Pari Jawa: Punah Karena Masifnya Aktivitas Manusia

Uli Febriarni
Minggu 07 Januari 2024, 11:41 WIB
Spesimen Urolophus javanicus/Java Stingaree/Pari Jawa (Sumber: Museum für Naturkunde Berlin via Mongabay)

Spesimen Urolophus javanicus/Java Stingaree/Pari Jawa (Sumber: Museum für Naturkunde Berlin via Mongabay)

Generasi Indonesia yang hidup di masa sekarang, sepertinya tidak akan mudah mengenali tanaman maupun biota lautan, di negeri maritim ini; kecuali rajin membaca ensiklopedia atau berkunjung ke museum biota.

Salah satu biota laut yang besar kemungkinan tidak akan ditemui lagi saat ini adalah ikan pari jawa dengan nama latin Urolophus javanicus.

Tim internasional yang dipimpin oleh Charles Darwin University (CDU) Australia, pada akhir Desember 2023, menyatakan bahwa ia telah punah.

Kepunahannya tercatat sebagai kepunahan pertama yang disebabkan oleh ulah manusia, catat sejumlah media massa.

Tim peneliti yang beranggotakan akademisi dan ilmuwan itu, mengungkap bahwa pari jawa hanya sekali ditemukan pada 1862, di sebuah pasar ikan di Jakarta. Merujuk pada geografis saat ini, pasar ikan tersebut kemungkinan berdekatan dengan perairan Teluk Jakarta.

Baca Juga: Laporan Kebugaran Garmin 2023: Tenis dan Jalan Kaki Semakin Digemari

Mengutip Mongabay, Minggu (7/1/2023), perairan Teluk Jakarta menjadi satu-satunya tempat bagi ikan pari jawa tumbuh dan berkembang biak.

Peneliti dari Pusat Riset Oseanografi Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Fahmi, mengakui kepunahan pari jawa juga diakui resmi oleh the International Union for Conservation of Nature (IUCN).

Fahmi menjelaskan, spesies tersebut teridentifikasi berdasarkan spesimen lama yang ditemukan pada masa kolonial Belanda. Saat ini, spesimen tersebut ada di Leiden, Belanda. Namun, selama waktu tersebut hingga sekarang, belum pernah ada yang melihat langsung pari jawa di lautan.

Teluk Jakarta menghadap langsung ke Jakarta yang menjadi pusat ekonomi dan pemerintahan nasional. Hal itu mengakibatkan populasi manusia sangat padat dan memengaruhi kondisi perairan laut sekitarnya melalui perilaku dan kebiasaan.

Baca Juga: Fintech Komunal Wujudkan Inklusi Keuangan Lewat Digitalisasi BPR

Ahli Perikanan dan Kelautan Universitas Airlangga, Prof.Amin Alamsjah, menuturkan bahwa pari jawa telah lama masuk ke dalam hewan yang terancam punah. Proses kepunahan itu terjadi secara berangsur-angsur dengan reduksi bertahap.

Amin mengatakan, pari jawa adalah hewan yang berkembangbiak secara ovovivipar, sehingga membutuhkan media yang baik dalam proses perkembangbiakan. Selain itu, dibutuhkan nutrisi berupa ikan kecil atau udang untuk melangsungkan hidup.

Penyebab Pari Jawa Punah

Menurutnya, ada beberapa faktor penyebab kepunahan ini terjadi.

  1. Adanya penangkapan ikan yang notabene menyebabkan kerusakan ekstrem, seperti penggunaan bom ikan atau pun bahan kimia.

  2. Overfishing pada beberapa tempat juga menjadi salah satu faktor punahnya pari jawa.

  3. Terdapat pesies invasif.

  4. Degradasi habitat. Hal ini dapat terjadi karena pembangunan di daerah pesisir, seperti pembangunan dermaga atau tambak intensif.

"Yang pada akhirnya memangkas green belt sebagai salah satu media perkembangbiakan spesies air seperti ikan atau udang," ungkapnya.

Baca Juga: Biasanya Gratis, Netflix Berencana Cari Cuan dari Netflix Games

Ia menambahkan, degradasi habitat juga dapat terjadi ketika terdapat kegiatan ekstraksi habitat seperti eksploitasi pasir, perdagangan biota ilegal, hingga limbah pabrik yang dibuang secara langsung dan perubahan iklim.

  1. Naiknya suhu iklim global. Ada beberapa organisme yang tidak bisa beradaptasi pada naiknya suhu air, karena cairnya es di kutub utara.

Sebagian besar perilaku manusia menyebabkan perubahan ekosistem seperti rusaknya parameter kualitas air dan perubahan lingkungan, lanjut Amin. Hal ini menjadi masalah ketika terjadi perubahan fungsi perairan.

Ia menegaskan, terdapat wilayah perairan yang berperan sebagai buffer (penetral). Sayangnya, pada titik tertentu dapat terjadi over carrying capacity dalam menampung bahan toxic sehingga terjadi degradasi ekosistem.

Cegah Kepunahan Spesies Laut Lainnya

Dekan Fakultas Perikanan dan Kelautan itu menyoroti, kepunahan pari jawa seharusnya menjadi pelajaran, sehingga perlu adanya upaya pencegahan kepunahan spesies lain.

Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia (KKP RI) harus membuat daftar spesies yang lebih intern, dan mendetail mengenai status keberadaanya.

KKP perlu sering melakukan identifikasi dan sosialisasi ke stakeholder dalam hal ini, terutama kepada para nelayan.

Peningkatan edukasi terhadap masyarakat mengenai perikanan dan kelautan.

"Selama ini pengetahuan mengenai perikanan merupakan turunan dari orang tua, bukan pengetahuan teoritis dan empiris. Padahal perlu dipikirkan mengenai pentingnya pengelolaan sumberdaya perairan, mengingat Indonesia merupakan negara (maritim) dengan potensi perikanan dan kelautan yang sangat tinggi," tuturnya.

Dibutuhkan dorongan kuat dari pemerintah mengenai sumber daya perairan.

"Sudah banyak regulasi yang dibuat, tinggal memperkuat lagi pengkondisian kesadaran masyarakat mengenai kekayaan perairan. Bukan hanya sekadar penangkapan tapi juga pengolahan hasil perikanan dan kelautan," tandasnya.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Travel24 Februari 2024, 17:21 WIB

Halo Perantau! AHM Sudah Buka Pendaftaran Mudik Bareng lebaran 2024, Yuk Daftar

AHM Sudah Membuka Pendaftaran Mudik Bareng lebaran 2024
(ilustrasi) Pelepasan bus Mudik Bareng Honda 2023 di PT Astra Honda Motor, Sunter, Jakarta, pada Rabu (19/4/2023). (Sumber: Astra Honda Motor)
Techno24 Februari 2024, 16:14 WIB

Perangkat Lipat yang Mau Dibuat Apple Bukan iPhone?

Muncul Rumor Bahwa Perangkat Lipat yang Akan Dibuat Apple Bukanlah iPhone
Ilustrasi logo Apple. (Sumber: Getty Images)
Techno24 Februari 2024, 15:41 WIB

Samsung Galaxy Book4 Bawa Fitur Galaxy Connected Experience, Bisa Terhubung dengan Perangkat Galaxy Lainnya

Samsung Galaxy Book4 Meluncur Bawa Fitur Ekosistem Galaxy Connected Experience, Bisa Terhubung dengan Perangkat Galaxy Lainnya
Galaxy Book4 Series dengan Microsoft Copilot (Sumber: YouTube Samsung)
Techno24 Februari 2024, 13:51 WIB

Kalbe Farma Gunakan AI untuk Membuat Obat

Kalbe Farma Gunakan AI untuk Membuat Obat dan Mengelola Stok Bahan Baku
Fasilitas "Research and Development (R&D) anak usaha Kalbe Farma, PT Kalbio Global Medika, di Cikarang, Jawa Barati (Sumber: Antara Foto)
Culture24 Februari 2024, 13:33 WIB

BLISSOO, Nama Agensi Jisoo BLACKPINK

Jisoo dan kakaknya mendirikan agensi bernama BLISSOO
Jisoo dalam poster BLISSOO (Sumber: @officialBLISSOO)
Culture24 Februari 2024, 13:05 WIB

'Bertumbuh' Sebagai Album Mini Aruma

'Bertumbuh' menjadi judul extended play (album mini) dari Aruma
Aruma untuk cover extended play terbarunya yang berjudul Bertumbuh (Sumber: Sony Music Ent.)
Lifestyle23 Februari 2024, 16:52 WIB

Koleksi UNIQLO : C Spring 2024, Hadirkan Aura Musim Semi Lewat Banyak Material Ringan

Koleksi UNIQLO : C Spring 2024 Hadirkan Aura Musim Semi Lewat Material nan Lentur
koleksi Uniqlo: C Spring 2024 (Sumber: UNIQLO)
Techno23 Februari 2024, 16:07 WIB

Dua Produk Terbaru dari LG, untuk Kenyamanan Hidup

Smart Bath and Shower Purifier dari LG, menawarkan pengalaman mandi yang menyegarkan. Dan LG PuriCare HydroTower, hadirkan permurni udara berteknologi canggih
LG Smart Bath and Shower Purifier (Sumber: LG)
Lifestyle23 Februari 2024, 15:25 WIB

Mediheal Hadirkan 3 Produk Milk Brightening Range, Bantu Jaga Skin Barrier

Mediheal kembali menghadirkan skincare dengan kandungan susu.
Mediheal milk brightening range untuk perawatan kulit wajah. (Sumber: istimewa)
Techno23 Februari 2024, 15:01 WIB

Kominfo Gandeng ABI, Upbit Dukung Pembangunan Ekosistem Blockchain

Upbit mendukung kerjasama Kominfo dan ABI dalam membangun ekosistem blockchain di Indonesia.
Upbit.