SpaceX Meluncurkan Starlink Mini Portabel, Bisa Dimasukkan dalam Tas Ransel

Rahmat Jiwandono
Jumat 21 Juni 2024, 14:02 WIB
SpaceX memperkenalkan Starlink Mini. (Sumber: SpaceX)

SpaceX memperkenalkan Starlink Mini. (Sumber: SpaceX)

Techverse.asia - SpaceX memperkenalkan Starlink Mini, versi lebih portabel dari produk internet satelitnya yang cukup kecil untuk dimasukkan ke dalam tas ransel. Pelanggan awal Starlink diundang untuk membeli kit Starlink Mini seharga US$599 atau sekitar Rp9,8 jutaan. Harga ini US$100 atau setara dengan Rp1,6 jutaan lebih mahal dari kit Starlink standar.

Mereka juga diberi opsi untuk menggabungkan layanan Mini Roam dengan paket layanan yang sudah ada dengan tambahan US$30 atau sekitar Rp493 ribuan per bulan, meskipun data dibatasi hingga 50 GB per bulan.

Itu berarti pelanggan perumahan Starlink dengan paket layanan standar akan menghabiskan US$150 per bulan. SpaceX bertujuan untuk menurunkan harga peralatan tersebut. Saat ini, tidak ada paket Mini Roam yang berdiri sendiri.

Baca Juga: Realme Rilis 2 Buds Air 6 Series di Indonesia, Segini Harganya

“Tujuan kami adalah menurunkan harga Starlink bagi masyarakat di seluruh dunia yang konektivitasnya tidak terjangkau atau sama sekali tidak tersedia,” tulis SpaceX dilihat Techverse.asia, Jumat (21/6/2024).

“Tetapi di wilayah dengan penggunaan tinggi, di mana Starlink Mini memberikan permintaan tambahan pada jaringan satelit, kami menawarkan Starlink Mini Kit dalam jumlah terbatas mulai dari US$599 (Rp9,8 jutaan),” lanjutnya.

Antena mininya sangat ringan dengan berat sekitar 1,13 kg dengan penyangga, hanya sekitar 60 persen dari berat antena Starlink standar. Layanan ini juga menawarkan kecepatan unduh maksimal lebih dari 100 Mbps.

Baca Juga: Panasonic Lumix GH7: Kamera Vlogging dengan Micro Four-Thirds Baru

Starlink Mini pertama akan tiba sekitar pada Juli 2024. Opsi ini pasti akan menarik bagi para pelancong, dan CEO SpaceX Elon Musk mengatakan di X bahwa Starlink Mini bisa menjadi pilihan berbiaya rendah yang bagus untuk koneksi internet cadangan yang baik jika telepon rumah sedang mati.

Starlink adalah produk internet satelit populer SpaceX, yang saat ini didukung oleh lebih dari 6.000 satelit di orbit. Layanan ini memiliki lebih dari tiga juta pelanggan di 100 negara.

Starlink juga sudah resmi masuk dan dijual di Indonesia pada Mei lalu. Ini menawarkan teknologi yang bisa membantu meningkatkan konektivitas wilayah-wilayah Indonesia yang sulit dijangkau, termasuk Indonesia Timur. Uji coba layanan internet berbasis satelit Starlink dilakukan di Puskesmas Pembantu Sumerta Kelod, Denpasar, Bali. Dalam peluncuran itu SpaceX meluncurkan enam satelit Starlink baru.

Baca Juga: Starlink Penuhi Izin Operasi di Indonesia, Masa Uji Coba Sebelum atau Sesudah Lebaran

Supaya dapat menikmati layanan internet dari Starlink, nantinya masyarakat yang menjadi pelanggan diharuskan memiliki perangkat VSAT atau stasiun penerima sinyal.

Berdasarkan informasi dari Starlink.com, ada dua VSAT yang ditawarkan:

  • Pertama, VSAT yang digunakan oleh pelanggan yang menggunakannya dengan menetap di suatu lokasi, misalnya di area pemukiman, perumahan. VSAT ini ditawarkan seharga Rp7.800.000.

  • VSAT yang digunakan oleh pelanggan dengan mobilisasi tinggi, seperti digunakan untuk kapal yang aktif beroperasi di perairan ditawarkan seharga Rp43.721.590.

Mengutip laman Starlink, perusahaan menyediakan paket layanan internet untuk bisnis maupun personal.

Khusus untuk layanan personal, ada tiga jenis paket yang ditawarkan yaitu Residensial, Jelajah, dan Kapal.

  • Paket Residensial: harga paket Rp750.000/bulan. Paket ini diklaim cocok untuk pelanggan yang tinggal menetap di perumahan, dan membutuhkan internet berkecepatan tinggi tanpa batasan (unlimited).

  • Paket Jelajah: mulai dari Rp990.000/bulan. Cocok untuk dipilih oleh penguna yang kerap melakukan perjalanan darat seperti berkeliling menggunakan campervan, nomaden, sering berkunjung ke wilayah 3T.

    Paket Jelajah juga menyediakan pilihan paket mobile prioritas seharga Rp4.345.000/bulan untuk akses data internet sebesar 50 GB, dipasangkan dengan VSAT seharga Rp43.721.590.

  • Paket Kapal: mulai dari Rp4.345.000/ bulan untuk akses data internet sebesar 50 GB. Paket ini telah mencakup layanan global, penggunaan untuk berpergian dan berlayar, serta mendapatkan prioritas jaringan.

    Tersedia juga paket seharga Rp17.160.000/bulan untuk paket internet sebesar 1 TB, dan paket seharga Rp86.130.000/bulan.

Untuk dapat memesan perangkat VSAT serta paket langganan internet dari Starlink, masyarakat bisa langsung melakukan pemesanan lewat situs web Starlink.com.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Automotive19 Juli 2024, 12:03 WIB

Suzuki Perkenalkan Konsep mobil Listrik eVX

eVX adalah konsep mobil listrik pertama dari EV world strategic model yang dimiliki Suzuki
Suzuki hadirkan mobil listrik konsep eVX di GIIAS 2024 (Sumber: Suzuki)
Startup18 Juli 2024, 23:30 WIB

Har Har Chicken! Kriuknya Cuan Ayam Goreng Terasi

Har Har Chicken!, kios makanan takeaway dengan spesialisasi menu yang berfokus pada har cheong gai atau ayam goreng terasi
Berbagai menu yang dijajakan oleh Har Har Chicken! (Sumber: East Ventures)
Techno18 Juli 2024, 22:42 WIB

MyTelkomsel Kini Berubah Menjadi MyTelkomsel Super App, Ini 5 Fitur Unggulannya

MyTelkomsel Super App bukan hanya menyediakan layanan telekomunikasi, melainkan juga gaya hidup, kesehatan, travel, pembayaran e-commerce, beri kado teman, sampai bayar parkir.
Peluncuran My Telkomsel Super App (Sumber: Telkomsel)
Automotive18 Juli 2024, 22:38 WIB

Mazda CX-30 Hadir di GIIAS 2024, SUV dengan Desain Khas Kodo

Mobil ini memiliki cerita yang unik tentang penamaannya.
Mazda CX-30. (Sumber: Mazda)
Techno18 Juli 2024, 21:27 WIB

OnePlus Watch 2R Rilis, Apa Bedanya dengan OnePlus Watch 2?

OnePlus Watch 2R dilengkapi fitur-fitur utama seperti Wear OS dengan pemrosesan Snapdragon W5 dan RTOS opsional.
OnePlus Watch 2R (Sumber: OnePlus)
Automotive18 Juli 2024, 21:04 WIB

Mitsubishi All New Triton Dipamerkan di GIIAS 2024, Begini Spek Mesin dan Harganya

All New Triton ditawarkan dalam enam varian terbaru.
Mitsubishi All New Triton dihadirkan di GIIAS 2024 pada 17-28 Juli. (Sumber: Mitsubishi)
Startup18 Juli 2024, 20:58 WIB

Berkenalan dengan 'Dira', Asisten Suara AI di Aplikasi GoPay

Dira sebagai bagian dari GoTo AI, menjadi asisten suara berbahasa indonesia pertama di industri fintech.
Dira, asisten suara AI berbahasa indonesia di aplikasi GoTo (Sumber: GoTo)
Automotive18 Juli 2024, 20:39 WIB

SUV Mewah AITO M9 Mejeng di GIIAS 2024, Simak Fitur-Fitur Cerdas di Dalamnya

SUV full-size luxury Aito M9 dikemas dengan lebih dari 300 fitur cerdas.
SERES Indonesia Tampilkan SUV Concept AITO M9 di GIIAS 2024 (Sumber: DFSK)
Automotive18 Juli 2024, 20:37 WIB

Hyundai IONIQ 5 N Resmi Dipasarkan di Indonesia, Ini 2 Negara Produksinya

IONIQ 5 N resmi dipamerkan di Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2024.
Hyundai IONIQ 5 N yang dirakit di Indonesia tampil di GIIAS 2024. (Sumber: Hyundai)
Automotive18 Juli 2024, 20:00 WIB

Volta Debutkan PatriotX dan MandalaX, Buka Tutup Kunci Motor Cukup Pakai Smartphone atau NFC

MandalaX dan PatriotX diperkenalkan di di GIIAS 2024. Keduanya menawarkan kecepatan maksimum 75 km/jam, jangkauan 70 km per baterai dalam sekali pengisian.
MandalaX dan PatriotX (Sumber: Volta)