Xurya Raih Investasi Tambahan Hampir Rp900 Miliar dari Investor Global

Rahmat Jiwandono
Senin 01 Juli 2024, 14:10 WIB
Xurya Project. (Sumber: dok. xurya project)

Xurya Project. (Sumber: dok. xurya project)

Techverse.asia - Xurya, perusahaan energi terbarukan yang menawarkan penyewaan tenaga surya atap tanpa biaya awal di Indonesia, mengumumkan menerima investasi tambahan sebesar US$55 juta atau sekitar Rp899 miliar.

Kesepakatan tersebut dipimpin oleh Dana Investasi Iklim Norwegia yang dikelola oleh Norfund, dengan partisipasi dari Swedfund, Clime Capital selaku pengelola SEACEF II, British International Investment (BII), dan AC Ventures.

Dengan pendanaan baru tersebut, maka Xurya total telah menerima lebih dari US$90 juta investasi hingga saat ini. Xurya merupakan perusahaan startup energi terbarukan pertama di Tanah Air yang menerima pendanaan langsung dari Norfund dan Swedfund, Development Finance Institution (DFI) Swedia.

Kesepakatan ini juga merupakan investasi ekuitas pertama di Indonesia yang dilakukan oleh BII, DFI asal Inggris, dan impact investor, Clime Capital, dan AC Ventures yang kembali menjadi investor di Xurya.

Baca Juga: AC Ventures Soroti Outlook Investasi Energi Surya di Asia

Xurya adalah perusahaan rintisan Indonesia pertama yang menawarkan penyewaan tenaga surya atap tanpa biaya awal, yang telah membantu memacu pesatnya pertumbuhan penggunaan tenaga surya atap di negara ini dalam beberapa tahun terakhir, khususnya di sektor komersial dan industri.

Sejak didirikan pada 2018, Xurya terus merintis berbagai hal pertama di industri ini, termasuk menjadi yang pertama memanfaatkan Internet of Things (IoT) untuk pengoperasian tenaga surya jarak jauh di Indonesia dan menyematkan pembelajaran mesin dalam pengoperasian tenaga surya.

Managing Director Xurya Eka Himawan menjelaskan, pendanaan baru ini akan membantu Xurya berdaya saing global. “Dengan dukungan para investor kelas dunia ini, kami tidak hanya akan terus menghasilkan inovasi-inovasi yang mendukung transisi energi nasional yang berkelanjutan, tapi kami juga bertujuan untuk bertransformasi menjadi perusahaan kelas dunia dalam beberapa tahun ke depan,” katanya, Senin (1/7/2024).

Sebagai negara kepulauan terbesar di dunia, Indonesia termasuk negara yang paling rentan terhadap dampak negatif perubahan iklim. Untuk mengatasi risiko ini, pemerintah Indonesia telah membuat peta jalan untuk mencapai emisi net-zero pada 2060, yang mencakup peningkatan proporsi energi terbarukan seperti tenaga surya ke dalam bauran energi nasional.

Baca Juga: Startup Swap Energi Raih Pendanaan Seri A dari 3 Investor Besar China

Managing Partner AC Ventures Helen Wong mengatakan, urgensi untuk melakukan sesuatu terhadap perubahan iklim sudah jelas, terutama di Asia Tenggara. Demikian pula, peluang investasi tidak pernah sebesar ini. “Kami bangga dapat terus mendukung Xurya sebagai pemain terbesar di pasar energi surya komersial dan industri di Indonesia,” ujarnya.

Wakil Presiden Senior Energi Terbarukan di Norfund Anders Blom mengatakan, investasi tersebut sangat cocok dengan mandat perusahaannya untuk berkontribusi dalam menghindari emisi gas rumah kaca dengan berinvestasi pada energi terbarukan di pasar negara berkembang.

Direktur Investasi Energi dan Iklim di Swedfund Gunilla Nilsson mengatakan, ini merupakan investasi langsung pertama mereka di sektor energi terbarukan di Indonesia. Dengan misi bersama untuk memerangi perubahan iklim di negara dengan emisi emisi tinggi, dan fokus pada metrik dampak yang terukur.

“Kami berharap dapat secara aktif berkontribusi terhadap dampak berkelanjutan bagi manusia dan lingkungan,” katanya.

Baca Juga: Pawprints Group Mengumumkan Tambahan Pendanaan Seed dari Asia Fund X

Xurya didirikan dengan visi untuk mengatasi tantangan yang dihadapi dunia usaha dalam mengadopsi energi terbarukan, khususnya biaya instalasi awal yang tinggi. Xurya memberikan solusi berupa model penyewaan tenaga surya rooftop yang tidak memerlukan biaya awal sehingga memudahkan pelaku usaha beralih ke energi terbarukan.

Pada 2022, Xurya mendapat pendanaan sebesar US$33 juta dari East Ventures, Mitsui & Co, Saratoga, Surya Semesta Internusa, Schneider Electric, dan New Energy Nexus. GoTo Ventures juga merupakan salah satu investor awal Xurya. Hingga saat ini, Xurya telah menciptakan lebih dari 170 proyek tenaga surya di seluruh Indonesia.

Tata suryanya diklaim telah berkontribusi dalam menghindari emisi karbon sebesar 152 ribu ton karbondioksida (CO2) per tahun dan menghasilkan lebih dari 1.600 lapangan kerja ramah lingkungan. Dengan modal segar tersebut, perusahaan diharapkan dapat menghindari tambahan 370 ribu ton CO2 per tahun.

Baca Juga: Hukumonline Luncurkan Direktori Berisi Ratusan Kantor Pengacara di Indonesia

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Automotive20 Juli 2024, 16:43 WIB

Temukan Lebih Banyak Hidden Gems dengan Menjelajah Bersama Siskiu HE

Siskiu HE adalah sepeda listrik dari Polygon Bikes yang menawarkan tenaga kuat dan jangkauan jauh.
Siskiu HE (Sumber: Polygon Bikes)
Travel20 Juli 2024, 12:59 WIB

Desa Wisata Pesona Gunung Prau Patakbanteng, Sajikan Kecantikan Pegunungan Dieng

Gunung Prau adalah salah satu gunung di Jawa Tengah yang menjadi tujuan banyak pendaki di Indonesia, menjadi bagian dari Desa Wisata Pesona Gunung Prau Patakbanteng
Aktivitas bertani yang dilakukan warga Desa Patak Banteng (Sumber: BOB)
Travel20 Juli 2024, 12:36 WIB

Pasangan Panda Raksasa China di San Diego Zoo Siap Ditampilkan ke Hadapan Pengunjung

Pasangan panda tersebut adalah Yun Chuan dan Xin Bao, keduanya masih memerlukan adaptasi dan sejumlah persiapan sebelum dapat dilihat oleh pengunjung kebun binatang.
Yun Chuan, panda raksasa China yang akan debut tampil ke hadapan publik di San Diego Zoo (Sumber: San Diego Zoo Wildlife Alliance)
Culture20 Juli 2024, 11:17 WIB

Eksplorasi Syahdunya Alam dan Tradisi Banjarnegara dengan Hadir Ke Jenggawur Art Festival 2024

Jenggawur Art Festival 2024 Dilaksanakan pada 24,25, dan 26 Juli 2024.
Jenggawur Art Festival 2024 mengusung tema Nyawiji Migunani (Sumber: Jenggawur Art Festival)
Travel20 Juli 2024, 10:06 WIB

Kontingen Jepang di Olimpiade Paris 2024 Dapat Menu Spesial dari Ajinomoto dan Japan Airlines, Contek Resepnya

Menu tersebut akan disuguhkan di pesawat maupun lounge bandara, merupakan kerja sama Ajinomoto dan Japan Airlines.
Menu makanan lounge bandara Haneda dan Narita, bagi penumpang executive class Japan Airlines (Sumber: Ajinomoto)
Culture19 Juli 2024, 21:56 WIB

Selalu Ada Alasan Ke Yogyakarta, Misalnya Menghadiri Wayang Jogja Night Carnival 2024

Wayang Jogja Night Carnival #9 yang mengusung tema Gatotkaca Wirajaya ini akan berlangsung pada 7 Oktober 2024
Poster acara Wayang Jogja Night Carnival (WJNC) #9 (Sumber: Pmerintah Kota Yogyakarta)
Automotive19 Juli 2024, 19:52 WIB

Mitsubishi New Pajero Sport Ada 6 Tipe, Ini 2 Mesin yang Digunakan

Mitsubishi New Pajero Sport dipamerkan di GIIAS 2024 bersama dengan All New Triton.
Mitsubishi New Pajero Sport (kanan) dipajang di GIIAS 2024 yang dimulai pada 18-28 Juli 2024. (Sumber: Mitsubishi)
Automotive19 Juli 2024, 19:17 WIB

Mazda CX-60 Pro Siap Diniagakan di Indonesia, Cek Harga dan Spesifikasinya

CX-60 Pro termasuk kendaraan yang dipajang Mazda di GIIAS 2024.
Mazda CX-60 Pro siap mengaspal di Indonesia. (Sumber: Mazda)
Techno19 Juli 2024, 19:04 WIB

Tencent Hadirkan Aplikasi Yuanbao, Bisa Membuat Karakter 3D dari Foto Selfie Pengguna

Yuanbao dibangun di atas model bahasa besar (LLM) milik Tencent yang dikenal sebagai Hunyuan.
Kreasi karakter 3D menggunakan Yuanbao (Sumber: Tencent Yuanbao)
Automotive19 Juli 2024, 17:58 WIB

GIIAS 2024: LLumar PPF Umumkan 2 Kaca Film Baru, Ini Keunggulannya

Jkind menjadi distributor resmi untuk kaca film LLumar di Indonesia.
Kaca film LLumar. (Sumber: istimewa)