Kominfo Gandeng ABI, Upbit Dukung Pembangunan Ekosistem Blockchain

Rahmat Jiwandono
Jumat 23 Februari 2024, 15:01 WIB
Upbit.

Upbit.

Techverse.asia - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menggandeng Asosiasi Blockchain Indonesia (ABI) guna mendukung penyediaan, pemanfaatan, dan pengembangan data, informasi hingga sumber daya dalam ekosistem blockchain di Tanah Air.

Pun untuk mengembangkan standar dan kebijakan untuk memfasilitasi keperluan industri, peningkatan literasi masyarakat terkait dengan teknologi blockchain, serta berbagai program kolaboratif lainnya.

Baca Juga: Fitur Tambahkan ke Aplikasi Musik di TikTok Kini Tersedia di 160 Negara

Penyusunan kajian Peta Ekosistem Industri Teknologi Blockchain di Indonesia telah dilaksanakan dan kajian ini dipaparkan oleh Profesor Meyliana selaku Profesor Sistem Informasi di Universitas Binus yang bekerja sama dengan Kominfo dan ABI dalam acara focus group discussion (FGD) bertajuk “Blockchain Frontier: Navigating Chalenges, Reinforcing Regulation” pada Selasa (20/2/2024) bersama Upbit Indonesia.

Chief Executive Officer (CEO) Upbit Indonesia Putra Nugraha menyampaikan, ia percaya bahwa kolaborasi tersebut akan memberikan kontribusi yang signifikan dalam memahami dinamika industri blockchain lokal.

"Kami sangat bangga bisa berkontribusi dan menjadi bagian dalam mempromosikan inovasi yang berkelanjutan serta menciptakan kesempatan yang lebih luas untuk pertumbuhan ekosistem teknologi blockchain di Indonesia," ujar Putra pada Jumat (23/2/2024).

Baca Juga: Startup Studio Indonesia Batch 8 Resmi Dimulai, Ini 17 Startup Terpilih

Menurut dia, dengan kerjasama ini, pihaknya berharap kajian tersebut bakal menjadi landasan yang kokoh bagi kebijakan publik yang memadai sehingga bisa melindungi dari sisi keamanan berbasis blockchain dan diharapkan pemerintah lebih mendukung pengembangan project-project lokal.

"Kami pun mengharapkan inisiatif dari sektor pendidikan yang bisa mengarahkan terciptanya lapangan kerja di industri blockchain sehingga dapat memperkuat infrastruktur blockchain dengan menciptakan tenaga ahli (developer) yang tentunya berkualitas," ujarnya.

Chief Operation Officer Upbit Indonesia Resna Raniadi menambahkan bahwa perusahaannya juga mengharapkan peluang pengembangan teknologi dan investasi di Industri blockchain diperluas dan dapat difasilitasi dari sisi pemerintah sebagai regulator untuk dapat bersinergi memperkuat kerangka peraturan ke depannya.

"Selain dari sisi pemerintah, kami mengharapkan setidaknya dapat menarik perhatian dari conventional ventures untuk dapat mendanai industri dan project blockchain yang memiliki peluang besar di masa yang akan datang," terangnya.

Baca Juga: Sennheiser HD 490 PRO, Headphone Open-back yang Dukung Kerja Tim Produksi Musik

Resna yang turut hadir dalam acara FGD At The Table kemarin, menyambut baik kerjasama dari Kominfo dan juga ABI dengan harapan penuh ABI dapat memfasilitasi para stakeholder terkait sebagai jembatan penghubung yang cepat dan tanggap dalam mengikuti dinamika teknologi blockchain yang progresif.

GRC

Lanskap bisnis yang saat ini semakin kompleks, membuat perusahaan-perusahaan menghadapi berbagai tantangan kaitannya dengan tata kelola, risiko, dan kepatuhan atau biasa dikenal sebagai Governance, Risk, and Compliance (GRC).

GRC sendiri adalah suatu model koordinasi yang ditetapkan guna membantu perusahaan dalam menerapkan prinsip kerja seperti meningkatkan efisiensi dan mengurangi risiko serta pembocoran pada perusahaan.

Dengan menerapkan kerangka GRC yang kuat, bisnis bisa meningkatkan efektivitas pengambilan keputusan, mitigasi potensi risiko, hingga mempertahankan keunggulan kompetitif. Penerapan tata kelola, manajemen risiko, dan kepatuhan GRC juga sangat dirasakan manfaatnya pada industri blockchain.

Baca Juga: Jadi Koleksi Perdana Kolaborasi dengan ITZY, Bezel dan Tali Jam Tangan Ini Berbahan Resin dari Nabati

Chief Compliance Officer (COO) Upbit Indonesia Andi Novi menyampaikan bahwa implementasi tata kelola, risiko, dan kepatuhan perusahaan yang baik (GRC) menghadirkan beberapa manfaat krusial.

"Dengan memprioritaskan standar tata kelola perusahaan yang tinggi, perusahaan bisa mengamankan fondasi operasional mereka, memitigasi risiko, dan memastikan kepatuhan terhadap regulasi yang berlaku. GRC sendiri memberikan landasan yang kuat untuk pertumbuhan berkelanjutan dalam ekosistem blockchain di Tanah Air," kata dia.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno16 April 2024, 17:02 WIB

Sony Rilis 3 Speaker Portabel Baru Bernama ULT Power Series

Ada dua model speaker portabel dan satunya lagi adalah menara.
Speaker portabel Sony ULT Field 1. (Sumber: Sony)
Techno16 April 2024, 16:11 WIB

China Berencana untuk Mengganti Chip Intel dan AMD, Ada Apa?

Ini adalah bentuk 'balasan' China kepada AS karena membatasi produk Huawei.
China. (Sumber: istockphoto)
Techno16 April 2024, 15:28 WIB

Pengguna X Premium Tidak Dapat Lagi Menyembunyikan Centang Birunya

Perubahan ini terjadi setelah X mulai memverifikasi pengguna "berpengaruh" yang belum mendaftar ke premium.
X Premium. (Sumber: istimewa)
Techno16 April 2024, 15:12 WIB

Instagram Segera Punya 2 Fitur Baru Menarik, Apa Saja?

Fitur pembaruan status Instagram akan hadir di profil pengguna dan perusahaan sedang menguji bilah pencarian bertenaga AI di aplikasi.
Fitur Notes Instagram akan bisa terlihat langsung di profil pengguna. (Sumber: Instagram)
Techno16 April 2024, 14:51 WIB

Samsung Memimpin Pengiriman Smartphone Global dan Layar AMOLED Ukuran Kecil

Samsung sekali lagi menjadi pemimpin dalam pengiriman ponsel pintar global.
kantor Samsung (Sumber: SAMSUNG)
Techno16 April 2024, 14:18 WIB

Acer Nitro 14 Baru Ditenagai oleh Prosesor AMD Ryzen 8040 Series

Model laptop gaming Nitro baru hadir dengan fitur AI yang meningkatkan pengalaman bermain gim dan produktivitas.
Acer Nitro 14. (Sumber: Acer)
Techno16 April 2024, 14:02 WIB

Spek dan Harga Soundcore Wireless Earbud P40i, 60 Jam Pemakaian

Soundcore membanderol perangkat audio ini enggak sampai Rp1 juta.
Soundcore meluncurkan jajaran perangkat audio terbarunya untuk pasar Indonesia. (Sumber: Soundcore)
Techno16 April 2024, 13:03 WIB

Elon Musk Sebut Kalau AI Bakal Lebih Pintar dari Manusia dalam 2 Tahun Mendatang

Elon Musk memperkirakan AI akan mengakali manusia pada akhir tahun 2026.
Elon Musk ingin semua pengguna X membayar berlangganan (Sumber: Getty Images via NPR)
Lifestyle15 April 2024, 21:30 WIB

Gangguan Tidur Bisa Mengikis Kepuasan Hubungan

Kebiasaan Mendengkur dan Gangguan Tidur Lainnya, Bisa Mengancam Keberlangsungan Hubungan Romantis
(ilustrasi) Memiliki pasangan dengan kebiasaan mendengkur saat tidur (Sumber: freepik)
Techno15 April 2024, 20:25 WIB

Mibro GS Active GPS Outdoor Sports Watch, Fungsional dan Modis

Mibro merilis produk jam tangan pintar terbaru mereka, GS Active GPS Outdoor Sports Watch
Mibro GS Active GPS Outdoor Sports Watch (Sumber: ZhenShi Information Technology (Shenzhen) Co., Ltd)