Apple menggunakan kecerdasan buatan dalam bisnisnya, dan pedoman etika untuk teknologi tersebut.

Baca Juga: Vivo V30 Pro dan V30 Resmi Dipasarkan Indonesia, Ini Harga Resminya

Soal kabar Apple yang punya proyek AI ini, sudah menguak sejak awal Februari.

Fitur perangkat lunak AI, mulai dari manipulasi foto tingkat lanjut hingga penyempurnaan pengolah kata, telah menjadi nilai jual utama ponsel pintar dari Google dan Samsung dalam beberapa bulan terakhir. Jarang sekali Apple menyampaikan langkah mendatangnya. Padahal Cook mengakui, ada peluang besar bagi Apple dengan AI generatif dan AI.

Baca Juga: Game Paranormal Activity Versi Baru Dikabarkan Rilis Pada 2026

India Today menyebut, pengumuman soal GenAI ini adalah salah satu hal yang dinanti-nanti penggemar Apple, yang sedikit kecewa dengan keterlambatan perusahaan dalam meluncurkan apa pun yang berhubungan dengan kecerdasan buatan.

Baca Juga: ZTE Nubia Pad 3D II Dilansir di MWC 2024, Gabungkan 5G dan AI

Seiring waktu, Apple kemudian dikabarkan sedang membangun model AI open source baru untuk pengeditan gambar, menunjukkan kemampuannya dalam berkontribusi terhadap bidang AI.

Baca Juga: Proyek Apple Car Dibatalkan

Model itu disebut dengan MLLM-Guided Image Editing (MGIE), yang menggunakan model bahasa besar multimodal (MLLM) untuk menafsirkan perintah berbasis teks saat memanipulasi gambar.

Dengan kata lain, model MGIE, yang sedang dikerjakan Apple bersama Universitas California, Santa Barbara, dapat memotong, mengubah ukuran, membalik, dan menambahkan filter ke gambar melalui perintah teks.

MGIE dapat diterapkan pada tugas penyuntingan gambar yang sederhana dan lebih kompleks, seperti memodifikasi objek tertentu dalam foto untuk menjadikannya bentuk yang berbeda atau menjadi lebih cerah. Model ini memadukan dua penggunaan model bahasa multimodal yang berbeda.

MLLM memiliki kekuatan untuk mengubah perintah teks sederhana atau ambigu, menjadi instruksi yang lebih rinci dan jelas yang dapat diikuti oleh editor foto.

Kemudian, para peneliti di Apple juga telah meluncurkan Keyframer, prototipe alat animasi AI generatif, yang memungkinkan pengguna untuk menambahkan gerakan ke gambar dua dimensi (2D) dengan menjelaskan cara animasinya.

Baca Juga: Sinopsis Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba - To the Hashira Training, Ada Adegan Eksklusif

Baca Juga: Honda Stylo 160 Sukses Terjual Ratusan Unit Selama IIMS 2024

Alat Keyframer ini didukung oleh LLM, dan memanfaatkan GPT-4 OpenAI sebagai model dasarnya.

Keyframer dapat mengambil file Scalable Vector Graphic (SVG) -format ilustrasi yang dapat diubah ukurannya tanpa mengganggu kualitas-, dan menghasilkan kode CSS, untuk menganimasikan gambar berdasarkan perintah teks.

Pengguna juga dapat membuat beberapa desain animasi dalam satu batch, menyesuaikan properti seperti kode warna dan durasi animasi, di jendela terpisah.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait
Techno

Proyek Apple Car Dibatalkan

Rabu 28 Februari 2024, 15:49 WIB
Proyek Apple Car Dibatalkan
Berita Terkini
Techno17 April 2024, 18:00 WIB

TikTok Jalin Kemitraan Bersama AXS, Jual Tiket Acara Langsung di Seluruh Dunia

TikTok x AXS untuk memungkinkan artis, tempat, dan festival menjual tiket konser musik di aplikasi.
TikTok jalin kemitraan dengan AXS untuk berjualan tiket event di seluruh dunia. (Sumber: TikTok)
Lifestyle17 April 2024, 17:40 WIB

Arthouse Cinema 2024 akan Berlangsung Mulai April-November 2024, Jelajahi Daerah Rural Jerman

Di hari pertama pembukaan akan dua judul film yang diputar di Goethe Haus Jakarta.
Orang-orang datang ke event Arthouse Cinema 2024 di Goethe Haus Jakarta. (Sumber: Goethe Institut Indoensien)
Lifestyle17 April 2024, 17:10 WIB

Sering Gagal Tidur Nyenyak? Coba 10 Langkah Ini

10 langkah yang dapat membantumu lekas tertidur
tidur (Sumber: freepik)
Techno17 April 2024, 17:06 WIB

AMD Ryzen Pro 8040 Series: Prosesor Tercanggih untuk Laptop Bisnis dan Workstation Mobile

Prosesor AMD Ryzen Pro 8040 Series mendukung laptop profesional dan workstation mobile performa tinggi.
AMD Ryzen AI Pro. (Sumber: AMD)
Lifestyle17 April 2024, 16:42 WIB

Belum Siap Menghadapi Rutinitas Karena Post Holiday Blues? Coba Perbanyak Bergerak

Beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk mengatasi perubahan mood karena transisi liburan dan rutinitas harian.
(ilustrasi) sedih setelah liburan selesai (Sumber: freepik)
Lifestyle17 April 2024, 16:39 WIB

Paylater dan Pinjol Semakin Marak, Bank Perlu Ubah Strategi Supaya Kredit Gampang Diakses

PT CRIF Lembaga Informasi Keuangan (CLIK) adalah biro kredit swasta Indonesia yang menyediakan layanan dalam membantu pengambilan keputusan finansial untuk Lembaga Keuangan maupun Non-Lembaga Keuangan.
(ilustrasi) paylater (Sumber: freepik)
Techno17 April 2024, 15:23 WIB

Adobe Izinkan Pengguna Adobe Premiere Pro Mengedit Pakai AI dari Pihak Ketiga

Adobe Izinkan Pengguna Adobe Premiere Pro Mengedit Pakai AI dari Pihak Ketiga
Adobe izinkan AI pihak ketiga digunakan untuk mengedit video (Sumber: Adobe)
Techno17 April 2024, 14:31 WIB

Youtube Hadirkan Shopping Collections, Bantu Kreator Pasarkan Produk Mereka

Youtube meluncurkan fitur belanja baru untuk membantu pembuat konten memasarkan produk dan meningkatkan penghasilan mereka.
Youtube meluncurkan Shopping Collections yang mana kreator dapat menyusun produk favorit mereka supaya mudah dijangkau penonton. (Sumber: Youtube)
Lifestyle17 April 2024, 14:13 WIB

Adidas Originals Rilis Sepatu Lari dengan Tema Y2K: Ozmillen dan Response CL

Koleksi Adidas 2000’s Running terdiri Ozmillen dan Response CL.
Adidas merilis dua sepatu lari bergaya tahun 2000-an yaitu Response CL dan Ozmillen. (Sumber: Adidas)
Techno17 April 2024, 14:10 WIB

Waspada Penipuan Memanfaatkan AI, Menyasar Konsumen Belanja Online

Waspada Penipuan Belanja Online Memanfaatkan AI
(ilustrasi) belanja online (Sumber: Pixabay)