Review Siksa Kubur: Terasa Kurang Relate dengan Pemeluk Agama Lain

Rahmat Jiwandono
Jumat 12 April 2024, 16:04 WIB
Poster Siksa Kubur.

Poster Siksa Kubur.

Techverse.asia - Film horor religi Siksa Kubur arahan Joko Anwar telah tayang di sejumlah bioskop di Indonesia sejak Kamis (11/4/2024) kemarin. Siksa Kubur yang durasinya hampir dua jam bercerita mengenai dua orang anak bernama Sita dan Adil yang kehilangan kedua orang tuanya karena bom bunuh diri.

Pelaku bom bunuh diri tersebut adalah orang yang percaya terhadap agama dan ingin terhindari dari Siksa Kubur, maka dia melakukan hal itu. Sita dan Adil kecil masing-masing diperankan oleh Widuri Puteri dan Muzakki Ramdhan.

Akibat kejadian itu, setelah keduanya beranjak dewasa, mereka tidak percaya dengan yang namanya agama, apalagi soal penyiksaan di alam kubur jika seseorang sudah meninggal dunia. Dengan berpijak pada rasionalitas, Sita dewasa (Faradina Mufti) dan Adil dewasa (Reza Rahadian) ingin membuktikan kebenaran jika Siksa Kubur itu memang nyata adanya, caranya yaitu mencari orang paling berdosa dan ikut dikubur.

Siksa Kubur jelas dibangun dengan perspektif agama Islam karena dari posternya sudah tampak beberapa pocongan yang membentuk tengkorak manusia. Hal ini dilakukan menurut dugaan penulis karena mayoritas penduduk Indonesia adalah umat Muslim dan agar lebih relate dan tentunya menggaet ceruk pasar mayoritas tersebut.

Baca Juga: Film The Matrix 5 Sedang Digarap Warner Bros, Drew Goddard sebagai Sutradaranya

Meski dibangun dengan sudut pandang Islam tentang kehidupan setelah kematian, dalam beberapa siniar Joko Anwar menyebut bahwa film ini akan tetap bisa 'terhubung' dengan agama lain di luar Islam. Itu coba disalurkan dalam sebuah dialog oleh karakter bernama Wahyu yang diperankan Slamet Raharjo. Dialognya menekankan kepada pemahaman masing-masing orang dalam menafsirkan apa itu dosa.

Dialektika tersebut lebih bermakna filsafat. Dari sini tampaknya Jokan, panggilan akrab Joko Anwar, berupaya untuk mengubah cara pandang audiens tentang apa itu dosa dan kaitannya dengan 'pembalasannya' setelah mereka mati.

Hal ini dilakukan supaya alur ceritanya tak mudah ditebak karena banyak orang akan membayangkan Siksa Kubur seperti apa yang tertulis dalam kitab suci Al-Quran. Ya, walau tetap saja ada adegan-adegan siksa kubur yang dideskripsikan seperti di Al-Quran. Namun, adegan ini terasa sulit dipahami untuk orang yang bukan beragama Islam.

Dengan demikian, menurut penulis, apa yang disampaikan oleh Jokan bahwa film Siksa Kubur bakal relate dengan keyakinan apapun, tidak tereksekusi dengan baik. Selain itu, yang patut disorot adalah akting Slamet Rahardjo yang mendapat peran untuk memberikan insight mengenai norma dan moral manusia. Padahal perilakunya di sini justru berbanding 180 derajat.

Baca Juga: Siksa Neraka dan Siksa Kubur Saling Spill, Slamet Rahardjo Main di Kedua Filmnya

Seperti film-film Joko Anwar lainnya, tak ketinggalan dia selalu menyelipkan isu-isu sosial. Kali ini isu sosial yang coba dia angkat yaitu terorisme, pondok pesantren, pedofilia, hingga panti jompo. Layak buat diacungi jempol bagaimana Jokan membingkai isu-isu sensitif tersebut dan tidak mendapat penghakiman dari audiens yang telah menontonnya.

Joko Anwar mengatakan bahwa Siksa Kubur merupakan film slowburn - cerita karakter secara bertahap lalu baru menuju klimaks - seperti film horor Korea Selatan berjudul Exhuma. Bagi penulis, slowburn yang digadang-gadang tidak tersampaikan dengan baik, di mana si sutradara coba memberikan efek slowburn kepada audiens lewat efek visual berupa ular-ular - sebagai bentuk balasan atas segala perbuatan dosa manusia selama hidup di bumi.

Penilaian ini bias lantaran dipengaruhi oleh kematangan dan kedewasaan berpikir di usia penulis yang sudah memasuki kepala tiga ini. Mungkin saja untuk penonton lain, mereka ada yang merasa bahwa penggambaran Siksa Neraka di film ini sudah tepat.

Siksa Kubur juga sangat minim adegan jump scare yang pada umumnya muncul di film-film horor untuk membuat penonton takut. Hal ini juga dapat menjadi benchmark dengan film-film horor religi lokal lainnya yang telah tayang atau sedang tayang di bioskop Indonesia. Meskipun tetap ada jump scare, hanya sedikit audiens di dalam bioskop yang merasa kaget dengan hantu-hantu yang muncul tiba-tiba di film ini.

Baca Juga: Review Exhuma: Okultisme Korea Selatan yang Dibalut Intrik Sejarah dengan Jepang

Ihwal scoring pun patut disorot - musik pengiring - yang disebut-sebut akan 'meneror' audiens, sekali lagi menurut penulis, terasa biasa saja dan tak memunculkan efek terngiang-ngiang maupun takut. Penilaian ini juga bias sebab saat seseorang sudah memiliki beberapa referensi, dalam hal ini scoring film, terdapat scoring yang mampu membuat saya 'merinding' dan ini malah bukan film horor, seperti scoring di Dune: Part Two karya Hans Zimmer.

Terakhir, bagian penutup film Siksa Kubur adalah open ending dan open interpretation, sehingga tak heran banyak penonton yang bingung dengan akhir ceritanya. Ya, itu karena penonton diberi kebebasan untuk menafsirkan apa arti film ini, dan berpikir apakah Siksa Kubur itu benar-benar ada.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Lifestyle28 Mei 2024, 17:31 WIB

Gripp Kolaborasi Bersama United Thai Rubber, Produksi Sandal Berkualitas Tinggi

Gripp menggandeng (UTR), produsen sandal berkualitas tinggi di Thailand.
Ilustrasi sendal Gripp. (Sumber: Gripp)
Techno28 Mei 2024, 17:08 WIB

Amazfit Bip 5 Unity Meluncur Global, Materialnya Terbuat dari Baja Tahan Karat

Meningkatkan Kesehatan dan Gaya di Setiap Langkahnya.
Amazfit Bip 5 Unity. (Sumber: Amazfit)
Automotive28 Mei 2024, 16:59 WIB

KIA EV3: Mobil Listrik SUV yang Punya Asisten Suara Berbasis ChatGPT

Kia EV3 baru akan memiliki asisten AI dengan DNA ChatGPT.
Kia EV3. (Sumber: KIA)
Techno28 Mei 2024, 15:47 WIB

Microsoft Mengumumkan PC Copilot Plus dengan Kemampuan AI Generatif

Ini adalah awal dari laptop Windows generasi baru, dan yang pertama ditenagai oleh Qualcomm.
Microsoft Copilot Plus PC. (Sumber: Microsoft)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:36 WIB

RM BTS Memainkan Berbagai Peran dalam Video Single Solo Come Back To Me

Klip tersebut disutradarai oleh pencipta 'Beef' yang dibintangi oleh aktris Korea Selatan Kim Minha.
RM BTS. (Sumber: Getty Images)
Techno28 Mei 2024, 14:23 WIB

Bocoran Render Samsung Galaxy Watch 7 Ultra, Tampilkan Peningkatan Desain yang Besar

Bocoran foto Samsung Galaxy Watch 'Ultra' ini juga memamerkan tombol tambahan.
Bocoran desain jam tangan pintar Samsung Galaxy Watch 7 Ultra. (Sumber: onleaks/smartprix)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:00 WIB

Casio G-SHOCK MRG-B2100B: Jam Tangan dengan Motif Latticework

Produk Seri 2100 Terbaru dari G-SHOCK yang Memiliki Bezel Oktagonal dan Desain Trendi
Casio G-SHOCK MRG-B2100B. (Sumber: Casio)
Techno28 Mei 2024, 13:02 WIB

Harga dan Spek Huawei Pura 70 Ultra Rilis Global, Smartphone Flagship

Gawai ini masuk dalam jajaran Huawei Pura 70 Series.
Huawei Pura 70 Ultra. (Sumber: Huawei)
Startup28 Mei 2024, 11:50 WIB

Startup Asal Surabaya Ini Mudahkan Pengusaha Daftar Mereknya Hanya Via Aplikasi

Startup Mebiso, memperkenalkan aplikasi pendaftaran dan perlindungan merek usaha realtime berbasis AI.
mebiso memiliki aplikasi yang memanfaatkan AI, dalam membantu memudahkan pendaftaran dan perlindungan merek (Sumber: mebiso)
Startup28 Mei 2024, 11:20 WIB

Startup Sewa Kendaraan Listrik Zypp Electric sedang Bersiap Ekspansi ke Indonesia

Startup Zypp Electric berbasis di India, telah mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara
Startup Zypp Electric berbasis di India, mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara, salah satunya Indonesia (Sumber: Zypp Electric)