Hal-hal yang Diharapkan Rilis dalam Gelaran Apple WWDC 2024

Rahmat Jiwandono
Senin 10 Juni 2024, 17:59 WIB
Apple akan menyelenggarakan Worldwide Developers Conference (WWDC 2024) pada 10-14 Juni 2024. (Sumber: Apple)

Apple akan menyelenggarakan Worldwide Developers Conference (WWDC 2024) pada 10-14 Juni 2024. (Sumber: Apple)

Techverse.asia - Gelaran Apple Worldwide Developers Conference (WWDC) akan diadakan mulai tanggal 10-14 Juni 2024. Meski Vision Pro debut pada acara WWDC 2023, namun jangan berharap perangkat keras bakal menjadi daya tarik utama di WWDC 2024.

WWDC diperuntukkan bagi para pengembang, dan sebagian besar fokusnya akan tertuju pada iOS 18. Raksasa teknologi Cupertino ini akan menunjukkan bagaimana mereka memilih untuk mengintegrasikan teknologi kecerdasan buatan (AI) ke dalam perangkat dan perangkat lunaknya, termasuk melalui kemitraan bersejarah dengan OpenAI.

Menjelang acara besar tersebut, segala macam kebocoran bermunculan tentang apa yang ada di iOS 18 dan rumor aplikasi serta fitur bertenaga AI-nya. Di antara perubahan tersebut, Apple dikatakan mendukung beberapa fitur AI barunya dengan Ajax LLM, termasuk balasan email yang disarankan.

Laporan lain menunjukkan bahwa Apple berencana memproses data dari AI dengan cara yang bahkan karyawannya tidak dapat mengaksesnya, yang akan membantu Apple terus memenuhi janjinya mengenai privasi data bagi penggunanya.

Di bawah ini, kita akan melihat bagaimana Apple dikatakan menambahkan AI ke aplikasi dan layanannya dalam pembaruan besar berikutnya untuk iPhone, bersama dengan peningkatan dan perubahan lain yang akan terjadi pada iOS 18.

Baca Juga: Palo Alto Netwroks Resmi Investasi Cloud Baru di Indonesia

Kecerdasan buatan

Meskipun Apple tidak terlalu sering mengucapkan kata "AI" dalam acara-acaranya, namun tidak ada jalan keluar dari kata kunci teknologi besar dalam dua tahun terakhir. AI generatif dengan cepat merambah ke lebih banyak aspek kehidupan kita dan Apple tampaknya siap mengambil bagian dari hal tersebut.

Tampaknya Apple akan melakukan terobosan besar dalam domain ini dengan "Apple Intelligence", yang merupakan cara cerdas untuk mengubah citra dan mengambil kepemilikan atas pembaruan GAI-nya. Diyakini bahwa Apple belum memiliki chatbot AI sendiri yang siap untuk rilis perdana. Meskipun terus menghindari hal ini, perusahaan dilaporkan telah mencapai kesepakatan dengan OpenAI untuk mengintegrasikan ChatGPT ke iOS 18.

Menurut Mark Gurman dari Bloomberg, Apple masih tertarik untuk mencapai kesepakatan dengan Google untuk menawarkan asisten AI Gemini pada iPhone juga, tetapi hal itu mungkin tidak akan terjadi sampai nanti. Siri, sementara itu, diharapkan mendapatkan peningkatan di seluruh perangkat yang kompatibel menggunakan model bahasa besar milik Apple.

Baca Juga: Komitmen Dimulai, Seluruh Perangkat Terbaru OPPO Bakal Bertenaga AI Generatif

Laporan juga menunjukkan bahwa pengguna akan dapat menggunakan asisten suara untuk menjalankan lebih banyak fungsi spesifik di aplikasi tertentu, tapi diyakini bahwa Apple tidak akan meluncurkan peningkatan Siri ini hingga awal tahun 2025.

Pendekatan Apple terhadap AI generatif di iOS 18 dan macOS 15 dikatakan sebagai pendekatan praktis yang didasarkan pada membantu orang-orang biasa dalam kehidupan sehari-hari daripada membiarkan mereka, misalnya, dengan cepat menghasilkan teks dalam jumlah besar yang dapat mereka jual sebagai eBook dengan harga cepat.

Sebaliknya, punlik lebih cenderung melihat fitur GAI seperti saran email dan balasan pesan, ringkasan teks TL;DR, transkripsi memo suara, dan alat penyempurnaan foto yang ditingkatkan di aplikasi inti.

Baca Juga: Apple Mengumumkan Fitur Aksesibilitas Baru untuk iPhone dan iPad

iOS 18/iPadOS 18

Seperti biasa, fitur-fitur baru akan hadir di banyak aplikasi iOS dan iPadOS. Mungkin yang paling menonjol adalah pengenalan RCS ke dalam Pesan. RCS atau Rich Communications Service, adalah protokol perpesanan yang lebih canggih dibandingkan SMS yang sudah berusia tiga dekade.

RCS lebih aman dibandingkan SMS model lama, karena menawarkan enkripsi end-to-end. Hal ini memungkinkan peningkatan berbagi media, dengan gambar, video, dan klip audio beresolusi tinggi. RCS juga memungkinkan obrolan grup yang tepat dan juga mendukung perpesanan Wi-Fi.

Namun selama bertahun-tahun, Apple menolak menghadirkan RCS ke platform-nya untuk menjadikan iMessage lebih seperti taman bertembok. Tentu saja iMessage sendiri memiliki banyak fitur yang sama dengan RCS.

Pada satu titik, tanggapan CEO Apple Tim Cook kepada seseorang yang meminta peningkatan kompatibilitas SMS Android agar mereka dapat berbagi video dengan ibu mereka adalah dengan "membelikan ibumu iPhone".

Baca Juga: Apple Menganggap iOS 18 akan Jadi Pembaruan Terbesar dalam Sejarah iPhone

Gurman juga mencatat bahwa Apple kemungkinan akan mendukung pembuatan emoji khusus berdasarkan apa yang ditulis di pesan teks. Tampaknya pemakai juga dapat mengubah warna ikon aplikasi di layar beranda dan tidak lagi harus mengunci aplikasi pada sistem grid yang kaku.

Apple Music mungkin mendapatkan fitur daftar putar yang dibuat secara otomatis, mengikuti alat bertenaga OpenAI yang diluncurkan Spotify pada 2023. Rute khusus dan peta topografi (yang memulai debutnya di Apple Watch tahun lalu) dikatakan sedang menuju ke Apple Maps.

Selain itu, Apple dikabarkan akan menambahkan alat perekam suara ke Notes, yang akan cocok dengan fungsi transkripsi yang diharapkan, serta opsi untuk menampilkan notasi matematika.

Aplikasi inti lainnya dilaporkan sejalan dengan beberapa perubahan, seperti fungsi AI generatif dalam aplikasi produktivitas seperti Keynote dan Pages. Lainnya seperti Mail, Fitness, dan Health juga diharapkan mendapatkan fitur-fitur baru, tetapi detailnya belum bocor.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Lifestyle25 Juni 2024, 16:52 WIB

Lazada x Namirah Logistic: Antarkan Paket sampai ke Pelosok Sumatera Utara

Kolaborasi Lazada dan Namirah Logistic Tingkatkan Akses eCommerce Hingga di Wilayah Terpencil.
Ilustrasi kurir Namirah Logistic mengantar paket ke daerah terpencil di Provinsi Sumatera Utara. (Sumber: dok. lazada)
Techno25 Juni 2024, 16:21 WIB

Upbit Optimistis Altcoin Tumbuh Positif Memasuki Semester Kedua 2024

Berbagai faktor dan tren yang diperkirakan akan mempengaruhi dinamika pasar ini.
Ilustrasi altcoin. (Sumber: coinpedia)
Techno25 Juni 2024, 16:04 WIB

Sudah Mau Beli Redmi Note 13? Tahan, Redmi Note 14 Kabarnya Meluncur September

Sejumlah bocoran menunjukkan Xiaomi Redmi Note 14 Series akan hadir ke pasar, dengan lebih dari tiga varian.
Redmi Note 13 Series. (Sumber: Xiaomi)
Techno25 Juni 2024, 15:48 WIB

Oppo Meluncurkan Reno 12 dan Reno 12 Pro untuk Pasar Eropa, Lihat Speknya

Seri Reno 12 akan diluncurkan di negara tambahan setelah debutnya di Eropa.
Oppo Reno 12 Series 5G. (Sumber: Oppo)
Startup25 Juni 2024, 15:09 WIB

Talenta Akselerator 2024 Resmi Bergulir, Taruh Perhatian pada Keberagaman dan Inklusivitas

Talenta Akselerator 2024: Transformasi Digital Indonesia Melalui Inovasi Startup.
Program Talenta Akselerator 2024 tahun kedua mulai bergulir kembali. (Sumber: istimewa)
Startup25 Juni 2024, 14:40 WIB

Atome Financial Raih Fasilitas Pinjaman Pertumbuhan, Dorong Ekspansi di Asia Tenggara

Fasilitas tersebut akan digunakan untuk mendorong ekspansi portofolio kredit yang menguntungkan dan produk baru.
Atome Financial.
Techno25 Juni 2024, 14:32 WIB

Vivo Bersiap Luncurkan X200 Pro

ivo X200 Pro muncul di database sebagai nomor model V2413
Vivo X100 (Sumber: Vivo)
Techno25 Juni 2024, 14:09 WIB

Gaya Hidup Sehat di Rumah Bukan Wacana Lagi, Aplikasi 'Fita' Ada di IndiHome TV

Layanan Fita di IndiHome TV memiliki sejumlah program kesehatan, meliputi latihan fisik, tips kesehatan, dan panduan nutrisi yang disusun oleh para ahli
aplikasi Fita (Sumber: Telkomsel)
Automotive24 Juni 2024, 18:42 WIB

VinFast Masuk Daftar Perusahaan Paling Berpengaruh Versi TIME100

VinFast masuk dalam daftar "Most Influential Companies" menurut TIME 100 edisi 2024.
VinFast masuk dalam kategori perusahaan disruptors versi majalah Time. (Sumber: istimewa)
Techno24 Juni 2024, 18:33 WIB

Linkedin Menghadirkan Sejumlah Fitur AI Generatif: Bantu Bikin Surat Lamaran Kerja

LinkedIn mengandalkan AI untuk melakukan pekerjaan mencari pekerjaan.
Linkedin tambahkan AI generatif untuk cari kerja atau kandidat yang cocok. (Sumber: Linkedin)