X Berencana untuk Mengintegrasikan AI Grok Lebih Mendalam

Rahmat Jiwandono
Senin 08 Juli 2024, 19:01 WIB
Ilustrasi X/Twitter. (Sumber: Unsplash)

Ilustrasi X/Twitter. (Sumber: Unsplash)

Techverse.asia - X/Twitter milik Elon Musk sedang menjajaki lebih banyak cara untuk mengintegrasikan Grok xAI ke dalam aplikasi media sosialnya. Ini berdasarkan serangkaian penemuan baru-baru ini, X sedang mengembangkan fitur-fitur baru seperti kemampuan untuk bertanya kepada Grok tentang akun X, menggunakan Grok dengan menyorot teks di aplikasi dan mengakses chatbot Grok melalui pop-up di sisi layar sambil terus menggunakan bagian lain dari X.

Temuan ini baru-baru ini dibagikan oleh peneliti aplikasi independen Nima Owji. Dia sering memposting idenya sendiri tentang fitur-fitur yang ingin dia lihat di X. Namun dalam kasus ini, Owji mengatakan, dia menemukan penambahan tersebut di situs web X pada 5 Juli, namun mengonfirmasi bahwa penambahan tersebut belum diluncurkan ke publik, sejauh yang dia tahu.

Dalam satu contoh, Owji menemukan bahwa Grok dapat digunakan melalui pop-up di sebelah kanan layar saat pengguna menjelajah X, mirip dengan cara memeriksa DM (pesan langsung) dari layar beranda aplikasi melalui jendela yang lebih kecil terhampar di atas layar.

Baca Juga: Ribuan Karyawan Samsung Mogok Kerja

Format ini mirip dengan cara perusahaan lain seperti Google dan Microsoft menggunakan chatbot dalam aplikasi produktivitas mereka, di mana akses ke chatbot AI mereka sering kali tersedia di sidebar di sebelah kanan layar, sehingga chatbot AI mudah dijangkau.

Penempatan ini memungkinkan pengguna X untuk mengobrol dengan Grok lebih sering, termasuk saat memposting ke aplikasi atau menelusuri timeline dan menemukan informasi baru yang ingin mereka pelajari lebih lanjut.

Perkembangan lain menunjukkan bagaimana Grok bisa menjadi bagian yang lebih terintegrasi dalam pengalaman X. Dalam satu kasus, Owji menemukannya digunakan untuk meneliti profil pengguna X, dan dalam kasus lain, digunakan untuk mencari istilah yang pengguna temukan dalam postingan di X.

Misalnya, satu perkembangan baru akan memungkinkan pengguna mengklik tombol untuk mempelajari lebih lanjut tentang akun di X, meskipun tidak jelas informasi apa yang akan disertakan atau dikecualikan dalam ringkasan akun yang disediakan.

Baca Juga: Laporan NTT DATA: 80% Perusahaan Akui Teknologi Jadul jadi Penghambat Inovasi

Agaknya, pengguna dapat bertanya kepada Grok hari ini tentang akun di X untuk mendapatkan gambaran tentang cara kerja fitur yang akan datang. Mungkin yang lebih menarik adalah kemampuan bawaan untuk mencari Grok hanya dengan menyorot kata yang ditemukan di postingan X.

Dalam hal ini, pengguna dapat menyeret kursor melintasi suatu istilah, lalu klik tombol "Tanya Grok" yang muncul di bawah kata tersebut untuk memulai pencarian dengan chatbot. Ini akan memudahkan pengguna bertanya kepada Grok tentang berita dan informasi yang dilihat di X, atau topik lain yang ingin digali lebih dalam.

X tahun lalu menambahkan Grok ke aplikasi, awalnya sebagai cara untuk meningkatkan langganan berbayar pada paket X Premium Plus. Dengan meningkatnya persaingan dari ChatGPT, Gemini Google, dan lainnya, X pada Maret 2024 memperluas akses ke Grok untuk mencakup pelanggan Premium tingkat menengah juga.

Meskipun ketersediaannya semakin luas, firma intelijen aplikasi Appfigures menemukan bahwa pendapatan pembelian dalam aplikasi X masih mengalami tren penurunan pada Mei 2024.

Baca Juga: Xiaomi OpenWear Stereo: Earphone Open-ear yang Fleksibel dan Anti Suara Bocor

Menurut datanya, X memperoleh pendapatan bersih sebesar US$7,6 juta pada Mei ini, turun dari US$8 juta pada April dan US$8,2 juta pada Maret.

Appfigures berteori bahwa penurunan tersebut mungkin disebabkan oleh bagaimana para pembuat konten di X diberi insentif untuk memposting guna menghasilkan pendapatan, yang menyebabkan banyak pembuat konten sering memposting tetapi dengan sedikit substansi untuk meningkatkan penayangan mereka.

Perusahaan juga mencatat bahwa harga berlangganan Premium dapat mematikan beberapa pengguna. X juga memiliki lebih banyak pesaing dibandingkan sebelumnya, dengan aplikasi seperti Threads, Mastodon, dan Bluesky, dan baru-baru ini, tidak ada tempat lagi, mereka membuat aplikasi sosial yang mengutamakan teks.

Namun begitu, X mungkin masih belum pulih dari perubahan namanya karena pengguna terus mencari aplikasi bernama Twitter. Pada Mei 2024, X mencatatkan tiga juta unduhan di App Store, turun dari 4,4 juta pada tahun lalu – penurunan sebesar 32 persen, menurut catatan Appfigures.

Baca Juga: X Gunakan Grok AI untuk Merangkum Berita dan Menempatkannya di Stories

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno19 Juli 2024, 12:48 WIB

Microsoft Designer Tersedia Gratis di Android dan iOS, Kini Ada Lebih Banyak Template

Aplikasi Microsoft Designer diperkirakan bakal jadi saingan Canva, berkat fitur kemampuan AI generatif yang lebih banyak
Mengubah gaya gambar dengan Microsoft Designer (Sumber: Microsoft Designer)
Automotive19 Juli 2024, 12:03 WIB

Suzuki Perkenalkan Konsep mobil Listrik eVX

eVX adalah konsep mobil listrik pertama dari EV world strategic model yang dimiliki Suzuki
Suzuki hadirkan mobil listrik konsep eVX di GIIAS 2024 (Sumber: Suzuki)
Startup18 Juli 2024, 23:30 WIB

Har Har Chicken! Kriuknya Cuan Ayam Goreng Terasi

Har Har Chicken!, kios makanan takeaway dengan spesialisasi menu yang berfokus pada har cheong gai atau ayam goreng terasi
Berbagai menu yang dijajakan oleh Har Har Chicken! (Sumber: East Ventures)
Techno18 Juli 2024, 22:42 WIB

MyTelkomsel Kini Berubah Menjadi MyTelkomsel Super App, Ini 5 Fitur Unggulannya

MyTelkomsel Super App bukan hanya menyediakan layanan telekomunikasi, melainkan juga gaya hidup, kesehatan, travel, pembayaran e-commerce, beri kado teman, sampai bayar parkir.
Peluncuran My Telkomsel Super App (Sumber: Telkomsel)
Automotive18 Juli 2024, 22:38 WIB

Mazda CX-30 Hadir di GIIAS 2024, SUV dengan Desain Khas Kodo

Mobil ini memiliki cerita yang unik tentang penamaannya.
Mazda CX-30. (Sumber: Mazda)
Techno18 Juli 2024, 21:27 WIB

OnePlus Watch 2R Rilis, Apa Bedanya dengan OnePlus Watch 2?

OnePlus Watch 2R dilengkapi fitur-fitur utama seperti Wear OS dengan pemrosesan Snapdragon W5 dan RTOS opsional.
OnePlus Watch 2R (Sumber: OnePlus)
Automotive18 Juli 2024, 21:04 WIB

Mitsubishi All New Triton Dipamerkan di GIIAS 2024, Begini Spek Mesin dan Harganya

All New Triton ditawarkan dalam enam varian terbaru.
Mitsubishi All New Triton dihadirkan di GIIAS 2024 pada 17-28 Juli. (Sumber: Mitsubishi)
Startup18 Juli 2024, 20:58 WIB

Berkenalan dengan 'Dira', Asisten Suara AI di Aplikasi GoPay

Dira sebagai bagian dari GoTo AI, menjadi asisten suara berbahasa indonesia pertama di industri fintech.
Dira, asisten suara AI berbahasa indonesia di aplikasi GoTo (Sumber: GoTo)
Automotive18 Juli 2024, 20:39 WIB

SUV Mewah AITO M9 Mejeng di GIIAS 2024, Simak Fitur-Fitur Cerdas di Dalamnya

SUV full-size luxury Aito M9 dikemas dengan lebih dari 300 fitur cerdas.
SERES Indonesia Tampilkan SUV Concept AITO M9 di GIIAS 2024 (Sumber: DFSK)
Automotive18 Juli 2024, 20:37 WIB

Hyundai IONIQ 5 N Resmi Dipasarkan di Indonesia, Ini 2 Negara Produksinya

IONIQ 5 N resmi dipamerkan di Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2024.
Hyundai IONIQ 5 N yang dirakit di Indonesia tampil di GIIAS 2024. (Sumber: Hyundai)