Masih Menjomblo Jelang Valentine? Santai, Berikut Sederet Keuntungan Tak Punya Pasangan

Uli Febriarni
Senin 12 Februari 2024, 14:43 WIB
(ilustrasi) masih jomblo menjelang Valentine (Sumber: freepik)

(ilustrasi) masih jomblo menjelang Valentine (Sumber: freepik)

Saat ini rasanya status 'sendiri', 'melajang', 'jomblo', sering menjadi bahan olok-olok. Status sendiri dianggap lekat dengan kesepian, minim pergaulan dan tidak memiliki semangat untuk membangun value diri.

Akan tetapi, ternyata ada beberapa keuntungan yang bisa didapatkan ketika kita memilih menjomblo. Simak poin-poinnya di bawah ini.

Figur tubuh yang baik

Penelitian yang dilakukan oleh Universitas Basel di Swiss dan Institut Max Planck untuk Pembangunan Manusia di Jerman, menemukan bahwa meskipun pasangan menikah cenderung makan lebih baik dibandingkan orang yang lajang, mereka kurang berolahraga dan memiliki berat badan yang jauh lebih banyak.

Baca Juga: Frame: Kacamata Pintar yang Bisa Melakukan Pencarian Web hingga Menerjemahkan

Penelitian lain pada pria menegaskan, pernikahan akan menambah berat badan sebanyak 1,4 kilogram, dan hari-hari setelah menjadi ayah akan menambah masalah tersebut.

Untuk perempuan pascamenopause berusia 50–79 tahun, penelitian mendapati, mereka yang tetap melajang selama masa penelitian mengalami kenaikan berat badan yang lebih sedikit, mengalami penurunan tekanan darah diastolik yang lebih besar, dan minum lebih sedikit alkohol dibandingkan rekan mereka yang sudah menikah.

Meningkatkan pertumbuhan psikologis

Bella DePaulo, dari University of California, Santa Barbara, melakukan penelitian untuk mengetahui apa saja yang diungkap oleh penelitian terhadap orang yang belum pernah menikah. Dalam risetnya, ia membandingkan individu lajang dengan orang yang sudah menikah.

"Mereka yang tetap melajang tidak hanya merasa punya hak 'menentukan nasib diri sendiri' yang tinggi, tetapi juga mengalami pertumbuhan dan perkembangan yang berkelanjutan sebagai pribadi," terangnya, demikian dikutip dari Medical News Today, Senin (12/2/2024).

Baca Juga: VinFast Investasi di Indonesia, Siap Merambah ke Negara Lain di Asia Tenggara

Analisis sebuah penelitian yang berkonsentrasi pada orang-orang lajang seumur hidup melaporkan, mereka yang paling mandiri memiliki lebih sedikit peluang untuk mengalami emosi negatif.

"Hal sebaliknya terjadi pada individu yang sudah menikah," kata DePaulo.

Meningkatkan produktivitas dan kreativitas

Menurut beberapa makalah ilmiah, jika kita senang sendirian dan nyaman dengan diri sendiri, kesendirian bisa menjadi hal yang positif,

Baca Juga: Dove Men+Care Whole Body Deo: Solusi Bau Badan untuk Ketiak, Kaki dan Area Pribadi

Baca Juga: Tong-Tong, Anak Kecil yang 'Lahir dari AI' dan Berperilaku Seperti Anak Berusia 3 Tahun

"Kesendirian tanpa kesepian dapat meningkatkan produktivitas, memicu kreativitas, dan terbukti meningkatkan kebahagiaan dan kepuasan di beberapa aspek kehidupan. Hal ini juga dapat mengurangi stres," ungkap penelitian yang diterbitkan dalam Buletin Psikologi Kepribadian dan Sosial ini.

Menghabiskan waktu sendirian, memberi kita waktu untuk meremajakan, memberi energi kembali, serta kesempatan untuk refleksi pribadi yang mendalam. Selain itu, mengenal diri sendiri dan membangun ketahanan diri tanpa bergantung pada orang lain.

Meningkatkan koneksi sosial

Orang lajang lebih mudah bersosialisasi, membina hubungan lebih baik, dan menerima lebih banyak dukungan dari jaringan orang-orang terdekatnya dibandingkan dengan pasangan menikah.

Penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Social and Personal Relationships, mengeksplorasi hubungan antara kerabat, teman, dan tetangga di kalangan orang dewasa di AS.

Temuan mereka mengungkap, orang yang lajang lebih mungkin untuk tetap berhubungan dan memberikan bantuan kepada orang tua, saudara kandung, dan teman dibandingkan orang yang sudah menikah atau bercerai.

"Baik pada laki-laki atau perempuan, menjadi lajang dapat meningkatkan koneksi sosial," demikian dipublikasikan jurnal itu, kami akses lewat laman Time.

Kesempatan mengembangkan daya pikir

European Journal of Social Psychology menemukan, para lajang seringkali dianggap tidak bahagia oleh orang lain. Padahal sebaliknya, menjadi lajang adalah tindakan membereskan kekacauan dan memberikan ruang bagi pemikiran (dan impian) baru untuk bernafas dan berkembang.

Seorang psikolog dan pakar hubungan yang berbasis di New York, Niloo Dardashti, menerangkan bahwa sering kali orang mengatakan, ketika mereka sedang menjalin hubungan, mereka kehilangan diri mereka sendiri. Orang-orang yang berpasangan memiliki lebih sedikit waktu sendirian untuk fokus pada pengembangan pribadi mereka.

Baca Juga: Meta Beri Fitur Pembatasan Konten Politik untuk Threads dan Instagram

Ini bedanya dengan saat kita sendirian, yang menurut Dardashti, kita jadi punya peluang lebih besar untuk lebih berhubungan dengan sesuatu di dalam diri kita.

Dardashti menambahkan, keluhan umum yang dia dengar dari pasien yang menjalin hubungan adalah mereka merasa kehilangan sisi kreatif mereka.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Automotive02 Maret 2024, 21:08 WIB

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia
GWM Tank 500 HEV (Sumber: GWM via Carsales AU)
Techno02 Maret 2024, 19:19 WIB

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan
Timothy Astandu dan Eileen K, CEO & Co Founder Populix, kala menjadi narasumber diskusi di Yogyakarta (Sumber: Techverse.Asia | Foto: Uli Febriarni)
Startup02 Maret 2024, 18:17 WIB

Ini 3 Startup Asia Tenggara yang Berhasil Lampaui Target Bisnisnya

3 startup Asia Tenggara yang melampaui target pertumbuhan, dan mencapai profitabilitas pada 2023
tiga pemimpin startup di Asia Tenggara, dengan profitabilitas tinggi, dan mampu melampaui targetnya pada 2023 (Sumber: AC Ventures)
Startup02 Maret 2024, 15:37 WIB

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Tingkatkan Profit dan Ekspansi

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Profit dan Ekspansi
gedung Binar (Sumber: BINAR)
Automotive02 Maret 2024, 14:41 WIB

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO
Honda HR-V (Sumber: HONDA)
Lifestyle02 Maret 2024, 13:48 WIB

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi
(ilustrasi) korban perundungan (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:59 WIB

Harga Bitcoin Hampir Sentuh Rp1 Miliar, Saatnya Diversifikasi ke Aset Kripto

Bitcoin sebagai salah satu aset kripto terpopuler mencetak rekor terbaru.
ilustrasi bitcoin (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:38 WIB

Berselisih dengan Universal Music Group, TikTok Kehilangan Lebih Banyak Lagu

TikTok menonaktifkan semua lagu yang berhubungan dengan UMG.
Universal Music Group akan menghentikan lisensi musiknya ke TikTok (Sumber: Universal Music Group)
Techno01 Maret 2024, 19:09 WIB

Spek IT Active Watch Curve WR01, Harganya Enggak Sampai Sejuta

IT Active Watch Curve WR01 punya fitur lengkap untuk pemantau kebugaran.
Immersive Tech (IT) melansir smartwatch Active Watch Curve 01. (Sumber: istimewa)
Startup01 Maret 2024, 18:48 WIB

Startup Edtech ErudiFi Mengakuisisi Platform Doyobi

Startup Edutech ErudiFi Akuisisi Doyobi
Danacita, layanan pinjaman pendidikan untuk warga Indonesia yang diinisiasi oleh ErudiFi (Sumber: ErudiFi)