Google ImageFX: Generator Gambar Bertenaga Kecerdasan Buatan

Rahmat Jiwandono
Jumat 02 Februari 2024, 10:02 WIB
Google ImageFX mampu membuat gambar berbasis AI dari input teks yang dimasukkan. (Sumber: Google)

Google ImageFX mampu membuat gambar berbasis AI dari input teks yang dimasukkan. (Sumber: Google)

Techverse.asia - Google merilis alat baru yang didukung oleh Artificial Intelligence (AI) atau kecerdasan buatan, ImageFX, untuk pembuatan gambar.

Didukung oleh Imagen 2, model gambar GenAI yang dikembangkan oleh tim DeepMind Google, ImageFX menawarkan antarmuka (UI) yang berbasis perintah guna membuat dan menyunting (edit) gambar.

Baca Juga: Google Jalankan Inisiatif Berantas Misinformasi Pemilu 2024, Ada 3 Langkah Utama

Itu tidak berbeda dengan alat seperti DALL-E 3 OpenAI, Midjourney, Meta Imagine dengan Meta AI, dan Microsoft Designer. Apa yang berbeda tentang ImageFX adalah ia memiliki antarmuka yang menampilkan “chip ekspresif.”

Chip ekspresif pada dasarnya adalah daftar saran kata kunci yang memungkinkan pengguna untuk bereksperimen dengan dimensi yang berdekatan dari kreasi dan ide mereka.

“Dirancang untuk eksperimen dan kreativitas, ImageFX memungkinkan pemakai membuat gambar dengan perintah teks sederhana, kemudian dengan mudah memodifikasinya dengan cara baru menggunakan chip ekspresif,” tulis Google dalam posting blognya disadur, Jumat (2/2/2024).

Baca Juga: Apple Vision Pro Bakal Didukung Ratusan Aplikasi dan Gim

Google mengklaim bahwa mereka telah mengambil langkah-langkah untuk memastikan agar ImageFX tidak dapat digunakan dengan cara yang tidak dimaksudkan, misalnya dengan menambahkan “perlindungan teknis” untuk membatasi keluaran (output) bermasalah seperti konten kekerasan, menyinggung, dan konten eksplisit secara seksual.

ImageFX juga memiliki filter tingkat cepat untuk orang-orang yang disebutkan namanya, mungkin tokoh masyarakat - meskipun Google tidak terlalu jelas mengenai hal ini dalam materi persnya.

“Kami berinvestasi pada keamanan data pelatihan sejak awal. Konsisten dengan prinsip-prinsip AI kami, kami juga melakukan pengujian permusuhan secara ekstensif dan tim untuk mengidentifikasi dan memitigasi potensi konten berbahaya dan bermasalah,” kata Google.

Sebagai langkah keamanan tambahan, Google menandai gambar yang dihasilkan menggunakan ImageFX dengan SynthID, sebuah tanda air (watermark) digital yang bertujuan untuk memperjelas bahwa gambar tersebut dipalsukan menggunakan AI, terutama saat muncul di Google Search atau Chrome.

Baca Juga: Google Bakal Izinkan Real-money Games di Play Store, Apa Itu?

“Tanda air SynthID tidak terlihat oleh mata manusia tetapi dapat dideteksi untuk identifikasi. Dengan wawasan tambahan di 'tentang gambar ini', pemakai akan mengetahui apakah suatu gambar mungkin dibuat dengan alat AI Google saat mereka menemukannya di Google Search maupun Chrome,” lanjut Google dalam postingan blognya.

Kreasi ImageFX juga akan menyertakan metadata IPTC. Menurut Google, hal ini akan memberikan lebih banyak informasi kepada orang-orang setiap kali mereka menemukan gambar yang dihasilkan AI.

Kini masyarakat di Amerika Serikat (AS), Kenya, Selandia Baru, dan Australia dapat mencoba alat baru dan yang diperbarui ini di AI Test Kitchen mulai hari ini. Namun demikian, saat ini hanya tersedia dalam bahasa Inggris.

Baca Juga: Google Akan Hadirkan Bard Advanced yang Bertenaga Gemini Ultra?

Bersamaan dengan pengumuman ImageFX, Google mengatakan akan menghadirkan Imagen 2 ke lebih banyak produk dan layanannya mulai minggu ini, termasuk pengalaman pencarian AI generasi berikutnya dan rangkaian layanan AI terkelola Vertex AI.

Imagen 2 akan membantu menghadirkan gambar yang dihasilkan AI dengan kualitas tertinggi. Perusahaan mencatat bahwa model ini membantu menjaga gambar tetap bersih dari artefak dan meningkatkan bidang pembuatan gambar yang selama ini sulit diatasi oleh alat tersebut.

Selain itu, Google menyebutkan telah melakukan "investasi yang signifikan" dalam pelatihan keamanan data Imagen 2 sambil menambahkan batasan untuk membatasi keluaran bermasalah seperti konten kekerasan, menyinggung, atau eksplisit secara seksual serta menerapkan filter untuk mengurangi risiko menghasilkan gambar dari individu yang disebutkan namanya.

Hal ini disebabkan oleh peningkatan kemampuan model untuk menghasilkan gambar fotorealistik. Perusahaan mengklaim bahwa mereka juga melakukan “pengujian permusuhan ekstensif” untuk mendeteksi dan menekan konten yang berpotensi menimbulkan masalah dan berbahaya.

Baca Juga: Google dan Apple Kompak Blokir Aplikasi Kripto

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Automotive02 Maret 2024, 21:08 WIB

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia
GWM Tank 500 HEV (Sumber: GWM via Carsales AU)
Techno02 Maret 2024, 19:19 WIB

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan
Timothy Astandu dan Eileen K, CEO & Co Founder Populix, kala menjadi narasumber diskusi di Yogyakarta (Sumber: Techverse.Asia | Foto: Uli Febriarni)
Startup02 Maret 2024, 18:17 WIB

Ini 3 Startup Asia Tenggara yang Berhasil Lampaui Target Bisnisnya

3 startup Asia Tenggara yang melampaui target pertumbuhan, dan mencapai profitabilitas pada 2023
tiga pemimpin startup di Asia Tenggara, dengan profitabilitas tinggi, dan mampu melampaui targetnya pada 2023 (Sumber: AC Ventures)
Startup02 Maret 2024, 15:37 WIB

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Tingkatkan Profit dan Ekspansi

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Profit dan Ekspansi
gedung Binar (Sumber: BINAR)
Automotive02 Maret 2024, 14:41 WIB

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO
Honda HR-V (Sumber: HONDA)
Lifestyle02 Maret 2024, 13:48 WIB

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi
(ilustrasi) korban perundungan (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:59 WIB

Harga Bitcoin Hampir Sentuh Rp1 Miliar, Saatnya Diversifikasi ke Aset Kripto

Bitcoin sebagai salah satu aset kripto terpopuler mencetak rekor terbaru.
ilustrasi bitcoin (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:38 WIB

Berselisih dengan Universal Music Group, TikTok Kehilangan Lebih Banyak Lagu

TikTok menonaktifkan semua lagu yang berhubungan dengan UMG.
Universal Music Group akan menghentikan lisensi musiknya ke TikTok (Sumber: Universal Music Group)
Techno01 Maret 2024, 19:09 WIB

Spek IT Active Watch Curve WR01, Harganya Enggak Sampai Sejuta

IT Active Watch Curve WR01 punya fitur lengkap untuk pemantau kebugaran.
Immersive Tech (IT) melansir smartwatch Active Watch Curve 01. (Sumber: istimewa)
Startup01 Maret 2024, 18:48 WIB

Startup Edtech ErudiFi Mengakuisisi Platform Doyobi

Startup Edutech ErudiFi Akuisisi Doyobi
Danacita, layanan pinjaman pendidikan untuk warga Indonesia yang diinisiasi oleh ErudiFi (Sumber: ErudiFi)