Merek-Merek Insurgent Kini Menguasai Pasar dan Berpotensi Terus Bertumbuh

Uli Febriarni
Rabu 27 Maret 2024, 17:46 WIB
VP of investment Ac Ventures, Melina Anlin, menyebut merek baru dan 'pemberontak' saat ini kuasai pasar dan terus berkembang (Sumber: AC Ventures)

VP of investment Ac Ventures, Melina Anlin, menyebut merek baru dan 'pemberontak' saat ini kuasai pasar dan terus berkembang (Sumber: AC Ventures)

Persaingan pasar saat ini bukan hanya diisi oleh merek-merek besar dan 'legenda', melainkan juga merek baru dan brand insurgent (merek pemberontak).

Merek-merek yang masuk dalam kategori 'brand insurgent' dibedakan berdasarkan independensinya dan tidak adanya kepemilikan perusahaan besar. Mereka dicirikan oleh kemampuan mereka untuk menantang pemain dominan di pasar secara langsung, atau berinovasi dengan menetapkan kategori yang benar-benar baru untuk diri mereka sendiri.

Menariknya, AC Ventures juga mengamati banyak merek dengan karakteristik serupa di pasar Indonesia.

Seperti yang sering kita baca di banyak artikel lain, Indonesia diperkirakan menjadi negara dengan perekonomian terbesar keempat di dunia pada 2045. Perkiraan menunjukkan bahwa, PDB per kapita negara ini dapat mencapai antara US$7.500 dan US$10.000 pada 2030.

Jika kita menggabungkan hal-hal ini, kita akan mendapatkan sebuah pasar yang menetapkan pendapatan yang dapat dibelanjakan dan mendorong pertumbuhan sektor konsumen bernilai tinggi seperti kesehatan, barang mewah, kosmetik, klinik kecantikan, dan banyak lagi.

VP of Investment di AC Ventures, Melina Anlin, mengungkap bahwa sektor konsumen Indonesia saat ini semakin dinamis dan muncul era kebangkitan merek-merek lokal yang memberontak.

Ketika ditanya tentang dampak brand insurgent di sektor makanan dan minuman (mamin), Melina menyebut mereka cenderung menantang status quo dengan menawarkan narasi produk yang unik. Selain itu, merek memanfaatkan pemasaran digital dan media sosial untuk terhubung secara otentik dengan konsumen modern, terutama generasi muda.

Dia menyoroti bahwa daya tarik awal secara online sering kali akan meningkatkan daya tawar, dan kemudahan untuk masuk ke saluran ritel offline yang lebih tradisional.

"Tidak hanya di Indonesia, namun secara global, pasar e-commerce dan platform media sosial seperti Instagram dan TikTok secara mendasar telah mengubah cara merek muncul dan berkembang. Ini menawarkan uji coba yang hemat biaya, untuk penyempurnaan produk dan merek dengan modal awal yang minimal," kata Melina, dilansir dari laman ventura tersebut, Rabu (27/3/2024).

Baca Juga: Buttonscarves Hadirkan Parfum 4 Aroma, Gandeng Nagita Slavina

Melina mengatakan, pendekatan yang mengutamakan digital ini tidak hanya memungkinkan penyesuaian cepat berdasarkan masukan secara real-time, namun juga membangun kehadiran dan loyalitas merek secara online.

"Akibatnya, brand insurgent sering kali bertransisi dengan lebih lancar ke saluran offline. Bahkan terkadang menarik perhatian pengecer tradisional yang ingin mengaitkan kesuksesan online mereka, dan daya tarik konsumen yang semakin meningkat. Pergeseran dinamis ini memberikan kekuatan tawar baru bagi merek-merek pemberontak yang inovatif di pasar," terangnya.

Ia juga menganalisis, lima hingga enam tahun ke belakang, masuknya platform e-commerce seperti Tokopedia, Shopee, Lazada, dan Bukalapak menghadirkan peluang emas, untuk membangun kehadiran dengan investasi yang relatif rendah, bersaing mendapatkan pangsa pasar di lingkungan yang tidak terlalu jenuh.

Namun kemudian, skenario saat ini sangat kontras dengan masa lalu.

Pasalnya, biaya untuk membangun dan mempertahankan kehadiran online telah meningkat secara signifikan. Khususnya, tingkat penerimaan platform telah meningkat dari biaya nominal menjadi, dalam beberapa kasus, 10-15% dari setiap transaksi, yang menandai peningkatan tajam dalam biaya operasional bagi merek.

"Lewatlah sudah hari-hari ketika platform menanggung biaya pengiriman. Saat ini, keputusan siapa yang menanggung biaya pengiriman –apakah merek atau konsumen– menambah lapisan lain dalam cara merek merencanakan penjualan online mereka," sebutnya.

Kemudian, Melina juga menekankan semakin ketatnya persaingan di platform e-commerce lokal. Terutama terkait iklan dan penguasaan strategis atas algoritma platform, untuk memastikan laba atas investasi yang positif.

Baca Juga: Gubernur Florida Larang Anak Berusia Di Bawah 14 Tahun Punya Akun Media Sosial

Baca Juga: Feedloop dan Telkom University Jalin Kerjasama untuk Kemajuan Pendidikan dan AI

Pemain baru seperti TikTok Shop di Indonesia, pada awalnya menawarkan tingkat penerimaan yang lebih rendah untuk merebut pangsa pasar dari pemain lama. Untuk sementara waktu, kata Melina, TikTok juga menawarkan pelonggaran biaya.

"Masuknya TikTok Shop ke pasar mengguncang segalanya. TikTok menawarkan paket iklan yang lebih menguntungkan kepada merek. Namun keringanan ini mulai berkurang, seiring dengan memanasnya persaingan dan biaya promosi yang mulai normal di seluruh platform," sambungnya.

Terlepas dari tantangan-tantangan ini, Melina masih melihat adanya manfaat dari ketangkasan dan kapasitas intrinsik platform digital untuk berinovasi.

"Hal yang tidak berubah adalah sifat dinamis dari e-commerce dan platform sosial, yang memungkinkan merek untuk menguji, mempelajari, dan mengubah strategi secara real-time. Ketangkasan ini memungkinkan brand insurgent untuk membuat taruhan yang lebih kecil dan penuh perhitungan. Kemudian menyempurnakan pendekatan mereka berdasarkan masukan langsung dari konsumen, dan secara progresif memperkuat posisi pasar mereka," imbuhnya.

Baca Juga: 7 Jenis Anjing yang Cocok Masuk Tim K-9

Baca Juga: Shopee Jadi Platform Favorit untuk Belanja Selama Ramadan

Kepada banyak merek, termasuk kepada brand insurgent, AC Ventures memberi peluang tidak hanya modal pertumbuhan, namun juga dukungan strategis. AC Ventures membantu merek-merek ini berkembang dengan cara-cara baru dan meningkatkan efisiensi operasional.

AC Ventures sudah memiliki banyak brand insurgent dalam portofolionya. Misalnya, merek peralatan rumah tangga kecil Simplus.

Simplus ini telah muncul sebagai merek teratas di TikTok, Shopee, dan Lazada, melipatgandakan penjualannya pada 2023, mencapai profitabilitas, dan mencatat rekor penjualan sebesar US$1 juta dalam satu hari. Orang dalam industri ini menyebutnya sebagai 'Philips dari Asia Tenggara.'

Sementara itu, merek Rosé All Day Cosmetics yang menguntungkan mengalami pertumbuhan pendapatan sebesar 4x pada 2022, dan pertumbuhan lebih dari 6x pada 2023. Karena kinerja yang kuat dibandingkan petahana di pasar, startup ini baru-baru ini mengumpulkan putaran pendanaan sebesar US$5,41 juta yang dipimpin oleh SWC Global.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno17 April 2024, 18:00 WIB

TikTok Jalin Kemitraan Bersama AXS, Jual Tiket Acara Langsung di Seluruh Dunia

TikTok x AXS untuk memungkinkan artis, tempat, dan festival menjual tiket konser musik di aplikasi.
TikTok jalin kemitraan dengan AXS untuk berjualan tiket event di seluruh dunia. (Sumber: TikTok)
Lifestyle17 April 2024, 17:40 WIB

Arthouse Cinema 2024 akan Berlangsung Mulai April-November 2024, Jelajahi Daerah Rural Jerman

Di hari pertama pembukaan akan dua judul film yang diputar di Goethe Haus Jakarta.
Orang-orang datang ke event Arthouse Cinema 2024 di Goethe Haus Jakarta. (Sumber: Goethe Institut Indoensien)
Lifestyle17 April 2024, 17:10 WIB

Sering Gagal Tidur Nyenyak? Coba 10 Langkah Ini

10 langkah yang dapat membantumu lekas tertidur
tidur (Sumber: freepik)
Techno17 April 2024, 17:06 WIB

AMD Ryzen Pro 8040 Series: Prosesor Tercanggih untuk Laptop Bisnis dan Workstation Mobile

Prosesor AMD Ryzen Pro 8040 Series mendukung laptop profesional dan workstation mobile performa tinggi.
AMD Ryzen AI Pro. (Sumber: AMD)
Lifestyle17 April 2024, 16:42 WIB

Belum Siap Menghadapi Rutinitas Karena Post Holiday Blues? Coba Perbanyak Bergerak

Beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk mengatasi perubahan mood karena transisi liburan dan rutinitas harian.
(ilustrasi) sedih setelah liburan selesai (Sumber: freepik)
Lifestyle17 April 2024, 16:39 WIB

Paylater dan Pinjol Semakin Marak, Bank Perlu Ubah Strategi Supaya Kredit Gampang Diakses

PT CRIF Lembaga Informasi Keuangan (CLIK) adalah biro kredit swasta Indonesia yang menyediakan layanan dalam membantu pengambilan keputusan finansial untuk Lembaga Keuangan maupun Non-Lembaga Keuangan.
(ilustrasi) paylater (Sumber: freepik)
Techno17 April 2024, 15:23 WIB

Adobe Izinkan Pengguna Adobe Premiere Pro Mengedit Pakai AI dari Pihak Ketiga

Adobe Izinkan Pengguna Adobe Premiere Pro Mengedit Pakai AI dari Pihak Ketiga
Adobe izinkan AI pihak ketiga digunakan untuk mengedit video (Sumber: Adobe)
Techno17 April 2024, 14:31 WIB

Youtube Hadirkan Shopping Collections, Bantu Kreator Pasarkan Produk Mereka

Youtube meluncurkan fitur belanja baru untuk membantu pembuat konten memasarkan produk dan meningkatkan penghasilan mereka.
Youtube meluncurkan Shopping Collections yang mana kreator dapat menyusun produk favorit mereka supaya mudah dijangkau penonton. (Sumber: Youtube)
Lifestyle17 April 2024, 14:13 WIB

Adidas Originals Rilis Sepatu Lari dengan Tema Y2K: Ozmillen dan Response CL

Koleksi Adidas 2000’s Running terdiri Ozmillen dan Response CL.
Adidas merilis dua sepatu lari bergaya tahun 2000-an yaitu Response CL dan Ozmillen. (Sumber: Adidas)
Techno17 April 2024, 14:10 WIB

Waspada Penipuan Memanfaatkan AI, Menyasar Konsumen Belanja Online

Waspada Penipuan Belanja Online Memanfaatkan AI
(ilustrasi) belanja online (Sumber: Pixabay)