Drake Gunakan AI Generatif Suara Tupac Shakur untuk Mengejek Kendrick Lamar

Rahmat Jiwandono
Senin 29 April 2024, 17:08 WIB
2Pac Shakur.

2Pac Shakur.

Techverse.asia - Keluarga Tupac Shakur tidak senang dengan Drake yang mengkloning suara mendiang legenda hip-hop itu dalam lagu diss (olokan) kepada Kendrick Lamar. Disadur dari Billboard, pengacara Howard King, yang mewakili harta milik Shakur, mengirimkan surat teguran dan penghentian yang menyebut penggunaan suara Shakur oleh Drake sebagai pelanggaran mencolok terhadap publisitas Tupac dan hak hukum harta warisan.

Drake (Aubrey Drake Graham) merilis lagu diss Taylor Made Freestyle pada pekan lalu, babak terbaru dari perseteruan artis tersebut selama satu dekade dengan pemenang penghargaan Grammy 17 kali? Kendrick Lamar.

“Kendrick, kami membutuhkanmu, penyelamat West Coast/mengukir namamu dalam sejarah hip-hop. Jika Anda menghadapinya dengan kejam/Anda tampak sedikit gugup dengan semua publisitas,” sebuah rap rekreasi Tupac yang dihasilkan AI di trek Drake.

Baca Juga: The Death of Slim Shady Bakal Jadi Album Eminem yang ke-12

Mewakili warisan Shakur, King menulis dalam surat teguran dan penghentian bahwa Drake memiliki waktu kurang dari 24 jam untuk membatalkan Taylor Made Freestyle, atau pihaknya akan mengejar semua upaya hukumnya untuk memaksa rapper asal Kanada itu menghapusnya.

“Penggunaan suara Tupac yang tidak sah dan sama-sama mengecewakan terhadap Kendrick Lamar, teman baik kami yang tidak memberikan apapun selain menghormati Tupac dan warisannya secara publik dan pribadi, menambah penghinaan tersebut. Kami sangat kecewa dan kecewa dengan penggunaan suara dan kepribadian Tupac tanpa izin,” tulis King.

Menurut dia, rekaman ini tidak hanya merupakan pelanggaran mencolok terhadap publisitas Tupac dan hak-hak hukum properti, namun juga merupakan penyalahgunaan terang-terangan terhadap warisan salah satu artis hip-hop terhebat sepanjang masa. Ia tidak akan pernah memberikan persetujuannya untuk penggunaan ini.

Taylor Made Freestyle juga menggunakan AI untuk mengkloning suara Snoop Dogg, dengan Drake menggunakan klon digital dari dua pengaruh hip-hop West Coast, Kendrick Lamar untuk mencoba menghinanya. Dalam video yang diposting ke media sosial keesokan harinya, Snoop tampaknya tidak mengetahui lagu tersebut.

Baca Juga: J-Hope BTS Mulai Ikut Wajib Militer, Bakal Rilis Lagu Hip Hop Lofi

“Mereka melakukan apa? Kapan? Bagaimana? Apa kamu yakin? Mengapa semua orang menelponku? Apa-apaan ini? Apa yang telah terjadi? Apa yang sedang terjadi? Aku akan kembali tidur. Selamat malam,” kata peraih 16 kali nominasi Grammy itu.

Kisah ini mengandung lebih dari sedikit ironi - jika bukan kemunafikan - dari Universal Music Group (UMG), label yang mewakili Drake. Publik mungkin masih ingat lagu Heart on My Sleeve oleh Ghostwriter977, yang sempat menjadi viral tahun lalu. Itu ditarik setelah UMG mengeluh kepada layanan streaming karena menggunakan versi suara Drake yang dihasilkan AI (bersama dengan The Weeknd).

UU yang mengatur suara tokoh masyarakat yang dikloning dengan AI masih terus berubah. Billboard mencatat bahwa hak cipta federal Amerika Serikat (AS) tidak secara jelas mencakup masalah ini karena vokal yang dihasilkan AI generatif biasanya tidak menggunakan kata atau musik tertentu dari artis aslinya.

Howard King, berbicara atas nama properti Tupac Shakur, yakin bahwa properti tersebut melanggar UU hak publisitas yang ada di California, AS. Dia menggambarkan penggunaan suara Tupsc Shakur oleh Drake sebagai kesan yang salah bahwa keluarga Tupac mempromosikan atau mendukung lirik untuk suara yang mirip.

Baca Juga: OpenAI Hadirkan Kloning Suara

Pada Maret lalu, Tennessee mengesahkan UU ELVIS (Ensuring Likeness Voice and Image Security) guna melindungi artis dari klon suara AI yang tidak sah. UU pertama ini menetapkan penyalinan suara musisi tanpa persetujuan sebagai pelanggaran pidana Kelas A. Namun tidak satu pun pihak yang terlibat dalam perseteruan ini berada di Tennessee.

Di tingkat federal, segala sesuatunya berjalan jauh lebih lambat, sehingga menyisakan ruang bagi ketidakpastian hukum. Pada Januari 2024, para legislator DPR AS yang bipartisan memperkenalkan UU No Artificial Intelligence Fake Replicas And Unauthorized Duplications Act (No AI FRAUD), yang menempatkan suara-suara kloning seperti yang digunakan Drake di garis bidik pemerintah.

“Sulit dipercaya bahwa kekayaan intelektual (label rekaman Tupac) tidak digunakan untuk menciptakan Tupac AI palsu di Record,” tulis King dalam surat teguran dan penghentian tersebut. Dia meminta Drake untuk memberikan penjelasan rinci tentang bagaimana suara serupa itu dibuat dan orang atau perusahaan yang membuatnya, termasuk semua rekaman dan data lain yang ‘digores’ atau digunakan.

Baca Juga: Artifact Tambahkan Fitur AI yang Dapat Membacakan Berita, Bisa Pakai Suara Snoop Dogg

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Startup24 Mei 2024, 18:30 WIB

Cara Startup Accacia Menangkan Pasar Dekarbonisasi Properti

Accacia sedang menangani kebutuhan mendesak akan solusi berkelanjutan dalam dekabonisasi properti dengan SaaS bertenaga AI.
Accacia. (Sumber: istimewa)
Techno24 Mei 2024, 18:04 WIB

Acer Mengumumkan PC Copilot Plus Pertamanya, Laptop Swift 14 AI

Didukung oleh chip Snapdragon X, Swift 14 AI mengantarkan era kecerdasan buatan yang baru.
Acer Swift 14 AI. (Sumber: Acer)
Automotive24 Mei 2024, 17:27 WIB

Ducati Monster Edisi Khusus Ayrton Senna, Penghormatan untuk Pembalap Asal Brasil

Sepeda motor edisi terbatas bernomor yang didedikasikan untuk legenda Formula 1.
Ducati Monster edisi penghormatan untuk pembalap Ayrton Senna. (Sumber: Ducati)
Techno24 Mei 2024, 17:04 WIB

POCO F6 dan F6 Pro Rilis Global, Cek Spek dan Harganya

Ini adalah dua gawai baru yang dirilis oleh POCO.
POCO F6. (Sumber: POCO)
Hobby24 Mei 2024, 15:51 WIB

Leica Hadirkan Kamera D Lux 8, Rilis Awal Juli 2024

Leica hendak menyaingi Fujifilm dengan D Lux 8 yang modelnya ringkas.
Leica D Lux 8. (Sumber: Leica)
Techno24 Mei 2024, 15:32 WIB

Erajaya Active Lifestyle Hadirkan 3 Earbud Baru dari Nothing ke Indonesia

Konsumen yang ingin mencoba langsung bisa mengunjungi gerai Urban Republic dan Erafone terdekat.
CMF Buds Pro.
Techno24 Mei 2024, 15:09 WIB

Seseruan di Momen Liburan dengan Speaker Portabel JBL dan PartyBox Terbaru

Ada 5 model portable speaker baru dari JBL
Portable Speaker JBL Clip 5 (Sumber: JBL)
Hobby24 Mei 2024, 14:56 WIB

Sinopsis The Garfield Movie: Akhirnya Bertemu dengan Ayahnya

The Garfield Movie sudah tayang di bioskop-bioskop di Indonesia.
The Garfield Movie.
Techno24 Mei 2024, 14:30 WIB

Harga dan Spesifikasi Advan X Play, Perangkat Game Genggam Buatan Lokal

Advan X Play sudah tersedia di pasaran dan bisa dibeli.
Advan X Play. (Sumber: Advan)
Startup24 Mei 2024, 13:46 WIB

Di GrabMart Ada Beauty Store, Bisa Beli Make Up dan Skincare di Momen Tak Terduga

Produk yang dibeli lewat Beauty Store di GrabMart, akan sampai ke tangan konsumen dalam waktu satu jam.
Kampanye GrabMart Beauty Store (Sumber: Grab Indonesia)