Google Merilis Alat GenAI untuk Pembuatan Musik, MusicFX dan TextFX

Rahmat Jiwandono
Jumat 09 Februari 2024, 15:27 WIB
Google.

Google.

Techverse.asia - Google telah meluncurkan MusicFX, peningkatan ke MusicLM, alat penghasil musik yang dirilis Google pada tahun lalu. MusicFX dapat membuat lagu pendek berdurasi hingga 70 detik dan loop musik, menghadirkan apa yang Google klaim sebagai generasi musik 'berkualitas lebih tinggi' dan 'lebih cepat'.

MusicFX tersedia di AI Test Kitchen Google, sebuah aplikasi yang memungkinkan pengguna mencoba sistem eksperimental yang didukung AI dari laboratorium perusahaan. Secara teknis, MusicFX diluncurkan untuk pengguna tertentu pada bulan Desember - namun sekarang sudah tersedia secara umum.

Seperti pendahulunya, MusicFX memungkinkan pengguna untuk memasukkan teks prompt untuk mendeskripsikan lagu yang ingin mereka buat.

Alat ini menghasilkan dua versi 30 detik secara default, dengan opsi untuk memperpanjang trek menjadi 50 atau 70 detik atau secara otomatis menggabungkan bagian awal dan akhir untuk mengulangnya.

Baca Juga: Rumor Bocoran iPhone 16: Desain Kamera Beda, Peningkatan RAM, dan Kapasitas Baterai

Tambahan baru adalah saran untuk kata deskripsi alternatif dalam prompt. Misalnya, jika mengetikkan musik beraliran country, pemakai mungkin melihat drop-down dengan genre seperti 'gaya rockabilly' dan 'gaya bluegrass'. Untuk kata 'catchy', drop-downnya mungkin mengandung nada dingin dan melodis.

Google juga merilis alat pembuat lirik baru, TextFX, di AI Test Kitchen yang dimaksudkan sebagai pendamping MusicFX. Seperti MusicFX, TextFX telah tersedia untuk kelompok pengguna kecil selama beberapa waktu - tapi sekarang tersedia lebih luas, dan ditingkatkan dalam hal pengalaman pengguna dan navigasi, kata Google.

Seperti yang dijelaskan Google di aplikasi AI Test Kitchen, TextFX dibuat bekerja sama dengan Lupe Fiasco, artis rap dan produser rekaman. Ini didukung oleh PaLM 2, salah satu model AI penghasil teks Google, dan mengambil inspirasi dari teknik liris dan linguistik ala Fiasco yang telah dikembangkan sepanjang kariernya.

Ini mengharapkan TextFX menjadi pembuat lirik yang kurang lebih otomatis, tetapi bukan itu masalahnya. Sebaliknya, TextFX adalah serangkaian modul yang dirancang untuk membantu proses penulisan lirik, termasuk modul yang menemukan kata-kata dalam kategori yang dimulai dengan huruf yang dipilih dan modul yang menemukan kesamaan antara dua hal yang tidak berhubungan.

Baca Juga: Google dan Apple Kompak Blokir Aplikasi Kripto

Timbulkan pertanyaan

Dengan MusicFX dan TextFX, Google memberi sinyal bahwa mereka banyak berinvestasi dalam teknologi musik GenAI. Kini semakin banyak lagu buatan sendiri yang menggunakan GenAI untuk menghasilkan suara dan vokal familiar yang dapat dianggap asli, atau setidaknya cukup mirip, menjadi viral.

Label musik dengan cepat menandai lagu yang dihasilkan kecerdasan buatan (AI) ke mitra streaming seperti Spotify dan SoundCloud, dengan alasan masalah kekayaan intelektual. Mereka umumnya menang.

Namun demikian, masih belum jelas apakah musik melanggar hak cipta artis, label, dan pemegang hak lainnya.

Baca Juga: Delman Data Lab Gandeng Synnex Metrodata Indonesia Tingkatkan Keamanan Data

Seorang hakim federal memutuskan pada Agustus 2023 bahwa karya seni yang dihasilkan oleh AI tidak dapat dilindungi hak cipta. Namun, Kantor Hak Cipta Amerika Serikat (AS) belum mengambil sikap dan hanya baru-baru ini mulai mencari masukan publik mengenai masalah hak cipta yang berkaitan dengan AI.

Juga tidak jelas apakah pengguna AI dapat terancam melanggar UU hak cipta jika mereka mencoba mengkomersialkan musik yang dihasilkan dengan gaya artis lain.

Google berupaya mengambil jalur hati-hati dalam menerapkan alat musik GenAI di sisi bisnis Youtube, yang sedang menguji model AI yang dibuat oleh DeepMind dalam kemitraan dengan artis seperti Alec Benjamin, Charlie Puth, Charli XCX, Demi Lovato, John Legend, Sia dan T-Pain.

Hal ini lebih dari yang bisa dikatakan oleh beberapa pesaing GenAI raksasa teknologi tersebut, seperti Stability AI, yang berpendapat bahwa 'penggunaan wajar' membenarkan pelatihan konten tanpa izin pembuatnya.

Baca Juga: Youtube Dikabarkan akan Membawa Aplikasinya ke Apple Vision Pro

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Automotive02 Maret 2024, 21:08 WIB

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia
GWM Tank 500 HEV (Sumber: GWM via Carsales AU)
Techno02 Maret 2024, 19:19 WIB

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan
Timothy Astandu dan Eileen K, CEO & Co Founder Populix, kala menjadi narasumber diskusi di Yogyakarta (Sumber: Techverse.Asia | Foto: Uli Febriarni)
Startup02 Maret 2024, 18:17 WIB

Ini 3 Startup Asia Tenggara yang Berhasil Lampaui Target Bisnisnya

3 startup Asia Tenggara yang melampaui target pertumbuhan, dan mencapai profitabilitas pada 2023
tiga pemimpin startup di Asia Tenggara, dengan profitabilitas tinggi, dan mampu melampaui targetnya pada 2023 (Sumber: AC Ventures)
Startup02 Maret 2024, 15:37 WIB

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Tingkatkan Profit dan Ekspansi

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Profit dan Ekspansi
gedung Binar (Sumber: BINAR)
Automotive02 Maret 2024, 14:41 WIB

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO
Honda HR-V (Sumber: HONDA)
Lifestyle02 Maret 2024, 13:48 WIB

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi
(ilustrasi) korban perundungan (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:59 WIB

Harga Bitcoin Hampir Sentuh Rp1 Miliar, Saatnya Diversifikasi ke Aset Kripto

Bitcoin sebagai salah satu aset kripto terpopuler mencetak rekor terbaru.
ilustrasi bitcoin (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:38 WIB

Berselisih dengan Universal Music Group, TikTok Kehilangan Lebih Banyak Lagu

TikTok menonaktifkan semua lagu yang berhubungan dengan UMG.
Universal Music Group akan menghentikan lisensi musiknya ke TikTok (Sumber: Universal Music Group)
Techno01 Maret 2024, 19:09 WIB

Spek IT Active Watch Curve WR01, Harganya Enggak Sampai Sejuta

IT Active Watch Curve WR01 punya fitur lengkap untuk pemantau kebugaran.
Immersive Tech (IT) melansir smartwatch Active Watch Curve 01. (Sumber: istimewa)
Startup01 Maret 2024, 18:48 WIB

Startup Edtech ErudiFi Mengakuisisi Platform Doyobi

Startup Edutech ErudiFi Akuisisi Doyobi
Danacita, layanan pinjaman pendidikan untuk warga Indonesia yang diinisiasi oleh ErudiFi (Sumber: ErudiFi)