Terungkap! Ratusan Aplikasi Khusus untuk Apple Vision Pro Ternyata Berbayar

Rahmat Jiwandono
Selasa 13 Februari 2024, 16:02 WIB
Apple Vision Pro. (Sumber: Apple)

Apple Vision Pro. (Sumber: Apple)

Techverse.asia - Vision Pro dari Apple menawarkan kepada konsumen cara baru untuk berinteraksi dengan aplikasi melalui komputasi spasial, tapi juga menawarkan kepada pengembang aplikasi cara untuk menghasilkan pendapatan tanpa berlangganan.

Menurut laporan yang baru-baru ini dirilis dari firma intelijen aplikasi Appfigures, lebih dari separuh aplikasi khusus Vision Pro (52%) adalah unduhan berbayar - persentase yang mengejutkan mengingat di App Store yang lebih luas, hanya 5% aplikasi yang melakukan monetisasi dengan cara ini.

Selain kelompok besar unduhan berbayar, 35% aplikasi khusus Vision Pro tidak dimonetisasi melalui App Store, dan 13% menawarkan langganan.

Analisis tersebut memeriksa semua aplikasi yang dioptimalkan untuk Vision Pro, termasuk lebih dari 700 aplikasi yang dioptimalkan untuk perangkat baru, artinya aplikasi-aplikasi tersebut hanya untuk Vision Pro dan aplikasi lainnya yang pengembangnya mengoptimalkan aplikasi yang sudah ada agar berfungsi pada headset VR/AR Apple secara khusus.

Baca Juga: Meta Sedang Menguji Fitur Topik Hari Ini di Threads

Namun, data tersebut tidak mencakup sekitar 1,2 juta aplikasi iOS yang berfungsi pada Vision Pro, tapi tidak dimodifikasi oleh pengembangnya. Termasuk aplikasi iOS yang dimodifikasi untuk menyertakan pengalaman Vision Pro, hanya 17% yang merupakan unduhan berbayar, dan 58% dimonetisasi dengan langganan.

Appfigures menceritakan analisis lebih lanjut dari semua aplikasi yang dibuat untuk Vison Pro menunjukkan bahwa aplikasi tersebut memiliki harga rata-rata US$5,67, dengan harga tertinggi di US$98 (untuk tabel periodik elemen interaktif). Sebagian besar aplikasi dihargai US$10 atau lebih rendah.

Dan jika membeli semua aplikasi berbayar, maka pengguna akan dikenakan biaya US$1.089,07 - yang masih lebih murah dibandingkan biaya perangkat itu sendiri, yang dimulai dari US$3.499 atau setara dengan Rp52 jutaan.

Kesimpulannya di sini adalah bahwa pengembang aplikasi yang menggunakan Vision Pro dengan pengalaman unik dan asli yang dibuat hanya untuk platform AR/VR Apple akan kembali ke model monetisasi unduhan berbayar.

Baca Juga: Cara Cek Aplikasi yang Paling Banyak Pakai Paket Data di iPhone

Hal ini juga dapat mengundang lebih banyak peluang untuk penemuan, namun sayangnya, Apple kini baru saja menghapus semua aplikasi Vision Pro dari tangga lagu teratas di App Store.

Hal tersebut akan mempersulit pelacakan keberhasilan pengembang dan konsumen dalam menemukan aplikasi baru karena App Store Vision Pro tidak memiliki kategori atau peringkat teratas, seperti pada platform lain.

Salah satu pengembang Vision Pro, Michael Sayman, mencatat, aplikasi News Ticker miliknya untuk perangkat baru dengan cepat menjadi aplikasi No. 3 di antara semua aplikasi berita berbayar untuk iPhone dan Vision Pro dalam hitungan hari, dan kemudian menjadi No. 1 di kategori berita .

“Jendela peluang di sini sangat besar,” katanya.

Baca Juga: Akhir Tahun Ini, Samsung Galaxy Watch Bakal Ditambahkan Fitur Sleep Apnea

Sementara itu, Juno, klien Youtube khusus Vision untuk Vision Pro dari pengembang Apollo Christian Selig, juga masuk 10 besar dalam kategori Foto dan Video tak lama setelah perangkat tersebut diluncurkan.

Kembalinya aplikasi berbayar dapat menarik bagi pengembang yang menginginkan cara baru untuk melakukan monetisasi tanpa merugikan pelanggan dengan langganan yang mahal.

Selama bertahun-tahun, Apple mendorong pengembang aplikasi untuk mengadopsi model monetisasi yang melibatkan aplikasi gratis dengan pembelian dalam aplikasi dan langganan karena model tersebut secara langsung menguntungkan Apple, karena komisi sebesar 15% hingga 30% yang diperlukan untuk penjualan dalam aplikasi.

Pergeseran ini merupakan bagian dari strategi Apple yang lebih luas untuk menjadi bisnis berbasis layanan.

Baca Juga: Apple Sedang Kerjakan MGIE, Bisa Edit Gambar Berdasarkan Perintah Berbasis Teks

Artinya, alih-alih sekadar mendorong konsumen untuk membeli iPhone dan Mac baru serta perangkat Apple lainnya, perusahaan juga ingin menghasilkan pendapatan berkelanjutan dari perangkat tersebut melalui layanan seperti AppleCare, Apple TV Plus, Apple Music, Apple Arcade, iCloud, Apple News Plus , Apple Fitness Plus, periklanan dan pembelian App Store, antara lain.

Aliran pendapatan yang berkelanjutan ini membantu Apple menghadapi perubahan kondisi pasar seputar penjualan iPhone - seperti penurunan penjualan sebesar 13% di Tiongkok yang dilaporkan perusahaan pada kuartal pertama, misalnya.

Pada saat yang sama ketika penjualan iPhone di pasar utama tersebut menurun, divisi layanan Apple tumbuh 11% dari kuartal sebelumnya hingga mencapai US$23,11 miliar.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Travel24 Februari 2024, 17:21 WIB

Halo Perantau! AHM Sudah Buka Pendaftaran Mudik Bareng lebaran 2024, Yuk Daftar

AHM Sudah Membuka Pendaftaran Mudik Bareng lebaran 2024
(ilustrasi) Pelepasan bus Mudik Bareng Honda 2023 di PT Astra Honda Motor, Sunter, Jakarta, pada Rabu (19/4/2023). (Sumber: Astra Honda Motor)
Techno24 Februari 2024, 16:14 WIB

Perangkat Lipat yang Mau Dibuat Apple Bukan iPhone?

Muncul Rumor Bahwa Perangkat Lipat yang Akan Dibuat Apple Bukanlah iPhone
Ilustrasi logo Apple. (Sumber: Getty Images)
Techno24 Februari 2024, 15:41 WIB

Samsung Galaxy Book4 Bawa Fitur Galaxy Connected Experience, Bisa Terhubung dengan Perangkat Galaxy Lainnya

Samsung Galaxy Book4 Meluncur Bawa Fitur Ekosistem Galaxy Connected Experience, Bisa Terhubung dengan Perangkat Galaxy Lainnya
Galaxy Book4 Series dengan Microsoft Copilot (Sumber: YouTube Samsung)
Techno24 Februari 2024, 13:51 WIB

Kalbe Farma Gunakan AI untuk Membuat Obat

Kalbe Farma Gunakan AI untuk Membuat Obat dan Mengelola Stok Bahan Baku
Fasilitas "Research and Development (R&D) anak usaha Kalbe Farma, PT Kalbio Global Medika, di Cikarang, Jawa Barati (Sumber: Antara Foto)
Culture24 Februari 2024, 13:33 WIB

BLISSOO, Nama Agensi Jisoo BLACKPINK

Jisoo dan kakaknya mendirikan agensi bernama BLISSOO
Jisoo dalam poster BLISSOO (Sumber: @officialBLISSOO)
Culture24 Februari 2024, 13:05 WIB

'Bertumbuh' Sebagai Album Mini Aruma

'Bertumbuh' menjadi judul extended play (album mini) dari Aruma
Aruma untuk cover extended play terbarunya yang berjudul Bertumbuh (Sumber: Sony Music Ent.)
Lifestyle23 Februari 2024, 16:52 WIB

Koleksi UNIQLO : C Spring 2024, Hadirkan Aura Musim Semi Lewat Banyak Material Ringan

Koleksi UNIQLO : C Spring 2024 Hadirkan Aura Musim Semi Lewat Material nan Lentur
koleksi Uniqlo: C Spring 2024 (Sumber: UNIQLO)
Techno23 Februari 2024, 16:07 WIB

Dua Produk Terbaru dari LG, untuk Kenyamanan Hidup

Smart Bath and Shower Purifier dari LG, menawarkan pengalaman mandi yang menyegarkan. Dan LG PuriCare HydroTower, hadirkan permurni udara berteknologi canggih
LG Smart Bath and Shower Purifier (Sumber: LG)
Lifestyle23 Februari 2024, 15:25 WIB

Mediheal Hadirkan 3 Produk Milk Brightening Range, Bantu Jaga Skin Barrier

Mediheal kembali menghadirkan skincare dengan kandungan susu.
Mediheal milk brightening range untuk perawatan kulit wajah. (Sumber: istimewa)
Techno23 Februari 2024, 15:01 WIB

Kominfo Gandeng ABI, Upbit Dukung Pembangunan Ekosistem Blockchain

Upbit mendukung kerjasama Kominfo dan ABI dalam membangun ekosistem blockchain di Indonesia.
Upbit.