Pengguna Twitter Tak Bisa Akses Tweetbot, Ini Dugaan Penyebabnya

Rahmat Jiwandono
Senin 16 Jan 2023, 14:52 WIB
Pengguna Twitter Tak Bisa Akses Tweetbot, Ini Dugaan Penyebabnya

Ilustrasi Twitter (Sumber : Unsplash)

Techverse.asia - Twitter tampaknya sengaja menghentikan klien pihak ketiga untuk mengakses Application Programming Interface atau API-nya. Sejak Kamis (12/1/2022) malam, banyak aplikasi terpopuler yang dapat Anda gunakan untuk menggulir Twitter tanpa melalui perangkat lunak milik perusahaan, termasuk Tweetbot dan Twitterrific, tidak berfungsi, tanpa komunikasi resmi dari Twitter. Menurut laporan dari The Information yang membagikan pesan dari saluran Slack internal Twitter yang menyarankan perusahaan mengetahui pemadaman dan kemungkinan penyebabnya juga.

“Penangguhan aplikasi pihak ketiga disengaja,” membaca satu pesan yang dilihat oleh outlet di saluran yang digunakan teknisi perusahaan untuk melakukan triase gangguan layanan.

Baca Juga: Bicara Kotor Saat Buat Video Youtube? Hati-hati Bisa Enggak Dapat Monetisasi

Pada Jumat (13/1/2023), seorang karyawan di tim kemitraan produk Twitter dilaporkan bertanya kapan tim mereka dapat mengharapkan daftar poin pembicaraan yang disetujui terkait dengan klien pihak ketiga mencabut akses. Masih menurut The Information, seorang manajer pemasaran produk memberi tahu rekan kerja mereka pada pagi yang sama bahwa perusahaan telah "mulai mengerjakan komunikasi", tetapi tidak dapat menawarkan timeline kapan itu akan siap. 

Twitter tidak segera menanggapi permintaan atas pihak ketiga yang tidak dapat mengaksesnya. Itu karena belum mengoperasikan departemen komunikasi sejak Elon Musk mulai merampingkan tenaga kerja perusahaan. Musk juga belum men-tweet tentang pemadaman, dan pengembang Tweetbot, Twitterrific, Fenix, dan klien pihak ketiga lainnya mengatakan mereka belum mendengar apa pun dari perusahaan.

“Kami berada dalam kegelapan seperti halnya Anda,” tulis Paul Haddad, co-creator Tweetbot dalam postingan Mastodon baru-baru ini.

Dengan layanan Tweetbot yang tengah down. Klien Twitter secara singkat tersedia di tengah pemadaman yang mengunci pengguna dari klien Twitter pihak ketiga utama. Sementara pengguna tetap dapat masuk ke Tweetbot dan menelusuri tweet, beberapa mengatakan mereka tidak dapat memposting apa pun ke Twitter melalui layanan tanpa mendapatkan pesan kesalahan yang menyatakan bahwa mereka telah mencapai "batas data". Tapi sekarang pengguna mengatakan mereka tidak bisa masuk sama sekali.

“Dan sekarang mati lagi, bersama dengan beberapa kunci API lama yang tidak terpakai, yang membuktikan bahwa ini disengaja dan kami dan orang lain secara khusus menjadi sasaran. Aku tidak akan menukar kuncinya jika ada sedikit pun komunikasi,” tulis co-creator Tweetbot Paul Haddad di Mastodon.

Baca Juga: Timeline Twitter For You Sekarang Sudah Muncul Ketika Diakses Melalui Browser

Klien tidak kembali online karena apa pun yang dilakukan Twitter. Haddad memberi tahu The Verge bahwa mereka belum mendengar apa pun dari Twitter, jadi mereka memutuskan untuk mulai menggunakan kunci API baru dan melihat apakah itu menyelesaikan masalah. Hal ini memungkinkan Tweetbot untuk sementara menghindari gangguan apa pun pada layanan, bahkan jika itu menempatkannya dalam kondisi semi-berfungsi.

Editor :
Berita Terkini