Linkedin PHK Ratusan Karyawan, Tergantikan oleh Kecerdasan Buatan?

Rahmat Jiwandono
Selasa 17 Oktober 2023, 20:05 WIB
Ilustrasi Linkedin. (Sumber : Unsplash)

Ilustrasi Linkedin. (Sumber : Unsplash)

Techverse.asia - Pada awal bulan ini, Linkedin resmi mengumumkan bahwa mereka akan meluncurkan serangkaian alat baru yang didukung oleh kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI) di seluruh lini bisnisnya. Hari ini, Linkedin telah mengumumkan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) putaran kedua tahun ini. Divisi Microsoft itu akan memecat sekitar 668 pekerja dari seluruh tim teknik, produk, talenta, dan keuangan.

Berdasarkan informasi terpercaya yang diperoleh Techcrunch, disebutkan bahwa sebagian besar PHK, sekitar 563 orang, akan terjadi pada bagian penelitian dan pengembangan, yang berdampak pada tim-tim di bidang teknik, produk, talenta, dan keuangan.

“Sementara kami menyesuaikan struktur organisasi dan menyederhanakan pengambilan keputusan, kami terus berinvestasi dalam prioritas strategis untuk masa depan kami dan memastikan kami terus memberikan nilai bagi anggota dan pelanggan kami,” kata Linkedin dalam pengumumannya dilihat Techverse.asia pada Selasa (17/10/2023). 

Baca Juga: XHiring: Fitur Pencarian Kerja Punya Twitter, Mirip LinkedIn

“Kami berkomitmen untuk memberikan dukungan penuh kepada seluruh karyawan yang terkena dampak selama masa transisi ini dan memastikan bahwa mereka diperlakukan dengan penuh perhatian dan rasa hormat,” lanjut pernyataan Linkedin. Namun demikian, tidak disebutkan secara spesifik prioritas strategis apa yang akan diambil, namun fokus ulang untuk merekrut lebih banyak talenta AI kemungkinan besar akan menjadi bagian dari upaya tersebut.

Pemotongan ini terjadi lima bulan setelah Linkedin mengumumkan sebanyak 716 PHK, pada saat yang sama mereka akan menghentikan aplikasinya di China secara bertahap. PHK hari ini menjadikan jumlah total PHK di Linkedin milik Microsoft total menjadi 1.384 orang.

Selain itu, Microsoft, yang baru saja membeli Activision Blizzard seharga US$68,7 miliar, juga memberhentikan sekitar 10 ribu pekerja hanya dalam beberapa bulan pertama tahun 2023. Secara total, ada lebih dari 242 ribu orang yang diberhentikan di sektor teknologi pada tahun ini, menurut laporan Layoffs.fyi.

Baca Juga: Tekan Biaya Operasional, Roku PHK Sebanyak 300 Karyawan

Setelah diakuisisi oleh Microsoft senilai lebih dari US$26 miliar pada 2016 silam, Linkedin menjadi lebih kurang transparan dalam hal keuangan dan metrik operasional lainnya.

Dalam laporan pendapatan tahun fiskal penuh Microsoft pada Juli 2023, perusahaan mencatat bahwa mereka memiliki lebih dari 950 juta anggota dan pendapatan lebih dari US$15 miliar, dengan Talent Solutions sebagai kontributor terbesar dengan lebih dari US$7 miliar.

Dan ada banyak berita utama baru-baru ini tentang kebangkitannya. Ambil saja contoh, cerita di Financial Times akhir pekan lalu dengan judul 'Influencer dan CEO membawa merek mereka ke Linkedin.'

Baca Juga: Bakal Pecat 7.800 Karyawan, IBM Berniat Gantikan Karyawan Mereka dengan AI

“Kami terus menggunakan AI untuk membantu anggota dan pelanggan kami terhubung dengan peluang dan memanfaatkan pengalaman para ahli di platform ini. Artikel kolaboratif kami yang didukung AI kini menjadi pendorong lalu lintas dengan pertumbuhan tercepat ke LinkedIn,” katanya saat itu.

Seperti hampir semua perusahaan teknologi saat ini, Linkedin secara agresif mengandalkan AI pada tahun ini, dengan meluncurkan alat untuk menghasilkan profil dan deskripsi pekerjaan serta pemula percakapan yang didukung AI. Dikabarkan juga sedang mengembangkan pelatih pekerjaan AI.

Sebagaimana diketahui, pada awal tahun ini, LinkedIn memperkenalkan saran penulisan bertenaga AI, yang awalnya cuma akan ditawarkan kepada orang-orang untuk merapikan profil Linkedin mereka, dan kepada perekrut yang menulis deskripsi pekerjaan.

Baca Juga: Epic Games Memberhentikan 16% Tenaga Kerjanya, Ratusan Orang Terdampak

Keduanya dibangun di atas model GPT canggih, kata Tomer Cohen, selaku Chief Product Officer Linkedin. Platform pencarian lowongan kerja ini menggunakan GPT-4 untuk profil yang dipersonalisasi, dengan GPT-3.5 untuk deskripsi pekerjaan. Bersamaan dengan ini, perusahaan juga menciptakan fokus yang lebih besar pada AI di LinkedIn Learning, mengumpulkan 100 kursus di sekitar subjek dan menambahkan 20 lebih fokus hanya pada AI generatif.

Petunjuk penulisan AI untuk profil - awalnya tersedia untuk pengguna Premium yang membayar - ditujukan untuk membantu orang-orang yang kesulitan menulis ikhtisar menarik mereka sendiri tentang siapa mereka, tetapi mungkin setidaknya dapat menguraikan beberapa dari apa yang telah mereka lakukan, yang pada gilirannya diterjemahkan ke dalam narasi yang lebih cair oleh AI.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno22 Juni 2024, 15:01 WIB

Hyundai Debutkan Robot Parkir, KIA Kenalkan Robot Pengisi Daya Baterai EV

Robot-robot yang dikembangkan oleh Hyundai dan KIA itu telah ditanamkan kecerdasan buatan (AI)
Robot parkir Hyundai sedang bekerja (Sumber: Hyundai)
Techno22 Juni 2024, 10:33 WIB

Pakai Toughbook 40 Mk2 dari Panasonic, Tak Perlu Was-was di Tengah Mobilitas Tinggi dan Cadasnya Lapangan

Toughbook 40 Mk2 meningkatkan efisiensi dan memberikan kinerja unggul bagi pekerja critical, teknik, serta lapangan.
Toughbook 40 Mk 2 (Sumber: Pamasonic)
Travel22 Juni 2024, 08:07 WIB

Bosan Lari di Stadion dan Jalan Raya? Lari ke Pantai!

Masih ingat puisi yang dibacakan oleh Cinta di film Ada Apa dengan Cinta 1 kah? Salah satu baitnya berbunyi "Kulari ke pantai"
Suasana sore di tepian Pantai Dewa Ruci, Purworejo, Jawa Tengah (Sumber: Techverse.Asia | Foto: Uli Febriarni)
Techno22 Juni 2024, 06:37 WIB

Galaxy Watch FE di Indonesia Tersedia dalam Dua Warna, Segini Harganya

Galaxy Watch FE sudah bisa dibeli oleh konsumen Indonesia pada 24 Juni 2024, smartwatch ini tersedia dalam dua warna: hitam dan pink gold.
Samsung Galaxy Watch FE (Sumber: Samsung)
Startup21 Juni 2024, 17:15 WIB

Berawal dari Sama-Sama Suka Ayam Geprek, Begini Cerita Tiga Sekawan Bangun Chickin

Chickin adalah startup agritech yang dibangun yang bukan hanya bantu peternak mengelola ayam-ayam, tetapi juga hasil olahannya.
Produk olahan yang dihasilkan Chickin bersama mitra mereka (Sumber: Chickin)
Techno21 Juni 2024, 16:01 WIB

1 Dekade Berlalu dari Rilis WIDE 300, Fujifilm hadirkan Instax WIDE 400

Ukuran cetakan dan gambar format lebar Instax Wide 400 berukuran dua kali lipat dari film Mini instax, serta kualitas lebih baik ketimbang WIDE 300
Instax WIDE 400 (Sumber: Fujifilm)
Techno21 Juni 2024, 15:23 WIB

Instagram Meluncurkan Siaran Langsung ke Daftar Close Friends

Pengguna akan dapat melakukan streaming ke sekelompok orang tertentu, bukan ke semua follower mereka.
Pengguna Instagram kini bisa livestream dengan daftar Close Friends mereka. (Sumber: Instagram)
Startup21 Juni 2024, 14:57 WIB

Telkomsel, Tencent dan MCash, Terapkan Teknologi Pindai Telapak Tangan untuk Identifikasi Pelanggan

Teknologi palm scanner lebih nyaman, karena proses pindai tidak terpengaruh oleh tinggi badan, kemiripan wajah pada kembar, dan suasana ramai.
(ilustrasi) palm scanner (pemindaian telapak tangan) (Sumber: freepik)
Automotive21 Juni 2024, 14:50 WIB

Astra Honda Motor Rayakan Ulang Tahun ke-54, Banyak Promo

HUT ke-54 Astra Motor Manjakan Konsumen dengan Promo Menarik
Ilustrasi Astra Honda Motor. (Sumber: Astra Honda Motor)
Techno21 Juni 2024, 14:39 WIB

Bitcoin Lesu, Faktor Penting untuk Membuka Prospek Rebound

terdapat sejumlah faktor yang dapat mendorong potensi rebound.
Ilustrasi Bitcoin.