Google akan Menghancurkan Data Penjelajahan yang Dikumpulkan dari Mode Incognito Chrome

Rahmat Jiwandono
Jumat 05 April 2024, 17:22 WIB
Google Chrome dalam mode Incognito. (Sumber: Google)

Google Chrome dalam mode Incognito. (Sumber: Google)

Techverse.asia - Rincian pertama muncul pada awal April ini dari penyelesaian gugatan class action Google atas pelacakan pengguna Incognito oleh Chrome. Diajukan pada 2020, gugatan tersebut dapat mengharuskan perusahaan membayar ganti rugi sebesar US$5 miliar.

Sebaliknya, The Wall Street Journal melaporkan bahwa Google akan menghancurkan miliaran data points yang dikumpulkan secara tidak benar, memperbarui pengungkapan pengumpulan datanya, dan mempertahankan setelan yang memblokir cookie pihak ketiga Chrome secara default selama lima tahun ke depan.

Gugatan tersebut menuduh Google menyesatkan pengguna Chrome tentang seberapa pribadi penjelajahan Incognito sebenarnya. Raksasa teknologi tersebut mengklaim bahwa perusahaan itu memberi tahu pelanggan bahwa informasi mereka bersifat pribadi meskipun perusahaan memantau aktivitas mereka.

Baca Juga: Palmsy: Media Sosial yang Semuanya Serba Palsu, Cocok buat Orang Anti Sosial

Google membela praktiknya dengan mengklaim telah memperingatkan pengguna Chrome bahwa mode Incognito tidak berarti ‘tidak terlihat’ dan bahwa situs masih dapat melihat aktivitas mereka. Penyelesaian ini pertama kali dilaporkan pada Desember 2020.

Gugatan tersebut awalnya meminta ganti rugi sebesar US$5.000 per pengguna atas dugaan pelanggaran terkait penyadapan telepon federal dan undang-undang privasi California, Amerika Serikat (AS).

Kemudian Google mencoba namun gagal untuk membatalkan tindakan hukum tersebut, dengan Hakim Lucy Koh memutuskan pada 2021 bahwa perusahaan “tidak memberi tahu” pengguna bahwa mereka masih mengumpulkan data saat mode Incognito aktif.

Baca Juga: Telkomsel Meluncurkan Layanan eSIM

Penemuan gugatan tersebut mencakup email yang pada akhir 2022, mengungkapkan secara publik beberapa kekhawatiran perusahaan tentang privasi palsu Incognito. Pada 2019, Chief Marketing Officer (CMO) Google Lorraine Twohill menyarankan kepada CEO Sundar Pichai bahwa “pribadi” adalah istilah yang salah untuk mode Incognito karena berisiko memperburuk kesalahpahaman yang diketahui.

Dalam pertukaran email selanjutnya, Twohill menulis, “Kami terbatas dalam seberapa kuat kami dapat memasarkan Incognito karena ini tidak benar-benar bersifat pribadi, sehingga memerlukan bahasa yang sangat kabur dan membatasi yang hampir lebih merusak,” bunyi email tersebut.

Pengadilan tidak menyetujui kelompok penggugat atas kerugian finansial, sehingga pengguna harus menuntut Google sebagai individu untuk mencoba mengumpulkan kompensasi. Beberapa tidak membuang waktu: sekelompok 50 orang telah mengajukan gugatan terpisah di pengadilan negara bagian California baru-baru ini atas pelanggaran privasi.

Baca Juga: Google Meluncurkan Android 15 untuk Pengembang, Ini 5 Fitur Paling Menonjol

Sidang gugatan tersebut awalnya dijadwalkan pada Februari 2024. Penyelesaian tersebut masih memerlukan persetujuan akhir dari Hakim Yvonne Gonzalez Rogers dari Distrik Utara California sebelum resmi.

"Penyelesaian ini merupakan langkah bersejarah yang menuntut kejujuran dan akuntabilitas dari perusahaan-perusahaan teknologi dominan," kata Pengacara David Boies, yang mewakili penggugat, dalam sebuah pernyataan kepada The Wall Street Journal.

Salah satu bagian dari penyelesaian tersebut, yaitu persyaratan bahwa Google mematikan cookie pelacakan pihak ketiga secara default selama lima tahun ke depan, sudah bisa menjadi bahan perdebatan. Inisiatif Privacy Sandbox perusahaan telah dijadwalkan untuk menonaktifkan semua cookie pihak ketiga untuk pengguna Chrome pada akhir tahun ini.

Ini akan menggantikannya dengan Topics API, sebuah sistem yang menghindari cookie dengan mengkategorikan aktivitas penelusuran ke dalam topik yang disimpan secara lokal. Sistem baru ini memungkinkan pengiklan menargetkan iklan kepada pengguna tanpa memiliki akses langsung ke data penjelajahan mereka.

Baca Juga: Hati-Hati Ada ChatGPT Palsu! Facebook, Google Chrome dan Data Pentingmu Bisa Diserang

Juga patut dipertanyakan seberapa efektif penghancuran data yang dikumpulkan secara tidak benar. Mengingat gugatan tersebut mencakup informasi sejak 2016, masuk akal untuk berasumsi bahwa perusahaan tersebut telah lama menjual sebagian besar data tersebut kepada pihak ketiga atau memasukkannya ke dalam produk terpisah yang tidak tercakup dalam penyelesaian.

Google juga harus menulis ulang pengungkapan privasinya atas praktik pengumpulan datanya dalam mode Penyamaran. Mereka mengatakan kepada WSJ bahwa mereka sudah mulai menerapkan perubahan tersebut.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Lifestyle28 Mei 2024, 17:31 WIB

Gripp Kolaborasi Bersama United Thai Rubber, Produksi Sandal Berkualitas Tinggi

Gripp menggandeng (UTR), produsen sandal berkualitas tinggi di Thailand.
Ilustrasi sendal Gripp. (Sumber: Gripp)
Techno28 Mei 2024, 17:08 WIB

Amazfit Bip 5 Unity Meluncur Global, Materialnya Terbuat dari Baja Tahan Karat

Meningkatkan Kesehatan dan Gaya di Setiap Langkahnya.
Amazfit Bip 5 Unity. (Sumber: Amazfit)
Automotive28 Mei 2024, 16:59 WIB

KIA EV3: Mobil Listrik SUV yang Punya Asisten Suara Berbasis ChatGPT

Kia EV3 baru akan memiliki asisten AI dengan DNA ChatGPT.
Kia EV3. (Sumber: KIA)
Techno28 Mei 2024, 15:47 WIB

Microsoft Mengumumkan PC Copilot Plus dengan Kemampuan AI Generatif

Ini adalah awal dari laptop Windows generasi baru, dan yang pertama ditenagai oleh Qualcomm.
Microsoft Copilot Plus PC. (Sumber: Microsoft)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:36 WIB

RM BTS Memainkan Berbagai Peran dalam Video Single Solo Come Back To Me

Klip tersebut disutradarai oleh pencipta 'Beef' yang dibintangi oleh aktris Korea Selatan Kim Minha.
RM BTS. (Sumber: Getty Images)
Techno28 Mei 2024, 14:23 WIB

Bocoran Render Samsung Galaxy Watch 7 Ultra, Tampilkan Peningkatan Desain yang Besar

Bocoran foto Samsung Galaxy Watch 'Ultra' ini juga memamerkan tombol tambahan.
Bocoran desain jam tangan pintar Samsung Galaxy Watch 7 Ultra. (Sumber: onleaks/smartprix)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:00 WIB

Casio G-SHOCK MRG-B2100B: Jam Tangan dengan Motif Latticework

Produk Seri 2100 Terbaru dari G-SHOCK yang Memiliki Bezel Oktagonal dan Desain Trendi
Casio G-SHOCK MRG-B2100B. (Sumber: Casio)
Techno28 Mei 2024, 13:02 WIB

Harga dan Spek Huawei Pura 70 Ultra Rilis Global, Smartphone Flagship

Gawai ini masuk dalam jajaran Huawei Pura 70 Series.
Huawei Pura 70 Ultra. (Sumber: Huawei)
Startup28 Mei 2024, 11:50 WIB

Startup Asal Surabaya Ini Mudahkan Pengusaha Daftar Mereknya Hanya Via Aplikasi

Startup Mebiso, memperkenalkan aplikasi pendaftaran dan perlindungan merek usaha realtime berbasis AI.
mebiso memiliki aplikasi yang memanfaatkan AI, dalam membantu memudahkan pendaftaran dan perlindungan merek (Sumber: mebiso)
Startup28 Mei 2024, 11:20 WIB

Startup Sewa Kendaraan Listrik Zypp Electric sedang Bersiap Ekspansi ke Indonesia

Startup Zypp Electric berbasis di India, telah mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara
Startup Zypp Electric berbasis di India, mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara, salah satunya Indonesia (Sumber: Zypp Electric)