2 Hal Ini Berpengaruh Terhadap Pemenangan Kompetensi Talenta di Pasar Tenaga Kerja

Rahmat Jiwandono
Kamis 16 Mei 2024, 15:47 WIB
AC Ventures. (Sumber: istimewa)

AC Ventures. (Sumber: istimewa)

Techverse.asia - Lanskap pasar tenaga kerja di Asia Tenggara mengalami perubahan signifikan di tengah kehadiran Artificial Intelligence (AI), dan berbagai perubahan kondisi geopolitik dan ekonomi saat ini. Studi PWC pada 2023 menunjukkan, 44% karyawan di Asia Pasifik merasa keterampilan yang dibutuhkan untuk pekerjaan akan berubah dalam lima tahun, namun hanya 48% yang paham bagaimana perubahan ini terjadi.

Menurut Derisa Zahara, AVP of Organization and People di AC Ventures, perusahaan pun perlu menyusun strategi untuk dapat menarik talenta-talenta terbaik bergabung dengan perusahaan mereka.

Di pasar-pasar yang berkembang seperti Indonesia, di mana persaingan untuk mendapatkan bakat terbaik sangat ketat, para pengusaha perlu berpikir kreatif. Seringkali, ini berarti mencari manajer dan eksekutif terbaik dari wilayah sekitarnya. Namun, perekrutan lintas batas juga menambah tingkat kompleksitas dalam pembahasan tentang kompensasi.

Baca Juga: Casio Rilis G-SHOCK x Surfrider Foundation dan Baby-G Two-Way

"Ketika membahas daya tarik dan retensi karyawan, penting untuk menyadari bahwa kawasan Asia, terutama Asia Tenggara, bukanlah monolit tetapi terdiri dari negara-negara yang beragam dengan tren yang berbeda," jelas Sandi Sadek selaku Chief People Officer B Capital.

Dia mengatakan bahwa dalam hal kompensasi, sangat penting untuk mempertimbangkan dinamika pasar yang spesifik. Sebagai contoh, pemerintah Singapura secara aktif mendukung inisiatif investasi, meningkatkan daya tariknya bagi inovasi dan kewirausahaan - suatu kontras dengan wilayah lainnya.

Sementara secara tradisional, startup biasanya menawarkan gaji dasar yang lebih rendah, kesenjangan ini semakin menyempit, bahkan ketika strategi kompensasi menjadi lebih halus tergantung pada tahap dan konteks industri perusahaan.

Oleh karena itu, pendekatan perusahaan terhadap manfaat dan kompensasi harus disesuaikan dengan kondisi lokal anggota tim serta kedewasaan organisasi.

Baca Juga: Gapai Raih Seed Funding Belasan Miliar Rupiah, Perkuat Proses Operasional

Sekadar menawarkan gaji tinggi untuk menarik dan mempertahankan karyawan di perusahaan bukan merupakan cara yang sustainable di pasar saat ini. Perusahaan, baik skala kecil maupun besar, harus mengeksplorasi strategi alternatif untuk melibatkan karyawan secara bermakna.

Hal ini melibatkan membangun lingkungan kerja di mana fleksibilitas, otonomi, dan mobilitas internal ditekankan, serta di mana para manajer berperan sebagai mentor, bukan sekadar pengawas. Elemen-elemen ini sangat penting untuk menjadikan hubungan antara karyawan dan perusahaan menjadi kokoh, meningkatkan kepuasan kerja dan loyalitas.

Pada akhirnya, menarik bakat hanyalah separuh dari pertempuran; tantangan sebenarnya adalah mempertahankan bakat tersebut dalam jangka panjang, dan disinilah strategi keterlibatan yang lebih dalam memainkan peran krusial.

Derisa menegaskan bahwa sulit untuk membicarakan tentang talenta berbakat tanpa memperhatikan dampak besar dari teknologi baru, seperti kecerdasan buatan. Ia menyebutkan tentang langkah baru pemerintah Singapura yang bertujuan untuk menarik 15 ribu ahli dalam bidang AI.

Baca Juga: Project Astra: Mendeteksi Lingkungan Sekitar Pengguna dengan AI

Di dalam salah satu diskusi di podcast Indonesia Digital Deconstructed by AC Ventures, ia juga menekankan tentang bagaimana Carsome dan B Capital mempertimbangkan situasi terkini dalam perekrutan bakat, mengingat pentingnya peran AI saat ini.

"AI adalah kekuatan transformasional dalam perusahaan kami yang secara signifikan membentuk cara kami beroperasi secara global. Dari sudut pandang personal dan organisasional, kami telah secara dramatis meningkatkan pemahaman dan implementasi AI kami," terang Sandi.

Pihaknya telah membentuk tim AI internal yang dinamis yang memimpin perubahan di semua bidang - dari strategi investasi hingga fungsi operasional seperti SDM dan pemasaran. Pendekatan proaktif ini bukan hanya tentang mengikuti perkembangan tetapi tentang memimpin perubahan dalam memanfaatkan AI untuk meningkatkan alur kerja dan proses pengambilan keputusan perusahaan.

Membahas tujuan strategis menarik 15.000 spesialis AI, itu patut diapresiasi tetapi hanya merupakan awal. Mengingat kebutuhan yang semakin berkembang akan teknologi AI, jumlah tersebut hanya sebatas usaha awal. Dalam beberapa dekade mendatang, permintaan ini tidak hanya akan tetap ada, tetapi juga meningkat di seluruh wilayah.

Baca Juga: AC Ventures Sebut Ada 64 Juta Pelaku UMKM di Indonesia, Separuhnya Dimiliki Perempuan

Untuk memenuhi kebutuhan ini, pendekatan yang beragam sangat penting. Memberikan pelatihan keterampilan kepada karyawan saat ini dan berkolaborasi dengan lembaga pendidikan untuk mempersiapkan para siswa akan menjadi kunci. Strategi ini harus menggabungkan akuisisi talenta langsung dengan kemitraan pendidikan jangka panjang untuk membudayakan aliran terus-menerus dari para profesional terampil ke sektor AI.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Lifestyle28 Mei 2024, 17:31 WIB

Gripp Kolaborasi Bersama United Thai Rubber, Produksi Sandal Berkualitas Tinggi

Gripp menggandeng (UTR), produsen sandal berkualitas tinggi di Thailand.
Ilustrasi sendal Gripp. (Sumber: Gripp)
Techno28 Mei 2024, 17:08 WIB

Amazfit Bip 5 Unity Meluncur Global, Materialnya Terbuat dari Baja Tahan Karat

Meningkatkan Kesehatan dan Gaya di Setiap Langkahnya.
Amazfit Bip 5 Unity. (Sumber: Amazfit)
Automotive28 Mei 2024, 16:59 WIB

KIA EV3: Mobil Listrik SUV yang Punya Asisten Suara Berbasis ChatGPT

Kia EV3 baru akan memiliki asisten AI dengan DNA ChatGPT.
Kia EV3. (Sumber: KIA)
Techno28 Mei 2024, 15:47 WIB

Microsoft Mengumumkan PC Copilot Plus dengan Kemampuan AI Generatif

Ini adalah awal dari laptop Windows generasi baru, dan yang pertama ditenagai oleh Qualcomm.
Microsoft Copilot Plus PC. (Sumber: Microsoft)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:36 WIB

RM BTS Memainkan Berbagai Peran dalam Video Single Solo Come Back To Me

Klip tersebut disutradarai oleh pencipta 'Beef' yang dibintangi oleh aktris Korea Selatan Kim Minha.
RM BTS. (Sumber: Getty Images)
Techno28 Mei 2024, 14:23 WIB

Bocoran Render Samsung Galaxy Watch 7 Ultra, Tampilkan Peningkatan Desain yang Besar

Bocoran foto Samsung Galaxy Watch 'Ultra' ini juga memamerkan tombol tambahan.
Bocoran desain jam tangan pintar Samsung Galaxy Watch 7 Ultra. (Sumber: onleaks/smartprix)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:00 WIB

Casio G-SHOCK MRG-B2100B: Jam Tangan dengan Motif Latticework

Produk Seri 2100 Terbaru dari G-SHOCK yang Memiliki Bezel Oktagonal dan Desain Trendi
Casio G-SHOCK MRG-B2100B. (Sumber: Casio)
Techno28 Mei 2024, 13:02 WIB

Harga dan Spek Huawei Pura 70 Ultra Rilis Global, Smartphone Flagship

Gawai ini masuk dalam jajaran Huawei Pura 70 Series.
Huawei Pura 70 Ultra. (Sumber: Huawei)
Startup28 Mei 2024, 11:50 WIB

Startup Asal Surabaya Ini Mudahkan Pengusaha Daftar Mereknya Hanya Via Aplikasi

Startup Mebiso, memperkenalkan aplikasi pendaftaran dan perlindungan merek usaha realtime berbasis AI.
mebiso memiliki aplikasi yang memanfaatkan AI, dalam membantu memudahkan pendaftaran dan perlindungan merek (Sumber: mebiso)
Startup28 Mei 2024, 11:20 WIB

Startup Sewa Kendaraan Listrik Zypp Electric sedang Bersiap Ekspansi ke Indonesia

Startup Zypp Electric berbasis di India, telah mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara
Startup Zypp Electric berbasis di India, mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara, salah satunya Indonesia (Sumber: Zypp Electric)