Otoritas Prancis Kenakan Google Denda 250 Juta Euro, Ada Apa?

Rahmat Jiwandono
Kamis 21 Maret 2024, 19:16 WIB
Ilustrasi Google (Sumber: Unsplash)

Ilustrasi Google (Sumber: Unsplash)

Techverse.asia - Dalam perselisihan yang tidak pernah berakhir antara Google dan otoritas persaingan Prancis mengenai perlindungan hak cipta untuk cuplikan berita, Autorité de la Concurrence mengumumkan denda sebesar €250 juta atau setara dengan Rp4,27 triliun terhadap raksasa teknologi tersebut pada 21 Maret 2024.

Menurut pengawas kompetisi, Google mengabaikan beberapa komitmen sebelumnya dengan penerbit berita. Namun keputusan ini sangat penting karena ada hal lain yang sedang tren, yaitu dengan memanfaatkan konten penerbit berita yang digunakan Google untuk melatih model AI generatif Bard/Gemini.

Otoritas persaingan Prancis berusaha menemukan kesalahan Google karena perusahaan gagal memberi tahu penerbit berita tentang penggunaan GenAI atas konten berhak cipta mereka.

Baca Juga: ASUS ROG Mengumumkan Monitor Gaming Strix XG27UCS dan XG27ACS

Hal ini mengingat komitmen sebelumnya yang dibuat Google yang bertujuan untuk memastikan Google melakukan pembicaraan pembayaran yang adil dengan penerbit terkait penggunaan kembali konten mereka.

Kesalahan hak cipta dan persaingan

Pada 2019, Uni Eropa (UE) telah meloloskan reformasi hak cipta digital pan-Uni Eropa yang memperluas perlindungan hak cipta pada judul dan cuplikan berita. Agregator berita, seperti Google News, Discover, dan kotak fitur 'berita teratas' di laman hasil penelusuran, sebelumnya telah menghapus dan menampilkan berita tersebut di produk mereka tanpa kompensasi finansial apa pun.

Google awalnya berusaha menghindari hukum dengan mematikan Google News di Perancis. Namun begitu, otoritas persaingan usaha dengan cepat turun tangan dan menganggap tindakan sepihak tersebut merupakan penyalahgunaan posisi pasar dominan yang berisiko merugikan penerbit.

Intervensi tersebut pada dasarnya memaksa Google untuk memutuskan kesepakatan dengan penerbit lokal terkait penggunaan kembali konten. Namun pada 2021, Google didenda US$592 juta setelah otoritas persaingan Prancis menemukan pelanggaran besar dalam negosiasinya dengan penerbit dan agensi lokal.

Baca Juga: Pembayaran Tunai di Indonesia Terus Menurun, Kini Masyarkat Lebih Gemar Cashless

Raksasa teknologi itu menyebut sanksi tersebut tidak proporsional dan menyatakan akan mengajukan banding. Namun kemudian mereka berusaha menyelesaikan perselisihan tersebut dengan menawarkan serangkaian janji dan menarik banding.

Komitmen tersebut diterima oleh Autorité Perancis, termasuk menyampaikan informasi penting kepada penerbit dan melakukan negosiasi secara adil. Google pun telah menandatangani perjanjian hak cipta dengan ratusan penerbit di Perancis - yang termasuk dalam perjanjian dengan Autorité. Jadi bisnisnya di bidang ini diatur dengan sangat ketat.

Tidak ada banding

Google juga sudah setuju untuk tidak menentang temuan terbaru Autorité tersebut - sebagai imbalan atas proses yang dipercepat dan melakukan pembayaran tunai.

Baca Juga: Grab Perbarui Fitur Group Order: Sekarang Bisa Berbagi Tagihan

Namun, direktur pelaksana kemitraan berita dan penerbitan, Sulina Connal, memberikan nada kesal dengan menulis dalam postingan blog yang panjang bahwa denda tersebut tidak sebanding dengan masalah yang diangkat oleh pihak berwenang.

Posting blog tersebut menunjukkan bahwa Google benar-benar ingin menarik garis batas dalam kisah ini kali ini, dengan Connal juga menulis: “Kami telah menyelesaikannya karena ini saatnya untuk melanjutkan dan, seperti yang ditunjukkan oleh banyak perjanjian kami dengan penerbit,” tulisnya.

“Kami ingin fokus pada tujuan yang lebih besar yaitu pendekatan berkelanjutan untuk menghubungkan orang-orang dengan konten berkualitas dan bekerja secara konstruktif dengan penerbit di Prancis,” katanya.

Dengan adanya AI generatif, dan persaingan yang ketat untuk meluncurkan alat, perhitungan Google dalam menangani masalah penggunaan kembali konten terlihat berbeda.

Baca Juga: Spotify Hentikan Dukungan untuk 2 Festival Musik di Prancis Akibat Masalah Pajak

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait
Techno

Google Memperkenalkan Gemini 1.5

Jumat 16 Februari 2024, 16:38 WIB
Google Memperkenalkan Gemini 1.5
Berita Terkini
Techno17 April 2024, 18:00 WIB

TikTok Jalin Kemitraan Bersama AXS, Jual Tiket Acara Langsung di Seluruh Dunia

TikTok x AXS untuk memungkinkan artis, tempat, dan festival menjual tiket konser musik di aplikasi.
TikTok jalin kemitraan dengan AXS untuk berjualan tiket event di seluruh dunia. (Sumber: TikTok)
Lifestyle17 April 2024, 17:40 WIB

Arthouse Cinema 2024 akan Berlangsung Mulai April-November 2024, Jelajahi Daerah Rural Jerman

Di hari pertama pembukaan akan dua judul film yang diputar di Goethe Haus Jakarta.
Orang-orang datang ke event Arthouse Cinema 2024 di Goethe Haus Jakarta. (Sumber: Goethe Institut Indoensien)
Lifestyle17 April 2024, 17:10 WIB

Sering Gagal Tidur Nyenyak? Coba 10 Langkah Ini

10 langkah yang dapat membantumu lekas tertidur
tidur (Sumber: freepik)
Techno17 April 2024, 17:06 WIB

AMD Ryzen Pro 8040 Series: Prosesor Tercanggih untuk Laptop Bisnis dan Workstation Mobile

Prosesor AMD Ryzen Pro 8040 Series mendukung laptop profesional dan workstation mobile performa tinggi.
AMD Ryzen AI Pro. (Sumber: AMD)
Lifestyle17 April 2024, 16:42 WIB

Belum Siap Menghadapi Rutinitas Karena Post Holiday Blues? Coba Perbanyak Bergerak

Beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk mengatasi perubahan mood karena transisi liburan dan rutinitas harian.
(ilustrasi) sedih setelah liburan selesai (Sumber: freepik)
Lifestyle17 April 2024, 16:39 WIB

Paylater dan Pinjol Semakin Marak, Bank Perlu Ubah Strategi Supaya Kredit Gampang Diakses

PT CRIF Lembaga Informasi Keuangan (CLIK) adalah biro kredit swasta Indonesia yang menyediakan layanan dalam membantu pengambilan keputusan finansial untuk Lembaga Keuangan maupun Non-Lembaga Keuangan.
(ilustrasi) paylater (Sumber: freepik)
Techno17 April 2024, 15:23 WIB

Adobe Izinkan Pengguna Adobe Premiere Pro Mengedit Pakai AI dari Pihak Ketiga

Adobe Izinkan Pengguna Adobe Premiere Pro Mengedit Pakai AI dari Pihak Ketiga
Adobe izinkan AI pihak ketiga digunakan untuk mengedit video (Sumber: Adobe)
Techno17 April 2024, 14:31 WIB

Youtube Hadirkan Shopping Collections, Bantu Kreator Pasarkan Produk Mereka

Youtube meluncurkan fitur belanja baru untuk membantu pembuat konten memasarkan produk dan meningkatkan penghasilan mereka.
Youtube meluncurkan Shopping Collections yang mana kreator dapat menyusun produk favorit mereka supaya mudah dijangkau penonton. (Sumber: Youtube)
Lifestyle17 April 2024, 14:13 WIB

Adidas Originals Rilis Sepatu Lari dengan Tema Y2K: Ozmillen dan Response CL

Koleksi Adidas 2000’s Running terdiri Ozmillen dan Response CL.
Adidas merilis dua sepatu lari bergaya tahun 2000-an yaitu Response CL dan Ozmillen. (Sumber: Adidas)
Techno17 April 2024, 14:10 WIB

Waspada Penipuan Memanfaatkan AI, Menyasar Konsumen Belanja Online

Waspada Penipuan Belanja Online Memanfaatkan AI
(ilustrasi) belanja online (Sumber: Pixabay)