Frame: Kacamata Pintar yang Bisa Melakukan Pencarian Web hingga Menerjemahkan

Rahmat Jiwandono
Senin 12 Februari 2024, 14:40 WIB
Kacamata pintar Frame yang dibuat oleh Brilliant Labs. (Sumber: Brilliant Labs)

Kacamata pintar Frame yang dibuat oleh Brilliant Labs. (Sumber: Brilliant Labs)

Techverse.asia - Frame, kacamata pintar dengan open-source yang dibuat oleh perusahaan startup bernama Brilliant Labs, yang menyebutnya sebagai cara untuk menghadirkan terjemahan bertenaga kecerdasan buatan (AI), penelusuran web, dan analisis visual tepat di depan mata pemakai. Harganya US$349 atau setara dengan Rp5,4 jutaan.

Seperti yang ditunjukkan dalam video yang diposting oleh Brilliant Labs, pemakai dapat menggunakan suara mereka untuk meminta kacamata melakukan hal-hal seperti mengidentifikasi landmark yang dilihat, menelusuri web untuk mencari sepasang sepatu kets tertentu yang dilihat, atau bahkan mencari di informasi nutrisi untuk makanan yang akan dimakan.

Informasi tersebut muncul sebagai overlay yang muncul langsung pada lensa.

Baca Juga: Cara Cek Aplikasi yang Paling Banyak Pakai Paket Data di iPhone

Frame hadir dalam tiga warna yang dapat dipesan yakni hitam, abu-abu, dan bening. Ada juga opsi untuk menambahkan lensa resep, tetapi ini menaikkan harganya hingga US$448.

Kacamata pintar bukanlah konsep baru, namun belum ada satupun yang benar-benar populer. Tapi kacamata pintar khusus dari Brilliant Labs ini tampak lebih menarik, karena kacamata tersebut harus benar-benar open-source dan dapat diretas, memberikan pengguna lebih banyak kebebasan jika dibandingkan dengan apa yang telah terlihat sejauh ini.

Frame dipasangkan dengan aplikasi Brilliant Labs, yang disebut Noa. Aplikasi ini berisi asisten AI yang menggunakan OpenAI untuk analisis visual, Whisper untuk terjemahan, dan Perplexity untuk pencarian web.

Dalam sebuah wawancara dengan Venture Beat, Brilliant Labs mengatakan Noa AI-nya belajar dan beradaptasi baik terhadap pengguna maupun tugas yang diterimanya.

Baca Juga: Meta Siapkan Update Software Versi 2.0 untuk Kacamata Pintar Ray-Ban Meta

Meskipun pemakai dapat menggunakan Noa secara gratis, ini dikenakan batasan harian. Itu sebabnya startup ini berencana menawarkan tingkatan berbayar melalui Noa, namun masih belum ada informasi berapa biayanya.

Namun begitu, pemakai tidak perlu membayar untuk menggunakan perangkat keras itu sendiri, seperti yang dicatat oleh Brilliant Labs di saluran Discord-nya bahwa tidak ada paywall atau langganan dan dapat dengan bebas menggunakan kacamata pintar dengan aplikasi lain.

Brilliant Labs menguraikan spesifikasi Frame di saluran Discord-nya. Kacamata ini menampilkan mikro OLED warna 640x400 piksel yang memproyeksikan cahaya melalui prisma di depan mata pengguna.

Baca Juga: Google Meminta Pengguna Gemini Tidak Memasukkan Informasi Rahasia

Ini juga menawarkan bidang pandang diagonal sekitar 20 derajat, yang merupakan sisi kecil untuk kacamata campuran atau augmented reality, terutama dibandingkan dengan 52 derajat yang pemakai dapatkan dengan desain Air 2 Ultra baru dari Xreal. Artinya pemakai hanya akan melihat teks atau gambar dalam kotak kecil.

Frame juga dilengkapi dengan kamera beresolusi 1280x720, mikrofon, dan baterai 222mAh. Ia menjalankan sistem operasi khusus berbasis Lua yang sepenuhnya open source dengan sedikit ketergantungan, dan didukung oleh CPU nRF52840 Cortex-M4F.

Beberapa dari spesifikasi ini, seperti layar, sama dengan yang digunakan Brilliant Labs pada perangkat wearable lainnya, yang disebut Monocle, yang digambarkan sebagai perangkat AR berukuran saku untuk peretas imajinatif.

Baca Juga: Google Hadirkan Gemini Ultra, Harus Berlangganan untuk Bisa Memakainya

Kacamata pintar ini juga dilengkapi dengan pengisi daya Mister Power yang konyol (yang memberikan 'hidung' pada kacamata saat pemakai mencolokkannya) yang menawarkan pengisian daya cepat dan masa pakai baterai sepanjang hari.

Masih terlalu dini untuk mengatakan bagaimana Frame dapat dibandingkan dengan kacamata pintar lainnya, seperti kacamata Ray-Ban seharga US$299 dari Meta atau Google Glass yang bermasalah.

Namun dengan berat kurang dari 40 gram, produk ini pasti akan terasa lebih ringan di wajah oengguns dibandingkan Vision Pro milik Apple yang beratnya lebih dari 600 gram.

Baca Juga: 5 Aplikasi Pihak Ketiga yang Berguna di Apple Vision Pro

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Automotive02 Maret 2024, 21:08 WIB

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia
GWM Tank 500 HEV (Sumber: GWM via Carsales AU)
Techno02 Maret 2024, 19:19 WIB

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan
Timothy Astandu dan Eileen K, CEO & Co Founder Populix, kala menjadi narasumber diskusi di Yogyakarta (Sumber: Techverse.Asia | Foto: Uli Febriarni)
Startup02 Maret 2024, 18:17 WIB

Ini 3 Startup Asia Tenggara yang Berhasil Lampaui Target Bisnisnya

3 startup Asia Tenggara yang melampaui target pertumbuhan, dan mencapai profitabilitas pada 2023
tiga pemimpin startup di Asia Tenggara, dengan profitabilitas tinggi, dan mampu melampaui targetnya pada 2023 (Sumber: AC Ventures)
Startup02 Maret 2024, 15:37 WIB

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Tingkatkan Profit dan Ekspansi

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Profit dan Ekspansi
gedung Binar (Sumber: BINAR)
Automotive02 Maret 2024, 14:41 WIB

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO
Honda HR-V (Sumber: HONDA)
Lifestyle02 Maret 2024, 13:48 WIB

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi
(ilustrasi) korban perundungan (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:59 WIB

Harga Bitcoin Hampir Sentuh Rp1 Miliar, Saatnya Diversifikasi ke Aset Kripto

Bitcoin sebagai salah satu aset kripto terpopuler mencetak rekor terbaru.
ilustrasi bitcoin (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:38 WIB

Berselisih dengan Universal Music Group, TikTok Kehilangan Lebih Banyak Lagu

TikTok menonaktifkan semua lagu yang berhubungan dengan UMG.
Universal Music Group akan menghentikan lisensi musiknya ke TikTok (Sumber: Universal Music Group)
Techno01 Maret 2024, 19:09 WIB

Spek IT Active Watch Curve WR01, Harganya Enggak Sampai Sejuta

IT Active Watch Curve WR01 punya fitur lengkap untuk pemantau kebugaran.
Immersive Tech (IT) melansir smartwatch Active Watch Curve 01. (Sumber: istimewa)
Startup01 Maret 2024, 18:48 WIB

Startup Edtech ErudiFi Mengakuisisi Platform Doyobi

Startup Edutech ErudiFi Akuisisi Doyobi
Danacita, layanan pinjaman pendidikan untuk warga Indonesia yang diinisiasi oleh ErudiFi (Sumber: ErudiFi)