Elon Musk Dituntut karena Lakukan PHK, Hakim: Gugatan Sebaiknya Dicabut

Rahmat Jiwandono
Selasa 17 Jan 2023, 16:54 WIB
Elon Musk Dituntut karena Lakukan PHK, Hakim: Gugatan Sebaiknya Dicabut

Ilustrasi Twitter

Techverse.asia - Seorang hakim telah memerintahkan sekelompok karyawan Twitter yang diberhentikan untuk membatalkan gugatan class action mereka terhadap perusahaan, yang menuduh Twitter tidak menindaklanjuti paket pembayaran pesangon yang dijanjikannya, seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh Bloomberg dan Reuters. Dalam putusan pada Jumat (13/1/2023) lalu, Hakim Distrik Amerika Serikat (AS) James Donato menyatakan bahwa para pekerja harus membuat kasus mereka di arbitrase pribadi, dengan mengutip kontrak kerja yang mereka tandatangani dengan Twitter.

Menurut putusan tersebut, kontrak Twitter “secara tegas” menyatakan bahwa arbitrase tidak wajib, dan juga memberikan opsi bagi karyawan untuk memilih keluar dari prosedur tersebut. Hakim mengatakan karyawan gagal memilih keluar dari arbitrase, yang akan memberi mereka kesempatan untuk menyelesaikan masalah di pengadilan. Kontrak Twitter juga berisi pengabaian class action, catatan putusan.

Twitter menyediakan salinan perjanjian yang ditandatangani, dan semuanya jelas dan lugas,” tulis surat itu.

Baca Juga: Karyawan Twitter yang Kena PHK Tuntut Elon Musk

Sementara lima karyawan yang "diperintahkan untuk arbitrasi secara individual", hakim akan memutuskan di kemudian hari apa yang harus dilakukan dengan tiga pekerja lain yang bergabung dalam gugatan pada bulan Desember dan menyatakan bahwa mereka memilih keluar dari perjanjian arbitrase.

Kelompok mantan karyawan Twitter pertama kali mengajukan gugatan class action pada November 2022 dan menuduh Twitter tidak memberikan pemberitahuan yang cukup sebelum mereka diberhentikan karena melanggar Undang-Undang Penyesuaian Pekerja dan Pemberitahuan Pelatihan Ulang (WARN), yang mewajibkan pemberi kerja untuk menyediakan waktu 60 hari pemberitahuan untuk Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) di seluruh perusahaan. Mereka kemudian mengubah pengaduan untuk memasukkan tuduhan bahwa Twitter melanggar kontraknya dengan tidak memberikan pesangon yang harus mereka bayar.

CEO Twitter Elon Musk awalnya menjanjikan tiga bulan uang pesangon ketika dia pertama kali mengambil alih kepemilikan perusahaan, tetapi banyak karyawan yang terpengaruh oleh PHK massal Musk mengatakan mereka hanya menerima gaji satu bulan di samping dua bulan bayaran selama tidak bekerja dan mereka juga menerima sesuai dengan UU WARN. Gugatan tersebut berpendapat bahwa karyawan harus menerima setidaknya dua bulan gaji (seperti kebijakan Twitter sebelum dibeli oleh Musk), bersama dengan gaji tidak bekerja.

Shannon Liss-Riordan, pengacara yang mewakili karyawan Twitter, menanggapi keputusan tersebut dalam sebuah postingan di Twitter. “Kami mengantisipasi ini dan itulah mengapa kami telah mengajukan 500 tuntutan arbitrase individu dan terus bertambah,” tulis Liss-Riordan.

“Ini bukan kemenangan untuk @elonmusk. Twitter masih harus menjawab klaim di pengadilan, di atas pertarungan arbitrase,” cuitnya lagi. 

Baca Juga: Pengguna Twitter Tak Bisa Akses Tweetbot, Ini Dugaan Penyebabnya

Editor :
Berita Terkini