Cloudflare Meluncurkan Alat untuk Memerangi Bot AI

Rahmat Jiwandono
Kamis 04 Juli 2024, 16:07 WIB
Ilustrasi AI bot. (Sumber: freepik)

Ilustrasi AI bot. (Sumber: freepik)

Techverse.asia - Cloudflare, penyedia layanan cloud yang diperdagangkan secara publik, telah meluncurkan alat baru yang gratis untuk mencegah bot mengambil data dari situs web yang di-hosting di platform-nya untuk melatih model kecerdasan buatan (AI). Alat ini tersedia untuk seluruh basis pelanggannya, termasuk mereka yang menggunakan paket gratis.

Menurut data internal perusahaan, 85,2 persen pelanggannya telah memilih untuk memblokir bahkan bot AI yang mengidentifikasi diri mereka dengan benar agar tidak dapat mengakses situs mereka.

“Fitur ini secara otomatis akan diperbarui seiring berjalannya waktu ketika kami melihat sidik jari baru dari bot-bot yang melakukan pelanggaran yang kami identifikasi secara luas melakukan pengikisan web untuk pelatihan model,” kata perusahaan itu dikutip Techverse.asia, Kamis (4/7/2024).

Baca Juga: Fiber Star Jadi Reseller Resmi Starlink di Indonesia, Hadirkan Akses Internet via Satelit

Beberapa vendor AI, termasuk Google, OpenAI, dan Apple, mengizinkan pemilik situs web untuk memblokir bot yang mereka gunakan untuk pengumpulan data dan pelatihan model dengan mengubah robots.txt di situs mereka, yaitu file teks yang memberi tahu bot halaman mana yang dapat mereka akses di situs web.

Namun demikian, seperti yang ditunjukkan Cloudflare dalam sebuah postingan yang mengumumkan alat pemberantasan botnya, tidak semua pengikis AI menghargai hal ini.

“Pelanggan tidak ingin bot AI mengunjungi situs web mereka, terutama yang melakukannya secara tidak jujur. Kami khawatir bahwa beberapa perusahaan AI yang bermaksud menghindari aturan untuk mengakses konten akan terus beradaptasi untuk menghindari deteksi bot,” lanjut bunyi keterangan tersebut.

Baca Juga: Dari Ratusan Juta Sandi, Sebanyak 45% Dapat Dibobol Kurang dari 1 Menit

Jadi, dalam upaya mengatasi masalah ini, Cloudflare menganalisis lalu lintas bot AI dan crawler untuk menyempurnakan model deteksi bot otomatis. Model tersebut mempertimbangkan, antara lain, apakah bot AI mungkin mencoba menghindari deteksi dengan meniru penampilan dan perilaku seseorang yang menggunakan browser web.

“Saat pelaku kejahatan mencoba merayapi situs web dalam skala besar, mereka biasanya menggunakan alat dan kerangka kerja yang dapat kami sidik jarinya. Berdasarkan sinyal-sinyal ini, model kami mampu menandai lalu lintas dari bot AI yang mengelak dengan tepat sebagai bot,” tulis Cloudflare.

Cloudflare telah menyiapkan formulir bagi host untuk melaporkan dugaan bot serta crawler AI dan menyatakan bahwa mereka akan terus memasukkan bot AI ke daftar hitam secara manual seiring berjalannya waktu. Masalah bot AI menjadi lebih mudah karena lonjakan AI generatif yang memicu permintaan akan data pelatihan model.

Baca Juga: OpenAI Dikabarkan Bakal Memblokir China untuk Mengakses Teknologi AI Perusahaan Itu

Banyak situs, yang waspada terhadap model pelatihan vendor AI pada konten mereka tanpa memberi tahu atau memberi kompensasi kepada mereka, telah memilih untuk memblokir scraper dan crawler AI. Sekitar 26 persen dari seribu situs teratas di web telah memblokir bot OpenAI, menurut sebuah penelitian; yang lain menemukan bahwa lebih dari 600 penerbit berita telah memblokir bot tersebut.

Namun, pemblokiran bukanlah perlindungan yang pasti. Seperti yang sudah banyak disinggung, beberapa vendor tampaknya mengabaikan aturan standar pengecualian bot untuk mendapatkan keunggulan kompetitif dalam perlombaan AI.

Mesin pencari AI, seperti Perplexity, baru-baru ini dituduh menyamar sebagai pengunjung sah untuk mengambil konten dari situs web, dan OpenAI serta Anthropic dikatakan terkadang mengabaikan aturan robots.txt.

Dalam sebuah surat kepada penerbit bulan lalu, startup lisensi konten TollBit mengatakan bahwa, pada kenyataannya, mereka melihat "banyak agen AI" mengabaikan standar robots.txt.

Baca Juga: Palo Alto Netwroks Resmi Investasi Cloud Baru di Indonesia

Alat seperti milik Cloudflare tersebut dapat membantu, tetapi hanya jika alat tersebut terbukti akurat dalam mendeteksi bot AI rahasia. Dan hal ini tidak akan memecahkan masalah yang lebih sulit diselesaikan yaitu penerbit yang berisiko mengorbankan lalu lintas rujukan dari alat AI seperti Ikhtisar AI Google, yang mengecualikan situs dari penyertaan jika mereka memblokir perayap AI tertentu.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno19 Juli 2024, 12:48 WIB

Microsoft Designer Tersedia Gratis di Android dan iOS, Kini Ada Lebih Banyak Template

Aplikasi Microsoft Designer diperkirakan bakal jadi saingan Canva, berkat fitur kemampuan AI generatif yang lebih banyak
Mengubah gaya gambar dengan Microsoft Designer (Sumber: Microsoft Designer)
Automotive19 Juli 2024, 12:03 WIB

Suzuki Perkenalkan Konsep mobil Listrik eVX

eVX adalah konsep mobil listrik pertama dari EV world strategic model yang dimiliki Suzuki
Suzuki hadirkan mobil listrik konsep eVX di GIIAS 2024 (Sumber: Suzuki)
Startup18 Juli 2024, 23:30 WIB

Har Har Chicken! Kriuknya Cuan Ayam Goreng Terasi

Har Har Chicken!, kios makanan takeaway dengan spesialisasi menu yang berfokus pada har cheong gai atau ayam goreng terasi
Berbagai menu yang dijajakan oleh Har Har Chicken! (Sumber: East Ventures)
Techno18 Juli 2024, 22:42 WIB

MyTelkomsel Kini Berubah Menjadi MyTelkomsel Super App, Ini 5 Fitur Unggulannya

MyTelkomsel Super App bukan hanya menyediakan layanan telekomunikasi, melainkan juga gaya hidup, kesehatan, travel, pembayaran e-commerce, beri kado teman, sampai bayar parkir.
Peluncuran My Telkomsel Super App (Sumber: Telkomsel)
Automotive18 Juli 2024, 22:38 WIB

Mazda CX-30 Hadir di GIIAS 2024, SUV dengan Desain Khas Kodo

Mobil ini memiliki cerita yang unik tentang penamaannya.
Mazda CX-30. (Sumber: Mazda)
Techno18 Juli 2024, 21:27 WIB

OnePlus Watch 2R Rilis, Apa Bedanya dengan OnePlus Watch 2?

OnePlus Watch 2R dilengkapi fitur-fitur utama seperti Wear OS dengan pemrosesan Snapdragon W5 dan RTOS opsional.
OnePlus Watch 2R (Sumber: OnePlus)
Automotive18 Juli 2024, 21:04 WIB

Mitsubishi All New Triton Dipamerkan di GIIAS 2024, Begini Spek Mesin dan Harganya

All New Triton ditawarkan dalam enam varian terbaru.
Mitsubishi All New Triton dihadirkan di GIIAS 2024 pada 17-28 Juli. (Sumber: Mitsubishi)
Startup18 Juli 2024, 20:58 WIB

Berkenalan dengan 'Dira', Asisten Suara AI di Aplikasi GoPay

Dira sebagai bagian dari GoTo AI, menjadi asisten suara berbahasa indonesia pertama di industri fintech.
Dira, asisten suara AI berbahasa indonesia di aplikasi GoTo (Sumber: GoTo)
Automotive18 Juli 2024, 20:39 WIB

SUV Mewah AITO M9 Mejeng di GIIAS 2024, Simak Fitur-Fitur Cerdas di Dalamnya

SUV full-size luxury Aito M9 dikemas dengan lebih dari 300 fitur cerdas.
SERES Indonesia Tampilkan SUV Concept AITO M9 di GIIAS 2024 (Sumber: DFSK)
Automotive18 Juli 2024, 20:37 WIB

Hyundai IONIQ 5 N Resmi Dipasarkan di Indonesia, Ini 2 Negara Produksinya

IONIQ 5 N resmi dipamerkan di Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2024.
Hyundai IONIQ 5 N yang dirakit di Indonesia tampil di GIIAS 2024. (Sumber: Hyundai)