Alasan Privasi, Apple Dikabarkan Tak Tertarik Integrasikan Meta AI

Rahmat Jiwandono
Jumat 28 Juni 2024, 15:08 WIB
Ilustrasi Meta AI. (Sumber: Meta)

Ilustrasi Meta AI. (Sumber: Meta)

Techverse.asia - Apple dilaporkan telah menolak kemitraan kecerdasan buatan (AI) dengan perusahaan induk Facebook, Meta, karena masalah privasi, menurut laporan dari Bloomberg.

Baca Juga: Mode Gelap Strava Resmi Rilis, Aplikasi dan Website FATMAP Mulai Dihentikan Pada 1 Oktober

Meta dan Apple melakukan diskusi singkat tentang kemungkinan kemitraan pada Maret 2024, namun pembicaraan tersebut tidak mengalami kemajuan dan Apple tidak berencana untuk mengintegrasikan model bahasa besar (LLM) Meta ke dalam iOS 18.

Selama akhir pekan, The Wall Street Journal menyatakan bahwa Apple dan Meta sedang berdiskusi aktif tentang mengintegrasikan Llama, LLM Facebook, ke dalam iOS 18 sebagai bagian dari Apple Intelligence.

Laporan tersebut memaparkan bahwa diskusi yang sedang berlangsung belum selesai, namun tindak lanjut Bloomberg menunjukkan bahwa Apple tidak pernah secara serius mempertimbangkan kemitraan itu. Mengutip sumbernya sendiri, Bloomberg melaporkan bahwa Apple telah menolak proposal untuk mengintegrasikan chatbot AI Meta dengan iOS 'beberapa bulan yang lalu.'

Baca Juga: Play For Dream Technology Masuki Pasar Asia Pasifik, Berkantor di Singapura

Laporan tersebut juga menyebutkan bahwa kedua perusahaan memang telah melakukan “pembicaraan awal” tentang kesepakatan ini pada waktu yang hampir bersamaan ketika Apple juga sedang menjalin kemitraan dengan OpenAI dan Google.

Namun demikian, Apple memutuskan untuk tidak melanjutkan kesepakatan tersebut lantaran perusahaan tidak setuju dengan kebijakan privasi Meta. “Apple tidak memiliki rencana aktif untuk mengintegrasikan Llama,” kata laporan itu dikutip Techverse.asia pada Jumat (28/6/2024).

Tidak hanya itu saja, orang-orang di perusahaan, Tim Cook ingin memperjelas pendirian mereka mengenai AI Mark Zuckerberg, dengan mengatakan kepada Bloomberg (secara anonim) bahwa Apple tidak akan bekerja dengan Meta "sebagian karena Apple tidak menganggap praktik privasi perusahaan tersebut sebagai hal yang penting" cukup ketat.

Meskipun demikian, bukan tidak mungkin untuk menarik kembali pesan itu. Strategi jelas Apple di sini adalah bertindak sebagai 'gatekeeper' antara penggunanya dan berbagai perusahaan AI. Dan mungkin suatu saat Meta akan menjadi salah satu perusahaan tersebut, sama seperti pelanggan Apple menggunakan iPhone untuk mengakses Facebook, Instagram, dan WhatsApp.

Baca Juga: WWDC 2024: iPadOS 18 Tambahkan Fitur dan Aplikasi Baru untuk Apple Pencil

Di WWDC 2024, Apple telah mengumumkan kemitraan dengan OpenAI untuk mengintegrasikan ChatGPT ke Siri dan Apple Intelligence di iOS 18. Ketika teknologi kecerdasan buatan milik Apple tidak mampu menjawab pertanyaan, pengguna akan ditanya apakah mereka ingin ChatGPT menjawabnya.

Apple menegaskan bahwa lebih banyak platform AI akan ditambahkan di masa depan, sehingga pengguna dapat memilih mana yang terbaik bagi mereka. Raksasa teknologi ini memilih OpenAI sebagai opsi pertamanya karena percaya bahwa ChatGPT adalah chatbot AI terbaik yang tersedia saat ini. Namun, kesepakatan dengan Google masih ada dalam rencana di masa depan.

Sebelumnya diberitakan, menurut laporan WSJ, mengutip sumber yang mengetahui diskusi tersebut, Apple telah mengadakan pembicaraan dengan Meta tentang kemungkinan menggunakan model AI generatif perusahaan.

Selain menjajaki peluang kerja sama dengan Meta, Apple juga dilaporkan melakukan diskusi serupa dengan startup Anthropic dan Perplexity. Namun hingga saat ini, belum ada penyelesaian, lapor The WSJ.

Baca Juga: Claude Pro: Claude.ai Versi Berbayar Milik Anthropic, Diklaim Punya Kinerja 5x Lebih Oke

Berbicara di WWDC 2024, Wakil Presiden Senior Rekayasa Perangkat Lunak Apple Craig Federighi menyebutkan bahwa perusahaan pada akhirnya ingin memberi penggunanya pilihan di antara model AI yang berbeda. Dia pun menyarankan agar Google Gemini bisa menjadi pilihan di masa depan.

"Kami ingin memungkinkan pengguna untuk memilih model yang mereka inginkan," kata Federighi. Maka masuk akal bagi Apple untuk menjajal semua peluang yang ada guna mengintegrasikan beberapa teknologi AI generatif ke perangkatnya.

Pendekatan Apple terhadap kecerdasan buatan saat ini terdengar agak membosankan dan praktis - alih-alih memperlakukan hal ini sebagai peluang untuk menciptakan kembali atau melakukan gangguan secara besar-besaran, Apple justru memulai dengan menambahkan fitur-fitur yang didukung AI (seperti saran penulisan dan emoji khusus) ke produk-produknya yang sudah ada.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno19 Juli 2024, 12:48 WIB

Microsoft Designer Tersedia Gratis di Android dan iOS, Kini Ada Lebih Banyak Template

Aplikasi Microsoft Designer diperkirakan bakal jadi saingan Canva, berkat fitur kemampuan AI generatif yang lebih banyak
Mengubah gaya gambar dengan Microsoft Designer (Sumber: Microsoft Designer)
Automotive19 Juli 2024, 12:03 WIB

Suzuki Perkenalkan Konsep mobil Listrik eVX

eVX adalah konsep mobil listrik pertama dari EV world strategic model yang dimiliki Suzuki
Suzuki hadirkan mobil listrik konsep eVX di GIIAS 2024 (Sumber: Suzuki)
Startup18 Juli 2024, 23:30 WIB

Har Har Chicken! Kriuknya Cuan Ayam Goreng Terasi

Har Har Chicken!, kios makanan takeaway dengan spesialisasi menu yang berfokus pada har cheong gai atau ayam goreng terasi
Berbagai menu yang dijajakan oleh Har Har Chicken! (Sumber: East Ventures)
Techno18 Juli 2024, 22:42 WIB

MyTelkomsel Kini Berubah Menjadi MyTelkomsel Super App, Ini 5 Fitur Unggulannya

MyTelkomsel Super App bukan hanya menyediakan layanan telekomunikasi, melainkan juga gaya hidup, kesehatan, travel, pembayaran e-commerce, beri kado teman, sampai bayar parkir.
Peluncuran My Telkomsel Super App (Sumber: Telkomsel)
Automotive18 Juli 2024, 22:38 WIB

Mazda CX-30 Hadir di GIIAS 2024, SUV dengan Desain Khas Kodo

Mobil ini memiliki cerita yang unik tentang penamaannya.
Mazda CX-30. (Sumber: Mazda)
Techno18 Juli 2024, 21:27 WIB

OnePlus Watch 2R Rilis, Apa Bedanya dengan OnePlus Watch 2?

OnePlus Watch 2R dilengkapi fitur-fitur utama seperti Wear OS dengan pemrosesan Snapdragon W5 dan RTOS opsional.
OnePlus Watch 2R (Sumber: OnePlus)
Automotive18 Juli 2024, 21:04 WIB

Mitsubishi All New Triton Dipamerkan di GIIAS 2024, Begini Spek Mesin dan Harganya

All New Triton ditawarkan dalam enam varian terbaru.
Mitsubishi All New Triton dihadirkan di GIIAS 2024 pada 17-28 Juli. (Sumber: Mitsubishi)
Startup18 Juli 2024, 20:58 WIB

Berkenalan dengan 'Dira', Asisten Suara AI di Aplikasi GoPay

Dira sebagai bagian dari GoTo AI, menjadi asisten suara berbahasa indonesia pertama di industri fintech.
Dira, asisten suara AI berbahasa indonesia di aplikasi GoTo (Sumber: GoTo)
Automotive18 Juli 2024, 20:39 WIB

SUV Mewah AITO M9 Mejeng di GIIAS 2024, Simak Fitur-Fitur Cerdas di Dalamnya

SUV full-size luxury Aito M9 dikemas dengan lebih dari 300 fitur cerdas.
SERES Indonesia Tampilkan SUV Concept AITO M9 di GIIAS 2024 (Sumber: DFSK)
Automotive18 Juli 2024, 20:37 WIB

Hyundai IONIQ 5 N Resmi Dipasarkan di Indonesia, Ini 2 Negara Produksinya

IONIQ 5 N resmi dipamerkan di Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2024.
Hyundai IONIQ 5 N yang dirakit di Indonesia tampil di GIIAS 2024. (Sumber: Hyundai)