9 Studio Gim Indonesia Raih Kontrak Penuh Bersama Penerbit Global

Uli Febriarni
Jumat 13 Oktober 2023, 13:09 WIB
Ilustrasi bermain game (Sumber: Freepik)

Ilustrasi bermain game (Sumber: Freepik)

PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk atau yang selama ini kita kenal dengan Telkom, turut mendukung pengembangan gim di Indonesia lewat program inkubasi Indigo Game.

Total ada 33 studio gim yang didukung oleh Telkom. Di antara jumlah itu, sebanyak sembilan (9) studio telah mendapatkan kontrak penuh dengan publisher global, untuk melanjutkan pengembangan gim hingga rilis penuh (full release) dan siap memasuki fase monetisasi.

Hal ini menunjukkan semakin menggeliatnya industri gim di Indonesia, yang membawa pengembang gim lokal tak mau ketinggalan dan melihat peluang ini dengan antusias. 

Deputy EVP Digital Business Builder Telkom, Ida Bagus Mahaputra Arta, menjelaskan bahwa sejak didirikan pada 2019, Indigo Game memberikan berbagai kegiatan yang membangun kepada startup binaannya.

"Salah satunya kegiatan PlayTest Day, yang dilaksanakan bekerja sama dengan Bandung Techno Park, program inkubasi startup digital dari Telkom University," ujarnya, dikutip lewat keterangannya, Jumat (13/10/2023).

Baca Juga: Night Swim: Yakin Berani Berenang Malam-Malam Setelah Nonton Ini?

Baca Juga: Mesh Bio: Startup Kesehatan Asal Singapura yang Bakal Perluas Layanan ke Tiga Negara Asia, Indonesia Salah Satunya

PlayTest Day diselenggarakan untuk memvalidasi terhadap aspek-aspek kunci dalam pengembangan gim; termasuk gameplay, aspek seni, dan performa gim yang dihasilkan oleh startup-startup binaan Indigo Game. Sehingga gim yang dikembangkan memiliki kualitas yang unggul dan berskala global.

"PlayTest Day yang menjadi salah satu kegiatan di dalam program inkubasi Indigo Game. Dari sini, startup gim bisa mendapatkan umpan balik langsung dari 39 orang playtester, yang memiliki latar belakang dalam bidang relevan dengan pengembangan gim, seperti sistem informasi, rekayasa perangkat lunak, dan multimedia," jelasnya mendetail.

Indigo Game juga aktif berkolaborasi dengan berbagai komunitas, mendukung program pemerintah, dan penerbit global untuk memperkuat peran sebagai pendorong (enabler) bagi studio gim lokal.

"Melalui beragam aktivitas tersebut, diharapkan Indigo Game dapat mendukung terciptanya gim berskala dunia yang dapat dimonetisasi, agar pengembang gim di Indonesia mampu go international," urainya.

Sementara itu, CEO Strayflux Studio, Galih Prasetya, menyatakan kegiatan PlayTest Day sangat membantu mereka dalam mengembangkan dan memvalidasi gimAs I Began to Dream’.

Baca Juga: OnePlus Open Diperkirakan Akan Rilis pada 19 Oktober di Amerika Serikat, Harganya Rp27 Juta

Baca Juga: Rilis Bulan Depan, Ini Spesifikasi 2 Konsol Sony PlayStation 5 Terbaru

Menurutnya, banyak playtester yang mencoba permainan yang dikembangkan Strayflux dan memberikan umpan balik yang berharga. Serta menjadi panduan untuk pengembangan karya mereka di masa depan.

Diimintai keterangan lewat kesempatan terpisah, Direktur Digital Business Telkom, Muhamad Fajrin Rasyid, menyebut program inkubasi Indigo Game fokus pada inovasi, kreativitas, dan kualitas.

"Indigo Game menyediakan pendanaan, dukungan kegiatan publishing, acara networking, program mentoring, dan fasilitas modern untuk membantu pengembang gim dapat meraih pasar Indonesia dan juga dunia," kata dia. 

Sebelumnya, kanal riset AppLovin, Adjust, melaporkan bahwa di Indonesia saat ini banyak ditemukan aplikasi, khususnya gim, yang dibuat oleh perusahaan teknologi raksasa asal China. Gim tersebut, misalnya Multiplayer Online Battle Arena (MOBA) seperti Mobile Legends: Bang Bang yang sangat digandrungi oleh anak muda. 

Baca Juga: Mau Pakai Acne Patch Untuk Menghilangkan Jerawat Di Wajahmu? Perhatikan Dulu 3 Hal Ini

Gim populer di tanah air bukan hanya MLBB, masih ada Genshin Impact, Honor of Kings, dan PUBG Mobile.

Adjust menyebut, aplikasi game China di Indonesia mendapat unduhan (download) yang cukup signifikan, dengan presentase mencapai 30% di antara seluruh unduhan gim di negara ini.

Salah satu faktor kunci berkembangkan ekosistem industri gim China, yaitu konten berkualitas tinggi dan gameplay yang mendalam dari aplikasi yang dikembangkan mereka.

Guna mempertahankan tingkat keunggulan ini, pengembang China sangat mengandalkan data atribusi seluler, untuk memahami cara pengguna menemukan dan berinteraksi dengan aplikasi mereka.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Automotive20 Juli 2024, 16:43 WIB

Temukan Lebih Banyak Hidden Gems dengan Menjelajah Bersama Siskiu HE

Siskiu HE adalah sepeda listrik dari Polygon Bikes yang menawarkan tenaga kuat dan jangkauan jauh.
Siskiu HE (Sumber: Polygon Bikes)
Travel20 Juli 2024, 12:59 WIB

Desa Wisata Pesona Gunung Prau Patakbanteng, Sajikan Kecantikan Pegunungan Dieng

Gunung Prau adalah salah satu gunung di Jawa Tengah yang menjadi tujuan banyak pendaki di Indonesia, menjadi bagian dari Desa Wisata Pesona Gunung Prau Patakbanteng
Aktivitas bertani yang dilakukan warga Desa Patak Banteng (Sumber: BOB)
Travel20 Juli 2024, 12:36 WIB

Pasangan Panda Raksasa China di San Diego Zoo Siap Ditampilkan ke Hadapan Pengunjung

Pasangan panda tersebut adalah Yun Chuan dan Xin Bao, keduanya masih memerlukan adaptasi dan sejumlah persiapan sebelum dapat dilihat oleh pengunjung kebun binatang.
Yun Chuan, panda raksasa China yang akan debut tampil ke hadapan publik di San Diego Zoo (Sumber: San Diego Zoo Wildlife Alliance)
Culture20 Juli 2024, 11:17 WIB

Eksplorasi Syahdunya Alam dan Tradisi Banjarnegara dengan Hadir Ke Jenggawur Art Festival 2024

Jenggawur Art Festival 2024 Dilaksanakan pada 24,25, dan 26 Juli 2024.
Jenggawur Art Festival 2024 mengusung tema Nyawiji Migunani (Sumber: Jenggawur Art Festival)
Travel20 Juli 2024, 10:06 WIB

Kontingen Jepang di Olimpiade Paris 2024 Dapat Menu Spesial dari Ajinomoto dan Japan Airlines, Contek Resepnya

Menu tersebut akan disuguhkan di pesawat maupun lounge bandara, merupakan kerja sama Ajinomoto dan Japan Airlines.
Menu makanan lounge bandara Haneda dan Narita, bagi penumpang executive class Japan Airlines (Sumber: Ajinomoto)
Culture19 Juli 2024, 21:56 WIB

Selalu Ada Alasan Ke Yogyakarta, Misalnya Menghadiri Wayang Jogja Night Carnival 2024

Wayang Jogja Night Carnival #9 yang mengusung tema Gatotkaca Wirajaya ini akan berlangsung pada 7 Oktober 2024
Poster acara Wayang Jogja Night Carnival (WJNC) #9 (Sumber: Pmerintah Kota Yogyakarta)
Automotive19 Juli 2024, 19:52 WIB

Mitsubishi New Pajero Sport Ada 6 Tipe, Ini 2 Mesin yang Digunakan

Mitsubishi New Pajero Sport dipamerkan di GIIAS 2024 bersama dengan All New Triton.
Mitsubishi New Pajero Sport (kanan) dipajang di GIIAS 2024 yang dimulai pada 18-28 Juli 2024. (Sumber: Mitsubishi)
Automotive19 Juli 2024, 19:17 WIB

Mazda CX-60 Pro Siap Diniagakan di Indonesia, Cek Harga dan Spesifikasinya

CX-60 Pro termasuk kendaraan yang dipajang Mazda di GIIAS 2024.
Mazda CX-60 Pro siap mengaspal di Indonesia. (Sumber: Mazda)
Techno19 Juli 2024, 19:04 WIB

Tencent Hadirkan Aplikasi Yuanbao, Bisa Membuat Karakter 3D dari Foto Selfie Pengguna

Yuanbao dibangun di atas model bahasa besar (LLM) milik Tencent yang dikenal sebagai Hunyuan.
Kreasi karakter 3D menggunakan Yuanbao (Sumber: Tencent Yuanbao)
Automotive19 Juli 2024, 17:58 WIB

GIIAS 2024: LLumar PPF Umumkan 2 Kaca Film Baru, Ini Keunggulannya

Jkind menjadi distributor resmi untuk kaca film LLumar di Indonesia.
Kaca film LLumar. (Sumber: istimewa)