Chatbot Grok akan Segera Diaktifkan untuk Pengguna X Premium

Rahmat Jiwandono
Kamis 28 Maret 2024, 14:55 WIB
Chatbot Grok akan segera tersedia untuk pengguna X Premium. (Sumber: xai)

Chatbot Grok akan segera tersedia untuk pengguna X Premium. (Sumber: xai)

Techverse.asia - Menyusul langkah xAI milik Elon Musk untuk menjadikan model bahasa besar (LLM) Grok sebagai sumber terbuka (open source) pada awal Maret ini, pemilik media sosial X/Twitter itu baru-baru ini mengatakan bahwa platformnya akan segera menawarkan chatbot Grok kepada lebih banyak pelanggan yang membayar.

Dalam sebuah postingan di X, Musk mengumumkan bahwa Grok akan tersedia untuk pelanggan X Premium mulai minggu ini, tidak hanya untuk pelanggan kelas atas, X Premium Plus. Dalam postingan itu juga disematkan video instruksi tentang cara memposting percakapan dengan chatbot langsung di situs web X.

Grok sebenarnya telah tersedia bagi pelanggan X Premium Plus sejak rilis dari versi beta awal, namun tingkat berbayar di jejaring sosial tersebut berharga US$16 atau sekitar Rp253 ribu per bulan atau US$168 atau sekitar Rp2,6 jutaan untuk setahun penuh bila ditagih setiap tahun.

Baca Juga: Grok Akan Jadi Open Source

Karena tingkat X Premium berharga setengahnya yaitu US$8 atau sekitar Rp120 ribuan per bulan atau US$84 atau sekitar Rp1,3 jutaan per tahunnya, untuk itu peluncuran ini membuat chatbot Grok sedikit lebih mudah diakses oleh pengguna.

Langkah tersebut dapat menandakan keinginan untuk bersaing secara lebih langsung dengan chatbot populer lainnya, seperti ChatGPT dari OpenAI atau Claude dari Anthropic. Namun hal ini juga bisa menjadi indikasi bahwa X sedang mencoba meningkatkan jumlah pelanggannya.

Berita ini muncul pada saat data menunjukkan bahwa lebih sedikit orang yang menggunakan platform X, dan platform X kesulitan mempertahankan mereka. Menurut data terbaru dari Sensor Tower, yang dilaporkan oleh NBC News, penggunaan X di Amerika Serikat (AS) turun 18 persen dari tahun ke tahun per Februari, dan turun 23 persen sejak diakuisisi oleh Elon Musk.

Perselisihan antara Elon Musk terhadap pengiklan mungkin juga merugikan prospek pendapatan perusahaan, karena Sensor Tower menemukan bahwa 75 dari 100 pengiklan teratas di AS pada X mulai Oktober 2022 tidak lagi menghabiskan anggaran iklan di platform tersebut.

Baca Juga: ASUS Meluncurkan Router Dual-Band RT-BE88U WiFi 7

Menawarkan akses ke chatbot berbasis kecerdasan buatan berpotensi mencegah pengguna X berpindah ke platform lain - seperti platform terdesentralisasi Mastodon dan Bluesky, atau Threads, yang dengan cepat memperoleh daya tarik berkat sumber daya Meta yang menjangkau lebih dari 130 juta pengguna bulanan pada kuartal keempat (Q4) tahun 2023.

Kendati demikian, Elon Musk tidak mengatakan kapan Grok akan tersedia untuk pengguna X, hanya saja Grok 'akan diaktifkan' untuk semua pelanggan Premium pada akhir minggu ini.

Chatbot Grok mungkin menarik bagi pengikut Musk dan pengguna berat X/Twitter sebab akan menjawab pertanyaan tentang topik yang biasanya terlarang bagi chatbot AI lainnya, seperti konspirasi atau ide politik yang lebih kontroversial.

Ini juga akan menjawab pertanyaan dengan “sifat memberontak,” seperti yang digambarkan oleh bos Tesla itu. Yang paling penting adalah Grok memiliki kemampuan untuk mengakses data X secara real-time - sesuatu yang tidak dapat ditawarkan oleh chatbot pesaingnya.

Baca Juga: X Kini Meluncurkan Panggilan Audio dan Video ke Semua Pengguna

Seperti diketahui, xAI telah meluncurkan Grok yang sifatnya open source, sehingga akan memungkinkan para peneliti dan pengembang untuk mengembangkan model dan memengaruhi cara xAI memperbarui Grok di masa depan saat ia bersaing dengan teknologi pesaing dari OpenAI, Meta, Google, dan lainnya.

Dalam postingan blognya, xAI mengatakan bahwa model tersebut tidak disesuaikan untuk aplikasi tertentu seperti menggunakannya untuk percakapan. Perusahaan juga mencatat bahwa Grok-1 dilatih pada tumpukan khusus tanpa menentukan rinciannya.

Model ini dilisensikan di bawah Apache License 2.0, yang mengizinkan kasus penggunaan komersial, namun tidak menyertakan data yang digunakan untuk melatihnya atau koneksi ke X untuk data secara real-time.

Baca Juga: Elon Musk Bilang Neuralink Sukses Tanamkan Chip ke Otak Manusia

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno17 April 2024, 18:00 WIB

TikTok Jalin Kemitraan Bersama AXS, Jual Tiket Acara Langsung di Seluruh Dunia

TikTok x AXS untuk memungkinkan artis, tempat, dan festival menjual tiket konser musik di aplikasi.
TikTok jalin kemitraan dengan AXS untuk berjualan tiket event di seluruh dunia. (Sumber: TikTok)
Lifestyle17 April 2024, 17:40 WIB

Arthouse Cinema 2024 akan Berlangsung Mulai April-November 2024, Jelajahi Daerah Rural Jerman

Di hari pertama pembukaan akan dua judul film yang diputar di Goethe Haus Jakarta.
Orang-orang datang ke event Arthouse Cinema 2024 di Goethe Haus Jakarta. (Sumber: Goethe Institut Indoensien)
Lifestyle17 April 2024, 17:10 WIB

Sering Gagal Tidur Nyenyak? Coba 10 Langkah Ini

10 langkah yang dapat membantumu lekas tertidur
tidur (Sumber: freepik)
Techno17 April 2024, 17:06 WIB

AMD Ryzen Pro 8040 Series: Prosesor Tercanggih untuk Laptop Bisnis dan Workstation Mobile

Prosesor AMD Ryzen Pro 8040 Series mendukung laptop profesional dan workstation mobile performa tinggi.
AMD Ryzen AI Pro. (Sumber: AMD)
Lifestyle17 April 2024, 16:42 WIB

Belum Siap Menghadapi Rutinitas Karena Post Holiday Blues? Coba Perbanyak Bergerak

Beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk mengatasi perubahan mood karena transisi liburan dan rutinitas harian.
(ilustrasi) sedih setelah liburan selesai (Sumber: freepik)
Lifestyle17 April 2024, 16:39 WIB

Paylater dan Pinjol Semakin Marak, Bank Perlu Ubah Strategi Supaya Kredit Gampang Diakses

PT CRIF Lembaga Informasi Keuangan (CLIK) adalah biro kredit swasta Indonesia yang menyediakan layanan dalam membantu pengambilan keputusan finansial untuk Lembaga Keuangan maupun Non-Lembaga Keuangan.
(ilustrasi) paylater (Sumber: freepik)
Techno17 April 2024, 15:23 WIB

Adobe Izinkan Pengguna Adobe Premiere Pro Mengedit Pakai AI dari Pihak Ketiga

Adobe Izinkan Pengguna Adobe Premiere Pro Mengedit Pakai AI dari Pihak Ketiga
Adobe izinkan AI pihak ketiga digunakan untuk mengedit video (Sumber: Adobe)
Techno17 April 2024, 14:31 WIB

Youtube Hadirkan Shopping Collections, Bantu Kreator Pasarkan Produk Mereka

Youtube meluncurkan fitur belanja baru untuk membantu pembuat konten memasarkan produk dan meningkatkan penghasilan mereka.
Youtube meluncurkan Shopping Collections yang mana kreator dapat menyusun produk favorit mereka supaya mudah dijangkau penonton. (Sumber: Youtube)
Lifestyle17 April 2024, 14:13 WIB

Adidas Originals Rilis Sepatu Lari dengan Tema Y2K: Ozmillen dan Response CL

Koleksi Adidas 2000’s Running terdiri Ozmillen dan Response CL.
Adidas merilis dua sepatu lari bergaya tahun 2000-an yaitu Response CL dan Ozmillen. (Sumber: Adidas)
Techno17 April 2024, 14:10 WIB

Waspada Penipuan Memanfaatkan AI, Menyasar Konsumen Belanja Online

Waspada Penipuan Belanja Online Memanfaatkan AI
(ilustrasi) belanja online (Sumber: Pixabay)