Apple dan Google Hadirkan Fitur Lintas Platform untuk Mengatasi Pelacak Bluetooth yang Tak Diinginkan

Rahmat Jiwandono
Rabu 15 Mei 2024, 17:05 WIB
Apple dan Google hadirkan fitur untuk mencegah pelacakan Bluetooth yang tak diinginkan. (Sumber: Apple)

Apple dan Google hadirkan fitur untuk mencegah pelacakan Bluetooth yang tak diinginkan. (Sumber: Apple)

Techverse.asia - Apple dan Google telah bekerja sama untuk menciptakan spesifikasi industri - mendeteksi pelacak lokasi yang tidak diinginkan - untuk perangkat pelacakan Bluetooth yang memungkinkan untuk memperingatkan pengguna di iOS dan Android jika perangkat tersebut secara tidak sadar digunakan untuk melacak mereka.

Hal ini akan dapat membantu mengurangi penyalahgunaan perangkat yang dirancang untuk membantu melacak barang-barang. Saat ini Apple menerapkan kemampuan tersebut di sistem operasi (OS) iOS 17.5 untuk perangkat iPhone, dan Google kini juga meluncurkan kemampuan ini di perangkat OS Android 6.0 atau yang lebih tinggi.

Standar mendeteksi pelacak lokasi yang tidak diinginkan (DULT) adalah inisiatif lintas platform yang dirancang guna mencegah pelacak Bluetooth seperti Apple AirTag yang disalahgunakan untuk melacak orang tanpa sepengetahuan mereka.

Baca Juga: Google Rilis Firebase Genkit: Kerangka Kerja Open Source untuk Membuat Aplikasi yang Didukung AI

Dengan begitu, spesifikasi ini memungkinkan perangkat iOS dan Android mendeteksi dan memperingatkan pengguna ketika pelacak yang sesuai dengan standar bepergian bersama mereka dan pemiliknya tidak.

Saat perangkat Bluetooth yang tidak dikenal terlihat bergerak bersama seseorang selama jangka waktu tertentu, mereka akan mendapat peringatan yang berbunyi "(item) ditemukan bergerak bersama anda", apapun platform yang digunakan pelacak. Pengguna akan dapat melakukannya melihat pengenal pelacak, membuat pelacak memutar suara sehingga dapat menemukannya, dan bahkan mencari tahu cara menonaktifkannya.

Jika pengguna mendapat peringatan seperti itu di perangkat iOS mereka, itu berarti AirTag, aksesori Find My maupun pelacak Bluetooth lain yang kompatibel dengan spesifikasi industri milik orang lain ikut berpindah bersama mereka.

Ada juga kemungkinan pelacak terpasang pada item yang dipinjam pengguna, namun jika tidak, iPhone dapat melihat pengenal pelacak, membuat pelacak mengeluarkan suara untuk membantu menemukannya, dan mengakses instruksi untuk menonaktifkannya. Untuk produsen tag Bluetooth termasuk Chipolo, Eufy, Jio, Motorola, dan Pebblebee telah berkomitmen bahwa tag masa depan akan kompatibel.

Baca Juga: Gemini untuk Android Kini Mendukung Lebih Banyak Bahasa

AirTag dan aksesori jaringan Find My pihak ketiga dirancang sejak awal dengan perlindungan privasi dan keselamatan yang pertama di industri, dan Apple tetap berkomitmen untuk berinovasi dan melengkapi perlindungan ini untuk menjaga keamanan konsumen.

Kolaborasi lintas platform ini – yang juga merupakan yang pertama di industri, yang melibatkan masukan dari komunitas dan industri – menawarkan petunjuk dan praktik terbaik bagi produsen, jika mereka memilih untuk membangun kemampuan peringatan pelacakan yang tidak diinginkan ke dalam produk mereka.

Apple dan Google akan terus bekerja sama dengan satuan tugas rekayasa internet Amerika Serikat (AS) melalui kelompok kerja DULT guna mengembangkan standar resmi untuk teknologi ini.

Kolaborasi kedua perusahaan teknologi ini tak lepas setelah Apple mulai menjual AirTag tiga tahun yang lalu, cerita tentang pelaku kejahatan yang menggunakan perangkat tersebut untuk melacak orang dan mencuri mobil mulai bermunculan. Apple dengan cepat mulai mencari cara untuk mempersulit penguntit menggunakan AirTag secara ilegal dan menyempurnakan pendekatannya seiring berjalannya waktu.

Baca Juga: Apple Resmi Rilis iPad Pro, Produk Tertipis yang Pernah Ada

Perusahaan juga merilis aplikasi Android pada akhir 2021 untuk membantu orang mengetahui apakah AirTag telah dipasang pada perangkat tersebut, tetapi pendekatan baru ini akan menggunakan pendekatan tingkat OS untuk memperingatkan orang tentang pelacak yang tidak diinginkan di kedua platform.

Meskipun Apple meluncurkan AirTag tanpa kemampuan untuk memperingatkan pengguna Android jika ada yang mengikuti mereka, Apple memperbaikinya dengan aplikasi Android beberapa bulan kemudian saat itu. Google menerapkan peringatan pelacakan yang tidak diinginkan di Android yang mendeteksi AirTag sejak Juli 2023.

Namun dengan jaringan Find My Device yang ditingkatkan dari Google yang kini tersedia dan diluncurkan ke pengguna Android, potensi perangkat pihak ketiga untuk melacak orang tanpa disadari dapat tumbuh secara eksponensial.

Baca Juga: Find My Device di Android 15 Bisa Berjalan Walau Handphone Mati

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Lifestyle28 Mei 2024, 17:31 WIB

Gripp Kolaborasi Bersama United Thai Rubber, Produksi Sandal Berkualitas Tinggi

Gripp menggandeng (UTR), produsen sandal berkualitas tinggi di Thailand.
Ilustrasi sendal Gripp. (Sumber: Gripp)
Techno28 Mei 2024, 17:08 WIB

Amazfit Bip 5 Unity Meluncur Global, Materialnya Terbuat dari Baja Tahan Karat

Meningkatkan Kesehatan dan Gaya di Setiap Langkahnya.
Amazfit Bip 5 Unity. (Sumber: Amazfit)
Automotive28 Mei 2024, 16:59 WIB

KIA EV3: Mobil Listrik SUV yang Punya Asisten Suara Berbasis ChatGPT

Kia EV3 baru akan memiliki asisten AI dengan DNA ChatGPT.
Kia EV3. (Sumber: KIA)
Techno28 Mei 2024, 15:47 WIB

Microsoft Mengumumkan PC Copilot Plus dengan Kemampuan AI Generatif

Ini adalah awal dari laptop Windows generasi baru, dan yang pertama ditenagai oleh Qualcomm.
Microsoft Copilot Plus PC. (Sumber: Microsoft)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:36 WIB

RM BTS Memainkan Berbagai Peran dalam Video Single Solo Come Back To Me

Klip tersebut disutradarai oleh pencipta 'Beef' yang dibintangi oleh aktris Korea Selatan Kim Minha.
RM BTS. (Sumber: Getty Images)
Techno28 Mei 2024, 14:23 WIB

Bocoran Render Samsung Galaxy Watch 7 Ultra, Tampilkan Peningkatan Desain yang Besar

Bocoran foto Samsung Galaxy Watch 'Ultra' ini juga memamerkan tombol tambahan.
Bocoran desain jam tangan pintar Samsung Galaxy Watch 7 Ultra. (Sumber: onleaks/smartprix)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:00 WIB

Casio G-SHOCK MRG-B2100B: Jam Tangan dengan Motif Latticework

Produk Seri 2100 Terbaru dari G-SHOCK yang Memiliki Bezel Oktagonal dan Desain Trendi
Casio G-SHOCK MRG-B2100B. (Sumber: Casio)
Techno28 Mei 2024, 13:02 WIB

Harga dan Spek Huawei Pura 70 Ultra Rilis Global, Smartphone Flagship

Gawai ini masuk dalam jajaran Huawei Pura 70 Series.
Huawei Pura 70 Ultra. (Sumber: Huawei)
Startup28 Mei 2024, 11:50 WIB

Startup Asal Surabaya Ini Mudahkan Pengusaha Daftar Mereknya Hanya Via Aplikasi

Startup Mebiso, memperkenalkan aplikasi pendaftaran dan perlindungan merek usaha realtime berbasis AI.
mebiso memiliki aplikasi yang memanfaatkan AI, dalam membantu memudahkan pendaftaran dan perlindungan merek (Sumber: mebiso)
Startup28 Mei 2024, 11:20 WIB

Startup Sewa Kendaraan Listrik Zypp Electric sedang Bersiap Ekspansi ke Indonesia

Startup Zypp Electric berbasis di India, telah mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara
Startup Zypp Electric berbasis di India, mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara, salah satunya Indonesia (Sumber: Zypp Electric)