Dibanding Boomer dan Gen Z, Generasi Milenial Paling Mengincar Ponsel Premium

Uli Febriarni
Kamis 27 Juni 2024, 07:21 WIB
(ilustrasi) Gen Milenial peminat tertinggi smartphone flagship, disusul Gen Z (Sumber: freepik)

(ilustrasi) Gen Milenial peminat tertinggi smartphone flagship, disusul Gen Z (Sumber: freepik)

Membeli smartphone di masa sekarang terasa kompleks bagi sejumlah orang. Urusan 'kelas' bukan hanya jadi statement sebuah merek, melainkan masing-masing produk. Setiap merek pada akhirnya menawarkan ponsel kelas premium alias flagship, menengah, sampai entry-level.

Dengan berbagai kecanggihan yang ditawarkan, generasi muda saat ini menjadi pengguna terbesar smartphone premium.

Berdasarkan sebuah survei di Indonesia pada Maret 2024, milenial adalah peminat tertinggi smartphone premium dengan jumlah 54%, disusul dengan Gen Z sebanyak 29%, Gen X 11% dan baby boomers sebanyak 5%.

Faktor lain yang jadi alasan konsumen membeli smartphone adalah keinginan mereka untuk terus up-to-date dengan tren yang sedang berkembang. Pendapat ini setidaknya berlaku bagi konsumen dari generasi milenial dan Gen Z.

"Riset Kantar Connected Luxury pada 2023, mengungkap bahwa kedua golongan usia ini memprioritaskan dua hal yaitu kecanggihan kamera dan fitur teknologi terbaru, diikuti dengan desain dan inovasi yang memadai," ungkap riset itu, dikutip Kamis (27/6/2024).

Antusiasme konsumen untuk memanfaatkan kecerdasan buatan (AI) di keseharian, juga mulai berdampak kepada keputusannya memilih sebuah barang.

Google Search Trend mendapati bahwa, terjadi peningkatan sebanyak 20% untuk pencarian dengan kata kunci 'AI', sejak 2022 sampai 2024.

Baca Juga: ASUS Vivo Watch 6: Smartwatch dengan Sensor EKG dan PPG Berbasis Ujung Jari

Konsumen juga mulai terlihat memiliki ekspektasi tertinggi pada AI dalam fitur seperti photo editing, penerjemah, analisis bacaan, pembuatan dokumen, dan fitur produktivitas lainnya. Selain itu, kemampuan AI di fitur kamera, pembuatan draft email, otomasi chat respond, dan asisten virtual juga menjadi daya tarik.

Data berikutnya dari Google Search Trends mengungkap: 1 dari 2 orang Indonesia masih mengandalkan Google dan YouTube dalam pencarian smartphone.

Lebih dari 56% pengguna memakai kata kunci terkait 'foldable' atau 'ponsel lipat'.

"Indonesia sendiri merupakan satu dari tiga negara dengan penggunaan kata kunci tersebut setelah Malaysia dan Singapura," demikian penjelasan Google.

Baca Juga: OpenAI Dikabarkan Bakal Memblokir China untuk Mengakses Teknologi AI Perusahaan Itu

Efektivitas mesin pencari sebagai alat pemasaran juga semakin diperkuat oleh riset Kantar Connected Luxury 2023. Riset Kantar menunjukkan 92% konsumen menemukan brand smartphone melalui mesin pencari dan 85% melalui video online. Selain itu, sebanyak 72% responden mencari melalui website resmi brand, 66% menggunakan media sosial, 65% terpapar dengan iklan TV, media cetak dan toko offline, 64% dari iklan online dan 44% terpapar dari kolaborasi brand dengan influencer melalui rekomendasi mereka di YouTube maupun media sosial.

Senada dengan apa diungkap oleh Google Search Trend, didapati bahwa selain fitur kamera yang mumpuni dan desain smartphone foldable, kini kehadiran AI pada smartphone juga merupakan salah satu hal yang paling dicari konsumen. Ini membuktikan bahwa masyarakat semakin antusias terhadap teknologi dan perubahan yang dibawa oleh AI.

Kantar mengatakan, hasil riset mereka juga memperlihatkan bahwa 65% responden mereka menyatakan niat mereka untuk membelanjakan lebih banyak uang untuk kemewahan.

Head of Luxury Kantar Insights, Françoise Hernaez, menyebutkan sektor-sektor yang memikat konsumen membeli kemewahan, dari urutan teratas yakni: hotel mewah, diikuti oleh restoran gastronomi, spa, dan lembaga kecantikan mewah.

Baca Juga: Motorola Razr 2024 Kini dengan Gemini AI

Baca Juga: Motorola Razr 2024, Luar Dalam Perangkatnya Serba Baru

Terlepas dari asal usul, jenis kelamin, dan generasi mereka, tentu kita juga penasaran alasan apa saja yang membuat mereka tertarik membeli produk mewah. Berikut ini jawaban dari para responden:

"Saya suka belajar, menemukan, dan mengalami hal-hal baru" (29%)

"Saya mempunyai pengaruh dan suka dilihat dan diperhatikan" (18%)

"Saya punya ambisi, saya sukses dalam hidup dan saya tidak punya alasan untuk menyembunyikannya" (15%)

"Saya menyukai kebijaksanaan, kelangkaan orang-orang yang memiliki hak istimewa dan menghindari pamer" (14%)

"Saya menyukai pengetahuan, tradisi, dan keabadian, dan saya menolak hal baru demi hal baru" (12%)

"Saya orang yang berkomitmen, saya percaya untuk kembali ke dasar dan pilihan saya mencerminkan nilai-nilai saya" (12%)

Baca Juga: Laporan Omdia Sebut Ponsel Entry Level Mengalami Peningkatan Permintaan

Masing-masing wilayah keinginan ini, menurut Kantar, juga menyiratkan tantangan berbeda bagi merek-merek mewah. Studi ini menunjukkan bahwa setiap orang memiliki ekspektasi berbeda terhadap merek, selain berupaya mengekspresikan gaya dan kepribadian mereka, yang merupakan ekspektasi transversal.

Head of Brand Strategy Kantar Insights, Nelly Papapanayotou, berkata bahwa lewat apa yang diungkap dari riset tersebut, merek dapat memanfaatkan satu atau lebih motivasi mendalam ini.

"Bergantung pada ambisi, posisi, dan target mereka masing-masing," kata dia di akhir laporan.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno19 Juli 2024, 12:48 WIB

Microsoft Designer Tersedia Gratis di Android dan iOS, Kini Ada Lebih Banyak Template

Aplikasi Microsoft Designer diperkirakan bakal jadi saingan Canva, berkat fitur kemampuan AI generatif yang lebih banyak
Mengubah gaya gambar dengan Microsoft Designer (Sumber: Microsoft Designer)
Automotive19 Juli 2024, 12:03 WIB

Suzuki Perkenalkan Konsep mobil Listrik eVX

eVX adalah konsep mobil listrik pertama dari EV world strategic model yang dimiliki Suzuki
Suzuki hadirkan mobil listrik konsep eVX di GIIAS 2024 (Sumber: Suzuki)
Startup18 Juli 2024, 23:30 WIB

Har Har Chicken! Kriuknya Cuan Ayam Goreng Terasi

Har Har Chicken!, kios makanan takeaway dengan spesialisasi menu yang berfokus pada har cheong gai atau ayam goreng terasi
Berbagai menu yang dijajakan oleh Har Har Chicken! (Sumber: East Ventures)
Techno18 Juli 2024, 22:42 WIB

MyTelkomsel Kini Berubah Menjadi MyTelkomsel Super App, Ini 5 Fitur Unggulannya

MyTelkomsel Super App bukan hanya menyediakan layanan telekomunikasi, melainkan juga gaya hidup, kesehatan, travel, pembayaran e-commerce, beri kado teman, sampai bayar parkir.
Peluncuran My Telkomsel Super App (Sumber: Telkomsel)
Automotive18 Juli 2024, 22:38 WIB

Mazda CX-30 Hadir di GIIAS 2024, SUV dengan Desain Khas Kodo

Mobil ini memiliki cerita yang unik tentang penamaannya.
Mazda CX-30. (Sumber: Mazda)
Techno18 Juli 2024, 21:27 WIB

OnePlus Watch 2R Rilis, Apa Bedanya dengan OnePlus Watch 2?

OnePlus Watch 2R dilengkapi fitur-fitur utama seperti Wear OS dengan pemrosesan Snapdragon W5 dan RTOS opsional.
OnePlus Watch 2R (Sumber: OnePlus)
Automotive18 Juli 2024, 21:04 WIB

Mitsubishi All New Triton Dipamerkan di GIIAS 2024, Begini Spek Mesin dan Harganya

All New Triton ditawarkan dalam enam varian terbaru.
Mitsubishi All New Triton dihadirkan di GIIAS 2024 pada 17-28 Juli. (Sumber: Mitsubishi)
Startup18 Juli 2024, 20:58 WIB

Berkenalan dengan 'Dira', Asisten Suara AI di Aplikasi GoPay

Dira sebagai bagian dari GoTo AI, menjadi asisten suara berbahasa indonesia pertama di industri fintech.
Dira, asisten suara AI berbahasa indonesia di aplikasi GoTo (Sumber: GoTo)
Automotive18 Juli 2024, 20:39 WIB

SUV Mewah AITO M9 Mejeng di GIIAS 2024, Simak Fitur-Fitur Cerdas di Dalamnya

SUV full-size luxury Aito M9 dikemas dengan lebih dari 300 fitur cerdas.
SERES Indonesia Tampilkan SUV Concept AITO M9 di GIIAS 2024 (Sumber: DFSK)
Automotive18 Juli 2024, 20:37 WIB

Hyundai IONIQ 5 N Resmi Dipasarkan di Indonesia, Ini 2 Negara Produksinya

IONIQ 5 N resmi dipamerkan di Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2024.
Hyundai IONIQ 5 N yang dirakit di Indonesia tampil di GIIAS 2024. (Sumber: Hyundai)