Banyak Gim Online Bermuatan Kekerasan, KPAI: Kominfo Tolong Blokir Mereka

Rahmat Jiwandono
Selasa 09 April 2024, 17:36 WIB
Ilustrasi bermain gim PUBG di Vivo V27 Series. (Sumber: Dok. Vivo)

Ilustrasi bermain gim PUBG di Vivo V27 Series. (Sumber: Dok. Vivo)

Techverse.asia - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) meminta pemerintah terkait dengan hal ini ialah Kemnterian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) dapat menindak tegas terhadap peredaran gim online yang terbukti memiliki dampak tidak baik terhadap anak-anak.

"Sudah semestinya pemerintah (Kominfo) dalam hal ini menindak atau mengeluarkan regulasi untuk membatasi anak-anak memainkan gim online, khususnya gim online yang menjurus pada kekerasan dan seksualitas," ungkap Komisioner KPAI Kawiyan kepada awak media kami kutip, Selasa (9/4/2024).

Baca Juga: Apple Resmi Mengizinkan Emulator Gim Retro di App Store

Dia beranggapan bahwa sudah banyak kasus yang terjadi akibat gim online ke anak-anak, mulai dari kasus pornografi di Bandara Soekarno-Hatta dalam perkembangannya juga disangkakan sebagai kejahatan perdagangan orang, ini bermula dari gim online.

"Selain kasus di Soetta itu, ada kasus anak yang tega membunuh orang tuanya sendiri, lagi-lagi cuma gegara gim online. Dan masih banyak lagi kasus-kasus kriminal dampak dari gim online," kata dia.

Kawiyan menegaskan bahwa Kominfo harus tegas, memblokir, atau membatasi gim online. Selain itu, dibutuhkan juga peran dari keluarga dan sekolah harus ditingkatkan, orang tua harus ketat mengawasi anak-anaknya ketika main gim online.

"Gim-gim online yang beredar saat ini seperti gim perang-perangan. Banyak dampak negatif untuk anak-anak, sekarang ini banyak anak yang berbicara kasar, seperti mampus, sialan karena kalah dan menang permainan gim online. Sungguh sangat berbahaya gim online untuk anak-anak," terangnya.

Baca Juga: Publisher Game Wajib Berbadan Hukum Indonesia, ML dan PUBG Terancam Diblokir

KPAI pun meminta perusahaan gim tersebut ikut bertanggung jawab terhadap dampak buruk yang ditimbulkan kepada anak-anak lantaran memainkan gim-gim itu. Perusahaan gim juga perlu tanggung jawab.

"Dampak buruknya sudah luar biasa, jadi pemerintah dan kita semua jangan menganggap enteng persoalan ini, ini sudah sangat serius dan pemerintah harus membuat kebijakan khusus soal gim-gim online itu," katanya.

Terpisah, seorang Psikolog Fabiola Audrey Najoan menyebutkan bahwa pada dasarnya permainan yang lagi banyak disukai oleh anak-anak seperti Free Fire banyak sekali memaparkan atau bahkan punya misi-misi kekerasan yang harus dirampungkan.

"Anak-anak yang belum memiliki daya paham yang kuat kaitannya dengan perilaku terpuji dan tidak terpuji, sangat tak dianjurkan untuk memainkan permainan seperti ini. Selain sarat akan kekerasan, ada juga permainan online atau offline yang enggak disadari ada muatan seksualnya," ungkapnya.

Baca Juga: Industri Gim Indonesia Bakal Mencapai Rp23,6 Triliun Tahun Depan

Terlebih lagi gim online yang disertai dengan adanya chat room dapat dengan kawan atau orang asing. Ketika bertemu dengan orang yang tak dikenal itulah keamanan anak-anak patut untuk diwaspadai. Sebab, tak dapat dipungkiri kalau banyak sekali predator seksual yang kesannya baik.

"Hal itu disebut sebagai child grooming, di mana predator seksual akan mengiming-imingi anak-anak dengan beberapa hal yang mereka sukai, salah satunya adalah gift dalam gim online untuk memancing rasa percaya serta nyaman dari si anak. Jika dia sudah merasa nyaman, barulah mereka melakukan aksinya seperti yang terjadi di Bandara Soetta," ujarnya.

Selain kekerasan seksual, katanya, anak-anak pun tak dianjurkan buat memainkan gim-gim itu karena proses belajar mereka itu ialah meniru. Mereka akan mengamati tindakan-tindakan kekerasan di gim tersebut serta tak menutup kemungkinan mempraktikannya di kehidupan nyata.

"Hal ini tentu akan mempengaruhi tumbuh kembang mereka, mulai dari emosi, perilaku, hingga kognitifnya. Disarankan gim yang memuat unsur kekerasan ini apabila dalam penelitian boleh dimainkan untuk anak-anak yang usianya sudah 13 tahun ke atas dan waktu mainnya maksimal 30 menit dalam sehari," katanya.

Baca Juga: China Kuasai 30% Pasar Gim di Indonesia, Ini Upaya yang Dapat Ditiru Pengembang Lokal

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Lifestyle28 Mei 2024, 17:31 WIB

Gripp Kolaborasi Bersama United Thai Rubber, Produksi Sandal Berkualitas Tinggi

Gripp menggandeng (UTR), produsen sandal berkualitas tinggi di Thailand.
Ilustrasi sendal Gripp. (Sumber: Gripp)
Techno28 Mei 2024, 17:08 WIB

Amazfit Bip 5 Unity Meluncur Global, Materialnya Terbuat dari Baja Tahan Karat

Meningkatkan Kesehatan dan Gaya di Setiap Langkahnya.
Amazfit Bip 5 Unity. (Sumber: Amazfit)
Automotive28 Mei 2024, 16:59 WIB

KIA EV3: Mobil Listrik SUV yang Punya Asisten Suara Berbasis ChatGPT

Kia EV3 baru akan memiliki asisten AI dengan DNA ChatGPT.
Kia EV3. (Sumber: KIA)
Techno28 Mei 2024, 15:47 WIB

Microsoft Mengumumkan PC Copilot Plus dengan Kemampuan AI Generatif

Ini adalah awal dari laptop Windows generasi baru, dan yang pertama ditenagai oleh Qualcomm.
Microsoft Copilot Plus PC. (Sumber: Microsoft)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:36 WIB

RM BTS Memainkan Berbagai Peran dalam Video Single Solo Come Back To Me

Klip tersebut disutradarai oleh pencipta 'Beef' yang dibintangi oleh aktris Korea Selatan Kim Minha.
RM BTS. (Sumber: Getty Images)
Techno28 Mei 2024, 14:23 WIB

Bocoran Render Samsung Galaxy Watch 7 Ultra, Tampilkan Peningkatan Desain yang Besar

Bocoran foto Samsung Galaxy Watch 'Ultra' ini juga memamerkan tombol tambahan.
Bocoran desain jam tangan pintar Samsung Galaxy Watch 7 Ultra. (Sumber: onleaks/smartprix)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:00 WIB

Casio G-SHOCK MRG-B2100B: Jam Tangan dengan Motif Latticework

Produk Seri 2100 Terbaru dari G-SHOCK yang Memiliki Bezel Oktagonal dan Desain Trendi
Casio G-SHOCK MRG-B2100B. (Sumber: Casio)
Techno28 Mei 2024, 13:02 WIB

Harga dan Spek Huawei Pura 70 Ultra Rilis Global, Smartphone Flagship

Gawai ini masuk dalam jajaran Huawei Pura 70 Series.
Huawei Pura 70 Ultra. (Sumber: Huawei)
Startup28 Mei 2024, 11:50 WIB

Startup Asal Surabaya Ini Mudahkan Pengusaha Daftar Mereknya Hanya Via Aplikasi

Startup Mebiso, memperkenalkan aplikasi pendaftaran dan perlindungan merek usaha realtime berbasis AI.
mebiso memiliki aplikasi yang memanfaatkan AI, dalam membantu memudahkan pendaftaran dan perlindungan merek (Sumber: mebiso)
Startup28 Mei 2024, 11:20 WIB

Startup Sewa Kendaraan Listrik Zypp Electric sedang Bersiap Ekspansi ke Indonesia

Startup Zypp Electric berbasis di India, telah mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara
Startup Zypp Electric berbasis di India, mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara, salah satunya Indonesia (Sumber: Zypp Electric)