Apple Rilis visionOS 2 untuk Vision Pro, Ubah Gambar 2D Menjadi Foto Spasial

Rahmat Jiwandono
Selasa 11 Juni 2024, 13:51 WIB
Apple memperkenalkan visionOS 2 untuk perangkat headset Vision Pro. (Sumber: Apple)

Apple memperkenalkan visionOS 2 untuk perangkat headset Vision Pro. (Sumber: Apple)

Techverse.asia - Dalam WWDC 2024 di Cupertino, California, Amerika Serikat (AS), Apple hari ini meluncurkan sistem operasi (OS) visionOS 2, pembaruan besar pada Apple Vision Pro.

Baca Juga: Meta Menambahkan Beberapa Fitur Apple Vision Pro ke Quest

OS baru ini memperkenalkan cara bagi pengguna untuk membuat foto spasial dengan gambar yang sudah ada di galeri mereka, gerakan tangan intuitif untuk mengakses hal-hal penting dengan mudah sekilas informasi, dan fitur baru untuk Mac Virtual Display, Travel Mode, dan Guest User.

Kini, pengguna Apple Vision Pro dapat dengan cepat dan mudah menemukan foto spasial favorit mereka di aplikasi Photo yang didesain ulang, mengelola informasi di seluruh akun mereka dengan aplikasi Passwords baru, mengakses alat privasi baru di Safari, dan merasakan kemampuan baru di aplikasi populer, termasuk Apple TV dan Mindfulness.

visionOS 2

Dengan lebih dari dua ribu aplikasi spasial yang dirancang untuk Apple Vision Pro, dan lebih dari 1,5 juta aplikasi iOS dan iPadOS yang kompatibel, visionOS 2 memungkinkan pengembang untuk memanfaatkan lebih jauh komputasi spasial dengan alat-alat baru, dan mempermudah dalam menciptakan pengalaman aplikasi yang sepenuhnya baru yang lebih volumetrik dan dapat dibagikan.

Apple Vision Pro menghadirkan pengalaman revolusioner bagi pengguna dan pengembang, dan kami bersemangat untuk memajukan komputasi spasial lebih jauh lagi dengan visionOS 2 hanya beberapa bulan setelah peluncuran perdananya,” kata Mike Rockwell selaku Vice President of the Vision Products Group Apple melalui siaran persnya, Selasa (11/6/2024).

Baca Juga: Ada Banyak Fitur Baru dari Apple Lewat iOS 18

Gambar 2D diubah ke Spasial Foto

Berita terbesar dengan visionOS 2 adalah penambahan foto spasial yang memberikan kedalaman pada gambar dua dimensi (2D). Saat Vision Pro dirilis awal tahun ini, Apple telah mencadangkan teknologi ini untuk video. Foto spasial akan memungkinkan pengguna mengintip ke luar bingkai foto dengan menggerakkan kepala, sehingga orang lebih bisa melihat dari sisi kanan dan kiri gambar aslinya.

Dengan visionOS 2, pengguna dapat mengingat kembali kenangan masa lalu dengan membuat foto spasial langsung dari galeri mereka di aplikasi Photo. VisionOS menggunakan pembelajaran mesin (ML) yang canggih untuk mengubah gambar 2D menjadi foto spasial yang benar-benar hidup di headset Apple Vision Pro.

Juga terdapat cara baru untuk berbagi foto spasial tersebut dengan teman dan keluarga. Melalui fitur SharePlay di aplikasi Photo memungkinkan orang secara bersamaan melihat konten dan mendiskusikannya secara real-time dengan mengintegrasikan persona avatar headset.

Baca Juga: Apple Vision Pro dan Apa Pengaruhnya Atas Persaingan Teknologi?

Sistem operasi visionOS awal memperkenalkan antarmuka spasial revolusioner yang dapat dikontrol pengguna hanya dengan mata, tangan, dan suara. Kini dengan visionOS 2 menjadikan navigasi Apple Vision Pro lebih cepat dan mudah bagi pengguna untuk mengakses fungsi-fungsi utama dengan gerakan tangan baru untuk mengakses fitur-fitur yang sering digunakan seperti Home View dan Control Center.

New Gesture hadir di headset Vision Pro

Gestur baru itu memungkinkan pengguna untuk melihat informasi penting secara sekilas, seperti waktu saat ini dan tingkat daya baterai, hingga melakukan tindakan seperti menyesuaikan volume. Akhir tahun ini, visionOS 2 akan menawarkan beberapa manfaat bagi mereka yang menggunakan gawai ini untuk pencerminan layar.

Resolusi juga semakin ditingkatkan, dan opsi yang akan datang untuk ultra-wide sampul akan mampu memperkirakan dua monitor 4K yang ditempatkan berdampingan. Guna menciptakan ruang kerja yang sempurna, visionOS 2 juga menambahkan dukungan mouse untuk opsi alur kerja tambahan, dan Apple Vision Pro kini akan menampilkan Magic Keyboard fisik pengguna.

Baca Juga: Dahului Youtube, TikTok Rilis Aplikasi untuk Apple Vision Pro

Tak berhenti di situ, Travel Mode menambahkan dukungan untuk pemakaian saat di kereta api, dengan kata lain, algoritma akan terbiasa dengan gundukan yang biasa terjadi saat naik kereta bawah tanah maupun kereta jarak jauh, sehingga si pemakai dapat terus menggunakan headset ini tanpa gangguan apapun.

Pada saat mereka ingin berbagi Apple Vision Pro, anggota keluarga atau kolega dapat ditambahkan sebagai Guess User dan data mata dan tangannya disimpan selama 30 hari.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Startup25 Juni 2024, 15:09 WIB

Talenta Akselerator 2024 Resmi Bergulir, Taruh Perhatian pada Keberagaman dan Inklusivitas

Talenta Akselerator 2024: Transformasi Digital Indonesia Melalui Inovasi Startup.
Program Talenta Akselerator 2024 tahun kedua mulai bergulir kembali. (Sumber: istimewa)
Startup25 Juni 2024, 14:40 WIB

Atome Financial Raih Fasilitas Pinjaman Pertumbuhan, Dorong Ekspansi di Asia Tenggara

Fasilitas tersebut akan digunakan untuk mendorong ekspansi portofolio kredit yang menguntungkan dan produk baru.
Atome Financial.
Techno25 Juni 2024, 14:32 WIB

Vivo Bersiap Luncurkan X200 Pro

ivo X200 Pro muncul di database sebagai nomor model V2413
Vivo X100 (Sumber: Vivo)
Techno25 Juni 2024, 14:09 WIB

Gaya Hidup Sehat di Rumah Bukan Wacana Lagi, Aplikasi 'Fita' Ada di IndiHome TV

Layanan Fita di IndiHome TV memiliki sejumlah program kesehatan, meliputi latihan fisik, tips kesehatan, dan panduan nutrisi yang disusun oleh para ahli
aplikasi Fita (Sumber: Telkomsel)
Automotive24 Juni 2024, 18:42 WIB

VinFast Masuk Daftar Perusahaan Paling Berpengaruh Versi TIME100

VinFast masuk dalam daftar "Most Influential Companies" menurut TIME 100 edisi 2024.
VinFast masuk dalam kategori perusahaan disruptors versi majalah Time. (Sumber: istimewa)
Techno24 Juni 2024, 18:33 WIB

Linkedin Menghadirkan Sejumlah Fitur AI Generatif: Bantu Bikin Surat Lamaran Kerja

LinkedIn mengandalkan AI untuk melakukan pekerjaan mencari pekerjaan.
Linkedin tambahkan AI generatif untuk cari kerja atau kandidat yang cocok. (Sumber: Linkedin)
Hobby24 Juni 2024, 17:57 WIB

Diadaptasi dari Novel, Begini Sinopsis Film Catatan Harian Menantu Sinting

Catatan Harian Menantu Sinting fokus utamanya ialah persoalan marga patrilineal ala masyarakat Batak.
Poster film Catatan Harian Menantu Sinting. (Sumber: istimewa)
Techno24 Juni 2024, 17:16 WIB

Apple Dilaporkan Mengembangkan iPhone, Watch, dan MacBook Pro yang Lebih Tipis

Beberapa perangkat Apple menjadi lebih berat dan besar dalam beberapa tahun terakhir.
Ilustrasi iPhone seri Pro Max. (Sumber: Apple)
Lifestyle24 Juni 2024, 16:25 WIB

Lihat Foto, Arsip dan Peralatan Liputan Jurnalis KR, di 'Pameran Arsip Moeseoem Pers Jogjakarta'

KR atau Kedaulatan Rakyat merupakan satu di antara surat kabar legendaris dan berusia tua di Indonesia.
Poster Pameran Arsip Museum Pers Jogjakarta (Sumber: UII)
Lifestyle24 Juni 2024, 15:58 WIB

Inside Out 2 Meraup Pendapatan hingga Belasan Triliun Rupiah Secara Global

Sedangkan di pasar box officer domestik Inside Out memecahkan rekor baru.
Inside Out 2. (Sumber: Pixar)