Laporan Cyber Signals: Menavigasi Ancaman Siber dan Memperkuat Pertahanan di Era AI

Rahmat Jiwandono
Minggu 25 Februari 2024, 14:07 WIB
(ilustrasi) kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI) (Sumber: Freepik)

(ilustrasi) kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI) (Sumber: Freepik)

Techverse.asia - Dunia keamanan siber sedang mengalami transformasi besar-besaran. Kecerdasan buatan (AI) berada di garis depan dalam perubahan ini, dan berpotensi memberdayakan organisasi untuk mengalahkan serangan siber dengan kecepatan mesin, mengatasi kekurangan talenta siber, dan mendorong inovasi dan efisiensi dalam keamanan siber.

Namun, musuh dapat menggunakan AI sebagai bagian dari eksploitasi mereka, dan sangatlah penting bagi kita untuk mengamankan dunia menggunakan AI dan mengamankan AI untuk dunia kita.

Untuk itu, Microsoft merilis Cyber Signals edisi keenam, yang menyoroti cara tentang melindungi platform AI dari ancaman yang muncul terkait dengan pelaku ancaman siber negara.

Bekerja sama dengan OpenAI, perusahaan berbagi wawasan tentang pelaku ancaman yang berafiliasi dengan negara yang dilacak oleh Microsoft, seperti Forest Blizzard, Emerald Sleet, Crimson Sandstorm, Charcoal Typhoon, dan Salmon Typhoon, yang berupaya menggunakan model bahasa besar (LLM) untuk meningkatkan operasi serangan siber mereka yang sedang berlangsung.

Baca Juga: Riset AwanPintar: Indonesia Alami Serangan Siber 155.000 Per Jam

Penelitian ini mengungkap langkah-langkah awal bertahap yang diamati dari para pelaku ancaman terkenal yang memanfaatkan AI, dan mencatat bagaimana Microsoft memblokir aktivitas mereka untuk melindungi platform dan pengguna AI. Selain itu, Microsoft membantu komunitas keamanan yang lebih luas untuk memahami dan mendeteksi prospek munculnya LLM dalam aktivitas serangan.

Perusahaan pun terus bekerja sama dengan MITER untuk mengintegrasikan taktik, teknik, dan prosedur (TTP) bertema LLM ini ke dalam kerangka kerja MITRE ATT&CK atau basis pengetahuan MITRE ATLAS (Adversarial Threat Landscape for Artificial-Intelligence Systems).

Ekspansi strategis itu mencerminkan komitmen untuk tidak hanya melacak dan menetralisir ancaman, tetapi juga memelopori pengembangan tindakan pencegahan dalam lanskap operasi siber yang didukung AI yang terus berkembang.

Edisi Cyber Signals kali ini berbagi wawasan tentang bagaimana pelaku ancaman menggunakan AI untuk menyempurnakan serangan mereka dan juga bagaimana perusahaan menggunakan AI untuk melindungi Microsoft.

Baca Juga: Kalbe Farma Gunakan AI untuk Membuat Obat

Penjahat dunia maya dan aktor yang disponsori negara mencari AI, termasuk LLM, untuk meningkatkan produktivitas mereka dan memanfaatkan platform yang dapat mencapai tujuan dan teknik serangan mereka. Meskipun motif dan kecanggihan pelaku ancaman berbeda-beda, mereka memiliki tugas yang sama saat melancarkan serangan.

Hal ini mencakup pengintaian, seperti meneliti industri, lokasi, dan hubungan yang berpotensi menjadi korban; pengkodean, termasuk peningkatan skrip perangkat lunak dan pengembangan malware; dan bantuan dalam mempelajari dan menggunakan bahasa manusia dan mesin.

Penelitian mereka dengan OpenAI belum mengidentifikasi serangan signifikan yang menggunakan LLM yang dipantau dengan cermat.

Microsoft menggunakan beberapa metode untuk melindungi dirinya dari jenis ancaman siber ini, termasuk deteksi ancaman yang didukung AI untuk mendeteksi perubahan dalam cara penggunaan sumber daya atau lalu lintas di jaringan; analitik perilaku untuk mendeteksi proses masuk yang berisiko dan perilaku yang tidak wajar.

Baca Juga: Apa Itu Imunitas Siber? yang Menurut Kaspersky Krusial Dimiliki di Era AI

Juga model pembelajaran mesin untuk mendeteksi proses masuk yang berisiko dan malware; Zero Trust, di mana setiap permintaan akses harus sepenuhnya diautentikasi, diotorisasi, dan dienkripsi; dan kesehatan perangkat untuk diverifikasi sebelum perangkat dapat terhubung ke jaringan perusahaan.

Selain itu, AI generatif memiliki potensi luar biasa untuk membantu semua pembela HAM melindungi organisasi mereka dengan kecepatan mesin. Peran AI dalam keamanan siber memiliki banyak aspek, sehingga mendorong inovasi dan efisiensi di berbagai domain.

Mulai dari meningkatkan deteksi ancaman hingga menyederhanakan respons terhadap insiden, kemampuan AI mengubah keamanan siber.

Penggunaan LLM dalam keamanan siber pun merupakan bukti potensi AI. Model-model ini dapat menganalisis sejumlah besar data untuk mengungkap pola dan tren ancaman siber, sehingga menambah konteks berharga pada intelijen ancaman.

Baca Juga: Canva Memperkuat Produk Docs Bertenaga Kecerdasan Buatan

Mereka membantu dalam tugas-tugas teknis seperti rekayasa balik dan analisis malware, sehingga memberikan lapisan pertahanan baru terhadap serangan siber. Misalnya, pengguna Microsoft Copilot for Security telah menunjukkan peningkatan akurasi sebesar 44% di seluruh tugas dan tingkat penyelesaian 26% lebih cepat.

Angka-angka ini menyoroti manfaat nyata dari pengintegrasian AI ke dalam praktik keamanan siber. Saat mengamankan masa depan AI, kita harus mengakui sifat ganda dari teknologi: teknologi membawa hal baru serta risiko baru. AI bukan sekadar alat namun merupakan perubahan paradigma dalam keamanan siber.

Hal ini memberdayakan kita untuk bertahan melawan ancaman siber yang canggih dan beradaptasi dengan lanskap ancaman yang dinamis. Dengan memanfaatkan AI, kami dapat membantu memastikan masa depan yang aman bagi semua orang.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno16 April 2024, 17:02 WIB

Sony Rilis 3 Speaker Portabel Baru Bernama ULT Power Series

Ada dua model speaker portabel dan satunya lagi adalah menara.
Speaker portabel Sony ULT Field 1. (Sumber: Sony)
Techno16 April 2024, 16:11 WIB

China Berencana untuk Mengganti Chip Intel dan AMD, Ada Apa?

Ini adalah bentuk 'balasan' China kepada AS karena membatasi produk Huawei.
China. (Sumber: istockphoto)
Techno16 April 2024, 15:28 WIB

Pengguna X Premium Tidak Dapat Lagi Menyembunyikan Centang Birunya

Perubahan ini terjadi setelah X mulai memverifikasi pengguna "berpengaruh" yang belum mendaftar ke premium.
X Premium. (Sumber: istimewa)
Techno16 April 2024, 15:12 WIB

Instagram Segera Punya 2 Fitur Baru Menarik, Apa Saja?

Fitur pembaruan status Instagram akan hadir di profil pengguna dan perusahaan sedang menguji bilah pencarian bertenaga AI di aplikasi.
Fitur Notes Instagram akan bisa terlihat langsung di profil pengguna. (Sumber: Instagram)
Techno16 April 2024, 14:51 WIB

Samsung Memimpin Pengiriman Smartphone Global dan Layar AMOLED Ukuran Kecil

Samsung sekali lagi menjadi pemimpin dalam pengiriman ponsel pintar global.
kantor Samsung (Sumber: SAMSUNG)
Techno16 April 2024, 14:18 WIB

Acer Nitro 14 Baru Ditenagai oleh Prosesor AMD Ryzen 8040 Series

Model laptop gaming Nitro baru hadir dengan fitur AI yang meningkatkan pengalaman bermain gim dan produktivitas.
Acer Nitro 14. (Sumber: Acer)
Techno16 April 2024, 14:02 WIB

Spek dan Harga Soundcore Wireless Earbud P40i, 60 Jam Pemakaian

Soundcore membanderol perangkat audio ini enggak sampai Rp1 juta.
Soundcore meluncurkan jajaran perangkat audio terbarunya untuk pasar Indonesia. (Sumber: Soundcore)
Techno16 April 2024, 13:03 WIB

Elon Musk Sebut Kalau AI Bakal Lebih Pintar dari Manusia dalam 2 Tahun Mendatang

Elon Musk memperkirakan AI akan mengakali manusia pada akhir tahun 2026.
Elon Musk ingin semua pengguna X membayar berlangganan (Sumber: Getty Images via NPR)
Lifestyle15 April 2024, 21:30 WIB

Gangguan Tidur Bisa Mengikis Kepuasan Hubungan

Kebiasaan Mendengkur dan Gangguan Tidur Lainnya, Bisa Mengancam Keberlangsungan Hubungan Romantis
(ilustrasi) Memiliki pasangan dengan kebiasaan mendengkur saat tidur (Sumber: freepik)
Techno15 April 2024, 20:25 WIB

Mibro GS Active GPS Outdoor Sports Watch, Fungsional dan Modis

Mibro merilis produk jam tangan pintar terbaru mereka, GS Active GPS Outdoor Sports Watch
Mibro GS Active GPS Outdoor Sports Watch (Sumber: ZhenShi Information Technology (Shenzhen) Co., Ltd)