Google Meminta Pengguna Gemini Tidak Memasukkan Informasi Rahasia

Uli Febriarni
Senin 12 Februari 2024, 11:24 WIB
Google meminta pengguna jangan memasukkan informasi rahasia ke prompt Gemini (Sumber: Google)

Google meminta pengguna jangan memasukkan informasi rahasia ke prompt Gemini (Sumber: Google)

Raksasa teknologi Google mengingatkan pengguna untuk tidak memberikan informasi rahasia saat menggunakan Gemini.

Google mengakui, untuk membantu kualitas dan menyempurnakan produk mereka (seperti model pembelajaran mesin generatif yang mendukung Aplikasi Gemini), alat kecerdasan buatan (AI) milik mereka tetap menerapkan peninjau manusia. Google juga menggunakan percakapan dari Gemini Apps, untuk memperbaiki produk-produk mereka.

"Mohon jangan memasukkan informasi rahasia dalam percakapan Anda atau data apapun yang tidak ingin dilihat oleh peninjau atau digunakan oleh Google untuk menyempurnakan produk, layanan, dan teknologi pembelajaran mesin kami," kata Google di laman bantuan Gemini, dikutip Senin (12/2/2024).

laman bantuan Gemini berisikan peringatan penting bagi pengguna (sumber: Google.om)

Guna memastikan keamanan dan privasi dalam proses peninjauan, Google tidak mengaitkan Akun Google dengan Gemini Apps sebelum data dilihat oleh peninjau manusia.

Baca Juga: Meta Beri Fitur Pembatasan Konten Politik untuk Threads dan Instagram

Sebelumnya diberitakan, Google akhirnya resmi mengganti nama chatbot Bard menjadi Gemini, mereka juga merilis aplikasi Gemini khusus untuk perangkat Android.

Google menggabungkan semua fitur Duet AI di Google Workspace ke dalam merek Gemini. Diumumkan juga bahwa Gemini Ultra 1.0 -versi model bahasa besar Google yang terbesar dan paling mumpuni-, dirilis ke publik.

CEO Google, Sundar Pichai, menjelaskan bahwa Bard telah menjadi cara terbaik bagi orang-orang untuk merasakan langsung model AI mereka yang paling mumpuni.

Bard yang kemudian disebut Gemini, tersedia dalam 40 bahasa di web, di aplikasi Gemini baru di Android, dan di aplikasi Google di iOS.

Mereka yang mengunduh (download) aplikasi Android Gemini, sebenarnya bisa menggantikan Google Assistant sebagai asisten default di perangkatnya.

Baca Juga: Google Hadirkan Gemini Ultra, Harus Berlangganan untuk Bisa Memakainya

Baca Juga: Akhir Tahun Ini, Samsung Galaxy Watch Bakal Ditambahkan Fitur Sleep Apnea

"Jadi, ketika pengguna menekan lama tombol beranda atau mengucapkan "Hai Google", ponsel pintar atau tablet pengguna dapat mengaktifkan Gemini, bukan Assistant," ungkap Sundar Pichai.

Pengguna juga dapat melakukan peralihan ini dengan ikut serta melalui Assistant. Melakukan ini, maka akan mengaktifkan hamparan percakapan baru di layar mereka.

Seiring dengan akses cepat ke Gemini, overlay akan menawarkan saran kontekstual. Seperti kemampuan untuk menghasilkan deskripsi untuk foto yang baru saja diambil, atau meminta informasi lebih lanjut tentang artikel yang ada di layar.

Kendati Gemini telah dirilis namun sejauh ini, tampaknya Google tidak sepenuhnya menghilangkan Assistant, tapi perusahaan pun telah menurunkan prioritas Assistant untuk sementara waktu, dan jelas yakin bahwa Gemini adalah masa depan.

Baca Juga: Bluesky Kembali Alami Lonjakan Jumlah Pengguna, Kali Ini Karena Aplikasi itu Menghapus Sistem Undangan

Berikutnya, mereka juga meluncurkan Gemini Ultra, model bahasa besar yang paling mumpuni hingga saat ini. Gemini Ultra akan menjadi pengalaman berbayar.

Google menyediakannya melalui tingkat Google One baru senilai US$20 (sekitar Rp312.000), dengan uji coba gratis selama dua bulan, yang juga mencakup penyimpanan 2TB dan rangkaian fitur Google One lainnya, serta akses ke Gemini di aplikasi Google Workspace seperti Document, Slide , Spreadsheet, dan Meet.

Baca Juga: OpenRock S Resmi Dijual di Indonesia, Cek Spek dan Harganya

Dengan demikian, Google juga akan menghentikan merek Duet AI, yang sebagian besar terbatas pada fitur AI di Workspace, dan memindahkannya ke Gemini juga.

Sedangkan untuk Gemini Advanced akan tersedia di lebih dari 150 negara dan wilayah, namun untuk saat ini hanya dalam bahasa Inggris. Bahasa Jepang dan Korea Selatan adalah yang berikutnya dalam peta jalan untuk bahasa tambahan.

Ketika Google mengumumkan Gemini, model Gemini Pro hanya tersedia secara luas melalui Bard. Gemini Pro, kata Google pada saat itu, memiliki kinerja kira-kira pada level GPT-3.5, namun dengan GPT-4 yang tersedia secara luas, pengumuman tersebut terasa sedikit mengecewakan.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait
Techno

Google Bard Akan Berganti Nama Jadi Gemini

Jumat 02 Februari 2024, 14:25 WIB
Google Bard Akan Berganti Nama Jadi Gemini
Berita Terkini
Automotive02 Maret 2024, 21:08 WIB

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia
GWM Tank 500 HEV (Sumber: GWM via Carsales AU)
Techno02 Maret 2024, 19:19 WIB

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan
Timothy Astandu dan Eileen K, CEO & Co Founder Populix, kala menjadi narasumber diskusi di Yogyakarta (Sumber: Techverse.Asia | Foto: Uli Febriarni)
Startup02 Maret 2024, 18:17 WIB

Ini 3 Startup Asia Tenggara yang Berhasil Lampaui Target Bisnisnya

3 startup Asia Tenggara yang melampaui target pertumbuhan, dan mencapai profitabilitas pada 2023
tiga pemimpin startup di Asia Tenggara, dengan profitabilitas tinggi, dan mampu melampaui targetnya pada 2023 (Sumber: AC Ventures)
Startup02 Maret 2024, 15:37 WIB

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Tingkatkan Profit dan Ekspansi

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Profit dan Ekspansi
gedung Binar (Sumber: BINAR)
Automotive02 Maret 2024, 14:41 WIB

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO
Honda HR-V (Sumber: HONDA)
Lifestyle02 Maret 2024, 13:48 WIB

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi
(ilustrasi) korban perundungan (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:59 WIB

Harga Bitcoin Hampir Sentuh Rp1 Miliar, Saatnya Diversifikasi ke Aset Kripto

Bitcoin sebagai salah satu aset kripto terpopuler mencetak rekor terbaru.
ilustrasi bitcoin (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:38 WIB

Berselisih dengan Universal Music Group, TikTok Kehilangan Lebih Banyak Lagu

TikTok menonaktifkan semua lagu yang berhubungan dengan UMG.
Universal Music Group akan menghentikan lisensi musiknya ke TikTok (Sumber: Universal Music Group)
Techno01 Maret 2024, 19:09 WIB

Spek IT Active Watch Curve WR01, Harganya Enggak Sampai Sejuta

IT Active Watch Curve WR01 punya fitur lengkap untuk pemantau kebugaran.
Immersive Tech (IT) melansir smartwatch Active Watch Curve 01. (Sumber: istimewa)
Startup01 Maret 2024, 18:48 WIB

Startup Edtech ErudiFi Mengakuisisi Platform Doyobi

Startup Edutech ErudiFi Akuisisi Doyobi
Danacita, layanan pinjaman pendidikan untuk warga Indonesia yang diinisiasi oleh ErudiFi (Sumber: ErudiFi)