Starlink Resmi Beroperasi di Indonesia, Simak Harga Langganan Paket Personal

Uli Febriarni
Senin 20 Mei 2024, 11:59 WIB
Getaway Starlink (Sumber: null)

Getaway Starlink (Sumber: null)

Telkomsat dan Starlink telah menandatangani kesepakatan kerja sama untuk layanan segmen enterprise berbagai wilayah di Indonesia.

Kerja sama ini, memungkinkan Telkomsat untuk menggelar layanan bisnis (business services) berbasis Starlink yang kompetitif dan setara, dengan penawaran paket bisnis yang ditawarkan melalui website Starlink.

Direktur Utama Telkomsat, Lukman Hakim Abd. Rauf, menyatakan bahwa momentum kerja sama ini semakin mengukuhkan posisi Telkomsat sebagai mitra strategis pertama dan utama Starlink di Indonesia.

Sebagaimana diketahui, Telkomsat telah menjalin kerja sama dengan Starlink sejak 2021, serta telah menggelar layanan backhaul Starlink sejak 2022 dengan memanfaatkan hak labuh yang telah diberikan oleh pemerintah.

"Infrastruktur backhaul yang digelar oleh Telkomsat ini mampu memberikan layanan konektivitas satelit yang berkualitas, dengan tetap menjamin kedaulatan dan keamanan data nasional," kata Lukman, dalam keterangan yang dikutip Senin (20/5/2024).

SVP Corporate dan Communication Telkom, Ahmad Reza, menjelaskan bahwa pihaknya melihat kerja sama TelkomGroup (dalam hal ini Telkomsat) bersama Starlink, semakin menunjukkan komitmen untuk terus berupaya mendukung program pemerintah, dalam hal percepatan pemerataan konektivitas di seluruh wilayah Indonesia, khususnya untuk wilayah 3T (Tertinggal, Terdepan, dan Terluar).

Selain layanan Starlink, Telkomsat juga sukses meluncurkan dan mengoperasikan Satelit Merah Putih 2 pada awal tahun ini.

Kedua langkah itu menjadi bentuk keseriusan perusahaan untuk meningkatkan kapasitas dan menggelar konektivitas, di wilayah yang belum mendapatkan layanan konektivitas terestrial dan seluler (unserved) dan wilayah yang telah mendapatkan konektivitas terestrial dan seluler, namun belum cukup memadai (underserved).

Baca Juga: Mode Gelap dan Heat Map: Fitur Terbaru Strava, Temani Kamu yang Baru Sempat Lari Ketika Malam

Harga Berlangganan Layanan Internet Starlink

Untuk dapat menikmati layanan internet dari Starlink, nantinya masyarakat yang menjadi pelanggan diharuskan memiliki perangkat VSAT atau stasiun penerima sinyal.

Berdasarkan informasi dari Starlink.com, ada dua VSAT yang ditawarkan:

  • Pertama, VSAT yang digunakan oleh pelanggan yang menggunakannya dengan menetap di suatu lokasi, misalnya di area pemukiman, perumahan. VSAT ini ditawarkan seharga Rp7.800.000.

  • VSAT yang digunakan oleh pelanggan dengan mobilisasi tinggi, seperti digunakan untuk kapal yang aktif beroperasi di perairan ditawarkan seharga Rp43.721.590.

Mengutip laman Starlink, perusahaan menyediakan paket layanan internet untuk bisnis maupun personal.

Khusus untuk layanan personal, ada tiga jenis paket yang ditawarkan yaitu Residensial, Jelajah, dan Kapal.

  • Paket Residensial: harga paket Rp750.000/bulan. Paket ini diklaim cocok untuk pelanggan yang tinggal menetap di perumahan, dan membutuhkan internet berkecepatan tinggi tanpa batasan (unlimited).

  • Paket Jelajah: mulai dari Rp990.000/bulan. Cocok untuk dipilih oleh penguna yang kerap melakukan perjalanan darat seperti berkeliling menggunakan campervan, nomaden, sering berkunjung ke wilayah 3T.

    Paket Jelajah juga menyediakan pilihan paket mobile prioritas seharga Rp4.345.000/bulan untuk akses data internet sebesar 50 GB, dipasangkan dengan VSAT seharga Rp43.721.590.

  • Paket Kapal: mulai dari Rp4.345.000/ bulan untuk akses data internet sebesar 50 GB. Paket ini telah mencakup layanan global, penggunaan untuk berpergian dan berlayar, serta mendapatkan prioritas jaringan.

    Tersedia juga paket seharga Rp17.160.000/bulan untuk paket internet sebesar 1 TB, dan paket seharga Rp86.130.000/bulan.

Untuk dapat memesan perangkat VSAT serta paket langganan internet dari Starlink, masyarakat bisa langsung melakukan pemesanan lewat situs web Starlink.com.

Baca Juga: Sony Xperia 1 VI, Punya Lensa Canggih dengan Sensor Bertenaga AI

Elon Musk Sebut Starlink Bukan untuk Bersaing dengan Operator

Uji coba layanan internet berbasis satelit Starlink dilakukan di Puskesmas Pembantu Sumerta Kelod, Denpasar, Bali.

Dalam peluncuran itu SpaceX meluncurkan enam satelit Starlink baru.

Dalam unggahan di X, Starlink menyatakan, misi enam satelit yang akan diluncurkan dalam waktu dekat adalah memperluas konektivitas global dan menghapus 'zona mati'.

Diketahui, layanan yang didukung oleh satelit baru Starlink diberi nama 'Direct-to-Cell.'

Layanan Direct-to-Cell bertindak sebagai BTS di luar angkasa yang menyediakan akses ke fitur berkirim pesan, telepon, hingga menjelajah internet di segala jenis permukaan baik daratan maupun lautan.

Untuk memanfaatkan layanan ini, pengguna tidak membutuhkan ponsel khusus. Semua perangkat yang mendukung teknologi 4G LTE bisa tersambung dengan satelit Starlink, tanpa harus menambah aksesori tambahan, firmware, atau aplikasi khusus.

CEO SpaceX sekaligus Tesla Inc, Elon Musk, yang datang saat peluncuran, memastikan fitur baru Starlink ini bukan untuk bersaing dengan operator seluler di seluruh dunia.

Di Indonesia, layanan seluler disediakan oleh empat perusahaan yaitu Telkomsel sebagai anak usaha PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk., PT Indosat Tbk. (Indosat Ooredoo Hutchison), PT XL Axiata Tbk., dan PT Smartfren Telecom Tbk.

Menurut Musk, layanan Direct-to-Cell menyediakan konektivitas di lokasi mana saja di bumi. Namun, satelit Starlink hanya mendukung bandwidth 7 Mb per 'beam' atau pancaran sinyal.

"Jadi walaupun ini adalah solusi luar biasa untuk lokasi tanpa konektivitas seluler, [Direct-to-Cell] tidak akan mampu bersaing dengan jaringan seluler terestrial yang sudah ada," kata Musk, seperti diakses dari CNBC.

Baca Juga: NTT DATA Bangun JKT2A, Memperluas Platform Jaringan Pusat Data di Indonesia

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Lifestyle25 Juni 2024, 16:52 WIB

Lazada x Namirah Logistic: Antarkan Paket sampai ke Pelosok Sumatera Utara

Kolaborasi Lazada dan Namirah Logistic Tingkatkan Akses eCommerce Hingga di Wilayah Terpencil.
Ilustrasi kurir Namirah Logistic mengantar paket ke daerah terpencil di Provinsi Sumatera Utara. (Sumber: dok. lazada)
Techno25 Juni 2024, 16:21 WIB

Upbit Optimistis Altcoin Tumbuh Positif Memasuki Semester Kedua 2024

Berbagai faktor dan tren yang diperkirakan akan mempengaruhi dinamika pasar ini.
Ilustrasi altcoin. (Sumber: coinpedia)
Techno25 Juni 2024, 16:04 WIB

Sudah Mau Beli Redmi Note 13? Tahan, Redmi Note 14 Kabarnya Meluncur September

Sejumlah bocoran menunjukkan Xiaomi Redmi Note 14 Series akan hadir ke pasar, dengan lebih dari tiga varian.
Redmi Note 13 Series. (Sumber: Xiaomi)
Techno25 Juni 2024, 15:48 WIB

Oppo Meluncurkan Reno 12 dan Reno 12 Pro untuk Pasar Eropa, Lihat Speknya

Seri Reno 12 akan diluncurkan di negara tambahan setelah debutnya di Eropa.
Oppo Reno 12 Series 5G. (Sumber: Oppo)
Startup25 Juni 2024, 15:09 WIB

Talenta Akselerator 2024 Resmi Bergulir, Taruh Perhatian pada Keberagaman dan Inklusivitas

Talenta Akselerator 2024: Transformasi Digital Indonesia Melalui Inovasi Startup.
Program Talenta Akselerator 2024 tahun kedua mulai bergulir kembali. (Sumber: istimewa)
Startup25 Juni 2024, 14:40 WIB

Atome Financial Raih Fasilitas Pinjaman Pertumbuhan, Dorong Ekspansi di Asia Tenggara

Fasilitas tersebut akan digunakan untuk mendorong ekspansi portofolio kredit yang menguntungkan dan produk baru.
Atome Financial.
Techno25 Juni 2024, 14:32 WIB

Vivo Bersiap Luncurkan X200 Pro

ivo X200 Pro muncul di database sebagai nomor model V2413
Vivo X100 (Sumber: Vivo)
Techno25 Juni 2024, 14:09 WIB

Gaya Hidup Sehat di Rumah Bukan Wacana Lagi, Aplikasi 'Fita' Ada di IndiHome TV

Layanan Fita di IndiHome TV memiliki sejumlah program kesehatan, meliputi latihan fisik, tips kesehatan, dan panduan nutrisi yang disusun oleh para ahli
aplikasi Fita (Sumber: Telkomsel)
Automotive24 Juni 2024, 18:42 WIB

VinFast Masuk Daftar Perusahaan Paling Berpengaruh Versi TIME100

VinFast masuk dalam daftar "Most Influential Companies" menurut TIME 100 edisi 2024.
VinFast masuk dalam kategori perusahaan disruptors versi majalah Time. (Sumber: istimewa)
Techno24 Juni 2024, 18:33 WIB

Linkedin Menghadirkan Sejumlah Fitur AI Generatif: Bantu Bikin Surat Lamaran Kerja

LinkedIn mengandalkan AI untuk melakukan pekerjaan mencari pekerjaan.
Linkedin tambahkan AI generatif untuk cari kerja atau kandidat yang cocok. (Sumber: Linkedin)