Penjualan Simplus Meroket Berkat TikTok, Bakal Jadi Phillips-nya Asia Tenggara?

Uli Febriarni
Selasa 13 Februari 2024, 12:55 WIB
penjualan Simplus melesat berkat kanal TikTok (Sumber: Simplus)

penjualan Simplus melesat berkat kanal TikTok (Sumber: Simplus)

Penjualan lewat kanal TikTok, khususnya TikTok Shop bukan hanya menguntungkan bagi pemilik usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM).

CEO Simplus, Jack Zhang, berbagi cerita mengenai bagaimana TikTok turut membantu mereka mencapai popularitas di Asia Tenggara dalam beberapa tahun terakhir, lewat model bisnis direct-to-consumer (D2C).

Jack bukanlah sosok yang tidak dikenal dalam permainan e-commerce di kawasan ini. Ia menjabat sebagai CEO Lazada Thailand sejak 2019 hingga 2021. Oleh karena itu, ia memiliki pemahaman unik tentang perilaku pembelian konsumen muda di Asia Tenggara.

Menurut Jack, wilayah tersebut mungkin tampak seperti pasar yang homogen jika dilihat dari sudut pandang orang luar, namun kenyataannya, setiap pasar sangatlah berbeda. Bahkan di Indonesia yang memiliki jumlah penduduk terbesar di ASEAN, kebutuhan konsumen sangat beragam.

"Ada generasi muda dengan gaji bagus yang lebih menyukai merek global, kelas menengah yang mengutamakan efisiensi biaya, dan masyarakat pedesaan yang lebih sensitif terhadap harga. Anda harus sangat fokus pada jenis pelanggan yang ingin Anda targetkan," ungkapnya, dikutip dari blog AC Ventures, Selasa (13/2/2024).

Menurut laporan terbaru dari DSG Consumer Partners, Meta, dan Bain & Company, saat ini ada banyak merek ritel baru yang telah 'mencuri' pangsa pasar dari merek yang sudah ada.

Laporan tersebut mencatat, pangsa pasar merek konsumen muda di Asia Tenggara, yang telah beroperasi kurang dari sepuluh tahun, tumbuh dari 19% pada 2013 menjadi 23% pada 2022. Merek-merek pemula ini menghasilkan pendapatan sebesar US$52 miliar pada 2023. Simplus, merek peralatan rumah tangga kecil yang didirikan pada 2021 adalah salah satunya.

Baca Juga: Hamish Daud Mundur dari Startup Octopus

Simplus adalah salah satu startup paling menjanjikan di bidang D2C di Asia Tenggara.

Fokusnya adalah pada lokalisasi produk rumah tangga, seperti pengering rambut berkecepatan tinggi, penggorengan udara, penyedot debu, dan lainnya untuk memenuhi kebutuhan unik konsumen ASEAN.

Perusahaan ini menawarkan produk berkualitas tinggi namun terjangkau, berkisar antara US$15 hingga US$50 per item, sehingga berpotensi menjadikannya 'Philips dari Asia Tenggara' berikutnya.

CEO dan Founder Simplus, Jack Zhang (sumber: AC Ventures)

Baca Juga: Melihat Pabrik Mobil Listrik VinFast di Pulau Cat Hai Vietnam

Baca Juga: Tim Balap Honda Visa Cash App Racing Bulls Diperkuat Yuki Tsunoda dan Daniel Ricciardo

Pada 2023, Simplus mampu meningkatkan penjualannya tiga kali lipat sekaligus menjadi merek teratas di TikTok, Shopee, dan Lazada. Selama festival belanja ‘Double 11’, mereka mencapai rekor penjualan sebesar US$1 juta dalam satu hari. Terlebih lagi, mereka juga mengumumkan profitabilitas; suatu hal yang jarang terjadi dalam lanskap usaha tahap awal saat ini.

TikTok Shop milik ByteDance menjadi salah satu saluran penjualan dengan lonjakan tercepat di Asia Tenggara untuk merek ritel baru, lewat adanya fitur video pendek dan streaming langsung.

Menurut proyeksi dari perusahaan ventura Momentum Works yang berbasis di Singapura, TikTok Shop mungkin telah mencakup 13,9% pangsa pasar e-commerce di wilayah ini pada akhir 2023, dibandingkan dengan hanya 4,4% pada 2022.

Baca Juga: Masih Menjomblo Jelang Valentine? Santai, Berikut Sederet Keuntungan Tak Punya Pasangan

Jack sepakat, TikTok Shop adalah platform yang tidak boleh diabaikan oleh merek ritel baru di pasar negara berkembang seperti Indonesia. Aplikasi ini telah menarik sebagian besar konsumen muda di kawasan ini sebagai pengguna hariannya.

Untuk Simplus, Jack memutuskan untuk membuat video TikTok dan streaming langsung dari Thailand, dan setelah strateginya tervalidasi, itu akan diluncurkan ke negara lain, seperti Filipina, Malaysia, dan Indonesia.

Baca Juga: Akhir Tahun Ini, Samsung Galaxy Watch Bakal Ditambahkan Fitur Sleep Apnea

Simplus mengambil pendekatan khusus terhadap TikTok, mereka berfokus pada video pendek yang direkam sebelumnya daripada streaming langsung. Merek ini bekerja sama dengan influencer lokal yang memiliki kurang dari 50.000 pengikut untuk melakukan berbagai uji coba dan mengumpulkan masukan.

"Upaya tersebut mulai membuahkan hasil yang baik," jelas Jack.

"Biasanya, ketika Anda membuka Instagram, Facebook, atau Google, Anda melakukan branding atau penjualan, bukan? TikTok sangat menarik, karena ini adalah salah satu dari sedikit platform tempat Anda dapat melakukan branding dan penjualan secara bersamaan, pada saat yang bersamaan," imbuhnya.

Baca Juga: Spesifikasi dan Harga OpenRock Pro, Earbud Khusus untuk Olahraga

Bagi Simplus, Jack memutuskan untuk lebih memperhatikan generasi muda dengan pengalaman kerja tiga hingga enam tahun. Mereka dianggap memiliki kesadaran yang baik terhadap kualitas produk dan dorongan untuk meningkatkan kualitas hidup mereka.

Simplus berharap dapat melayani konsumen ini dengan baik, tumbuh bersama mereka, dan menjadi pilihan utama mereka untuk peralatan rumah tangga.

Meskipun terdapat perbedaan dalam perilaku pembelian, populasi di Asia Tenggara memiliki beberapa kesamaan.

"Misalnya, mereka semua kini lebih mementingkan pelayanan dan kualitas, dengan tetap memperhatikan value for money," kata Jack.

Untuk menjangkau pelanggan, Simplus tidak hanya mengandalkan platform e-commerce. Sebaliknya, tim telah menggabungkan model D2C dengan berbagai permainan offline melalui kemitraan dengan outlet seperti HomePro, salah satu pengecer terbesar di Thailand.

Pada awal 2023, Simplus menerima investasi dari AC Ventures, yang memberikan sumber daya tambahan dan dukungan lapangan bagi perusahaan saat mulai berekspansi di Indonesia.

Merek ini menggunakan suntikan modal untuk meningkatkan infrastruktur teknologinya dan lebih mendorong penelitian dan pengembangan produk.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Automotive02 Maret 2024, 21:08 WIB

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia
GWM Tank 500 HEV (Sumber: GWM via Carsales AU)
Techno02 Maret 2024, 19:19 WIB

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan
Timothy Astandu dan Eileen K, CEO & Co Founder Populix, kala menjadi narasumber diskusi di Yogyakarta (Sumber: Techverse.Asia | Foto: Uli Febriarni)
Startup02 Maret 2024, 18:17 WIB

Ini 3 Startup Asia Tenggara yang Berhasil Lampaui Target Bisnisnya

3 startup Asia Tenggara yang melampaui target pertumbuhan, dan mencapai profitabilitas pada 2023
tiga pemimpin startup di Asia Tenggara, dengan profitabilitas tinggi, dan mampu melampaui targetnya pada 2023 (Sumber: AC Ventures)
Startup02 Maret 2024, 15:37 WIB

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Tingkatkan Profit dan Ekspansi

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Profit dan Ekspansi
gedung Binar (Sumber: BINAR)
Automotive02 Maret 2024, 14:41 WIB

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO
Honda HR-V (Sumber: HONDA)
Lifestyle02 Maret 2024, 13:48 WIB

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi
(ilustrasi) korban perundungan (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:59 WIB

Harga Bitcoin Hampir Sentuh Rp1 Miliar, Saatnya Diversifikasi ke Aset Kripto

Bitcoin sebagai salah satu aset kripto terpopuler mencetak rekor terbaru.
ilustrasi bitcoin (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:38 WIB

Berselisih dengan Universal Music Group, TikTok Kehilangan Lebih Banyak Lagu

TikTok menonaktifkan semua lagu yang berhubungan dengan UMG.
Universal Music Group akan menghentikan lisensi musiknya ke TikTok (Sumber: Universal Music Group)
Techno01 Maret 2024, 19:09 WIB

Spek IT Active Watch Curve WR01, Harganya Enggak Sampai Sejuta

IT Active Watch Curve WR01 punya fitur lengkap untuk pemantau kebugaran.
Immersive Tech (IT) melansir smartwatch Active Watch Curve 01. (Sumber: istimewa)
Startup01 Maret 2024, 18:48 WIB

Startup Edtech ErudiFi Mengakuisisi Platform Doyobi

Startup Edutech ErudiFi Akuisisi Doyobi
Danacita, layanan pinjaman pendidikan untuk warga Indonesia yang diinisiasi oleh ErudiFi (Sumber: ErudiFi)